10 Game Papan Paling Menyerang yang Pernah Diterbitkan

Permainan papan yang terkenal telah menjadikan hiburan keluarga dari beberapa hal gelap, dari kebangkrutan hingga pembunuhan hingga peperangan laut. Tetapi ketika Anda menggali lebih jauh ke dalam sejarah industri, Anda menemukan hal-hal menjadi jauh lebih mengganggu. Anda melihat permainan tentang rasisme, perdagangan seks, dan bahkan genosida — hal-hal yang sangat menyinggung sehingga Anda hampir tidak percaya bahwa permainan tersebut pernah diterbitkan.

10. "Monopoli Gay"

Fire Island Games merilis "Celebration of Gay Life" ini pada tahun 1983, tepat pada saat gerakan hak-hak gay baru dekade ini. Seperti banyak putaran pada versi klasik Monopoli, game ini mempertahankan mekanisme inti real estat tetapi memberikan sentuhan tematik. Dalam game aslinya, pemain membeli rumah dan hotel; dalam Monopoli Gay, mereka membeli. Token permainan asli telah ditukar dengan apa yang dianggap pengganti bertema gay — boneka beruang, jip, pengering pukulan, topi kulit, borgol, dan satu tumit stiletto.

Di sisi lain, tampaknya gim ini menghadirkan beberapa hidangan baru ke meja. Ambil contoh "Kartu Kebanggaan Keluarga". Setiap kartu menggambarkan seorang pria gay yang terkenal, dan pemain yang dapat mengidentifikasinya dengan benar dapat pindah ke ruang mana pun di papan. Tumpukan itu juga berisi beberapa "Kartu Kamp". Gambar salah satunya, dan Anda harus melakukan aksi kamp gay stereotip, seperti berpose dan berteriak, "Luar biasa".

"Gay Monopoly" diterbitkan oleh sebuah divisi yang menamakan dirinya "Parker Sisters". Mereka tidak terhubung dengan Parker Brothers, yang menerbitkan permainan Monopoli yang sebenarnya dan dilaporkan menutup spin-off gay dengan.

9. "Tenggelamnya Titanic"

Permainan dari Milton Bradley ini mengirim pemain ke seluruh papan, menyelamatkan penumpang dari kabin Titanic . Anda harus mengawal semua penumpang ke sekoci sebelum kapal tenggelam, pada saat mana permainan berpindah persneling, dan sekarang Anda harus berburu makanan dan air bersih — dengan menggambar kartu. Kapal penyelamat akhirnya muncul, dan pemain harus berlomba ke sana. Yang pertama di sana memenangkan permainan. .

"The Sinking of the Titanic" menerima banyak kritik ketika dirilis pada tahun 1975. Jadi, perusahaan merilis versi saudara perempuannya di Inggris pada tahun berikutnya, mengubah judulnya menjadi "." Versi ini berlatar di Samudra Pasifik, dan kapal bertabrakan dengan terumbu karang, bukan gunung es. Perubahan nama membuat perusahaan kehilangan pengakuan nama "Titanic". Tapi karena orang-orang tidak terlalu tertarik dengan permainan yang membuat tragedi terkenal, peralihan itu mungkin yang terbaik.

8. "Hidup Sebagai Orang Kulit Hitam"

Rilisan Underground Games tahun 1999 ini menawarkan pesan yang sederhana namun berat: Hidup sebagai orang kulit hitam itu sulit. Menyampaikan pesan ini cukup banyak melibatkan menyebarkan parade stereotip, mengaburkan garis antara satir dan rasisme asli.

Setiap pemain memulai permainan sebagai lulusan sekolah menengah kulit hitam berusia 18 tahun. Pemain harus membuat pilihan moral sepanjang game, dan mungkin berada di ghetto, militer, atau "Glamourwood". Pemain pertama yang mencapai ruang "kebebasan" di bagian atas papan memenangkan permainan.

Tidak seperti banyak game di daftar ini, "Life as a Blackman" tidak dilupakan. Sebuah akan segera hadir untuk iPhone Anda.

7. “What Shall I Be: Game Menyenangkan Para Gadis Karir”

Diterbitkan pada tahun 1966 oleh Selchow & Righter, game yang kurang menarik ini pernah dianggap sebagai game edukasi untuk gadis-gadis muda, menguraikan pilihan karier yang sesuai yang mungkin ingin dikejar oleh wanita muda. Permainan ini mencakup garis besar rinci dari masing-masing calon karir.

Mungkin tidak mengherankan bahwa satu-satunya pilihan yang termasuk dalam permainan tahun 60-an adalah guru, pramugari maskapai penerbangan, aktris, perawat, model, atau penari balet. Rekan laki-laki dari permainan tersebut, yang diterbitkan oleh perusahaan yang sama, memiliki pilihan karir seperti pengacara dan astronot. Untungnya, game ini diperbarui pada tahun 1976, untuk jalur karier seperti sekolah kedokteran dan sekolah hukum.

6. "Hitam & Putih"

Berikut contoh lain dari game yang mencoba mengilustrasikan rasisme, dengan hasil yang cukup mengejutkan.

“Blacks & Whites,” menurut penerbit Dynamic Design Industries, menggambarkan diskriminasi perumahan melalui “absurditas hidup di dunia yang berbeda saat bermain di papan yang sama”. Di awal permainan, pemain memilih dan pilihan dengan mudah menentukan siapa yang memenangkan permainan.

Los blancos merupakan mayoritas pemain, mulai dengan $ 1 juta, dan dapat membeli properti dimanapun di papan. Rekan kulit hitam mereka adalah minoritas, memulai permainan hanya dengan $ 10.000, dan tidak dapat membeli banyak properti. Properti yang diperebutkan oleh para pemain ini berkisar dari "ghetto dalam" dan "ghetto luar" hingga lingkungan "terintegrasi lebih rendah" dan "terintegrasi atas" hingga, terakhir, "kawasan baru" dan "kawasan lama".

Seperti kehidupan di tahun 70-an, ketika game itu diterbitkan, "Blacks" dan "Whites" masing-masing menarik dari set "kartu peluang" mereka sendiri. Kartu peluang White yang khas: “Dividen saham dari perusahaan yang membuat gas air mata. Kumpulkan $ 40.000. ” Yang khas Hitam: “Pemerintah memulai proyek pembaruan kota. . Kumpulkan harga penuh kurang dari 10% dari Treasury. ”

5. "Busen Memo"

Game memori tahun 2003 ini bermain secara praktis seperti game memori lainnya yang akan Anda beli untuk anak berusia 8 tahun. Kecuali untuk satu hal: Alih-alih mencocokkan mobil mainan biasa dan apel yang tersenyum, pemain game mencocokkan 48 wanita.

Setiap ubin memiliki gambar salah satu payudara wanita yang telanjang, Anda menempatkan semua kartu menghadap ke bawah secara acak dan kemudian membalik dua di antaranya. Jika Anda berhasil menemukan pasangan yang cocok, Anda dapat melakukannya lagi; jika tidak, lawan Anda akan mengambil giliran.

Jika Anda tidak bisa menebaknya sekarang, "Busen Memo" adalah bahasa Jerman untuk "Bosom Memory".

4. "Darkies In The Melon Patch"

Sekarang saatnya menjauh dari game yang hanya mengajarkan tentang rasisme— “Darkies in the Melon Patch” adalah rasisme, jelas dan sederhana.

Pemain mengambil peran sebagai empat pria berkulit gelap yang mencoba melarikan diri dari sepetak melon. Petani yang marah dan nenek berjanggut bertindak sebagai ancaman. Jalan ini juga menawarkan beberapa gangguan yang menggoda, seperti balapan melon dan kontes meludah benih.

Meskipun gim ini diduga berasal dari tahun 1910, beberapa versi untuk dijual. Ada kemungkinan bahwa game itu dibuat baru-baru ini dan hanya salah tanggal ke saat omong kosong rasis seperti itu tampak masuk akal.

3. "Project Pornstar"

"Project P" menjadikan pemain sebagai sutradara film porno mereka sendiri. Jika Anda pernah memainkan permainan kartu perdagangan, Anda memiliki gambaran kasar tentang cara kerjanya — berbagai kartu dalam permainan mewakili komponen untuk film Anda, dan kombinasi terbaik memenangkan poin terbanyak untuk Anda. Karena Anda membuat porno, satu set kartu mewakili aktor Anda (pria, wanita, hewan ternak yang diizinkan), dan yang lainnya mewakili objek (borgol, misalnya, atau a).

Set lainnya, "kartu aksi", selanjutnya mengubah jalannya film Anda. Jika wajah seorang pemain tidak memenuhi ekspektasi, Anda dapat memainkan kartu untuk dilemparkan dengan kantong kertas di atasnya. Tentu saja ada kartu "AIDS".

Menyenangkan untuk seluruh keluarga!

2. “Five Little Ni *** r Boys”


Mungkin karena saya memang orang Afrika-Amerika, tetapi menurut saya penggunaan terang-terangan dari salah satu penghinaan rasial paling ofensif yang ditampar di depan produk yang sebenarnya dipasarkan akan membuat siapa pun tidak bisa berkata-kata.

Rilisan tahun 1950 dari Inggris ini adalah game menembak target — ya, game menembak target. Ini terdiri dari lima bagian yang menyerupai anak-anak Afrika bersama dengan senapan pop-gun kecil yang menembakkan gabus. Dan, jika Anda belum bisa menebaknya, satu-satunya tujuan dari permainan ini adalah agar para pesertanya menembak jatuh empat bocah kecil kata-N dengan darah dingin.

Pemain pertama yang menembak jatuh jumlah bidak yang telah ditentukan memenangkan permainan tetapi kehilangan hati nuraninya.

1. “Juden Raus!” (Orang Yahudi Keluar!)

Nazi Jerman menampilkan beberapa game anti-Semit yang sangat ofensif, mulai dari yang mengingatkan pada contoh Inggris di atas hingga game yang melacak. Tapi yang paling terkenal dari permainan ini mungkin adalah "Juden Raus," yang diterbitkan di Dresden pada tahun 1938 kira-kira satu bulan setelah "Kristallnacht" (Malam Kaca Pecah).

Ini permainan sederhana. Anda melempar dadu dan memindahkan token Anda ke rumah-rumah Yahudi, tempat Anda mengumpulkan orang-orang Yahudi. Anda kemudian harus mengantar orang-orang Yahudi Anda ke "tempat pengumpulan" sehingga mereka bisa diusir dari kota. “Jika Anda yang pertama,” membaca aturan asli permainan, “Anda adalah pemenang yang tidak diragukan lagi.”

Tetap saja, Nazi adalah orang paling jahat dalam sejarah, jadi tidak mengherankan jika mereka menghasilkan permainan seperti itu, bukan? [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Game Papan Paling Menyerang yang Pernah Diterbitkan.