10 Obat Tua Langka Yang Memiliki Efek Samping Mengerikan


telah datang jauh dari "masa lalu yang indah" dari masker berisi bawang putih dan teh herbal astringent. Bahkan dalam waktu yang relatif baru, obat-obatan telah digunakan yang memiliki efek mengerikan pada tubuh manusia. Tapi — dan ini besar tapi — mereka bisa dan sering berhasil. Pada saat itu, mereka adalah yang terbaik yang kami miliki, meskipun dengan cara yang aneh mereka dapat membunuh Anda.

"Farmasi Besar" saat ini memiliki peraturan yang jauh lebih ketat daripada di awal hingga pertengahan tahun 1900-an. Semua item dalam daftar ini diambil dari revisi ke-12 Grollman and Slaughter dari Farmakologi dan Terapi Cushny , sebuah farmakope yang luar biasa dari obat-obatan dunia lama yang tidak biasa dan aneh.

10. Metrazol

Pada tahun 1926, F. Hildebrandt menguji obat baru dan menemukan dua efek klinis utama yang signifikan. Dalam dosis tinggi, itu menyebabkan kejang seperti epilepsi. Dalam dosis yang lebih masuk akal, itu hanya merangsang jantung dan meningkatkan pernapasan dalam kasus keracunan depresan (yaitu, terlalu banyak kloroform).

Tebak untuk apa dokter menggunakannya?

Jika Anda mengatakan "sebagai racun," Anda akan salah. (Bagaimanapun, kami memiliki stimulan murni untuk itu.) Sebaliknya, pada tahun 1934, ilmuwan Ladislas J. Meduna memelopori penggunaannya pada manusia untuk menyebabkan kejang untuk mengobati penyakit mental.

Minat utamanya adalah pada skizofrenia, di mana Metrazol adalah pengobatan pertama yang diakui secara resmi. Namun penggunaannya dalam terapi kejang meluas ke gangguan kejiwaan lain seperti depresi. Secara umum, pasien dikirim ke rumah sakit, menerima Metrazol, dan menunggu tindakan cepatnya dimulai. Biasanya, pasien bisa dipulangkan dalam beberapa jam.

Itu dianggap sebagai pengobatan yang efektif bagi mereka yang didiagnosis dengan psikosis yang berlangsung kurang dari tiga tahun. Pada saat itu, efek samping pengobatan ini terbatas tetapi berpotensi menghebohkan. Mereka termasuk patah tulang belakang, tuberkulosis, dan kerusakan otak. Untungnya, Metrazol dengan cepat keluar dari mode. Ini digantikan oleh terapi elektrokonvulsif yang “jauh lebih efisien”, yang telah mengurangi efek samping fisik.

Meskipun ngeri, Metrazol masih digunakan sampai sekarang, hanya saja tidak di rumah sakit. Di laboratorium, ini digunakan untuk menginduksi kejang atau kecemasan pada hewan pengerat untuk menguji perawatan untuk gangguan serupa. Ada juga lonjakan minat baru-baru ini seputar potensi penggunaannya dalam pengobatan sindrom Down, meskipun itu tidak akan menyembuhkan.

9. Tribromoethanol

Seperti yang Anda duga dengan "etanol" dalam namanya, tribromoethanol terkait dengan minuman ajaib ,. Tribromoethanol memiliki sifat yang sangat mirip, tetapi lebih kuat dan memiliki efek samping potensial yang lebih luas. Karya Cushny yang telah direvisi menyatakan bahwa Willstatter pertama kali mensintesisnya pada tahun 1923. Kemudian, pada tahun 1926, Duisberg menggunakannya sebagai obat bius.

Pemberian rektal sangat efektif. Separuh dosis diserap dalam 10 menit dan 95 persen dalam 25 menit. Efeknya bisa diprediksi: tidur nyenyak — biasanya berlangsung sekitar dua setengah jam.

Namun, hanya ada satu masalah kecil: Hampir tidak mungkin mengubah keadaan. Begitu Anda berada di bawah, tidak ada obat yang diketahui pada saat itu yang dapat membangunkan Anda. Untuk alasan ini, tribromoethanol jarang digunakan. Itu terlalu sulit untuk dikendalikan.

Efek samping lain termasuk cedera pada sistem peredaran darah, degenerasi hati dan ginjal, metabolisme yang melambat (sekitar 15 persen), menipisnya simpanan glikogen, peningkatan kadar gula darah, dan bahkan kematian.

Saat ini, tidak ada kegunaan yang signifikan secara klinis untuk obat tersebut. Sebaliknya, digunakan untuk membius tikus di laboratorium.

8. Bulbocapnine

Obat yang bagus ini dikenal digunakan di tempat yang terkenal. Mirip dengan struktur apomorphine, bulbocapnine ditemukan di Corydalis cava . Ini adalah salah satu obat yang menarik dengan efek berbeda pada hewan yang berbeda. Pada spesies berdarah dingin, ia bekerja dengan cara yang mirip dengan morfin dengan mengurangi kepekaan terhadap rasa sakit dan menyebabkan sedasi.

Pada hewan berdarah panas, bagaimanapun, bulbocapnine menyebabkan katalepsi, yang merupakan pengerasan pada postur tertentu yang tidak dapat digerakkan. Pengguna dibekukan di tempatnya.

Semakin tinggi perkembangan hewan (manusia, kera, anjing, dll.), Semakin jelas kondisi ini. Juga, semakin tinggi dosisnya, semakin tinggi kemungkinan narkolepsi akan terjadi. Dalam banyak kasus, bulbocapnine merangsang usus, menyebabkan buang air besar, dan memicu sekresi air liur. Anehnya, ini hanya terjadi pada hewan yang dikebiri.

Untungnya, dosis rendah sekitar 0,1 mg dapat ditoleransi tanpa efek buruk, tetapi bulbocapnine hampir tidak memiliki kegunaan klinis yang positif. Sebaliknya, itu digunakan di laboratorium dan program penyiksaan pemerintah yang jahat. Saat ini, obat ini sedang diselidiki untuk potensi penggunaannya dalam pengobatan penyakit Alzheimer.

7. Picrotoxin

Anda tahu suatu obat akan menyenangkan jika memiliki "" di namanya. Picrotoxin ditemukan di tanaman Anamirta cocculus . Gejala dari penggunaannya sudah diketahui dengan baik tetapi tertunda.

Tanda-tanda pertama keracunan termasuk muntah, peningkatan air liur, pernapasan cepat, dan detak jantung melambat dengan palpitasi. Menyusul ini adalah ketidaksadaran dan kemudian kejang hebat dengan periode kelumpuhan pernapasan, yang hanya berhenti beberapa saat kemudian. Yah, sebagian besar waktu. Ada kasus di mana pasien meninggal karena asfiksia ketika mereka gagal untuk memulai kembali pernapasan.

Namun demikian, picrotoxin memiliki kegunaannya sendiri. Secara tradisional, itu digunakan untuk mengobati keracunan barbiturat karena ditemukan memiliki efek stimulasi pada pasien yang dibius. Dipercaya bahwa picrotoxin memiliki aksi kompetitif melawan neurotransmitter yang menjadi tempat barbiturat bertindak.

Anehnya, bagaimanapun, pasien koma dapat mentolerir berkali-kali dosis mematikan tanpa efek buruk. Pada kebanyakan pasien, picrotoxin diberikan dalam dosis 1-3 mg secara berkala. Dosis mematikan bisa serendah 0,357 mg / kg, atau 28 mg untuk orang dengan berat badan 80 kilogram (176 lb).

Meski begitu, beberapa pasien koma telah diberi dosis setinggi 300 mg dalam satu atau dua hari tanpa efek sakit. Dalam satu kasus yang dilaporkan, 2.134 gram yang diberikan selama delapan hari terbukti tidak fatal.

6. Timol

Berasal dari ramuan thyme, timol adalah salah satu obat yang mungkin Anda kenali karena merupakan salah satu unsur dalam produk Euthymol. Secara tradisional, bagaimanapun, itu digunakan untuk mengobati infeksi tinea, kurap, dan cacing tambang pada manusia.

Sayangnya, ia memiliki beberapa efek samping yang mengganggu saat tertelan untuk pengobatan kurap. Tentu saja, ada gejala keracunan yang biasa terjadi: mual, muntah, dan sakit kepala. Efek samping yang lebih tidak menyenangkan termasuk rasa pusing yang dalam dan paradoks, akhirnya pingsan, dan mungkin kematian. Seperti biasa, kuncinya adalah dosisnya: 1–2 gram setiap beberapa jam, diikuti dengan pembersihan garam dan pengosongan usus, seringkali cukup dan aman.

Untuk kondisi kulit sebelumnya (tinea dan kurap), persiapan timol 1:10 dan biasanya alkohol dioleskan langsung ke kulit yang pada akhirnya membebaskan pasien dari penyakit tersebut. Ini terutama karena timol memiliki sifat antimikroba. (Jadi, ini digunakan dalam pasta gigi.)

Namun, dari semua bumbu, timi bukanlah yang paling efektif. Dalam urutan kekuatannya untuk membunuh mikroba, beberapa tumbuhan favorit dengan khasiat seperti itu adalah oregano, cengkeh, ketumbar, kayu manis, dan kemudian timi. Jadi jika Anda berpikir untuk membumbui makan siang Anda saat Anda sedang flu, Anda akan lebih baik dengan sup wortel dan ketumbar daripada latte kayu manis.

5. Isonipecaine

Dalam pencarian obat penghilang rasa sakit seperti opioid, isonipecaine dikembangkan oleh dan diperkenalkan oleh Eisted dan Schaumann pada tahun 1939. Ini mungkin lebih dikenal dengan nama lain, pethidine, sebagai yang umum digunakan di bangsal bersalin modern untuk wanita dalam persalinan.

Meskipun isonipekain adalah obat penghilang rasa sakit yang sangat baik yang dikenal dengan depresi pernapasan ringan (dibandingkan dengan morfin) dan refleks muntah yang ditekan, isonipekain juga dikenal karena tingkat euforia yang tinggi (hingga 90 persen) dan potensi ketergantungan pada kecanduan bila digunakan secara kronis.

Secara umum, bagaimanapun, profil efek sampingnya jauh lebih unggul daripada morfin dan opiat alami serupa. Isonipecaine memiliki sedikit atau tidak berpengaruh pada respirasi, sirkulasi, atau proses metabolisme.

Sayangnya obat ini bekerja pendek (memuncak dalam 45 menit dan berlangsung sekitar dua jam) dan kurang efektif dibandingkan dosis awal morfin standar. Kami juga telah menemukan hari ini bahwa isonipecaine sama adiktifnya meskipun klaim sebelumnya memiliki kewajiban kecanduan yang lebih rendah.

Ini juga sangat beracun dalam kasus overdosis. Jika diberikan berkali-kali dalam waktu singkat (3-4 jam), isonipecaine dapat menyebabkan disorientasi, detak jantung cepat, dan depresi pernapasan yang parah.

Penggunaannya dalam persalinan sudah mapan. Namun, karena isonipekain memiliki efek depresif yang lebih sedikit pada respirasi daripada morfin atau diamorfin, isonipekain secara komparatif lebih aman untuk bayi dan juga ibu.

Mengingat bahwa ia juga bekerja pada otot polos di dalam tubuh, isonipecaine memiliki sifat pelemas otot, yang dapat bermanfaat dalam mengurangi ketegangan dan nyeri selama kontraksi. Namun, obat tersebut memperpanjang persalinan dan memiliki efek pada.

4. Intocostrin

Bersamaan dengan penggunaan Metrazol dalam terapi elektrokonvulsif adalah hal penting lainnya: introcostrin.

Perlu dicatat bahwa introcostrin berasal dari, yang digunakan oleh penduduk asli Amerika Selatan dalam ramuan racun untuk mengikat ujung panah mereka saat berburu. Curare menghentikan semua gerakan sukarela.

Seperti yang dikemukakan oleh Cushny dkk.: “Otot-otot itu bergerak satu demi satu sampai hewan itu terbaring tak berdaya di tanah. . . dan menjadi lumpuh total. "

Akhirnya, korban tercekik ketika sistem pernapasan berhenti berfungsi. Intinya, ini adalah bentuk fatal dari sindrom terkunci. Jadi ya, hal yang mematikan. Fakta menyenangkan: Konsumsi oral praktis tidak berbahaya. Jadi Anda bisa menyedot racun dari luka dan memiliki peluang untuk bertahan hidup.

Curare memiliki penggunaan terapeutik yang minimal. Ini sepenuhnya tergantung pada mendapatkan dosis yang cukup tinggi untuk mengendurkan otot tetapi tidak membekukan pernapasan. Ini adalah proses yang rumit, sehingga sering dihindari demi intocostrin.

Karena jauh lebih mudah untuk mengontrol dan memberi dosis, intokostrin terutama digunakan untuk merilekskan pasien yang menjalani terapi kejang atau elektrokonvulsif. Obat tersebut mengurangi tingkat keparahan kejang yang hebat. Ini umumnya dianggap menurunkan prevalensi patah tulang belakang, masalah yang signifikan untuk pasien tersebut. Intocostrin juga mengurangi kejang dan digunakan sebagai agen tambahan untuk anestesi.

3. Dinitrophenol

Ini adalah salah satu obat yang sepertinya merupakan ide bagus pada saat itu. Namun, segera menjadi jelas bahwa ada masalah signifikan dengan penggunaannya. Dinitrophenol pertama kali ditemukan selama pekerja amunisi yang meninggal karena kontak dengan bahan kimia tersebut. Anda akan berpikir itu akan menjadi akhir dari masalah ini, tetapi obat tersebut dengan cepat diselidiki untuk melihat apakah ada kegunaan terapeutik.

Diterapkan dengan dosis 3–5 mg per kilogram berat badan, dinitrofenol ternyata meningkatkan metabolisme sebesar 20–30 persen selama berhari-hari sebagai akibat dari peningkatan konsumsi oksigen. Ini tampaknya menjadi pengobatan potensial yang luar biasa.

Namun, ketika dosis perlahan-lahan naik, itu bisa mulai menyebabkan banyak keringat dan peningkatan suhu tubuh hingga 3 derajat Celcius (5,4 ° F). Dalam dosis toksik, ini diikuti oleh berbagai gejala termasuk napas cepat.

Masalah terakhir ini dan peningkatan kebutuhan oksigen pada akhirnya menyebabkan pernapasan pasien tidak mungkin mengikuti dan memasok kebutuhan oksigen tubuh. Hipoksia bisa berkembang bersamaan dengan demam 43 derajat Celcius (109 ° F) atau lebih — dan itu baru permulaan. Efek samping yang umum pada dosis standar termasuk berbagai penyakit internal dan eksternal yang dapat dengan mudah menyebabkan kematian.

Meskipun digunakan untuk sementara waktu untuk mengobati obesitas, dinitrofenol dengan cepat tidak disukai karena efek kronisnya yang sangat toksik dan potensi sindrom yang fatal. Faktanya, penggunaan utamanya saat ini adalah sebagai pestisida atau sebagai bagian dari campuran bahan peledak yang disebut shellite.

2. Ergot

Ergot adalah jamur terkenal yang tumbuh di gandum hitam dan rumput lain seperti gandum. Jamur ini diketahui menyebabkan kondisi gangren terkenal ergotisme (alias "St Anthony's Fire"). Ini mungkin sebagian bertanggung jawab atas Abad Pertengahan karena gejalanya dapat mencakup psikosis dan delirium.

Meskipun demikian, ia memang dan masih memiliki kegunaan terapeutiknya. Ergot kuat dalam mendorong kontraksi rahim, mendorong persalinan, atau menyebabkan aborsi.

Namun, sebaiknya hanya digunakan setelah kala dua persalinan, setelah plasenta dilahirkan, untuk memastikan bahwa anak tidak mati lemas. Ketika diterapkan pada tahap ini, ergot mengurangi perdarahan dan mencegah perdarahan postpartum.

Memang, diyakini bermanfaat dalam semua kasus perdarahan internal karena berkontraksi pada dinding pembuluh darah dan mengurangi perdarahan. Namun, pengobatan yang berkepanjangan dapat dengan cepat mengarah pada perkembangan. Meski begitu, ergot atau turunannya mungkin berguna dalam pengobatan parkinsonisme.

1. Santonin

Pahit, santonin, obat yang dikembangkan pada awal 1800-an, dulunya merupakan pengobatan utama untuk cacing gelang dan cacing kremi sebelum digantikan oleh senyawa yang lebih aman. Ini berlanjut beberapa saat lebih lama sebagai pengobatan untuk cacing cambuk. Namun, obat itu sama sekali tidak efektif melawan cacing pita.

Efek sampingnya buruk tetapi aneh dan agak lucu. Misalnya, pasien melaporkan bahwa penglihatan mereka berubah. Tidak terlalu buruk, tapi semuanya berubah menjadi biru.

Ini sangat singkat sebelum gangguan penglihatan lainnya mulai berlaku. Benda-benda cerah tampaknya memiliki aura kuning yang termasyhur, biru berubah menjadi hijau, dan biru sebelumnya akan menjadi semakin gelap hingga tidak dapat dibedakan dari hitam. Semakin banyak santonin yang dicerna, semakin jelas dan intens persepsi tersebut.

Selain itu, pasien mengalami mual, muntah, dan kebingungan. Pada dosis yang lebih tinggi, terjadi kejang dengan potensi asfiksia. Obat ini juga diekskresikan dengan hampir semua cara: melalui kotoran cacing, urin yang berubah menjadi kuning neon, dan bahkan dalam keringat yang berwarna kuning. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Obat Tua Langka Yang Memiliki Efek Samping Mengerikan.