10 Peristiwa Kontroversial yang Melibatkan LEGO

LEGO telah menangkap imajinasi anak-anak selama beberapa dekade dan terus menciptakan berbagai macam produk hingga hari ini. Batu bata berwarna yang terkenal di Billund, Denmark pada tahun 1958 sebagai ciptaan Grup LEGO. Dianggap sebagai mainan dari jutaan kemungkinan, fokus utama LEGO adalah menciptakan sesuatu yang dapat dimainkan anak-anak, berulang kali, dengan cara apa pun yang mereka inginkan. Terlepas dari fokus perusahaan pada produk yang imajinatif dan ramah anak, beberapa insiden selama bertahun-tahun telah memberikan noda gelap pada nama LEGO yang sebelumnya tidak ternoda.

10. Set Bata Warga 'Bricking Bad'

Acara AMC Breaking Bad berfokus pada eksploitasi guru kimia yang berubah menjadi juru masak sabu dan mantan murid pengedar narkoba. Tentu saja, satu set Breaking Bad terbuat dari bata LEGO yang tersedia untuk dibeli secara online seharga $ 250. Beberapa pengikut Twitter memposting komentar prihatin yang menunjukkan set tersebut sangat tidak pantas untuk anak-anak dan penggunaan batu bata LEGO menyesatkan.

Jika Anda berpikir "Tidak mungkin LEGO menandatangani itu," Anda akan benar. LEGO sama sekali tidak mendukung atau mengakui set tersebut, meskipun semuanya terbuat dari produk mereka. Perusahaan independen, Citizen Brick, membeli potongan-potongan LEGO dan kemudian mengubahnya menjadi set yang tidak akan pernah menjadi mainan yang sebenarnya, seperti perangkat bertema narkoba dan seks.

9. Senapan LEGO Mengganggu Perjalanan Bus

Di era modern terorisme dan paranoia domestik ini, terkadang yang diperlukan hanyalah satu kata untuk membuat semua orang panik. Dalam kasus seorang anak laki-laki berusia 6 tahun dari Massachusetts, kata itu adalah "pistol." Dalam perjalanan pagi ke Sekolah Dasar Old Mill Pond, anak TK itu mengeluarkan senapan minifigure LEGO berukuran seperempat di depan siswa lainnya. Anak-anak lainnya, membangkitkan kekhawatiran sang sopir bus, yang langsung menginjak rem.

Meskipun bocah itu jelas tidak menghadapi dampak hukum apa pun, dia ditahan dan diperintahkan untuk menulis permintaan maaf resmi kepada pengemudi dan semua anak di dalam bus. Ibu dari anak laki-laki tersebut menyatakan bahwa sekolah tersebut “bereaksi berlebihan” dan mainan tersebut tidak menimbulkan ancaman dalam bentuk apapun. Namun sopir bus menyatakan bahwa beberapa anak masih shock dan cobaan berat itu cukup mengganggu.

8. “Mr. Minifigur Teroris "Putih"

Dalam tren serupa, sebuah perusahaan yang dikenal sebagai BrickArms menciptakan bandit minifigure kontroversial, bernama Mr. White. Tokoh mini itu mengenakan kemeja militan cokelat dan celana hitam, dilengkapi dengan pistol, senapan serbu, RPG, dan beberapa granat. Sosok itu juga memakai penutup kepala putih yang sangat mirip dengan teroris Islam.

Setidaknya itulah yang diyakini oleh sebuah organisasi Muslim bernama Yayasan Ramadhan. Anggota yayasan memandang minifigure itu sebagai dan menandainya sebagai "mengagungkan terorisme." Pendiri BrickArms Will Chapman telah menyatakan bahwa minifigure bukanlah teroris, tetapi hanya bandit run-of-the-mill tanpa keahlian atau kepribadian tertentu.

7. The Simpsons

The Simpsons , bagi mereka yang telah hidup di bawah batu selama 25 tahun terakhir, adalah acara televisi animasi yang berfokus pada kecelakaan keluarga berkulit kuning yang disfungsional di kota fiksi Springfield. Penduduk Springfield yang penuh warna adalah kandidat yang baik untuk berkolaborasi dengan LEGO — namun, subjek dewasa dari pertunjukan tersebut jelas tidak sesuai dengan kelompok usia dari rangkaian mainan tersebut.

Ketika LEGO mengumumkan bahwa set bertema Simpsons akan dirilis pada tahun 2014, orang tua menjadi khawatir bahwa seri tersebut. Meskipun LEGO belum membuat pengumuman resmi terkait masalah tersebut, seorang juru bicara perusahaan meyakinkan para pengkritik bahwa rangkaian set tersebut ditujukan secara eksklusif untuk penggemar acara televisi tersebut.

6. Stiker Catcall Pekerja Konstruksi

Siapa pun yang pernah memainkan video game LEGO akan tahu bahwa humor sejalan dengan batu bata warna-warni itu. Namun, satu ayah dari dua anak, tidak menemukan humor dari minifigure konstruksi yang disertai dengan catcall “Hey Babe!”

Josh Stearns, yang juga merupakan Direktur Kampanye untuk Pers Bebas , memposting keluhan tersebut secara online setelah menemukan pernyataan seksis tersebut. Keluhan tersebut memperoleh kesadaran yang cukup bahwa LEGO merasa perlu untuk mengirim Stearns bukan hanya satu balasan, tetapi dua. Email pertama, yang dikirim oleh Charlotte Simonsen, Kepala Komunikasi Korporat, dianggap oleh Stearns sebagai penghinaan, karena menyindir bahwa perusahaan tersebut menyesal karena tidak dapat menerima lelucon. Email kedua, dikirim oleh Andrea Ryder, Kepala Departemen Lisensi Keluar, berisi pesan yang lebih ramah yang meminta maaf atas tampilan stiker, sambil meyakinkannya bahwa produk tersebut dihentikan dan keputusan di masa depan tidak akan dibuat begitu ceroboh.

5. Pabrik Denmark Akan Kehilangan 380 Pekerja

Ini adalah fakta kehidupan bahwa terkadang kreasi yang menggemaskan memiliki sisi gelap tersembunyi di balik eksterior yang dilihat oleh seluruh dunia. Pabrik yang membuat LEGO disukai anak-anak juga demikian. Awal tahun ini, karena adanya perubahan dengan pabrik induknya di Denmark, 380 pekerja akan di-PHK pada 2015.

Pabrik Denmark selalu memproduksi, mendekorasi, dan mengemas sebagian besar set yang tersedia, sementara pabrik lain di seluruh dunia mengambil kelonggaran — tetapi pabrik Denmark tidak akan lagi mengemas atau menghias batu bata mereka, melainkan mengirimnya ke pabrik yang lebih dekat titik distribusi. Kepala Eksekutif pabrik Denmark telah menyatakan bahwa sementara karyawan tertentu dapat melatih kembali dan menemukan posisi lain di dalam pabrik, sebagian besar akan diberhentikan.

4. Masjid Jabba the Hutt?

Mengikuti jejak Tuan White, "Istana Jabba the Hutt" yang dibuat dari garis LEGO Star Wars dikatakan menyerupai masjid asli di Istanbul dan Lebanon. A telah menyatakan set tersebut merupakan penghinaan terhadap prinsip-prinsip agama mereka, dan menggambarkan gangster intergalaksi sebagai pemilik istana adalah ofensif.

Ketika tersebar di Internet bahwa set Jabba akan dihentikan pada tahun 2013, simpatisan Turki mengklaim kemenangan untuk perjuangan mereka. LEGO sejak itu mengoreksi rumor bahwa mereka menarik set tersebut karena prasangka. Dalam pengumuman resmi, LEGO menyatakan bahwa set itu telah berjalan dengan sendirinya setelah dua tahun di rak, dan itu hanya waktu untuk menghentikan model tersebut.

3. Warna Kuning

Dahulu kala, di sebuah pabrik batu bata yang jauh, jauh sekali, keputusan dibuat untuk menyatukan semua minifigures dalam satu ras warna. Warnanya kuning. , pilihan warnanya adalah agar individu yang bermain dengan figur dapat membayangkan siapa saja dari berbagai lapisan masyarakat. Selama beberapa dekade, set LEGO telah menyertakan wajah kuning cerah pada setiap sosok — sampai mereka bertemu dengan Lando Calrissian.

Soalnya, ketika LEGO memperoleh hak untuk membuat set untuk Star Wars , semuanya baik-baik saja untuk karakter berwajah kuning — kecuali Lando tidak menerima angka sama sekali. Ketika LEGO tidak menunjukkan tanda-tanda akan menciptakan karakter epik, publik meneriakkan persamaan ras di antara para minifigures tersebut. LEGO akhirnya harus mengatasi fakta bahwa membuat setiap sosok menjadi kuning akan mengecualikan anggota ras dengan warna kulit yang lebih gelap. Sejak saat itu, LEGO telah membuat langkah-langkah untuk memasukkan warna kulit yang tidak hanya menggambarkan ras sebenarnya, tetapi juga menunjukkan spektrum warna yang lebih luas.

2. Teman LEGO

Bukan rahasia kecil bahwa sebagian besar orang akan menganggap LEGO sebagai mainan anak laki-laki, terlepas dari fakta bahwa LEGO telah menyatakan bahwa itu adalah produk uniseks. Bertentangan dengan klaim ini, LEGO merilis set tema "Teman". Set tersebut menampilkan bata merah muda dan ungu, aksesori seperti lipstik dan dompet, dan profesi seperti tukang roti dan ahli kecantikan.

Setelah pengumuman bahwa garis seperti itu akan ada, beberapa komentator Facebook menjadi marah atas prasangka yang tampak terhadap wanita. Alih-alih menggambarkan ilmuwan atau dokter wanita, latar tersebut memperkuat stereotip bahwa wanita hanya mementingkan penampilan. Sementara set tersebut semakin populer sejak rilis awal mereka, banyak yang masih menganggapnya tidak cocok untuk dunia gadis modern.

1. Kamp Kematian LEGO

Pada tahun 1996, seorang seniman asal Polandia bernama Zbigniew Libera meminta batu bata dari LEGO Group untuk membuat kreasi terbarunya. Berharap mendapat perhatian yang menyenangkan, LEGO setuju untuk memasok batu bata tersebut kepada artis, tanpa mengetahui untuk apa mereka dimaksudkan. Yang mengejutkan semua orang, Libera telah menggunakan batu bata yang diperoleh itu, yang sangat mirip dengan Auschwitz yang terkenal.

Awalnya, konsep tersebut dianggap mengambil sedikit humor gelap — namun, Libera mengklaim itu adalah pernyataan artistik dan bukan upaya untuk meringankan tragedi Holocaust. LEGO awalnya meminta Libera untuk tidak menampilkan karya seni tersebut secara publik, namun setelah beberapa waktu, mereka membatalkannya sama sekali. Setelah beberapa tahun melakukan upaya penyensoran dan pengawasan publik, karya Libera kini dapat dilihat di The Museum of Modern Art di Warsawa, Polandia. [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Peristiwa Kontroversial yang Melibatkan LEGO.