10 Game Tidak Bersalah Yang Berakhir Dengan Kekerasan yang Tak Terucapkan

Persaingan persahabatan telah menjadi andalan manusia sejak awal peradaban, cara yang tidak bersalah untuk membuktikan keterampilan tanpa membunuh orang lain pada akhirnya. Ini lebih bersih dari perang dan jauh lebih ramah keluarga. Tetapi kadang-kadang, orang bertindak terlalu jauh dengan apa yang seharusnya menjadi hobi yang sehat. Semuanya menyenangkan dan permainan sampai seseorang memakan paru-paru Anda.

10. Pembunuhan Catur Antartika


Uni Soviet mulai mengirimkan ekspedisi ilmiah ke Antartika pada tahun 1955. Sejak saat itu hingga negara itu akhirnya bubar pada tahun 1991, total 36 tim berjalan dengan susah payah ke gurun yang dingin di bawah bendera Soviet. Kehidupan di stasiun penelitian Antartika yang terpencil sangat sulit, tetapi terkadang isolasi benar-benar mengganggu Anda. Pada tahun 1959, permainan catur Antartika menjadi pertumpahan darah ketika seorang peneliti Soviet.

Karena para peneliti harus menjalani sebelum tinggal lama di Antartika, insiden seperti ini jarang terjadi. Di bagian tertentu benua, Matahari terbenam pada bulan Februari dan tidak terbit hingga Agustus. Kombinasi kegelapan tak berujung, suhu di bawah nol, dan, yang terpenting, isolasi ekstrem dapat membebani jiwa seseorang hingga ke titik puncaknya. Itulah salah satu alasan Soviet melarang kosmonot mereka bermain catur satu sama lain di stasiun luar angkasa. Tidak ada yang menginginkan gangguan mental di tempat di mana tidak ada yang bisa mendengar Anda berteriak.

9. Istri Membunuh Suaminya Selama Permainan Jembatan

Pada tanggal 29 September 1929, empat orang di Kansas City duduk untuk bermain bridge. Beberapa jam kemudian, salah satu dari mereka merangkak di lantai sebagai putaran demi putaran dari .32 Colt merobek tubuhnya yang gemetar. Pembunuhnya adalah Myrtle Bennett, seorang ibu rumah tangga berusia 35 tahun. Korbannya adalah Jack Bennett, dan kesalahan terakhirnya adalah merusak tangan karena kehilangan ratu sekop.

Bridge dimainkan dengan empat pemain yang dibagi menjadi dua tim. Keluarga Bennetts sedang bermain melawan tetangga di lantai atas, dan ketegangan memanas seiring berlalunya waktu. Ketika Jack membuat kesalahan yang menentukan, Myrtle mengatakan secara langsung bahwa dia adalah "." Jack berdiri, meraih pergelangan tangan Myrtle, dan menampar keras pipinya. Pasangan lainnya mencoba menenangkan mereka, tetapi Jack mengabaikan mereka dan terus mencaci-maki istrinya yang menangis. Akhirnya, dia mengumumkan bahwa dia akan pergi malam itu dan menyuruh Myrtle untuk mengambil pistolnya. Dia mendapatkannya — dan kemudian dia memberikannya, moncongnya dulu.

Peluru pertama meleset, tapi peluru kedua merobek ketiaknya. Saat dia berbalik untuk berlari, Myrtle maju, menembakkan satu peluru lagi ke punggungnya. Jack merangkak keluar dari ruang tamu dan masuk ke aula, di mana dia akhirnya meninggal dengan berlumuran darah.

Pada persidangan yang dihasilkan, Myrtle muncul, dan juri menyatakan dia tidak bersalah.

8. Menusuk Pedang Virtual

Dunia game online penuh dengan bahaya, kebanyakan virtual. Dalam kehidupan nyata, satu-satunya bahaya yang biasanya dihadapi setiap gamer adalah mereka selama sesi maraton, dan itu hampir tidak pernah terjadi. Namun terkadang, dunia game meluas ke dunia fisik dengan cara yang tidak terduga. Pada tahun 2005, pemain Cina Zhu Caoyuan ditikam secara brutal di dada karena menjual pedang virtual.

Membeli dan menjual barang virtual cukup umum. Pada waktu tertentu, senjata, ramuan, dan kostum virtual dijual secara online. Tapi untuk Qiu Chengwei, pedang yang dia buka di The Legend of Mir 3 adalah hadiah utama, dan dia tidak berencana untuk menjualnya. Ketika dia meminjamkannya kepada Zhu Caoyuan — yang berbalik dan menjualnya seharga $ 871 — satu-satunya jalan adalah.

Qiu pergi ke rumah Zhu dan menikam jantungnya dengan pisau dapur. Seorang juri menjatuhkan Qiu hukuman mati atas pembunuhan tersebut.

7. Seorang Wanita Meninggal Karena Menjadi Penggemar Buruk

Kebanggaan tim adalah fenomena global. Dari Manchester United hingga Dallas Cowboys, setiap tim memiliki penggemar berat mereka yang akan berusaha keras untuk mendukung pemain favorit mereka. Bagi seorang wanita Alabama, hal itu sama saja dengan pembunuhan berdarah dingin.

Sebagai pendukung tim sepak bola Universitas Alabama, Adrian Briskey sangat kecewa ketika mereka kalah dari Universitas Auburn di Iron Bowl 2013. Dia pergi ke pesta setelah pertandingan dan bertemu Michelle Shepherd, yang juga merupakan penggemar Alabama — hanya.

Ketika Michelle tampak tidak terlalu kecewa karena kehilangan itu, Adrian mulai berdebat dengannya. Perkelahian menjadi serius, dan Michelle meninggalkan pesta. Adrian mengikutinya ke tempat parkir dan mulai memukulnya. Suatu saat selama pertarungan, Adrian mengeluarkan pistol dan menembak Michelle ke tanah.

6. Tertusuk Lembing Selama Kelas

Pada Mei 1999, guru olahraga Liverpool College John Desborough sedang menunjukkan kepada siswanya cara melempar lembing. Saat dia berjalan untuk mengambil lembing yang dia lempar, John terpeleset dan jatuh. Pegangan kayu menembus matanya. Para siswa berdiri dan menyaksikan dengan ngeri.

Beberapa menit kemudian, Desborough dilarikan ke rumah sakit. Dia langsung menjalani operasi, tetapi saat ini, dia dalam keadaan koma — lembing telah menyebar melalui rongga matanya dan ke otaknya. Meskipun para dokter mampu menstabilkannya, dia mengembangkan dan meninggal pada bulan berikutnya.

5. Pasangan Pemain Game Membiarkan Anak Mereka Kelaparan Sampai Mati


Video game sering mendapat reputasi buruk di media, biasanya setelah terjadi penembakan yang penuh kekerasan. Dalam kasus ini, ada sesuatu yang lebih jahat daripada kekerasan yang dirasakan di tempat kerja: pengabaian kriminal. Pada tahun 2010, pasangan Korea Selatan mengalami kecanduan. Obat mereka adalah Prius Online , sebuah permainan peran fantasi di mana pemain membina hubungan dengan karakter komputer bernama Amina.

Pasangan itu menghabiskan berjam-jam setiap hari membesarkan Anima mereka dari bayi menjadi seorang pejuang, dan upaya mereka akhirnya membuahkan hasil. Hanya ada satu masalah—.

Sementara ibu dan ayahnya menatap layar komputer hingga mata mereka merah padam, anak itu perlahan mati kelaparan. Menurut laporan, mereka hanya memberi makan anak berusia tiga bulan itu sekali sehari, setiap kali mereka beristirahat dari permainan. Suatu saat, mereka melihat bayi itu berhenti bernapas.

Pasangan itu lima bulan setelah polisi menemukan bayi itu.

4. Pertarungan Poker


John Wesley Hardin adalah seorang penembak jitu abad ke-19 dengan kecenderungan melakukan kekerasan dan secara terang-terangan mengabaikan hukum. Dia, dan selama 10 tahun berikutnya dia membunuh 41 lainnya. Pada tahun 1869, ketika dia berusia 16 tahun, Hardin sedang bermain kartu di Towash, Texas ketika dia bertengkar dengan pemain lain, seorang pria bernama Benjamin Bradley.

Saat permainan berlanjut, pertengkaran semakin meningkat. Akhirnya, Hardin menantang Bradley untuk berduel. Duel Wild West yang legendaris mungkin lebih sering terjadi di film daripada di dunia nyata, tetapi sesekali, hal itu memang terjadi. Ini adalah salah satu saat itu.

Hardin dan Bradley berhenti di tengah jalan yang sepi dan. Bradley melepaskan tembakan pertama, dan tembakannya menjadi liar. Hardin kemudian membidik dan menembakkan peluru ke wajah Bradley, membunuhnya seketika.

3. Game Kanibal


Saverio Bellante adalah orang Italia; Tom O'Gorman adalah orang Skotlandia. Salah satunya memiliki kamar untuk disewakan, dan yang lainnya menyukai daging manusia. Dalam contoh klasik mengapa Anda tidak boleh bermain catur dengan seorang kanibal, Bellante dengan kejam membunuh O'Gorman ketika mereka bertengkar tentang permainan. Ketika polisi menerima panggilan itu, yang menelepon adalah Bellante. Dia berkata bahwa dia telah membunuh O'Gorman, mengiris dadanya, dan.

Polisi menanggapi dengan cepat, menemukan pemandangan mengerikan di rumah O'Gorman. Dia telah ditikam puluhan kali, dan dadanya memang robek. Tetapi bukannya kehilangan hati, mereka menemukan bahwa dia hilang.

Bellante, menunggu dengan sabar polisi, langsung ditangkap. Pada persidangannya, dia hanya mengucapkan tiga kata yang menakutkan: "Saya bersalah." Dia dijatuhi hukuman dalam lima menit.

2. Anak-anak Benar-benar Tidak Ingin Bermain Yahtzee


Pada Hari Natal 2010, Tamara Mason ingin memerankan Yahtzee dengan ketiga putranya. Itu adalah akhir yang bagus untuk liburan yang menyenangkan, kecuali untuk satu hal: Putra-putranya. Untuk alasan apa pun, Jacob, Andrew, dan Dylan tidak ingin berperan sebagai Yahtzee. Saat dia memaksa, Yakub — si bungsu — meletakkan kantong plastik di atas kepalanya dan mengikatkan ikat pinggang di lehernya. Dua lainnya mengawasi.

Setelah selesai, ketiga bocah Mason itu mendapati diri mereka sedang menghadapi masalah yang berat — saat itu bulan Desember di Minnesota, dan tanah membeku. Jadi mereka memasukkan tubuh ibu mereka ke tempat sampah dan menahannya di sana selama empat bulan. Polisi akhirnya mengetahui pembunuhan itu ketika salah satu teman bocah lelaki itu melaporkannya. Putra tertua, Dylan, telah menanyakan caranya.

Polisi menemukan tubuh yang membusuk di halaman belakang keluarga Mason, dan semua anak laki-laki ditangkap dan didakwa sebagai orang dewasa.

1. Permainan Papan Menewaskan Setengah Juta Orang

Dinasti Han adalah masa yang penuh gejolak dalam sejarah Tiongkok. Negara itu memperluas perbatasannya lebih cepat dari sebelumnya, dan dengan ekspansi itu muncul kebutuhan akan kerajaan bawahan untuk menjaga orang-orang tetap terkendali. Dan sementara kekaisaran pusat sedang menghadapi gejolak politik yang adil, kerajaan-kerajaan yang lebih kecil bertengkar satu sama lain seperti ayam di lumbung.

Salah satu dari beberapa kali kerajaan bersatu, pada kenyataannya, adalah hasil dari satu kecelakaan. Liu Xian, putra raja Wu Liu Pi, mengunjungi ibu kota negara. Saat berada di sana, dia memainkan permainan papan yang disebut bo dengan putra kaisar, Pangeran Qi. Qi menjadi sangat marah selama pertandingan dan, membunuhnya.

Marah atas kematian putranya, Liu Pi mengumpulkan pasukan dari enam kerajaan lain dan berbaris di ibu kota di belakangnya. Butuh waktu tiga bulan bagi kaisar untuk melawan gerombolan yang mendekat, dan hampir semua tentara dari tujuh kerajaan tewas dalam pemberontakan. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Game Tidak Bersalah Yang Berakhir Dengan Kekerasan yang Tak Terucapkan.