10 Century-Old Headlines Untuk Cerita Poker yang Memalukan

Seabad yang lalu, orang-orang mempercayai surat kabar untuk memberikan informasi dan hiburan kepada mereka. Pada saat itu, poker adalah "hiburan favorit Amerika," dan peminatnya sering membuat surat kabar. Tetapi jika Anda berpikir bahwa poker adalah permainan yang diperuntukkan bagi orang kaya atau elemen kriminal, bersiaplah untuk mengevaluasi kembali asumsi itu. Sepuluh judul ini hanya mengisyaratkan cerita yang terdengar seperti diambil dari subplot film Hollywood.

10. 'Istri Jinx Poker, Jadi Pasangan Meminta Perceraian'

Pada tahun 1910, tajuk utama yang lugas dari The San Francisco Call ini adalah alasan sebenarnya mengapa seorang wanita memberikan hakim karena perlu bercerai. Nyonya Alma Olsen adalah seorang wanita religius yang menolak untuk berhenti berdoa, meskipun suaminya mengklaim bahwa doanya "menutupi" keberuntungannya dan menyebabkan dia tidak dapat menghidupi keluarganya. Secara mengejutkan, Nyonya Olsen memilih untuk mengakui bahwa dia adalah pembawa sial poker, dengan harapan hakim akan membiarkannya keluar dari pernikahannya yang tidak tertahankan.

Di akun surat kabar, sedikit yang dibuat dari kesaksiannya bahwa "[suaminya]" karena kerugian pokernya berlanjut. Dia bahkan telah memaksa dia dan anak mereka untuk mencari perlindungan dengan tetangga setidaknya satu kali. Surat kabar itu menyampaikan kesaksian Nyonya Olsen bahwa suaminya adalah "seorang tukang kayu, berpenghasilan $ 5 sehari, tetapi sebagian besar darinya dia kalah di meja poker."

Namun demikian, di zaman ketika tidak mudah untuk meninggalkan pasangan Anda, Hakim Graham mengabulkan cerai Nyonya Olsen. Rupanya, dia setuju bahwa dia pantas mendapatkan pendamping yang lebih cocok dengan siapa untuk menjaga keluarganya atau hanya akan menjadi lebih baik sendirian. Lagipula, mungkin hakim itu hanyalah seorang yang religius yang tidak akan menyuruh siapa pun untuk berhenti berdoa, terutama jika itu bisa menguntungkan seorang penjudi.

9. 'Telur Digunakan Untuk Taruhan Poker'

Dekade itu disebut "The Roaring Twenties", tetapi menurut artikel ini di Powder River County Examiner , uang logam adalah komoditas langka di sekitar Billings, Montana, pada tahun 1921. Artikel tersebut mengatakan bahwa orang-orang di kota itu bersikukuh bahwa permainan poker mereka tidak bisa mati, tidak peduli betapa bangkrutnya mereka. Pada saat itu, mereka membutuhkan pengalihan ini lebih dari sebelumnya.

Jadi para pria bersatu untuk membuat rencana. Orang yang menyarankan “ante telur” diberi label jenius karena telur tampaknya menjadi komoditas paling umum di kota pada saat itu. Bahkan subjudul artikel, "Petani Distrik Billings Menemukan Penggunaan Baru Untuk Buah Hen", menyiratkan ketersediaan dengan menggunakan nama hewan peliharaan untuk telur. Menurut reporter, “Semua anggota bangkit dan. Permainan terus berjalan. ”

Penduduk kota sudah terbiasa menukar telur dengan bahan pokok dapur lainnya, seperti tepung dan gula, yang membuat nilai mudah dibentuk. Artikel itu selanjutnya mengatakan, "Setiap malam para petani berkumpul dengan telur yang dikumpulkan untuk hari itu, dan pertama satu petani dan kemudian yang lainnya akan pergi ke kota dan 'menguangkan' untuk pekerjaan malamnya."

Poker menjadi pit-stop dalam perjalanan menuju hari gajian, bukan sebaliknya. Untungnya, tidak disebutkan siapa pun yang beralih ke taruhan dengan ayam hidup atau mengacak "tumpukan chip" lawan.

8. 'Bagaimana Beberapa Wanita New York Membayar Hutang Poker Mereka'

Reporter yang menulis cerita ini untuk The Evening World's Home Magazine pada tahun 1903 sedang mencoba mengekspos. Di paragraf pertama, dia mengisyaratkan kebenaran cabul tentang wanita New York: “Sebagai perokok rokok, pemuja koktail dengan potongan ceri, dia datang untuk bagiannya dalam kritik para reformis; tetapi ada beberapa fakta tentang kecenderungan bermainnya yang sampai saat ini belum pernah diungkapkan, dan yang menunjukkan tekad yang suram untuk '' yang memiliki pikiran feminin. "

Kemudian dia mengungkapkan bahwa wanita New York yang kehabisan uang selama permainan poker mengirim pelayan, petugas kebersihan, atau utusan lainnya ke pegadaian dengan barang-barang berharga yang dimiliki wanita. Cincin berlian adalah beberapa barang yang lebih murah yang digadaikan, masing-masing bernilai sekitar $ 75. Gelang, bros, dan kalung seringkali bernilai ribuan dolar lebih.

Ketika reporter mengunjungi pegadaian untuk melihat barang, dia mendengar tentang seorang wanita yang menggadaikan cincin kawinnya dalam upaya untuk mengganti kerugiannya, hanya untuk diperas oleh utusannya keesokan paginya. Dia mengambil cincin itu dan mengancam akan memberi tahu suaminya kecuali dia diberi kompensasi yang pantas atas kesunyiannya. Sayangnya, wanita itu juga gagal kembali ke meja poker.

Dalam anekdot lain, seorang janda mencoba menertawakan kerugian pokernya sebesar $ 75, mengatakan bahwa dia mengira mereka semua hanya bersenang-senang, dan dikucilkan dari masyarakat kelas atas. Menurut artikel:

Dia tidak benar-benar mempertimbangkan permainan itu dalam hal apa pun kecuali cahaya hiburan, tetapi pemain saudara perempuannya sangat marah, dan sebagai akibatnya yang kalah dikucilkan dari set permainan poker sepenuhnya, dan namanya telah dicoret dari daftar panggilan sejumlah besar wanita yang mendengar tindakannya dan menganggapnya dalam cahaya yang sama, pria membuat kartu tajam. Tentu saja, uang tersebut tidak dapat dikumpulkan secara resmi darinya, jadi tidak ada tindakan publik yang diambil. Hanya cemoohan tak terbatas yang mengikutinya.

7. 'Kehilangan Bajunya Dalam Permainan Poker'

Jauh ke dalam semester musim semi di Yale pada tahun 1904, sebuah permainan poker terjadi yang sangat mengejutkan, ceritanya menyebar ke seluruh negeri dan mendarat di The Bisbee Daily Review di Bisbee, Arizona. Setelah seorang polisi menghentikan seorang pemuda dengan piyama yang berlari melintasi York Street ke Pierson Hall, petugas tersebut meminta penjelasan atas ketidaksenonohan tersebut atas ancaman penangkapan. Mahasiswa baru yang malang memberi tahu polisi bahwa dia dan beberapa teman sekelasnya ingin bermain poker tetapi tidak punya apa-apa untuk mendukung chip mereka. Kemudian salah satu remaja putra menyarankan agar mereka bermain untuk pakaian mereka.

Menurut artikel tersebut, “Diputuskan untuk menetapkan harga pada setiap potong pakaian yang dikenakan oleh berbagai pemuda dan menggunakannya dengan melepas sesuai kebutuhan dalam permainan dan menyimpannya di kursi pemenang. Disepakati bahwa jika seseorang kehilangan pakaiannya ia harus mencari tempat tinggalnya, untuk dipinjamkan oleh orang yang menempati kamar tersebut, pakaian tersebut akan dikembalikan kepada pemiliknya [pada] keesokan harinya. ”

“Mahasiswa baru” ini, yang namanya dengan baik hati dihilangkan dari cetakan, bangkrut sekitar tengah malam dan berubah menjadi dingin di dekat teater yang penuh dengan orang yang lewat. Menurut adat istiadat sosial saat itu, pemuda itu bisa dibilang telanjang. Tetapi bahkan tidak disebutkan omelan dari polisi itu. Artikel itu memang mengatakan bahwa mahasiswa baru itu mengatakan kepadanya, "Untuk kegembiraan, ini adalah permainan poker terhebat yang pernah saya ikuti." Reporter menyimpulkan dengan prediksi yang tepat: "Diperkirakan tren itu akan menyebar."

6. 'Menaikkan Batas Dengan Cop'

Pada tanggal 23 April 1906, tajuk utama dari koran New York ini, The Sun , dapat menjelaskan mengapa pemain poker wanita tidak diterima di banyak permainan ruang belakang. Artikel tersebut menceritakan kisah Irene Lockman, "seorang wanita tinggi bersudut sekitar 50 tahun," yang memulai malam dengan keberuntungan luar biasa di meja poker, mencapai puncak kemenangan sekitar $ 200 tepat setelah tengah malam. Tak lama kemudian, peruntungannya mulai berubah.

Pada saat yang sama, Mr. Ferguson dan Mr. Arachtinzi mulai menang sesering Mrs. Lockman malam sebelumnya. Marie Vergnoiles, pembawa acara permainan, mengatakan kepada reporter, “, sepanjang waktu, tangan yang baik, tetapi yang lain selalu memiliki tangan yang lebih baik. Ketika dia mendapatkan tiga kartu As dan sepasang ratu, salah satu pria memiliki empat kartu. Jika dia memiliki king high flush, itu akan dikalahkan oleh ace high. "

Muak dengan pergantian peruntungannya, Ny. Lockman akhirnya meminta untuk dimaafkan sejenak. Marie Vergnoiles berkata, "Orang-orang Amerika itu sangat sederhana, saya pikir dia ingin pergi keluar untuk mengambil buku sakunya — tetapi dia memilih polisi." Nyonya Lockman berlari ke seberang jalan untuk menemukan seorang polisi dan akhirnya mereka semua dicubit (termasuk dirinya sendiri).

Para wanita mendapatkan jaminan, tetapi para pria dipenjara atas tuduhan merampok Nyonya Lockman, selain pelanggaran yang mereka semua lakukan sebagai penjudi biasa. Beberapa hari kemudian, keempatnya menerima hukuman kedua ketika nama dan alamat mereka muncul di cetakan di bawah judul ini.

5. 'Klik Gema Poker Chips di Ruang Juri'

Tajuk utama di Daily East Oregonian tentang uji coba di Tombstone, Arizona, kemungkinan besar akan mengejutkan warga AS pada tahun 1920 seperti jika ditayangkan hari ini. Hukum saat itu bahkan melarang penny ante poker dalam privasi rumah Anda sendiri, tetapi para koboi yang terjebak dalam juri Tombstone itu tidak peduli. Mereka menginginkan pelampiasan untuk frustrasi mereka dan tidak akan menerima jawaban "tidak". Sang juru sita memprotes, tetapi para koboi akhirnya menemukan celah yang tidak bisa dia bantah.

Menurut aturan pengadilan, sheriff tidak diizinkan berada di ruang juri selama musyawarah, dan dialah orang yang harus menangkap mereka karena kejahatan mereka. Jika dia tidak diizinkan masuk, bagaimana dia bisa menangkap mereka? Bagaimana dia bisa tahu dengan pasti siapa yang bersalah? Lebih jauh lagi, mengapa dia ingin menunda persidangan saat ini dengan menangkap para juri karena memanjakan diri dengan hobi favorit Amerika?

Rupanya, para koboi lolos begitu saja. Artikel itu diakhiri dengan mengatakan, “Sekarang adalah suara yang familiar di lantai dua gedung pengadilan Tombstone. Sejauh ini tidak ada perbedaan pendapat. "

4. 'Simpan Dalam Keluarga'

Jika Anda yakin bahwa wanita belum membuktikan keterampilan mereka pada perasaan selama pria, cerita dari The Roanoke Times edisi 8 Desember 1897 ini akan meyakinkan Anda. Menurut seorang warga kota yang mengagumi, seorang pengusaha yang diidentifikasi hanya sebagai Tom telah kehilangan sebagian besar kekayaannya kepada istrinya (alias "Nyonya Tom"). Dia bosan duduk diam sementara suaminya kehilangan uang mereka malam demi malam bermain poker. Jadi dia menemukan solusi yang cerdas.

Bu Tom meminta suaminya untuk berjudi dengannya. The Roanoke Times mengutip pengagumnya yang melaporkan bahwa, “Tom dengan kecemasan, tetapi rencananya sangat baru dan begitu tidak masuk akal sehingga dia tidak bisa menolaknya. . . . Wanita kecil itu bukanlah pecundang [bahkan] satu dolar sejak malam pertama mereka mulai bermain. "

Tidak lama kemudian Tom menjadi begitu terobsesi dengan mengalahkan istrinya di undian poker dua tangan sehingga dia keluar dari permainan pokernya yang lain. Dia juga mengakui bahwa itu tidak lagi menjadi pertanyaan tentang siapa yang akan menang, tetapi berapa banyak dia akan membawanya pada malam-malam mereka bermain.

Sayangnya bagi Tom, pengabdiannya yang meningkat tidaklah cukup. Pada akhir enam bulan, sekitar akhir tahun 1897, Nyonya Tom diduga memiliki $ 200.000 dari sekuritas suaminya yang disimpan di bagian brankas penyimpanannya. Itu setara dengan sekitar $ 6 juta hari ini! Tentu saja, mengajari pasangan Anda pelajaran semacam itu selalu tak ternilai harganya.

3. 'Gadis Dipertaruhkan Di Poker'

Dalam otobiografinya, , Doyle Brunson menyatakan berulang kali bahwa banyak perkelahian yang dia saksikan di permainan poker disebabkan oleh seorang wanita. Namun, dia tidak menyebutkan game apa pun seperti yang dilaporkan dalam Daily East Oregonian edisi 26 Desember 1913 , yang bertahun-tahun sebelum masanya.

Permainan berlangsung di Rollette, Dakota Utara. Tampaknya dua saudara laki-laki memperhatikan gadis yang sama dan memutuskan untuk menyelesaikan pertempuran mereka untuk kasih sayangnya dengan permainan poker. James Belknap menang dan segera mengatur pernikahan dengan Nona Jessie Peltier. (Koran itu menerbitkan namanya tetapi tidak mengatakan apa pun tentang latar belakangnya, penampilannya, atau bahkan kesadarannya bahwa dia adalah taruhan dalam pertandingan poker.) Kemudian, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, James meninggalkan kota, kemungkinan merasa bahwa masa depannya aman dan aman.

Sayangnya, James terkejut. Ketika dia kembali, tunangannya tidak bisa ditemukan. Meskipun dia mencoba untuk tidak langsung mengambil kesimpulan, James akhirnya menyelidiki dan mengetahui bahwa hadiahnya telah lari ke Kanada untuk menikahi saudaranya George (alias "pecundang") ketika James pergi. Entah bagaimana, kertas itu masih berhasil membuat Peltier terdengar seperti orang gila. Subjudulnya berbunyi: "Wanita Muda Berkelahi Dengan Suitor Who."

2. 'Keajaiban Poker Memiliki Mata Bersendi Ganda'

Sulit untuk mengatakan apakah dialog yang diterbitkan di bawah tajuk utama ini di The Salt Lake Herald pada 9 Agustus 1909, dimaksudkan sebagai fiksi murni atau cerita rakyat yang diyakini penduduk setempat benar. Dalam cerita tersebut, Tuan Greenhut, yang latar belakangnya tidak disebutkan, menceritakan kisah seorang legislator bernama Pelleas Pillikins yang terpilih hanya karena tingginya lebih dari 2 meter (7 kaki) dan bersendi ganda di seluruh tubuh. Greenhut menjelaskan bahwa Pillikins tidak terlalu sukses sebagai legislator tetapi tetap mengesankan konstituennya. Namun, kebanyakan dari mereka tidak tahu bahwa bakat terbesarnya adalah “membaca” orang di meja poker.

Greenhut menyaksikan Pillikins melawan Sam Fuller saat merasakan. Menurut Greenhut, Fuller pernah "di Arkansas berkali-kali". Setelah itu, ketika Greenhut memuji Pillikins atas kemenangannya dan bakatnya yang luar biasa, Greenhut menerima penjelasan yang cukup sederhana: “Lalu Pelleas Pillikins dia menjelaskannya, atau berharap, katakan dia agak merasakannya dengan cara tertentu dan sebagian besar gen dia menganggapnya benar, tapi dia tidak tahu bagaimana dia melakukannya. Dan bagaimanapun, katanya, dia tidak akan bermain apa-apa selain bersenang-senang, karena dia tidak suka mengambil uang dari siapa pun, maka tidak ada orang yang profesional, dan mereka yang tidak dia miliki digunakan untuk."

Pada awalnya, Greenhut menerima penjelasan ini mengapa Pillikins tidak pernah kalah dalam draw poker. Kemudian suatu hari, dia dan beberapa temannya (yang juga menyaksikan permainan) bertemu dengan orang asing yang mengenal Pillikins. Orang asing itu bertanya apakah Pillikins telah bermain poker dan tertawa ketika dia diberi tahu "ya". Dia tertawa lagi ketika diberitahu bahwa Pillikins tidak kehilangan sedikit pun.

Meskipun Greenhut dan teman-temannya tahu bahwa Pillikins memiliki dua sendi, mereka masih terkejut dengan wahyu orang asing tentang Pillikins: "Yah, hanya Pelleas Pillikins nachully, bein 'double j'inted, adalah double j'inted di mata juga. Dia hanya akan melihat ke seluruh ruangan dan di tikungan ke kamar sebelah jika dia mencoba. Hanya nachully dia bisa melihat apa yang semua orang lakukan padanya dan dia tidak pernah bermain sehingga dia memiliki kartu terbaik. "

1. 'Kucing Bekas Sebagai Keripik'

Perkelahian kucing tidak seperti yang lain menyebabkan tajuk utama ini ditayangkan di The Herald And News of Newberry, Carolina Selatan, pada Hari Natal tahun 1903. Sumbernya adalah koresponden The New York Sun , yang entah bagaimana telah mengumpulkan pengetahuan yang mendalam tentang permainan poker teraneh. pernah dimainkan — duel antara Pete Snelling (alias "Cat Hermit") dan "Old Man" Booker of Clarkson.

Artikel tersebut menyatakan bahwa "[permainan] tumbuh dari kecemburuan profesional, masing-masing pemain berpura-pura menjadi petapa bos dalam beberapa tahun, beruntung dan." Anda membacanya dengan benar. Dua pria ingin dikenal sebagai "wanita kucing" terbesar dan menggunakan poker untuk menentukan pemenangnya.

Digunakan sebagai "keripik", kucing dan anak kucing diacak di antara ruangan, peti, dan kotak sepanjang permainan. Setiap pemain memiliki kotak untuk menyimpan chipnya, dan ada satu kotak untuk pot. Harga seekor anak kucing setengah dari harga kucing dewasa.

Snelling memulai permainan dengan sekitar 50 kucing dan 20 anak kucing. Tidak disebutkan berapa banyak chip yang dimiliki Booker pada awalnya. Namun, pada satu titik, segalanya menjadi agak liar, dan Booker harus meminta "sepuluh jam untuk bergegas mencari lebih banyak kucing." Dia kembali dengan 20 kucing dan enam anak kucing dalam waktu kurang dari enam jam. Mereka menaikkan batas dan melanjutkan "kejuaraan kucing-poker di New York bagian barat."

Pada akhirnya, Snelling memenangkan kejuaraan dan lebih dari 100 kucing dan anak kucing. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Century-Old Headlines Untuk Cerita Poker yang Memalukan.