Perseverance Rover Milik NASA Menghadapi ‘Tujuh Menit Teror’ Sebelum Mendarat di Mars

NASA Perseverance Rover Menghadapi 'Tujuh Menit Teror' Sebelum Mendarat di Mars

Ketika NASA's Mars rover Perseverance, laboratorium astrobiologi robotik yang dikemas di dalam kapsul ruang angkasa, mencapai bentangan terakhir perjalanan tujuh bulannya dari Bumi minggu ini, pesawat itu akan memancarkan peringatan radio saat meluncur ke atmosfer Mars yang tipis.

Pada saat sinyal itu mencapai manajer misi sekitar 127 juta mil (204 juta km) jauhnya di Jet Propulsion Laboratory (JPL) dekat Los Angeles, Ketekunan sudah akan mendarat di Planet Merah - semoga dalam keadaan utuh.

Penjelajah roda enam diperkirakan membutuhkan waktu tujuh menit untuk turun dari atas atmosfer Mars ke permukaan planet dalam waktu kurang dari 11 menit lebih dari transmisi radio ke Bumi . Dengan demikian, pendaratan terakhir pesawat ruang angkasa penjelajah yang dipandu sendiri pada hari Kamis diatur untuk terjadi selama interval jari-jari putih yang oleh para ilmuan JPL dengan penuh kasih disebut sebagai "tujuh menit teror."

Al Chen, kepala tim keturunan dan pendaratan JPL, menyebutnya sebagai bagian paling kritis dan paling berbahaya dari misi senilai $ 2,7 miliar (sekitar Rs. 19.600 crores).

"Sukses tidak pernah terjamin," kata Chen dalam jumpa pers baru-baru ini. "Dan itu terutama benar saat kami mencoba mendaratkan penjelajah terbesar, terberat, dan paling rumit yang pernah kami buat ke situs paling berbahaya yang pernah kami coba untuk mendarat."

Banyak yang bergantung pada hasilnya. Berdasarkan penemuan dari hampir 20 perjalanan AS ke Mars sejak terbang lintas Mariner 4 tahun 1965, Ketekunan dapat mengatur panggung bagi para ilmuwan untuk secara meyakinkan menunjukkan apakah kehidupan telah ada di luar Bumi, sambil membuka jalan bagi misi manusia pada akhirnya ke planet keempat dari matahari . Pendaratan yang aman, seperti biasa, adalah yang utama.

Keberhasilan akan bergantung pada rangkaian peristiwa kompleks yang berlangsung tanpa hambatan - mulai dari inflasi parasut supersonik raksasa hingga penyebaran "sky crane" bertenaga jet yang akan turun ke tempat pendaratan yang aman dan melayang di atas permukaan sambil menurunkan bajak ke tanah dengan tambatan.

"Ketekunan harus melakukan semua ini sendiri," kata Chen. "Kami tidak bisa menahannya selama periode ini."

Jika semua berjalan sesuai rencana, tim NASA akan menerima sinyal radio tindak lanjut sebelum pukul 13.00 waktu Pasifik yang mengkonfirmasi bahwa Ketekunan mendarat di tanah Mars di tepi delta sungai kuno dan dasar danau yang telah lama menghilang.

Sains di permukaan

Dari sana, penjelajah bertenaga baterai nuklir, kira-kira seukuran SUV kecil, akan memulai tujuan utama dari misi dua tahunnya - melibatkan serangkaian instrumen yang kompleks untuk mencari tanda-tanda kehidupan mikroba yang mungkin telah berkembang. Mars miliaran tahun yang lalu.

Perkakas listrik canggih akan mengebor sampel dari batuan Mars dan menyegelnya ke dalam tabung seukuran cerutu untuk akhirnya kembali ke Bumi untuk analisis lebih lanjut - spesimen pertama yang pernah dikumpulkan oleh umat manusia dari permukaan planet lain.

Dua misi masa depan untuk mengambil sampel tersebut dan menerbangkannya kembali ke Bumi sedang dalam tahap perencanaan oleh NASA, bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa .

Ketekunan, kendaraan penjelajah kelima dan paling canggih yang telah dikirim NASA ke Mars sejak Sojourner pada tahun 1997, juga memasukkan beberapa fitur perintis yang tidak terkait langsung dengan astrobiologi.

Diantaranya adalah helikopter drone kecil, dijuluki Ingenuity, yang akan menguji penerbangan bertenaga permukaan ke permukaan di dunia lain untuk pertama kalinya. Jika berhasil, whirlybird seberat 1,8 kg dapat membuka jalan bagi pengawasan udara ketinggian rendah Mars selama misi selanjutnya.

Eksperimen lain adalah alat untuk mengekstrak oksigen murni dari karbon dioksida di atmosfer Mars, alat yang terbukti sangat berharga untuk mendukung kehidupan manusia di masa depan di Mars dan untuk menghasilkan propelan roket untuk menerbangkan astronot pulang.

'Spektakuler' tapi berbahaya

Rintangan pertama misi setelah penerbangan 293 juta mil (472 juta km) dari Bumi adalah mengantarkan rover utuh ke lantai Kawah Jerezo, bentangan selebar 28 mil (45 km) yang diyakini para ilmuwan. mungkin menyimpan banyak sekali fosil mikroorganisme.

"Ini adalah situs pendaratan yang spektakuler," kata ilmuwan proyek Ken Farley kepada wartawan melalui telekonferensi.

Apa yang membuat dataran kawah yang terjal - diukir dalam oleh aliran air cair yang telah lama menghilang - begitu menggoda sebagai tempat penelitian juga membuatnya berbahaya sebagai zona pendaratan.

Urutan penurunan, peningkatan dari misi penjelajah terakhir NASA pada tahun 2012, dimulai saat Perseverance, terbungkus dalam cangkang pelindung, menembus atmosfer Mars dengan kecepatan 12.000 mil per jam (19.300 km per jam), hampir 16 kali kecepatan suara di Bumi.

Setelah penggunaan parasut untuk memperlambat penurunannya, pelindung panas kapsul turunan diatur untuk jatuh untuk melepaskan hovercraft "derek langit" berpeluncur jet dengan penjelajah terpasang di perutnya.

Setelah parasut dilepaskan, pendorong jet crane langit akan segera menembak, memperlambat penurunannya ke kecepatan berjalan saat mendekati lantai kawah dan menavigasi sendiri ke lokasi pendaratan yang mulus, menghindari batu besar, tebing, dan bukit pasir.

Melayang di atas permukaan, sky crane disebabkan oleh Ketekunan yang lebih rendah pada tambatan nilon, memutuskan tali saat roda penjelajah mencapai permukaan, lalu terbang untuk menabrak jarak yang aman.

Jika semuanya berfungsi, wakil manajer proyek Matthew Wallace mengatakan, kegembiraan pasca-pendaratan akan ditampilkan penuh di JPL meskipun protokol keselamatan COVID-19 yang menjaga kontak dekat dalam kendali misi seminimal mungkin.

"Saya tidak berpikir COVID akan dapat menghentikan kita untuk melompat-lompat dan saling bertabrakan," kata Wallace.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Perseverance Rover Milik NASA Menghadapi 'Tujuh Menit Teror' Sebelum Mendarat di Mars.