10 Item Mengganggu Yang Ditinggal Pasien Setelah Operasi


Menjalani operasi bisa jadi cukup menakutkan; Tergantung dari prosedurnya, ada banyak langkah dan tindakan pencegahan yang perlu diambil untuk memastikan bahwa pasien akan pulih sepenuhnya. Mempercayai staf, dari perawat, dokter, hingga ahli bedah itu sendiri, adalah lompatan keyakinan.

Acara TV seperti Grey's Anatomy dan ER telah mempersiapkan penonton untuk mengharapkan yang terburuk: darah mengalir, bagian tubuh dipotong, organ tidak sampai ke sana pada waktunya. Kenyataannya kurang dramatis — yah, hampir. Dengan perkiraan 28 juta operasi yang dilakukan setiap tahun, dapat dilakukan.Namun, kesalahan yang dibuat dalam operasi berikut ini berasal dari mimpi buruk tercipta. Mulai dari handuk hingga jarum suntik bahkan seluruh instrumen, pasien menemukan setelah mereka meninggalkan ruang operasi bahwa mereka ditinggalkan dengan kenang-kenangan dari prosedur yang tidak mereka harapkan, atau inginkan.

Meskipun operasi mungkin tidak sedramatis yang terjadi di TV, mengetahui bahwa ada sesuatu di tubuh Anda yang seharusnya tidak Anda dengar setelah Anda dijahit kembali.

10. Sarung Tangan Dilepas


Operasi untuk menghentikan menstruasinya yang berat seharusnya menjadi akhir dari masalah seorang wanita Prancis. Prosedur yang dijalaninya pada April 2017 itu baru, sesuatu yang akan membantu menghentikan menstruasi tanpa harus menjalani histerektomi besar-besaran. Janjinya adalah setelah operasinya selesai, dia tidak akan mengalami pendarahan atau rasa sakit lagi.

Namun, wanita yang diberitahu bahwa operasinya berjalan dengan baik dan tidak ada komplikasi, tidak merasa lega. Setelah operasi, dia mulai merasakan sakit pada adbomen bagian bawah — alasan yang tepat untuk memulainya. Rasa sakit ini menyebabkan dia kehilangan dan terus-menerus merasa sakit. Tidak dapat mengatasinya lebih lama lagi, dia menelepon dokternya, yang menghubungkannya dengan berat badannya dan memberikan obat penghilang rasa sakit.

Obat penghilang rasa sakit tidak melakukan apa pun untuk menghentikan rasa sakitnya, dan setelah tiga hari, dia mulai merasakan sakit yang menusuk tajam karena kontraksi. Kontraksi yang terjadi menyebabkan dia mengeluarkan sarung tangan dan lima kompres yang tertinggal di dalam dirinya selama prosedur, serta genangan darah yang besar yang membawanya ke rumah sakit.

Kasus serupa terjadi pada seorang wanita di Inggris pada tahun 2013, ketika histerektomi rutin membuat wanita tersebut kesakitan. Rasa sakit itu berlanjut tiga hari setelah operasi Sharon Birks, dan dia diberi antibiotik oleh dokternya, karena mereka yakin prosedurnya kemungkinan besar mengakibatkan infeksi.

Namun, rasa sakitnya tidak berhenti. Meskipun Mrs. Burks mulai percaya bahwa itu dia, perjalanan ke kamar mandi membuktikan sebaliknya. Saat berada di kamar mandi, rasa sakit disertai tekanan, dan sarung tangan bedah keluar dari tubuhnya. Meskipun tidak ada kerusakan yang terjadi, pengalaman itu sendiri tampaknya cukup mengerikan.

Bicara tentang kelahiran tak terduga.

9. Jarum Di Tumpukan Jerami


Pepatah lama “menemukan jarum di tumpukan jerami” berhubungan dengan mencoba menemukan sesuatu yang tidak dapat dengan mudah ditemukan. Dalam kasus ini, pepatah tersebut berlaku untuk seorang pria Tennessee yang meninggal setelah ahli bedah meninggalkan jarum di dalam dirinya pada Mei 2017.

John Burns Johnson baru saja keluar dari operasi jantung sembilan jam ketika ahli bedahnya menyadari bahwa jarumnya hilang. Memastikan bahwa jarum tersebut sebenarnya masih berada di dalam Tn. Johnson, operasi kedua dilakukan. Tidak pasti apakah jarum tidak dapat ditemukan atau dilepas, namun tetap ada di dalam Tuan Johnson.

Tuan Johnson sayangnya meninggal sebulan kemudian karena komplikasi yang disebabkan oleh kehadiran jarum di tubuhnya. Jarum ditemukan dan dicabut selama otopsi.

Meskipun ini mengejutkan, ini bukan satu-satunya saat hal ini terjadi. Seorang wanita menemukan ada jarum epidural tertinggal di punggungnya, 14 tahun setelah operasi caesar pada tahun 2003. Wanita Florida telah mengalami sakit punggung selama bertahun-tahun tetapi tidak menyadari itu adalah masalah serius sampai X-ray menunjukkan epidural jarum telah pecah menjadi tiga tempat di sepanjang tulang punggungnya. Jarum yang tertinggal mengakibatkan kerusakan saraf di sepanjang tulang belakangnya dan jaringan parut yang parah.

Jika Anda memikirkan ulang, jangan pernah khawatir; hanya sepuluh persen dari barang yang ditemukan di dalam tubuh pasien yang akhirnya menjadi jarum.

8. Lempar ke dalam handuk


Seorang pria California pergi ke dokternya untuk mengharapkan skenario terburuk dalam hal diagnosisnya. Beberapa bulan setelah operasi perut pada bulan April 2014 untuk kanker kandung kemih, dia mulai mengalami rasa sakit di ususnya, bersamaan dengan rasa lelah dan bahkan ketidakmampuan untuk menyetir sendiri ke tempat janji temu. Meskipun ia telah menduga diagnosis yang sebelumnya diobati telah menyebar, ternyata massa yang menyebabkan semua rasa sakitnya bukanlah kanker tetapi, yang cukup mengejutkan, sebuah handuk.

Meskipun semua instrumen bedah telah diperhitungkan, tim bedah lupa melacak handuk yang digunakan selama operasi. Hal ini menyebabkan handuk yang salah tempat berakhir di perut pria ini, di mana hal itu menyebabkan banyak masalah kesehatan, belum lagi ketakutan bahwa kankernya menyebar.

Handuk yang ditinggalkan pada pasien bukanlah hal yang tidak pernah terdengar; mereka menyumbang 2,1 persen dari item yang tertinggal di dalam pasien selama operasi dan tidak terdeteksi oleh sinar-X. Pada tahun 1995, seorang wanita Ohio menjalani operasi paru-paru dan merasa tidak enak badan. Perasaan ada sesuatu yang duduk di dadanya tetap ada sampai dia meninggal tujuh tahun kemudian. Baru setelah otopsi mereka menemukan penyebab rasa sakitnya: handuk hijau yang telah mengepul dan tertinggal di paru-parunya.

Sayangnya, sudah terlambat untuk memperbaiki masalahnya, tetapi hal itu menjelaskan perasaan aneh wanita itu tentang sesuatu yang bergerak di dadanya meskipun tidak ada yang ditemukan pada sinar-X. Dalam kasus pria California, dia sembuh total, dan yang melakukan operasi dipecat. Pria itu menggugat rumah sakit untuk membantu mengatasi kerusakan.

7. Tidak Ada Spons Tentang Itu


Pendarahan adalah efek samping yang tidak menguntungkan dari operasi, dan penggunaan spons adalah hal yang umum dilakukan untuk memastikan agar tidak menyebar. Namun, tidak membiarkan spons di dalam tubuh pasien.

Seorang wanita di Jepang mengalami perut kembung yang aneh selama tiga tahun terus menerus, tanpa penjelasan. Setelah dia pergi ke dokter dengan harapan menemukan pelakunya, hasil tes mengungkapkan bahwa dia bukan hanya satu tapi dua spons di dalam perutnya. Spons diyakini telah tertinggal di sana selama operasi caesar enam tahun sebelumnya dan telah menempel pada lipatan yang menghubungkan perut dan perutnya serta usus besarnya.

Meskipun operasi memberikan kelegaan yang sangat dibutuhkannya, spons tertinggal di dalam tubuh pasien adalah hal yang cukup umum. Sekitar 70 persen dari barang yang ditemukan adalah spons, dan dapat menyebabkan kerusakan yang mematikan. Hampir dua pertiga kasus di mana barang-barang seperti spons tertinggal di dalam tubuh pasien telah menyebabkan infeksi serius, cedera, dan bahkan kematian.

Pada tahun 2007, wanita lain yang memiliki spons tertinggal di dalam dirinya setelah operasi kandung kemih ganda dan histerektomi membuatnya merasa sakit. Dokter mengklaim itu adalah masalah pencernaan dan mengirimnya pulang, tetapi ketika rasa sakit mulai disertai dengan pendarahan, dokter kandungannya percaya itu adalah kista ovarium. Setelah indung telurnya diangkat, rasa sakit berlanjut, dan tes selanjutnya menunjukkan bahwa massa telah berkumpul di ususnya. Massa ini sebelumnya telah diblokir oleh indung telurnya, tetapi identitasnya jelas sekarang: spons tertinggal dan tertanam di tubuhnya. Setelah operasi lagi, dan sebagian besar ususnya diangkat, spons dikeluarkan.

6. Kawat Tidak?


Kabel adalah alat yang umum digunakan dalam operasi, dan bergantung pada prosedurnya, beberapa harus disimpan di dalam tubuh. Namun, dalam kasus pasien di, kabel tertinggal setelah operasi rutin pada Agustus 2018. Kabel tersebut dinyatakan hilang hingga 12 jam kemudian. Untungnya, itu masih cukup cepat sehingga pasien tidak mengalami efek samping, dan operasi lanjutan dijadwalkan untuk menghilangkannya.

Kasus serupa yang menyayat hati terjadi pada Donald Gable di Philadelphia. Setelah operasi jantungnya, Gable kembali ke rumah dengan perasaan baik-baik saja. Tidak sampai tindak lanjut dengan dokternya, dia menemukan bahwa kabel 0,6 meter (2 kaki) telah berada di dadanya selama enam minggu. Syukurlah, kawat itu bisa dilepas, meskipun Tn. Gable beruntung kawat itu tidak menembus pembuluh darah, mengingat posisinya yang genting.

Kabel sering kali digunakan untuk membantu memandu instrumen ke tempat yang diinginkan. Di Pusat Medis Albany, dua kabel tertinggal pada pasien selama operasi. Satu kawat telah digunakan untuk memandu selama prosedur kateter. Baru setelah pasien menjalani rontgen, dokter dapat menemukan dan mengeluarkannya.

Insiden lain terjadi selama operasi caesar, di mana kabel dari probe secara tidak sengaja terputus. Sementara staf mengetahui bahwa potongan kawat itu hilang, mereka tidak percaya itu ada di dalam wanita itu dan menutup jahitannya. Sekali lagi, baru setelah dia menjalani pemeriksaan sinar-X, kawat itu ditemukan.

Meskipun tidak ada kerusakan besar yang terjadi dari kecelakaan ini, sebagian besar staf bedah yakin akan memotongnya terlalu dekat dengan kabel.

5. Batu, Kertas. . . Gunting?

Selama masa kanak-kanak, hampir terlalu umum bagi orang tua untuk mengingatkan anak-anak mereka agar berhati-hati dengan gunting. Untuk wanita di, peringatan yang sama harus diberikan kepada ahli bedahnya.

Setelah menjalani operasi pada tahun 2001 untuk mengangkat sebagian usus besarnya, Pat Skinner yang berusia 69 tahun mengalami rasa sakit tetapi telah diinstruksikan bahwa karena sifat pembedahannya, inilah yang diharapkan. Rasa sakitnya tidak berhenti, dan meskipun dokter menyatakan itu karena pembedahan, Ny. Skinner tidak berpikir demikian. Rasa sakit ini tidak sama dengan perasaan tidak nyaman yang diperingatkan dokter padanya; itu jauh, jauh lebih buruk. Ternyata, Ny. Skinner benar.

Hasil rontgen yang dilakukan oleh dokter umum menunjukkan bahwa gunting berukuran 18 sentimeter (7 inci) tertinggal di dalam dirinya selama operasi. Gunting itu terjepit di tulang ekornya, menyebabkan rasa sakit yang sangat menyiksa. Sayangnya, pada saat gunting diketahui, jaringan mulai tumbuh di atasnya, dan operasi yang lebih ekstensif harus dilakukan untuk mengangkatnya, sehingga dokter harus membuang sebagian isi perutnya juga.

Yang mengejutkan, ini bukan satu-satunya saat hal ini terjadi. Pada tahun 2016, seorang pria yang menjalani operasi setelah kecelakaan 18 tahun sebelumnya mulai mengalami sakit perut yang sepertinya tidak mereda meski telah menerima obat-obatan. Hasil rontgen menunjukkan bahwa gunting dari operasi sebelumnya (gambar di atas) masih berada di dalam pria tersebut, diidentifikasi sebagai "MVN". Gunting, yang telah berkarat karena tertinggal di dalam tubuhnya begitu lama, harus dilepas dalam tiga langkah. -jam-jam karena gagang berkarat yang tertanam di beberapa organnya. Meskipun gunting berada di MVN selama 18 tahun, dia sembuh total dan dikirim pulang dalam beberapa hari.

Sepertinya para dokter tidak sedang bermain-main dengan gunting; mereka bermain-main dengan kehidupan pasien mereka.

4. Untuk Pisau Bedah Atau Tidak Untuk Pisau Bedah?

Seorang ahli bedah hanya bisa sebaik tangan dan alat mereka, itulah mengapa sangat mengejutkan ketika seorang ahli bedah kehilangan alat tersebut. . . di dalam pasien mereka.

Kejutan ini menimpa seorang veteran Angkatan Darat yang menjalani operasi pada tahun 2013 untuk mengangkat prostatnya setelah a. Operasi berlangsung lebih lama dari yang diharapkan, tetapi Tn. Glenford Turner tidak diberi tahu tentang komplikasi apa pun atau diberikan indikasi apa pun yang salah. Namun, rasa sakit itu tidak mereda, meskipun dokter sudah meyakinkan bahwa itu akan hilang. Setelah empat tahun, Tuan Turner kembali ke dokter karena sakit perut yang tak kunjung sembuh.

Yang mereka temukan bukanlah tumor tapi benda asing. Pisau bedah (digambarkan di atas) dipastikan berasal dari operasi sebelumnya dan telah tertinggal di dalam dirinya, bergerak di antara kandung kemih dan area rektal, menyebabkan sebagian besar rasa sakitnya.

Syukurlah, pisau bedah itu bisa dilepas. Ini tidak seperti kasus Victor Hutchison, yang dirawat setelah mengalami apa yang dia anggap sebagai masalah kandung empedu. Begitu dia dibawa untuk rontgen, jelas bahwa kandung empedunya bukanlah masalahnya. Beberapa bulan sebelumnya, Tn. Hutchinson telah menjalani operasi bypass jantung di mana pisau bedah yang digunakan dalam prosedur tersebut telah hilang. Sementara staf mengetahui pisau bedah yang hilang, mereka tidak dapat menemukannya dan telah memeriksa dada Mr. Hutchinson menggunakan X-ray, hanya untuk datang dengan tangan kosong.

Tanpa sepengetahuan staf bedah, pisau bedah tersebut telah meninggalkan rongga dada dan telah masuk ke dalam rongga perut Mr. Hutchinson di sekitar tulang punggungnya. Setelah pisau bedah ditemukan selama rontgen berikutnya, para dokter memutuskan bahwa posisinya terlalu genting untuk diangkat. Dari semua kenang-kenangan yang harus disimpan, Tuan Hutchinson diragukan ingin menyimpan yang ini dari operasinya.

3. Anda Punya Ini, Penjepit


Klem sangat berguna selama operasi, karena kemampuannya untuk menahan segala sesuatunya saat segala sesuatu tampak bergerak. Mereka sangat membantu, bahkan terkadang dilupakan. Begitulah, sampai pasien diingatkan secara kasar.

Kadang-kadang, bahkan prosedur yang paling rutin pun dapat memberikan hasil yang mengerikan. Setelah menjalani operasi rutin untuk mengangkat pita lambung mereka pada tahun 2011 menyebabkan seseorang yang tidak disebutkan namanya berakhir karena lebih banyak diangkat. Meskipun tampaknya operasi berjalan dengan baik, staf bedah tidak menyadari bahwa penjepit 20 sentimeter (8 inci) telah tertinggal di dalam tubuh pasien. Penjepit itu terdeteksi tiga hari kemudian, dan operasi lain dijadwalkan untuk melepasnya. Selama operasi ini, pasien tiba-tiba mulai mengeluarkan banyak darah dan akhirnya limpa mereka harus diangkat.

2. Tarik Ini!

Benda asing yang tertahan kadang-kadang terjadi, dan sementara benda seperti spons, kain kasa, dan jarum lebih mungkin terjadi, benda utuh seperti gunting, kabel, dan bahkan seluruh retraktor tidak pernah terdengar.

Seorang pria di Seattle dapat bersaksi tentang hal ini setelah dia terus merasakan sakit setelah operasi pada tahun 2000. Dia meyakinkan dia bahwa rasa sakit itu normal dan bisa bertahan sebulan setelah prosedur. Namun, setelah menyalakan detektor logam di bandara, Tuan Donald Church pergi ke dokternya untuk meminta pendapat kedua. Pemindaian CAT menunjukkan bahwa retraktor sepanjang 33 sentimeter (13 inci) telah tertinggal di dalam dirinya selama operasi untuk mengangkat tumor kanker sebulan sebelumnya. Retraktor telah menekan perut dan dadanya, membuatnya merasa seolah-olah sedang sekarat.

Insiden ini terjadi di University of Washington Medical Center, yang mengakui dalam gugatan berikutnya terhadap mereka bahwa ini bukan pertama kalinya hal seperti itu terjadi. Nyatanya, hampir setahun sebelumnya, seorang wanita memiliki retraktor yang tertinggal di dalam dirinya selama operasi untuk mengangkat kankernya. Retraktor tetap berada di dalam dirinya selama hampir sebulan sebelum dokter menyadari apa yang menyebabkan rasa sakit.

Sementara insiden ini ditangani dengan cepat, satu pasien yang tidak disebutkan namanya tidak seberuntung itu. Rasa sakitnya berlangsung terus-menerus selama 27 tahun setelah dioperasi pada tahun 1979 untuk menghilangkan polip di perutnya. Setelah operasi, pasien merasa miring, meskipun dokter mengaitkannya dengan hematoma perut. Namun, dua dekade dan beberapa perubahan kemudian, selama rontgen, dokter melihat massa logam besar di sisi panggulnya. Pelakunya adalah retraktor bedah 28 sentimeter (11 inci) yang telah diabaikan setelah operasi rontgen pertamanya, 27 tahun sebelumnya.

Terlepas dari namanya, tampaknya para dokter dengan mudahnya lupa untuk menarik kembali benda-benda yang mereka gunakan dalam operasi.

1. Segalanya Tapi Wastafel Dapur


Sementara banyak dari kasus ini tampak mengganggu, tidak ada yang lebih mengganggu daripada seorang pria yang menjalani operasi kanker dan pergi dengan 16 masalah tambahan. Masalah itu? Barang-barang bedah yang tertinggal di dalam dirinya selama prosedur.

Operasi Dirk Schroeder pada tahun 2009 seharusnya merupakan prosedur yang mudah, dengan efek samping yang ringan. Apa yang dialami Mr. Schroeder pasca operasi adalah kebalikannya. Setelah operasi, Tn. Schroeder mengalami rasa sakit, kelelahan, ketidaknyamanan, dan penyakit. Tetap saja, dokternya percaya itu semua diharapkan sebagai bagian dari kesembuhannya. Itu sampai perawatan kesehatan di rumahnya melihat pembalut kain kasa di tempat yang tidak seharusnya: terlepas dari jahitan Tuan Schroder. Pemindaian menemukan bahwa ada 16 barang yang tersisa di tubuhnya selama operasi, termasuk: penyeka, gulungan perban sepanjang 15 sentimeter (6 inci), kompres, jarum, dan alat bedah lainnya, termasuk bagian dari masker bedah, yang memiliki telah merusak kemampuan tubuhnya untuk sembuh dengan benar.

Sebanyak 1.500 pasien setahun mengalami barang tertinggal di dalamnya selama operasi. Mulai dari kain kasa hingga alat besar, tetapi jarang ada beberapa barang berbeda yang tertinggal pada pasien. Bagi Tn. Schroeder, dia harus menjalani dua kali operasi lagi untuk mengeluarkan 16 objek, baik utuh maupun fragmen, dari miliknya.

Bagaimana staf tidak menyadari sejumlah besar alat mereka hilang setelah operasi adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh keluarga Tn. Schroeder dan semua orang.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Item Mengganggu Yang Ditinggal Pasien Setelah Operasi.