Penelitian Diabetes Ungkapkan Insulin Meningkat Sebelum Sel Mengembangkan Resistensi

Para peneliti di Universitas Gothenburg, Swedia, kini telah mempresentasikan hasil yang dapat mengubah pandangan dasar kita tentang bagaimana diabetes tipe 2 terjadi. Studi mereka menunjukkan bahwa asam lemak bebas (FFA) dalam darah memicu pelepasan insulin bahkan pada tingkat gula darah normal, tanpa resistensi insulin yang tidak terkompensasi dalam sel lemak. Terlebih lagi, para peneliti menunjukkan hubungan dengan obesitas: jumlah FFA sangat bergantung pada berapa banyak ekstra jaringan adiposa yang dibawa seseorang, tetapi juga pada bagaimana tubuh beradaptasi dengan peningkatan adipositas.

Ilustrasi: Media Konsumen

Di seluruh dunia, penelitian ekstensif sedang dilakukan untuk mengklarifikasi dengan tepat apa yang terjadi di tubuh saat diabetes tipe 2 berkembang, dan mengapa obesitas merupakan faktor risiko yang sangat besar untuk penyakit ini. Selama hampir 50 tahun, peneliti diabetes telah mendiskusikan versi pertanyaan ayam atau telur mereka: Mana yang lebih dulu - resistensi insulin atau peningkatan kadar insulin? Hipotesis yang dominan telah lama menyatakan bahwa pankreas meningkatkan produksi insulinnya karena sel-selnya telah menjadi resisten terhadap insulin, dan gula darah kemudian meningkat. Namun, hasil yang sekarang diterbitkan dalam jurnal EBioMedicine mendukung gagasan yang berlawanan: bahwa insulinlah yang meningkat lebih dulu.

Investigasi mendetail

Studi tersebut menunjukkan bahwa kadar FFA yang tinggi dalam darah setelah puasa semalaman meningkatkan produksi insulin di pagi hari. FFA telah lama menjadi bagian dari persamaan penelitian utama untuk diabetes tipe 2, tetapi sekarang diusulkan bahwa FFA juga memiliki peran lain: dalam perkembangan penyakit.

Ilustrasi: Tribun Jogja

Untuk penelitian tersebut, para peneliti membandingkan metabolisme dalam jaringan adiposa (penyimpanan lemak) di antara 27 subjek penelitian yang dipilih dengan cermat (sembilan dari berat badan normal, sembilan dengan obesitas dan gula darah normal, dan sembilan dengan obesitas dan diabetes tipe 2 yang berkembang). Selama beberapa hari, mereka menjalani pemeriksaan ekstensif di mana sampel diambil dalam berbagai kondisi. Para peneliti menganalisis metabolisme dan ekspresi gen dalam lemak subkutan peserta, dan kadar gula darah, insulin, dan FFA dalam darah mereka.

FFA tampaknya memicu produksi insulin

Orang dengan obesitas tetapi bukan diabetes ternyata memiliki kadar gula darah yang sama dan normal dengan orang sehat dengan berat badan normal.

Menariknya, penderita non diabetes dengan obesitas memiliki peningkatan kadar asam lemak bebas dan insulin dalam darah mereka, dan kadar tersebut serupa atau lebih tinggi dari tingkat yang dapat kami ukur dalam darah dari peserta dengan obesitas dan diabetes tipe 2, "kata Emanuel Fryk, dokter residen yang berspesialisasi dalam kedokteran umum dan mahasiswa doktoral di Akademi Sahlgrenska, Universitas Gothenburg, yang merupakan salah satu penulis pertama studi tersebut.

Bekerja sama dengan para peneliti di Universitas Uppsala, dia mengamati pola yang sama dalam studi populasi berdasarkan sampel darah yang diambil dari 500 orang setelah berpuasa semalaman.

"Fakta bahwa kami melihat hubungan antara asam lemak bebas dan insulin di sana juga menunjukkan bahwa asam lemak terkait dengan pelepasan insulin, dan berkontribusi pada peningkatan produksi insulin saat perut kosong, ketika gula darah belum naik," kata Fryk. , yang bagaimanapun menunjukkan bahwa temuan tersebut perlu dikonfirmasi dengan lebih banyak penelitian.

Riset yang sedang berlangsung

Asam lemak bebas ditemukan secara alami dalam aliran darah dan, seperti gliserol, merupakan produk metabolisme lemak tubuh. Pada subjek, jumlah gliserol yang dilepaskan terbukti secara luas sama per kilo lemak tubuh, terlepas dari apakah mereka memiliki berat badan normal, hanya mengalami obesitas, atau juga menderita diabetes tipe 2.

Ilustrasi: WebID

Hipotesis kami adalah bahwa asam lemak bebas meningkat dalam darah karena jaringan adiposa tidak dapat menyimpan energi berlebih lagi. Kami percaya, dalam hal ini, ini bisa menjadi tanda awal diabetes tipe 2 yang baru jadi. Jika temuan kami dikonfirmasi ketika metode penelitian lain digunakan, mungkin ada kemungkinan bahwa beberapa asam lemak tertentu dapat dikembangkan menjadi biomarker. Tapi itu masih jauh, "kata Fryk.

Gaya hidup penting

Diabetes adalah salah satu penyakit paling umum, dengan perkiraan 500.000 orang terkena di Swedia. Ada juga sejumlah besar kasus yang tidak terdeteksi, karena banyak penderita diabetes tipe 2 belum sadar bahwa mereka sakit. Penderita diabetes berisiko tinggi mengalami sejumlah kondisi serius, seperti penyakit kardiovaskular (yang dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke).

"Ada banyak faktor yang berkontribusi pada perkembangan diabetes tipe 2, tetapi gaya hidup kita yang memiliki, secara absolut, dampak terbesar bagi kebanyakan orang. Studi kami memberikan argumen lain bahwa hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk memperlambat perkembangan diabetes adalah mengubah gaya hidup Anda di awal perkembangan penyakit, sebelum glukosa darah meningkat, kata Fryk.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Penelitian Diabetes Ungkapkan Insulin Meningkat Sebelum Sel Mengembangkan Resistensi.