10 Obat Resep Dengan Efek Samping Luar Biasa

Setiap obat dapat memiliki efek samping, tetapi biasanya kita tidak memperhatikan label pada botolnya, mungkin karena umumnya hanya sebagian kecil yang akan mengalami efek samping. Dan mereka biasanya tidak seburuk itu — mungkin ruam atau serangan yang buruk.

Namun, beberapa obat memiliki beberapa efek samping yang aneh dan sering kali tidak menyenangkan, seperti yang dapat membuat orang melakukan kekerasan dan bunuh diri. Terkadang, konsekuensi yang tidak diinginkan itu baik, seperti membuat orang tidak terlalu rasis. Kita mulai.

10. Propanolol Membuat Pengguna Lebih Sedikit Rasis


Propanolol digunakan untuk mengobati penyakit jantung, tekanan darah tinggi, efek fisik dari kecemasan, dan migrain. Namun pada 2012, para peneliti di Universitas Oxford menemukan bahwa hal itu juga bisa mengurangi rasisme.

Peneliti membuat penemuan ini setelah sebuah penelitian mengungkapkan bahwa obat tersebut membuat pengguna tidak terlalu rasis. Itu melibatkan 36 orang kulit putih yang dibagi menjadi dua kelompok yang sama. Satu kelompok menerima dosis propanolol, sementara kelompok lainnya menerima plasebo. Kemudian kedua kelompok diberi tes yang digunakan untuk mendeteksi rasisme bawah sadar.

Hasil penelitian menunjukkan kelompok yang menggunakan propanolol kurang rasis dibandingkan kelompok yang menggunakan plasebo. Peneliti percaya hal ini terjadi karena propanolol bekerja pada amigdalae, yaitu area otak yang mengontrol respons emosional.

9. Lariam Membuat Pengguna Membunuh Dan Bunuh Diri


Lariam digunakan untuk mengobati malaria, tetapi memiliki efek samping yang mengerikan membuat penggunanya menjadi pembunuh dan bunuh diri. Parahnya hal ini diperburuk ketika kita menyadari bahwa obat itu dulunya menjadi pilihan utama beberapa militer yang mengerahkan tentara ke luar negeri.

Pada tahun 2009, penghentian pemberian obat kepada pasukan khususnya setelah dikaitkan dengan beberapa pembunuhan dan bunuh diri. Dalam satu insiden, seorang tentara AS menewaskan 16 orang di Afghanistan setelah mengonsumsi obat tersebut. Saat ini, mengelola Lariam untuk melayani perwira militer AS dianggap sebagai pelanggaran berat.

Beberapa tentara Irlandia juga menyalahkan Lariam karena menyebabkan berbagai gejala, termasuk kehilangan ingatan, kecemasan, depresi, sulit tidur, gelisah, dan cedera otak permanen. Efek samping yang mengerikan telah menyebabkan beberapa militer melarang Lariam. Yang lainnya, seperti militer Jerman, hanya memberikannya jika obat lain tidak berhasil.

Pada 2013, Roche telah menambahkan peringatan kotak hitam ke obat itu. Kotak hitam adalah peringatan paling parah yang dapat diberikan FDA kepada produsen untuk menambahkan produk mereka. Peringatan tersebut menyatakan, "Efek samping neurologis dapat terjadi kapan saja selama penggunaan obat, dan dapat berlangsung selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun setelah obat dihentikan atau dapat menjadi permanen."

8. Aripiprazole Membuat Pengguna Berjudi


Aripiprazole, (alias Abilify, Aristada, dll.) Telah disalahkan karena menyebabkan efek samping yang aneh seperti belanja berlebihan, perjudian, seks, dan makan pada pengguna. Aripiprazole digunakan untuk mengobati gejala autisme, skizofrenia, gangguan bipolar, dan sindrom Tourrette.

Sebagian besar pengguna mengeluhkan keinginan yang berlebihan untuk melakukannya. Anehnya, bahkan non-penjudi mulai berjudi setelah mengonsumsi obat tersebut. Salah satu mantan pengguna mengatakan dia berjudi sangat keras sehingga orang tuanya mengusirnya dari rumah.

Seorang wanita yang diresepkan Abilify untuk mengobati depresinya mengatakan dia berjudi begitu banyak sehingga dia kehilangan rumah dan anak-anaknya. Dia tidak pernah memiliki masalah judi sebelumnya. Wanita itu mengklaim bahwa dia menghabiskan antara $ 1 dan $ 2 juta untuk berjudi dalam lima tahun. Suatu kali, dia begitu asyik berjudi sehingga dia ketinggalan pesawat. Dia menjadwal ulang penerbangan dan melanjutkan perjudian tetapi juga ketinggalan penerbangan yang dijadwalkan ulang.

Para peneliti percaya ini terjadi karena aripiprazole memengaruhi reseptor dopamin di otak. Dopamin dilepaskan dari otak selama kesenangan. Efek samping yang aneh berhenti ketika pengguna dihentikan dari obat tersebut.

7. Ambien Membuat Pengguna Memasak Dan Makan Saat Tidur


Ambien digunakan untuk mengobati insomnia. Sementara obat tersebut bekerja untuk membuat orang tertidur, efek sampingnya dapat membuat pengguna bangun dari tempat tidur, memasak, dan makan — semuanya. Mereka tetap di dapur atau kembali ke tempat tidur mereka, di mana mereka makan dan tertidur lagi.

Pengguna harus memasak atau makan dan biasanya akan terkejut ketika mereka menemukan kekacauan di dapur dan tempat tidur mereka keesokan harinya. Kebiasaan memasak yang aneh seringkali memicu obesitas karena entah kenapa pengguna cenderung memilih makanan berkalori tinggi.

Jika efek samping memasak saat tidur tidak cukup menakutkan, Ambien juga dikaitkan dengan mengemudi dalam tidur. Namun, mereka yang ditangkap karena tidur saat mengemudi di bawah pengaruh Ambien telah menggunakan obat tersebut sebelum mengemudi, penyalahgunaan obat yang parah. Tidak ada kejadian yang tercatat dari seorang pengemudi yang bangun dari tidur untuk mengemudi setelah meminum obat tersebut.

6. Capecitabine Dapat Membuat Pengguna Kehilangan Sidik Jari


Pada 2009, seorang pria berusia 62 tahun ditolak masuk ke AS karena dicurigai sebagai ancaman. Alasannya? Dia tidak punya . Ternyata, pria itu kehilangan sidik jarinya karena dia menggunakan capecitabine, yang dia ambil sebagai bagian dari pengobatan kankernya.

Beberapa peneliti berpikir hilangnya sidik jari dapat dikaitkan dengan sindrom kaki-tangan dan reaksi kulit kaki-tangan, dua efek samping lain dari obat tersebut. Kedua efek samping tersebut menyebabkan jari tangan membengkak dan mengelupas. Namun, ini tidak meyakinkan.

Dalam sebuah penelitian, 14 persen pengguna capecitabine kehilangan sidik jarinya setelah delapan minggu menggunakan. Namun, sepertiga dari mereka yang kehilangan sidik jarinya mendapatkannya kembali dalam waktu empat minggu setelah menghentikan pengobatan.

5. Mirapex Dan ReQuip Menyebabkan Tidur Mendadak


Mirapex dan ReQuip digunakan untuk mengobati penyakit Parkinson. Efek samping utama mereka adalah tidur mendadak, karena pengguna hanya tertidur tanpa peringatan. Pasien telah melaporkan tertidur saat mengemudi, terkadang menyebabkan konsekuensi yang menghancurkan.

Dalam satu insiden, seorang wanita berusia 72 tahun menabrakkan kendaraannya dan menewaskan seorang pejalan kaki setelah tertidur di belakang kemudi. Sebelumnya, dokternya telah meresepkan beberapa obat, termasuk Mirapex dan Ultram, pereda nyeri yang ia konsumsi untuk nyeri punggungnya. Dia memperhatikan bahwa dia sering tertidur tanpa peringatan, mendorongnya untuk kembali ke dokternya.

Dokter yang tidak disebutkan namanya menyalahkan pola tidurnya yang tiba-tiba pada Ultram (bukan Mirapex) dan menggantinya dengan Vicodin. Seminggu kemudian, dia terlibat dalam. Dia tertidur di belakang kemudi dan menabrak seorang pejalan kaki, menyebabkan cedera otak serius yang menyebabkan kematian. Dia telah mengambil Mirapex, Ultram (meskipun resepnya berubah), dan Sinemet dengan sedikit alkohol sebelum kecelakaan itu.

Insiden terkait tidur yang terkait dengan Mirapex dan ReQuip sedemikian rupa sehingga Health Canada meminta pembuat obat, Boehringer dan GlaxoSmithKline, untuk memberi tahu dokter agar menasihati pasien untuk tidak mengemudi atau terlibat dalam aktivitas yang memerlukan kewaspadaan karena obat dapat menyebabkan tiba-tiba.

Beberapa dokter di beberapa kota juga disarankan untuk memberi tahu departemen kendaraan setempat setiap kali mereka memberikan obat kepada pasien. Pasien Parkinson yang lebih muda yang perlu sering mengemudi secara teratur tidak akan menggunakan obat-obatan tersebut.

4. Chantix Membuat Pengguna Menjadi Kekerasan Dan Bunuh Diri


Chantix digunakan untuk membantu perokok berhenti. Itu juga bisa membuat orang bunuh diri dan melakukan kekerasan. Pengguna menjadi bunuh diri dan agresif dalam dua hari setelah mengonsumsi obat dan menjadi kurang agresif saat mereka berhenti mengonsumsi obat. Mereka juga lebih cenderung menjadi lebih agresif jika menggunakan obat lain dengan Chantix.

Dalam satu insiden, seorang wanita berusia 24 tahun memukuli pacarnya dan mencoba bunuh diri. Seorang wanita berusia 21 tahun mengancam akan menembak ibunya, seorang pria berusia 42 tahun meninju orang lain tanpa alasan, dan seorang pria berusia 46 tahun berpikir untuk melakukannya.

Insiden tersebut terkadang berubah mematikan, seperti pada tahun 2007, ketika seorang musisi menjadi agresif setelah mengonsumsi obat tersebut. Dia ditembak dan dibunuh saat mencoba masuk ke rumah tetangga pacarnya.

Saat ini, FDA mewajibkan produsen Chantix, Pfizer, untuk memasukkan peringatan bahwa obat tersebut dapat menyebabkan kekerasan dan bunuh diri. Pfizer tidak setuju. Meskipun perusahaan obat mungkin setuju bahwa Chantix bisa berbahaya, mereka mengatakan manfaatnya lebih penting daripada efek sampingnya.

3. Thalidomide Menyebabkan Cacat Lahir Parah

Thalidomide dulunya adalah obat masuk untuk depresi, insomnia, dan mual di pagi hari. Itu disetujui di Inggris pada tahun 1958 tetapi dilarang pada tahun 1961, setelah ditemukan menyebabkan kelainan pada bayi, terutama pada anggota badan.

Dalam tiga tahun, ribuan wanita yang menggunakan thalidomide saat melahirkan lebih dari 10.000 anak dengan anggota tubuh yang pendek atau bahkan tidak ada. Pabrikannya, Distillers, dengan cepat menemukan dirinya dalam masalah dan terpaksa membayar jutaan pound untuk penyelesaian. Ini termasuk £ 200 juta yang masih dibayarkan kepada 455 anak-anak tanpa lengan yang terkena dampak obat tersebut. Pembayaran akan selesai pada tahun 2037.

Sementara anak-anak di Kanada, Eropa, dan Timur Tengah menderita akibat efek obat tersebut, anak-anak Amerika tidak terlalu terpengaruh karena obat tersebut tidak pernah disetujui untuk digunakan secara luas di Amerika Serikat. Ini karena Dr. Frances Oldham Kelsey dari FDA, yang bersikeras bahwa William S. Merrell Company of Cincinnati (yang mencoba untuk mendapatkan obat yang disetujui di AS) memberikan lebih banyak informasi tentang thalidomide.

Perusahaan tidak dapat memberikan lebih banyak informasi dan sangat kecewa dengan penolakan tersebut sehingga mereka menelepon supervisor Dr. Kelsey dan memberi tahu mereka bahwa dia adalah "birokrat kecil". Pada tahun 1961, efek obat tersebut sudah jelas.

Dr. Kelsey menerima medali untuk layanan kemanusiaan dari dan penghargaan layanan sipil federal tertinggi dari Presiden Kennedy. Beberapa dekade kemudian, dia menerima Order of Canada dari pemerintah Kanada. Kongres juga mengesahkan undang-undang untuk memastikan bahwa obat-obatan aman sebelum dapat disetujui untuk dijual di AS.

2. Viagra Bisa Menyebabkan Ereksi Berkepanjangan


Viagra digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi. Jadi tidak mengherankan jika efek sampingnya termasuk priapisme: ereksi berkepanjangan.

Biasanya, menjadi ereksi karena darah mengalir ke jaringan spons di dalamnya. Darah keluar setelah ejakulasi. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, ada sesuatu yang menghentikan darah keluar dari penis, menyebabkan priapisme.

Priapisme memengaruhi satu dari setiap 1.000 pengguna Viagra dan lebih umum di antara pasien leukemia dan anemia sel sabit. Ini juga lebih mungkin terjadi pada orang yang telah diberikan Caverject, suntikan yang digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi. Karena pengguna mungkin merasa sulit untuk membedakan antara ereksi biasa dan reaksi merugikan terhadap Vigara, kategorikan ereksi apa pun yang berlangsung selama lebih dari empat jam setelah mengonsumsi Viagra sebagai alasan untuk mencari perhatian medis.

1. Sejumlah Obat Bisa Membuat Pemakainya Buta


Salah satu efek samping obat terburuk mungkin adalah sindrom Stevens-Johnson (SJS). Sindrom Stevens-Johnson menyebabkan lapisan atas kulit dan selaput lendir terkelupas. Ini termasuk di area sensitif seperti mata dan paru-paru. Mengupas lapisan atas mata adalah salah satu cara termudah untuk melakukannya.

Dalam satu insiden penting, Veronica Zenkner yang berusia 13 tahun berakhir dengan sindrom Stevens-Johnson setelah hanya minum ibuprofen untuk sakit kepala pada tahun 2004. Itu dimulai dengan demam dan ruam yang menyebar dari leher dan wajah ke punggung, lengan, dan tenggorokan dalam beberapa hari. Dia berakhir dengan nekrolisis epidermal toksik, bentuk terburuk dari SJS.

Zenkner harus dirawat di fasilitas luka bakar dan ditempatkan dalam keadaan koma selama. Dia kemudian menjadi buta di mata kirinya, sedangkan mata kanan tetap merah, gatal, dan peka cahaya. Dia harus memakai kacamata hitam sepanjang waktu.

Meskipun efek samping ini terdengar mengerikan, itu tidak hanya terjadi pada ibuprofen. Faktanya, SJS dapat disebabkan oleh hampir semua jenis obat. Namun, ini lebih umum di antara pengguna obat-obatan seperti penisilin, sulfonamida, naproxen, ibuprofen, dan Lamictal (lamotrigine). Faktanya, label di Lamictal memperingatkan bahwa sindrom Stevens-Johnson adalah kemungkinan efek samping. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Obat Resep Dengan Efek Samping Luar Biasa.