10 Game Pesta Canggung Sejak Awal 1900-an

Apakah Anda pernah berhenti untuk bertanya-tanya apa yang orang lakukan untuk menghibur diri mereka sendiri di pesta dengan teman sebelum stereo, TV, dan Internet? —Sebuah buku yang disusun oleh Helen Stevens Fisher pada tahun 1938 — memberi kita wawasan tentang dunia permainan pesta yang dimainkan pada abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Fisher mencantumkan beberapa saran permainan pesta yang canggung dan tidak biasa yang dikirimkan kepadanya dari tuan rumah dan nyonya rumah di seluruh dunia. 10 game ini menyoroti dengan tepat bagaimana orang-orang bosan dengan ide-ide ini untuk pesta makan malam mereka.

10. Sarung Tangan Kolonial

Menurut Fisher, permainan sarung tangan itu menjadi favorit George dan Martha Washington ketika mereka mengundang orang ke rumahnya. Faktanya, tradisi pesta makan malam Amerika ini berlanjut hingga tahun 1930-an.

Begitu tamu pesta tiba di rumah tuan rumah, mereka dipaksa memakai sarung tangan tebal. Jari-jari mereka terjepit dalam wol tebal dengan hanya ibu jari yang bebas.

Kemudian mereka diperintahkan untuk berlomba satu sama lain dengan menggunakan sarung tangan mereka untuk menyelesaikan tugas yang sangat sulit. Mereka harus mengancingkan pakaian bayi, mengambil butiran beras dari lantai, dan banyak lagi. Tuan rumah juga didorong untuk memikirkan ide-ide lain untuk membuat para tamu kesulitan.

Saat makan malam, para tamu harus makan sambil mengenakan sarung tangan mereka. Permainan tersebut menyarankan agar para tamu disajikan makanan yang paling sulit untuk dimakan tanpa menggunakan jari mereka.

Siapapun yang menyelesaikan semua tugasnya dengan baik di penghujung malam adalah pemenangnya.

9. Sayur Hop

Sebelum para tamu tiba, tuan rumah atau nyonya rumah pesta harus menyebarkan sayuran dengan berbagai ukuran— “dari bawang kecil hingga labu” —di sekitar halaman belakang mereka dan memilih garis finis.

Kemudian para tamu dibebaskan untuk mengambil dan membawa sayuran sebanyak mungkin dengan tangan tanpa menjatuhkan apapun, sambil melompat dengan satu kaki. Mereka tidak bisa menggunakan kantong, keranjang, atau apapun selain tangan mereka untuk memegang sayuran.

Jika seorang pemain gagal menjaga keseimbangannya saat melompat dengan satu kaki, dia harus melepaskan semua sayurannya di tempatnya berdiri dan memulai dari awal lagi.

Sayuran kecil bernilai lima poin, sedang bernilai 10 poin, dan sayuran yang lebih besar bernilai 20 poin. Permainan tidak berhenti sampai semua sayuran dipetik dari tanah.

Di akhir permainan, orang yang memegang sayuran dengan jumlah poin tertinggi menang.

8. Anjing Dan Kucing

Sebelum tamu datang, tuan rumah atau nyonya rumah mengambil seluruh tumpukan kartu remi dan menyembunyikannya di sekitar rumah — di bawah bantal sofa, di laci, di dalam majalah, dll.

Kapten tim dipilih untuk memimpin tim bernama "Anjing" dan "Kucing". Setelah tim dipilih, Anjing mencari kartu hitam di rumah sementara Kucing mencari kartu merah.

Jika seekor Anjing menemukan kartu hitam, dia harus berdiri diam dan makan dengan keras sampai kapten tim bergegas untuk mengambil kartu itu. Ketika seekor Kucing menemukan kartu merah, dia harus berdiri diam dan mengeong dengan keras sampai kaptennya mendapatkan kartu itu.

Jika seseorang menemukan kartu dengan warna tim lawan, mereka harus menyembunyikannya. Mereka dapat memilih untuk menyembunyikan kartu lawan mereka di tempat yang lebih sulit untuk mempersulit tim lawan.

Permainan berakhir ketika salah satu tim mengumpulkan seluruh bagian dek mereka.

7. Pesta Curio

Ini pada dasarnya adalah versi dewasa dari show-and-tell. Pada undangan, tuan rumah pesta menginstruksikan tamu mereka untuk membawa salah satu benda teraneh dan paling berharga bersama mereka. Kemudian para tamu meletakkan benda-benda tersebut di atas meja ruang makan tuan rumah dan secara bergiliran menjelaskan tujuan dari benda tersebut, dari mana asalnya, dll.

Pada tahun 1938, mobil hanya ada dalam waktu yang relatif singkat dan perjalanan darat merupakan fenomena baru. Tidaklah mudah bagi orang untuk mencari tahu tentang objek baru, terutama jika mereka dijemput saat berlibur ke negara bagian atau negara yang berbeda.

Di masa ketika kebanyakan orang yang tinggal di daerah yang sama menggunakan banyak barang utilitarian yang sama, memiliki sesuatu yang berbeda atau eksotis jika dibandingkan dengan tetangga Anda adalah hal baru.

6. Ejaan Manis

Tuan rumah pesta menyiapkan empat kubus gula dengan menuliskan huruf-huruf alfabet dengan tinta di setiap sisi kubus. Kemudian para tamu bergiliran melempar keempat gula batu seperti dadu dan berharap huruf yang menghadap ke atas akan membentuk sebuah kata meskipun kemungkinannya luar biasa.

Buku tersebut menyarankan agar pembawa acara menulis huruf yang berbeda dari alfabet di setiap sisi gula batu, menghilangkan J, M, Q, V, X, dan Z. Anggota partai terus melempar keempat gula batu tersebut ke dapur tabel sampai seseorang mengeja kata. Sama seperti Scrabble, pemain dapat memiliki kamus di tangan jika ada perdebatan tentang apakah suatu kata benar-benar ada.

Pemenangnya mendapatkan gula batu bertinta yang hancur sebagai hadiah.

5. Suara Dapur

Saat memainkan permainan suara dapur, tamu pesta berdiri di kamar sebelah dapur, tetapi mereka tidak diizinkan untuk melihat apa yang sedang terjadi. Sebuah layar atau selimut bahkan mungkin digantung di tali jemuran untuk memisahkan semua orang kecuali tuan rumah dari dapur.

Kemudian tuan rumah atau nyonya rumah mulai melakukan sesuatu di dapur yang menimbulkan kebisingan — mencampur, mengupas kacang, menyapu lantai, memotong sayuran, dll. Anggota pesta harus mendengarkan dengan cermat dan menebak suara apa itu.

Orang pertama yang meneriakkan tebakan yang benar akan memenangkan satu poin. Begitu tuan rumah mendengar jawaban yang benar melalui tirai, dia melanjutkan ke tindakan berikutnya, melanjutkan cara ini sampai mereka kehabisan suara untuk dibuat di dapur.

Tamu pesta yang menebak suara dapur paling banyak dengan benar adalah pemenangnya. Ini pasti menjadi favorit di tahun 1930-an karena penulis mengklaim bahwa permainan ini menjadi "persaingan yang sangat ketat".

4. Perburuan Kacang Tanah

Perburuan kacang adalah permainan umum selama 1920-an dan 30-an. Itu seperti perburuan telur Paskah dalam ruangan segala usia tetapi dengan kacang. Sebelum para tamu tiba, tuan rumah pesta menyembunyikan kacang di seluruh rumahnya — di bawah bantal kursi, di dalam vas, di belakang buku, dll.

Begitu pesta dimulai, orang yang mengumpulkan kacang paling banyak di akhir pesta memenangkan hadiah. Saat permainan usai, semua orang juga diperbolehkan makan kacang sebagai camilan.

Permainan ini dimainkan begitu sering sehingga penulisnya menemukan sentuhan jazzy, "modern" yang disebut perburuan kacang mewah. Ini adalah proses yang sangat panjang untuk mengikat pita berwarna ke kacang sebelum menyembunyikannya sehingga tamu pesta hanya bisa menyimpan kacang yang diwarnai dengan benar untuk diri mereka sendiri.

3. Sepatu Ayun

Saat memainkan permainan sepatu mengayun, tuan rumah pesta menemukan sepatu tua yang tidak dapat digunakan, mengikat tali, dan berdiri di halaman belakang. Para tamu pesta diinstruksikan untuk berdiri melingkar mengelilingi tuan rumah. Kemudian tuan rumah mulai memutar tali dari tengah lingkaran dengan sepatu diayunkan di sekelilingnya.

Ingatlah bahwa kebanyakan sepatu di awal abad ke-20 terbuat dari kulit yang tebal. Untuk menghindari tertabrak, para tamu pesta harus melompat saat sepatu ayun mendekati kaki mereka.

Dalam situasi ini, tidak mungkin bagi tuan rumah partai untuk berjongkok rendah dan menjaga sepatu tetap lepas dari tanah. Sepertinya pergelangan kaki atau betis tamu bisa lepas dengan sepatu bot kulit berkecepatan tinggi.

2. Pesta Hobo

Konsep pesta gelandangan adalah menertawakan ketidakberuntungan para tunawisma. Di undangan pesta, para tamu diinstruksikan untuk tampil dengan pakaian paling tua dan paling kotor.

Perayaan malam dimulai di ruang bawah tanah, yang dihiasi dengan sampah tertua dan tergesa-gesa yang bisa ditemukan keluarga. Ini dilakukan untuk mengatur suasana.

Permainan “melompati gerbong barang” mensimulasikan cara para tunawisma melompat ke kereta saat mereka mencoba melakukan perjalanan melintasi AS setelah Depresi Hebat. Tuan rumah pesta menyiapkan sederet peti kayu yang ditumpuk saling membelakangi untuk mewakili kereta.

Saat para tamu mengenakan pakaian batak mereka, musik dimainkan. Mereka harus berjalan di sekitar gerbong barang imajiner sampai musik berhenti. Kemudian mereka harus melompat ke atas peti kayu sebelum teman-teman mereka melakukannya. Semakin sedikit orang yang memainkan permainan, semakin sedikit peti yang bisa digunakan. Jelas, ini hanya kursi musik versi dewasa yang lebih berbahaya.

Fitur kedua dari pesta batak adalah memaksa para tamu untuk terlibat dalam trik atau suguhan versi dewasa yang canggung. Mereka harus mengetuk pintu belakang rumah tetangga dan meminta sandwich dan bir sambil mengenakan pakaian tunawisma.

Tentu saja, para tetangga diberitahu sebelumnya. Para tamu pesta kemudian dipaksa untuk makan makanan mereka di beranda belakang, bukan di dapur tuan rumah.

1. Pesta Karung Kertas

Setibanya di sana, para tamu pesta diberi kantong kertas berlubang untuk mata dan mulut. Setiap tamu diinstruksikan untuk meletakkan tas di atas kepalanya dan mengikatkan tali atau pita di lehernya sehingga wajahnya benar-benar tertutup.

Semua tamu harus mengenakan pakaian dalam jumlah besar di bagian depan kemeja mereka. Setiap orang juga diberi selembar kertas dan pensil. Kemudian mereka harus mencoba untuk mengidentifikasi siapa di antara teman mereka yang ada di bawah setiap kantong kertas. Di kertas mereka, mereka akan menuliskan nomor-nomor dan nama-nama orang yang dipercaya menyertai nomor-nomor itu.

Siapa pun yang menebak identitas paling banyak dengan benar pada akhir pesta adalah pemenangnya. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Game Pesta Canggung Sejak Awal 1900-an.