10 Fakta Menarik Tentang Pokemon Go

Bahkan jika Anda tidak terbiasa dengan seluk beluk media franchise yang dikenal sebagai Pokemon, kemungkinan besar Anda setidaknya pernah mendengar namanya. Dibuat pada tahun 1995, Pokemon dimulai sebagai video game untuk perangkat genggam Nintendo Game Boy yang sederhana bernama Pokemon Red.

Di dalamnya, pemain melintasi tanah mitos, mencoba menangkap "monster saku" dengan penampilan dan kemampuan yang sangat bervariasi, lalu "melatih" mereka untuk mengalahkan monster lain dalam pertempuran. Sejak itu melahirkan banyak video game, serial televisi animasi, kartu perdagangan, dan media lainnya, menjadi waralaba berbasis video game paling sukses kedua di dunia. Ini adalah yang kedua setelah seri Mario dari Nintendo.

Dan ini terjadi sebelum 6 Juli 2016, ketika aplikasi seluler Pokemon Go dirilis ke dunia dan dengan cepat naik untuk mendominasi, yah, tampaknya semuanya. Butuh lima jam untuk naik ke nomor satu di tangga lagu unduhan setelah dirilis, dua kali lebih cepat dari juara sebelumnya.

Berikut beberapa hal yang mungkin menarik dari fenomena instan ini.

10. Ini Dapat Menyalip Semua Jaringan Sosial

Pokemon Go menggunakan GPS untuk menempatkan pemainnya di peta dunia nyata, yang sangat mirip dengan Google Maps versi kasar. Ini ditampilkan di perangkat seluler mereka saat mereka melintasi dunia nyata, mencari Pokemon untuk ditangkap. Seperti yang bisa dibayangkan, ini membutuhkan banyak data, dan gamer tidak hanya mengunduh game ini, bermain beberapa kali, dan melupakannya. Mereka sedang menggunakannya. Wah, apakah mereka pernah.

Volume pengguna yang sangat banyak telah memberikan beban berat pada server game, dan kemampuan untuk terhubung ke server tersebut agak penting untuk gameplay. Sepanjang minggu pertama, banyak pengguna mengalami gangguan koneksi. Hebatnya, gim ini memiliki cukup banyak popularitas, yang sepertinya tidak diramalkan oleh eksekutif Nintendo yang paling optimis sekalipun.

Pokemon Go dipasang di lebih dari dua kali jumlah ponsel Android dalam minggu pertama itu — lebih dari 5 persen — dibandingkan aplikasi kencan Tinder yang sangat populer, dengan sedikit lebih dari 2 persen. Juga di minggu pertama, game ini berada dalam jarak berteriak dari raksasa sosial Twitter dalam hal pengguna harian. Karena terus meluncurkan fitur-fitur baru (seperti kemampuan untuk berdagang Pokemon dengan pengguna lain, fitur yang didambakan oleh penggemar), popularitasnya kemungkinan akan terus meledak untuk beberapa waktu.

9. Para Pemainnya Mendapatkan Banyak Latihan

Meskipun Pokemon akan muncul secara acak di sekitar rumah Anda, pemain tahu bahwa cara untuk memanfaatkan game ini sebaik-baiknya adalah dengan menjelajah ke dunia luar. Saat mereka berkeliaran, Pokemon muncul di peta GPS mereka. Kemudian game beralih ke tampilan dunia nyata — disediakan oleh kamera depan ponsel — dengan animasi target Anda ke medan nyata. Pemain kemudian melempar bola ke target mereka— “Pokeballs,” tentu saja — yang menangkap dan menahan mereka.

Jika semua ini terdengar seperti banyak latihan, memang begitu. Dan meskipun gamer adalah kelompok yang secara stereotip malas, itu tidak memperlambat mereka sedikit pun. Selama akhir pekan pertama rilis game, media sosial dibanjiri dengan pengguna yang mengeluh (kebanyakan bercanda) tentang kaki mereka yang sakit dan menyatakan bahwa keanggotaan gym mereka sudah usang.

Meskipun ini bukan tanpa preseden, Pokemon Go secara khusus bukanlah permainan bertema kebugaran fisik atau olahraga. Tampaknya, kunci dari pengulangan orang tua yang sering diulangi "dan pergilah ke luar!" adalah untuk membuat game yang harus dimiliki yang sebenarnya mengharuskan pemain untuk melakukannya.

8. Itu Membuat Orang Amerika Mempelajari Sistem Metrik

Kebanyakan orang Amerika terus terang lebih suka makan topi mereka daripada menggunakan aplikasi, apalagi bermain game, di mana komponen penting didasarkan pada sistem metrik. Tentu, sistem AS tidak masuk akal. Bahkan nama resminya, “Sistem Adat Amerika Serikat,” menyiratkan bahwa kami hanya menggunakannya karena kami sudah lama dan kami tidak tertarik untuk mengubahnya. Sebagian besar dari kita jarang perlu mengubah mil menjadi kilometer, misalnya — kecuali pemain Pokemon Go, yang sekarang harus melakukannya setiap hari.

Dan memang, hasil Google Trends menunjukkan bahwa dalam beberapa hari pertama penggunaan, penelusuran untuk jarak tertentu meningkat pesat. Seringkali karena telur, fitur utama permainan.

Telur, tentu saja, untuk menetaskan lebih banyak Pokemon (antara lain, seperti experience dan stardust, yang dapat digunakan untuk peningkatan). Tapi Anda harus menetasnya dengan berjalan kaki. Semakin lama Anda berjalan, semakin baik hadiah yang akhirnya menetas.

Telur datang dalam denominasi 2 kilometer, 5 kilometer, dan 10 kilometer, jadi Anda mungkin bisa menebak jarak mana yang paling sering dicari di Google. Menarik untuk melihat apakah ini memiliki efek yang bertahan lama dalam meningkatkan kesadaran kita tentang sistem metrik — yang secara harfiah tidak dimiliki oleh satu hal pun.

7. Itu Menciptakan Bisnis Sampingan Yang Menguntungkan

Tentu saja, karena ini adalah permainan yang pada dasarnya memaksa seseorang untuk berolahraga dan belajar, beberapa orang Amerika akan selalu menemukan cara untuk menghindari hal-hal tersebut — dan yang lainnya akan segera belajar untuk mendapatkan keuntungan dengan membantu mereka. Di beberapa kota besar, hanya butuh beberapa hari sebelum iklan craigslist mulai muncul untuk mengiklankan layanan yang meminta nama yang tepat: yang ingin menangkap mereka semua tanpa melakukan semua itu.

Ini sangat membantu (atau curang, tergantung bagaimana Anda melihatnya) karena dua fitur permainan. “Pokestop” adalah tempat fisik (biasanya publik) di mana pemain dapat mengumpulkan barang-barang virtual, dan “Pelatih Gym” adalah lokasi fisik tempat Pokemon yang terkumpul dapat diaktifkan. Mencapai tempat-tempat ini dengan cepat dapat memberi pemain keuntungan yang jelas, dan beberapa membayar hingga $ 30 per jam untuk pengemudi yang giat.

Iklan menampilkan semua jenis fasilitas, mulai dari makanan ringan dan minuman hingga Wi-Fi untuk meningkatkan pengetahuan pengemudi di semua Pokestop dan Pelatih Gym di area tersebut. Meskipun aplikasi khusus untuk tujuan ini belum tiba, itu hanya masalah waktu. Dan meskipun ini hanyalah layanan terkait Pokemon pertama dan paling jelas yang muncul setelah game dirilis, tampaknya aman untuk mengatakan itu akan jauh dari yang terakhir.

6. Ini Mungkin Membantu Beberapa Penjahat Melakukan Kejahatan

Karena diskusi tentang ledakan popularitas gim ini sebagian besar terjadi di Internet, masuk akal bahwa akan ada cukup banyak cerita yang tidak berdasar tentang hal-hal buruk yang terjadi pada pemain saat itu juga. Meskipun tidak ada yang benar-benar membunuh seorang anak karena Pokemon atau menyebabkan kemacetan lalu lintas dengan mencoba menangkapnya di jalan raya, sebenarnya ada sejumlah kasus di mana permainan tersebut diikat, secara langsung atau tidak langsung, dengan aktivitas kriminal.

Dalam insiden yang mungkin paling banyak dilaporkan, seorang remaja Wyoming menemukan mayat seorang pria saat mencari Pokestop. Namun, kematian pria itu tampaknya tidak disengaja, detail yang tidak dilaporkan.

Dalam kasus yang jauh lebih mengganggu, polisi di St. Louis County, Missouri, pada 10 Juli 2016 — hanya empat hari setelah game dirilis — karena pada dasarnya menggunakannya untuk menemukan orang yang akan dirampok. Pemain dapat menempatkan suar untuk memperingatkan pemain lain tentang tengara, dan pencuri ini menempatkannya di dekat Pokestops untuk menarik korbannya.

Perusahaan Pokemon menangani ini dengan cepat, mengeluarkan pernyataan yang mendesak pemain untuk bermain dalam kelompok ketika berada di tempat yang tidak dikenal dan waspada terhadap lingkungan mereka. Kantor polisi nasional telah mencatat kejadian ini, yang diharapkan tidak menjadi tren.

5. Itu Sepenuhnya Bisa Mengubah Nintendo

Raksasa game kesayangan Nintendo telah sedikit terpukul dalam beberapa tahun terakhir. Wii U, tindak lanjut dari konsol Wii yang sangat populer, merupakan upaya untuk menggabungkan gameplay interaktif Wii dengan grafik definisi tinggi dan pengontrol layar sentuh yang inovatif. Meskipun bukan konsol yang buruk, itu adalah kegagalan yang luar biasa dan membuat banyak penggemar bertanya-tanya apakah Nintendo mungkin dapat menghasilkan konsol generasi berikutnya untuk bersaing dengan Xbox tangguh Microsoft dan raksasa PlayStation Sony.

Jawaban singkatnya: Nintendo memiliki 32 persen saham di Pokemon Company dan di Niantic Labs, dan sekarang akan mendapat banyak keuntungan. Dalam enam hari setelah peluncuran Pokemon Go, nilai pasar Nintendo meningkat sepenuhnya 60 persen — mencapai $ 12 miliar. Dampak finansial pada perusahaan dalam jangka panjang akan sangat mengejutkan.

Pokemon Go adalah salah satu terobosan pertama Nintendo ke pasar seluler, dan mereka baru-baru ini mengumumkan pengembangan konsol baru — dengan nama kode NX — yang akan dirilis pada tahun 2017. Orang mungkin akan segera berharap untuk melihat rencana tindakan yang direvisi dari perusahaan karena mereka saat ini menerima aliran uang tunai yang berkelanjutan dan besar-besaran yang berpotensi untuk sepenuhnya membentuk kembali masa depan perusahaan mana pun.

4. Ada Versi Palsu yang Berbahaya

Meskipun gim ini gratis, beberapa pengguna mengalami kesulitan untuk mengunduhnya karena banyaknya permintaan. Mencari untuk melompati senjata, yang lain ingin menemukan cara untuk mendapatkan permainan sebelum tersedia di daerah mereka. Akibatnya, banyak salinan game telah diunduh dari server pihak ketiga, dan sebagian besar dilengkapi dengan sedikit bagasi tambahan.

Tentu saja, kita berbicara tentang malware — khususnya, yang disebut DroidJack, yang persis seperti namanya. Alat tersebut memasang pintu belakang yang memberi penginstal akses penuh ke dan kontrol ponsel Android yang terinfeksi. Pemasangan pertama muncul dalam 72 jam setelah game dirilis.

Untungnya, versi palsu tidak mudah dipasang. Keamanan Android harus dinonaktifkan untuk pemasangan aplikasi pihak ketiga yang tidak dikenal, dan semua unduhan dari toko aplikasi yang sah diverifikasi. Saat peluncuran game selesai, peretas seharusnya memiliki waktu yang lebih sulit untuk memasukkan versinya ke ponsel pemain. Namun popularitas game tersebut membuat mereka pasti tidak akan berhenti berusaha.

3. Mengumpulkan Sejumlah Besar Data

Pokemon Go menggunakan dan menyimpan data lokasi GPS, dan pengguna harus setuju bahwa Perusahaan Pokemon berhak untuk membagikan informasi ini dengan pihak ketiga. Tapi itu belum semuanya. Tidak hanya perangkat pengguna dapat ditemukan secara umum atau tepat, tetapi aplikasi jelas mengakses kamera dan tidak begitu jelas mengakses penyimpanan pengguna, kontak, dan koneksi jaringan, antara lain.

Pengguna yang masuk melalui Google juga secara otomatis memberikan akses ke Gmail, Google Docs, dan aplikasi Google lainnya. Niantic pada dasarnya dapat menggunakan jumlah data yang keterlaluan ini dengan cara apa pun yang mereka anggap sesuai, dan jika mereka memiliki rencana khusus untuk itu, mereka tidak mengatakannya.

Tentu saja, informasi yang dikumpulkan dan penggunaan gratis Niantic semuanya dijabarkan dalam Perjanjian Lisensi, yang secara eksplisit menyatakan bahwa data lokasi dapat diberikan kepada penegak hukum jika diperlukan. Tetapi ini memberikan beberapa hal spesifik lainnya. Secara spekulatif, tampak jelas bahwa peluang pemasaran yang dapat muncul dari jutaan orang setiap saat berpotensi sangat besar.

2. Membiarkan Bisnis Dunia Nyata Beraksi

Pokemon Go dikembangkan dari Ingress, upaya serupa dari Niantic yang juga menggunakan pelacakan GPS dan tampilan dunia nyata. Sebagai pengganti Pelatih Pokestop dan Gym, Ingress menampilkan "Portal" yang dipetakan ke landmark dunia nyata, termasuk bisnis acak. Peta Portal ini sebagian besar dialihkan ke sistem tengara Pokemon Go, yang dapat diprediksi mengakibatkan bisnis acak ini bertanya-tanya mengapa lalu lintas mereka tampaknya demikian.

Bahkan bisnis yang belum secara otomatis didukung oleh Niantic dapat dengan mudah ikut serta dengan menggunakan Lures. Ini adalah pembelian dalam aplikasi yang menarik Pokemon untuk jangka waktu tertentu dan dapat dilakukan di lokasi geografis mana pun.

Beberapa pemilik bisnis yang cerdas telah melaporkan mengaktifkan permainan mereka sendiri dan kemudian memasang umpan di dalam bisnis dan menyaksikan pelanggan pemburu Pokemon datang masuk. Menggunakan umpan juga telah terbukti menjadi pukulan ganda yang efektif untuk bisnis yang cukup beruntung telah ditetapkan sebagai Pokestop atau Pelatih Gym atau bahkan berada di dekatnya.

Tentu saja, tidak semua orang senang. Salah satu gedung Layanan Cuaca Nasional, yang ditampilkan sebagai Portal di Ingress, juga telah dijadikan Gym di Pokemon Go, mengarahkan ahli meteorologi untuk memasang tanda-tanda yang meminta pemain menyalakan monster kecil mereka di tempat lain.

1. Membawa Realitas Tertambah Ke Arus Utama

(AR), perpaduan elemen virtual dengan dunia fisik, bukanlah teknologi baru. Ini telah digunakan dalam tampilan head-up yang diterima dengan buruk untuk kendaraan penumpang dan helm pilot pesawat tempur F-35. Itu bahkan telah membuat segue kecil ke dunia konsumen dalam bentuk filter Snapchat, yang memungkinkan pengguna untuk mengambil video diri mereka sendiri yang dilapisi dengan animasi digital.

Meskipun mesin AR Pokemon Go tentu saja tidak fantastis — elemen digitalnya sering terlihat sembarangan dilapiskan di dunia nyata, dan mereka tidak berinteraksi dengan objek fisik — gim ini tidak dapat disangkal telah melompati seluruh konsep ke dalam kesadaran publik secara besar-besaran dan dalam banyak hal. waktu yang sangat singkat.

Mungkin ada banyak upaya untuk meniru kesuksesan ini yang sudah berlangsung, meskipun skala kesuksesan gim tersebut kemungkinan besar dapat dikaitkan lebih dengan popularitas merek Pokemon daripada yang lain (sebagaimana dibuktikan oleh fakta bahwa tidak ada yang pernah mendengar tentang Ingress).

Mengingat sejumlah besar uang yang sekarang kita ketahui sedang dimainkan, hanya masalah waktu sebelum kita melihat munculnya platform game khusus AR yang saat ini tidak ada. Mungkin sudah waktunya Google Glass kembali? [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fakta Menarik Tentang Pokemon Go.