10 Istilah Medis yang Tidak Ingin Anda Ketahui

Dokter tidak hanya menggunakan tulisan tangan yang jelek untuk menghentikan kita mengetahui apapun yang mereka tulis. Mereka juga menggunakan bahasa gaul untuk menghentikan kita memahami apa pun yang mereka katakan.

Istilah medis terkadang lucu dan digunakan untuk menjelaskan beberapa skenario medis yang lucu. Lainnya digunakan untuk menyembunyikan pernyataan yang lebih menyinggung atau menghina. Dan kemudian ada kategori bahasa gaul berbeda yang digunakan untuk menggambarkan kondisi pasien yang sekarat, menyembunyikan prosedur medis yang kontroversial dari kerabat mereka, atau hanya merujuk pada kebiasaan mengganggu orang yang dicintai.

10. John Thomas Masuk

Tanda John Thomas, JT atau Throckmorton adalah bahasa gaul yang digunakan oleh dokter untuk merujuk pada posisi panggul pria dalam pemindaian sinar-X. Seorang pasien memiliki tanda John Thomas positif jika penisnya menunjuk ke arah bagian tubuh yang cedera dan tanda John Thomas negatif jika menunjuk ke arah yang berlawanan.

Beberapa dokter percaya posisi penis dalam pemindaian sinar-X tidak selalu kebetulan. Misalnya, pria dengan patah tulang pinggul lebih mungkin memiliki tanda John Thomas yang positif. Dokter percaya hal ini karena pasien dengan cedera pinggul sering beristirahat dengan miring untuk menghindari rasa sakit dan ketidaknyamanan, menyebabkan penis mengarah ke pinggul yang cedera. Logis. . . tapi aneh.

9. Kode Lambat


Dokter terkadang percaya bahwa pasien tidak dapat diselamatkan, terlepas dari prosedur medis apa yang dilakukan pada mereka. Di lain waktu, mereka bahkan dapat memiliki kekhawatiran bahwa upaya resusitasi dapat menyebabkan lebih banyak bahaya daripada kebaikan (dalam kasus bertahan hidup dengan cedera terkait yang mengerikan).

Namun, mereka tidak begitu saja menyerahkan pasien pada nasib mereka karena dapat mengakibatkan tuntutan hukum, penjara, kehilangan izin atau lebih buruk. Jadi mereka melakukan apa yang mereka sebut kode lambat.

Kode lambat adalah upaya lemah yang sengaja dilakukan untuk menyadarkan a. Dokter dengan kode lambat tidak akan melakukan semua prosedur penyelamatan hidup yang seharusnya. Ketika mereka melakukannya, mereka melakukannya dengan lamban, berharap pasien akan meninggal sebelum selesai.

Kode lambat seringkali merupakan akibat dari kesulitan dalam menjelaskan kondisi pasien kepada kerabatnya. Jadi para dokter melakukan tipu muslihat untuk mengelabui sanak keluarga pasien dengan berpikir bahwa mereka benar-benar berusaha menyelamatkan orang yang sekarat.

Kode lambat adalah proses yang sangat kontroversial, bahkan di antara perawat dan dokter. Sementara beberapa menyarankan itu seharusnya hanya digunakan sebagai pilihan terakhir, yang lain bersikeras itu tidak pernah menjadi pilihan.

8. Zebra Medis


Dokter yang sedang menjalani pelatihan sering kali diberi tahu, "Saat Anda mendengar suara kaki kuda, pikirkan kuda,". Pepatah menggunakan kuda untuk merujuk pada penyakit umum dan zebra untuk merujuk pada penyakit yang lebih jarang. Idenya adalah bahwa hampir setiap manusia lebih mungkin melihat kuda daripada zebra, kecuali mungkin jika Anda tinggal di suatu tempat di sabana Afrika atau di dekat taman margasatwa.

Penyakit langka dan umum sering kali memiliki gejala yang serupa dan dokter dapat dengan mudah salah mendiagnosis gejala penyakit umum sebagai gejala langka. Maka pepatah tersebut mendorong para dokter untuk menganggap gejala-gejala tersebut disebabkan oleh penyakit biasa dan bukan penyakit yang lebih jarang.

Meskipun bahasa gaul mungkin telah menyelamatkan jutaan orang dari kesalahan diagnosis, bahasa gaul telah menyebabkan masalah bagi zebra medis, bahasa gaul untuk pasien dengan penyakit langka. Dokter sering kali kesulitan mendiagnosis orang dengan penyakit langka. Zebra medis sering mengunjungi beberapa dokter dan menjalani banyak rangkaian tes sebelum penyebab sebenarnya dari gejala mereka ditemukan.

7. Sering Terbang


Frequent flier adalah pasien yang sering melapor ke rumah sakit untuk alasan non-darurat. Mereka sering tiba di ruang gawat darurat dengan ambulans atau langsung masuk tanpa bantuan apa pun. Orang yang sering terbang mengunjungi ruang gawat darurat sehingga staf rumah sakit sering kali mengenal mereka dengan namanya.

Tidak heran mereka juga disebut high-utilizer, super utilizer atau GOMER (Get out of my Emergency Room), yang akan kami sebutkan di entri berikutnya.

Beberapa pasien menjadi frequent flyer karena mereka tidak memiliki asuransi dan tidak mampu membayar kunjungan dokter secara teratur. Jadi mereka langsung saja ke IGD dimana mereka akan selalu mendapat perawatan. Beberapa memiliki asuransi tetapi lebih suka mengunjungi ruang gawat darurat karena alasan yang tidak jelas.

Namun, tindakan frequent flier seringkali memakan biaya. Satu studi mengungkapkan frequent flyer membentuk 1% dari pasien yang mengunjungi rumah sakit di Camden, New Jersey. Namun kunjungan mereka adalah 30% dari biaya operasional rumah sakit tersebut. Studi lain tahun 2009 mengungkapkan sembilan pasien mengunjungi ruang gawat darurat sebuah rumah sakit Texas 2.678 kali. Kunjungan mereka menghabiskan biaya rumah sakit $ 3 juta.

6. Keluar Dari Ruang Gawat Darurat Saya


Pada tahun 1978, Dr. Steve Bergman merilis novelnya "The House of God," yang ditulisnya dengan nama samaran, Samuel Shem. Buku ini bercerita tentang dokter magang di tahun pertama magang dan berdasarkan pengalaman kehidupan nyata saat magang di Rumah Sakit Beth Israel, Boston, antara tahun 1973 dan 1974.

Dalam bukunya, Dr. Bergman mengungkap beberapa bahasa gaul yang digunakan oleh para dokter. Salah satunya adalah GOMER, yang artinya Keluar dari Ruang Gawat Darurat saya.

GOMER sering digunakan untuk pasien lanjut usia di. Mereka hampir tidak hidup, tidak dapat melakukan fungsi dasar manusia dan tidak dapat diselamatkan oleh perawatan medis. Namun, mereka tidak meninggal dan sering keluar masuk ruang gawat darurat.

Dr. Bergman juga mengungkapkan bahasa gaul medis lainnya seperti turfing, yang mengacu pada tindakan merujuk atau memindahkan pasien ke layanan lain. Layanan baru ini bisa rumah sakit lain, panti jompo, rumah pasien atau bahkan kamar jenazah. Seorang dokter yang menolak untuk menerima pasien atau menggiring mereka ke layanan lain bahkan sebelum mereka dirawat disebut tembok.

Ada juga sieve, yaitu dokter yang hanya menerima sedikit pasien padahal bisa menerima lebih. Dokter semacam ini sering dianggap bermasalah. Pantulan atau pantulan digunakan untuk merujuk ke pasien yang diterima kembali. Yang lainnya adalah LOL dalam NAD, yang artinya Wanita Tua Kecil dalam Kesulitan yang Tidak Terlihat.

5. Efek Juli


Dikatakan bahwa beberapa dokter menyarankan agar orang-orang tidak mengizinkan teman dan keluarga mereka menjalani operasi di rumah sakit pendidikan pada bulan Juli. Ini karena apa yang disebut dokter.

Setiap Juli, lulusan baru dari sekolah kedokteran melanjutkan pekerjaan sebagai magang di rumah sakit pendidikan. Kurangnya pengalaman membuat mereka sering melakukan kesalahan. Banyak sekali kesalahan, yang menyebabkan peningkatan kematian pasien secara abnormal.

Peneliti dari University of California membuktikan bahwa efek Juli itu nyata setelah menganalisis lebih dari 62 juta sertifikat kematian yang dikeluarkan di AS antara 1979 dan 2006. Mereka menemukan bahwa rumah sakit pendidikan sering kali mengalami peningkatan 10% dalam kematian di bulan Juli.

4. Normal Untuk Norfolk


Normal untuk Norfolk (atau N4N) adalah bahasa gaul untuk orang aneh. Ini dimulai sebagai ungkapan medis untuk pasien yang tidak dapat menggambarkan dengan benar gejala penyakit mereka atau hanya aneh dalam beberapa cara lain. Itu juga digunakan untuk merujuk pada pasien dari a.

Kami tahu bahasa gaul itu dinamai menurut daerah Norfolk di Inggris meskipun asalnya tidak pasti. Satu sumber mengatakan dokter di Rumah Sakit Universitas Norfolk & Norwich menciptakan frasa untuk merujuk pada pasien dengan keterbelakangan mental. Sumber lain menunjukkan ungkapan itu dibuat oleh dokter di luar Norfolk atas kekhawatiran bahwa orang di sana memiliki ciri-ciri aneh.

Laporan berita aneh dari Norfolk mungkin memperkuat stereotip ini. Suatu ketika, kantor berita melaporkan bahwa polisi di Great Yarmouth, Norfolk, menahan seorang pengemudi yang membawa lemari pakaian di atas mobilnya. Lemari pakaian hanya diamankan di mobil dengan bungkus gelembung. Berita lain melaporkan bahwa petani Norfolk mempekerjakan manusia sebagai orang-orangan sawah. Mungkin salah satu pembaca Inggris kami dapat menjelaskan hal ini di komentar.

3. Putri Dari California


Anak perempuan dari California (atau Anak dari California dalam kasus laki-laki) adalah istilah medis untuk seseorang yang tiba-tiba tiba di rumah sakit dan menuntut dokter untuk melakukan beberapa prosedur medis untuk menyelamatkan nyawa kerabat yang sekarat. Beberapa Dokter terkadang menukar California dengan New York.

Putri dari California biasanya marah dan membuat marah staf medis. Mereka menolak saran pengobatan, bahkan dari sesama kerabat, dan akan terus memaksakan saran mereka kepada semua orang. Dokter menganggap tindakan mereka sebagai sindrom yang mereka sebut Putri dari sindrom.

Putri dari California sering kali merupakan kerabat jauh yang sudah lama tidak melihat kerabat yang sekarat. Jadi, mereka sering terkejut dengan betapa buruknya situasi yang memburuk. Dokter percaya perasaan bersalah karena berada jauh dari kerabat yang sakit sering kali bertanggung jawab atas perilaku Putri dari California.

2. Anak Berpenampilan Lucu


Anak yang tampak lucu (FLK) digunakan untuk merujuk pada seorang anak dengan beberapa pertumbuhan atau kondisi mental yang tidak diketahui. Anak bertampang lucu seringkali memiliki wajah yang aneh. Ini bisa dibuktikan pada jembatan hidung datar mereka, dahi yang ceroboh, bibir yang tampak tidak normal antara lain. Terkadang, wajah mereka normal tetapi kosong dan tanpa ekspresi.

Untuk lebih jelasnya, dokter tidak menggunakan kata lucu untuk berarti lucu dalam arti lucu. Mereka menggunakan kata lucu untuk berarti aneh. Meskipun demikian, bahasa gaul dianggap menghina.

Istilah ini hanya digunakan untuk anak-anak dengan wajah abnormal yang disebabkan oleh kondisi medis yang tidak teridentifikasi. Ini tidak digunakan untuk anak-anak dengan kondisi medis yang lebih umum seperti. Orang tua juga bisa disebut orang tua yang tampak lucu (FLP) jika mereka memiliki wajah yang mirip.

1. Cedera Sosial Pada Rektum


Terkadang orang memasukkan benda-benda aneh ke dalam anus mereka. Dan beberapa dari barang-barang ini menjadi begitu dalam sehingga mencapai rektum dan menjadi tidak bisa dilepas, mendorong kunjungan ke ruang gawat darurat. Dokter menyebut insiden semacam ini "cedera sosial pada rektum".

Pasien dengan cedera sosial pada rektum seringkali memerlukan pembedahan untuk mengangkat apa pun yang tersangkut di sana. Dokter telah mengoperasi pasien dengan pulpen, botol bir, pin bowling (WTF ?!), bola basket, pita listrik, gabus anggur, senter, mentimun, buah-buahan dan bola lampu yang tertancap di rektum mereka.

Dokter juga telah mengeluarkan barang-barang yang lebih besar seperti batang kayu, pemecah es, botol kecap, botol selai kacang, kepala boneka Barbie dan tiang ranjang dari rektum pasien.

Untuk alasan yang dapat dimengerti, kebanyakan pasien hanya mengeluh sakit perut dan menolak untuk mengungkapkan masalah sebenarnya setiap kali mereka dirawat. Mereka hanya mengaku sebagian setelah rontgen mengungkapkan bahwa mereka memiliki beberapa hal aneh lainnya di sana. Kami mengatakan sebagian karena mereka terkadang menolak memasukkan apa pun ke dalam anus mereka dan memberikan saran lucu untuk menjelaskan bagaimana barang-barang itu berakhir di sana.

Seorang pria lanjut usia mengatakan dia menggunakan pemecah es untuk mendorong ke dalam anusnya ketika pemecah es itu naik ke pantatnya (saya kira itu salah satu cara untuk menerapkan Persiapan H). Yang lain mengatakan dia menggunakan senter untuk memaksa dirinya buang air besar ketika masuk. Namun pasien lain yang malang mengatakan dia tidur sambil berjalan dan entah bagaimana berakhir dengan bola lampu di rektumnya. Dan, akhirnya, yang keempat berkata dia jatuh di atas ketimun saat mandi.

Dokter mengatakan orang tidak selalu memasukkan benda-benda aneh ke dubur mereka karena alasan seksual. Beberapa mendorong item ke anus mereka karena mereka menikmati perasaan dikeluarkan oleh dokter (tunggu ... bukankah itu seksual?) Beberapa juga berakhir dengan hal-hal aneh di dubur mereka setelah memakannya (biarkan itu menjadi peringatan bagi siapa saja swallower pedang pemula membaca ini!)

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Istilah Medis yang Tidak Ingin Anda Ketahui.