Fortnite Maker Epic Games dan Apple Duel dalam Pengarsipan saat Uji Coba App Store

Epic Games dan Apple berduel pada hari Kamis dalam pengajuan hukum menjelang persidangan mengenai apakah akan mematahkan cengkeraman ketat pembuat iPhone di App Store.

Epic , pembuat game Fortnite yang sangat populer , menuduh Apple menjebak orang-orang di dunia perangkat selulernya dan mengumpulkan "komisi besar" di App Store yang berfungsi sebagai satu-satunya sumber konten digital.

Apple membantah bahwa mereka tidak memiliki monopoli dalam hal game digital dan bahwa gugatan itu adalah bagian dari upaya Epic untuk menggambarkan "Apple sebagai 'orang jahat' sehingga dapat menghidupkan kembali minat yang lesu di Fortnite."

Apple menarik Fortnite dari App Store pada Agustus tahun lalu setelah Epic merilis pembaruan yang menghindari pembagian pendapatan dengan pembuat iPhone , dan perusahaan sekarang terkunci dalam pertempuran hukum.

Sidang dalam kasus ini akan dimulai 3 Mei di pengadilan federal AS dekat San Francisco.

Kepala Apple Tim Cook serta pendiri Epic dan eksekutif puncak Tim Sweeney termasuk di antara mereka yang diharapkan untuk bersaksi.

"Apple membangun ekosistem iOS , menggunakan kombinasi cara teknis dan kontraktual, untuk membatasi distribusi aplikasi iOS, menutup persaingan, merusak proses persaingan, dan merugikan konsumen," kata Epic dalam sebuah pengarsipan.

Perangkat lunak iOS menjalankan perangkat seluler Apple.

App Store adalah rumah bagi lebih dari 1,8 juta aplikasi di seluruh dunia, menghasilkan pendapatan miliaran dolar bagi pengembang sejak diluncurkan pada 2008.

Orang-orang menghabiskan $ 70,3 miliar (sekitar Rs. 5,25.545 crores) di App Store tahun lalu saja, menurut pelacak pasar Statista.

Komisi Apple untuk transaksi App Store berkisar dari 15 persen hingga 30 persen, dan toko online telah menjadi bagian dari upaya raksasa Silicon Valley untuk meningkatkan pendapatan dari konten dan layanan digital.

Epic menyebut gigitan transaksi App Store sebagai "Pajak Apple" dan berpendapat bahwa pemeriksaan aplikasi di sana "sepintas lalu."

Apple menyatakan bahwa komisi adalah standar untuk pasar, dan dijamin dengan investasi perusahaan dalam keamanan, privasi, dan inovasi.

Ia berpendapat bahwa Epic "ingin menuai manfaat dari App Store tanpa membayar apapun untuk mereka."

Apple mengatakan Epic telah diuntungkan dari ekosistem iOS dengan sekitar 130 juta unduhan di 174 negara, yang menghasilkan Epic lebih dari setengah miliar dolar, sebelum mengubah lagunya dan mencari "perlakuan khusus."

Perselisihan muncul dengan Apple dan raksasa teknologi lainnya menghadapi pengawasan yang meningkat atas dominasi mereka di berbagai sektor ekonomi, memungkinkan mereka untuk tumbuh bahkan sebanyak kontrak ekonomi dari dampak pandemi virus corona. [Gadget360, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Fortnite Maker Epic Games dan Apple Duel dalam Pengarsipan saat Uji Coba App Store.