10 Parasit Dan Patogen Yang Mengontrol Pikiran Manusia

Parasit dan patogen adalah hal yang cukup menakutkan. Sistem kekebalan berfungsi untuk membangun pertahanan melawan makhluk kecil yang sulit ditangkap ini. Inilah, sebenarnya, bagaimana jenis kelamin muncul, sebagai alat untuk mencampur gen yang diperlukan untuk menggerakkan pot genetik, menciptakan sistem kekebalan yang lebih kokoh dan kuat saat berbagai penyerang mikroskopis beradaptasi untuk menimpa pertahanan tubuh inang.

Perlombaan senjata evolusioner ini telah menjadi pertarungan antara predator dan mangsa dari semua ukuran dan dalam semua skala untuk menemukan cara paling efektif untuk bertahan hidup dan berkembang biak. Setiap kali satu sisi menjadi lebih kuat, yang lain beradaptasi dan muncul dengan cara baru yang cerdas untuk memperdaya musuhnya dan berhasil untuk sementara waktu — sampai akhirnya kalah lagi. Hal ini juga terjadi pada banyak orang, seperti wabah pes, sepanjang perjalanan sejarah yang panjang.

Saat ini, parasit dan patogen telah mengembangkan beberapa cara yang cukup menarik untuk berkembang biak dan / atau melanjutkan ke tahap berikutnya dari siklus hidup mereka — termasuk membajak pikiran inangnya. Penyerang tubuh ini mengontrol perilaku inang mereka, memaksa mereka secara halus melakukan tindakan yang akan menghasilkan peluang bagi mereka untuk menyebar atau berkembang biak. Berikut sepuluh parasit dan patogen yang mengendalikan pikiran manusia.

10. Trypanosoma Brucei

Trypanosoma brucei adalah spesies protozoa. Ini adalah parasit darah yang menginfeksi banyak hewan dan kadang-kadang juga. Siklus hidupnya agak panjang, dimulai dari lalat tsetse yang menggigit manusia. Kemudian masuk ke dalam sistem limfatik manusia, dan dari sana, ia ditransfer ke aliran darah.

Infeksi parasit ini dapat menyebabkan penyakit tidur, yang dapat membahayakan hewan dan manusia dan muncul dalam dua tahap gejala yang berbeda. Awal infeksi datang seperti banyak penyakit lainnya, dengan nyeri sendi, nyeri otot, demam, dan pembengkakan kelenjar getah bening, sedangkan tahap kedua menyebabkan perubahan perilaku dan kelesuan yang ekstrim saat parasit mulai menyerang tulang belakang dan otak. Akhirnya, T. brucei bisa membunuhmu.

Perlu dicatat di sini bahwa tujuan dari banyak parasit aliran darah ini tampaknya membuat inangnya dikompromikan tanpa membunuhnya. Tuan rumah yang mati tidak mungkin menyebarkan parasit dan membantu menyelesaikan siklus hidup, jadi daripada membunuh tanpa pandang bulu, lebih menguntungkan bagi parasit untuk melemahkan inangnya, menjadikannya mangsa potensial yang diperlukan parasit untuk mereproduksi.

9. Bakteri Usus


Ya, bakteri usus yang sama yang mungkin pernah Anda alami seumur hidup dan hampir tidak pernah terpikirkan sebelumnya mampu menyebabkan beberapa perubahan yang tidak biasa dalam kondisi mental Anda. Selain itu, bakteri ini dapat memainkan peran yang cukup penting dalam masalah yang sangat manusiawi, seperti depresi dan kecemasan. Ilmu pengetahuan telah lama mencatat hubungan antara mikrobiota, bakteri yang hidup di usus, dan perilaku hewan, terutama pada hewan pengerat dan simpanse.

Tetapi penelitian manusia baru-baru ini telah membagi orang menjadi kelompok yang berbeda berdasarkan keberadaan bakteri yang berbeda di usus mereka dalam jumlah yang sangat berbeda untuk menentukan potensi dampak bakteri usus pada suasana hati manusia. Mereka memantau subjek dengan mesin fMRI serta peralatan lain untuk merekam tanggapan mereka terhadap citra. Satu kelompok memiliki lebih banyak Bacteroides , sedangkan kelompok lainnya memiliki lebih banyak Prevotella , dua genera bakteri yang hidup di usus manusia dan diperkirakan dapat mengubah suasana hati.

Ketika diperlihatkan gambar materi yang bermuatan emosional, otak orang-orang dalam kelompok Prevotella menyala, menunjukkan bahwa mereka merespons dengan lebih intens. Di luar ini, kelompok Prevotella memperlihatkan lebih banyak kecemasan dan depresi, serta emosi negatif lainnya. Meskipun penelitian ini jauh dari pasti, sangat aman untuk mengasumsikan bahwa, seperti kerabat primata kita, bakteri usus juga berperan dalam pengaturan manusia.

8. Toxoplasma Gondii


Toxoplasma gondii , parasit yang menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai toksoplasmosis, melewati manusia dan kucing. Selain merepotkan, terutama pada anak kecil, ia juga dapat mengontrol pikiran organisme yang dihuninya. Toksoplasmosis dapat menyebabkan kerusakan serius pada orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah, seperti orang tua, pasien HIV, dan orang-orang dengan penyakit lain yang menyebabkan seseorang menjadi terganggu kekebalannya. Meskipun parasit hanya diyakini berkembang biak saat berada di dalam, ia masih berhasil masuk ke manusia melalui kotoran kucing (saat ditangani) serta saat menginfeksi hewan lain yang kita konsumsi.

Parasit ini mempengaruhi perilaku tikus, mencit, dan hewan pengerat lainnya. Melihat karena mereka hanya berkembang biak di dalam perut kucing, mereka membajak pikiran, yang biasanya memangsa kucing, dan memberi hewan-hewan ini rasa tidak takut, membuat mereka tidak takut pada predator kucing mereka.

Tetapi penelitian menunjukkan bahwa parasit ini juga memengaruhi perilaku manusia. Studi menunjukkan bahwa itu mempromosikan perilaku berisiko pada manusia, seperti hewan pengerat, dan menyebabkan perubahan perilaku nyata lainnya. Tidak hanya orang yang terinfeksi parasit bersedia melakukan usaha hidup yang lebih berisiko, tetapi eksperimen telah menunjukkan bahwa mereka bahkan lebih bersedia meminum kejutan, cairan misterius ketika disajikan oleh para ilmuwan, tanpa diberi tahu apa itu, dan umumnya bersedia untuk berkomitmen pada perilaku tidak biasa dan berisiko lainnya. Tampaknya skeptisisme alami manusia berkurang pada mereka yang disebut Toxoplasma gondii sebagai rumah.

7. Lebih Banyak Mikroflora Usus


Sekali lagi, kami menemukan bahwa mikroorganisme di dalam usus dapat mengendalikan pikiran manusia yang menjadi inangnya. Kali ini, bukan suasana hati yang dapat dipengaruhi atau dimodulasi oleh bentuk kehidupan ini, tetapi keinginan untuk mengidam. Misalnya, beberapa orang suka, sementara yang lain lebih acuh tak acuh. Yang terakhir ini sebenarnya dapat memiliki bakteri usus yang semacam "kebal" terhadap cokelat — yaitu, mikroba tidak begitu menyukainya, dan karenanya, mereka tidak menyebabkan mengidam. Bakteri ini dapat memiliki beberapa efek yang cukup luas: Penelitian telah menunjukkan bahwa, semua hal dianggap sama, orang gemuk memiliki bakteri usus yang berbeda dan berbeda dari orang dengan berat badan lebih sedang.

Mengidam gula, di satu sisi, benar-benar memberi makan diri mereka sendiri dengan memberi makan organisme yang menyebabkannya. Candida adalah sejenis ragi yang tumbuh di usus dan sangat suka memakan gula yang kita konsumsi.Ketika si kecil ini tumbuh terlalu banyak, mereka mengeluarkan bahan kimia yang cenderung menyebabkan orang tersebut menginginkan lebih banyak gula, sehingga melanjutkan siklus mikroflora itu sendiri. Dengan cara yang aneh, mereka membajak pikiran Anda untuk memberi Anda mengidam gula karena mereka mengidam gula, dan mereka telah berevolusi untuk mengeluarkan bahan kimia yang menyebabkan Anda memiliki keinginan makan gula yang sama seperti yang mereka lakukan — jadi Anda akan memberi mereka makan.

6. Radang Tenggorokan


Radang tenggorokan, atau lebih tepatnya bakteri yang menyebabkannya, dapat menyebabkan beberapa perubahan perilaku yang sangat tidak biasa dan terkadang bertahan lama pada manusia, terutama. Selama bertahun-tahun, sains telah mulai menyatukan hubungan antara radang tenggorokan dan perilaku berkelanjutan yang terkadang, dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, tampaknya bertahan lama. Pada kebanyakan orang, antibiotik atau sistem kekebalan hanya membersihkan radang tenggorokan, dan mereka melanjutkan hidup mereka, tetapi itu tidak selalu terjadi. Kadang-kadang, anak-anak menderita gangguan saraf dan bahkan gangguan obsesif-kompulsif parah setelah patogen menguasai mereka.

Kondisi ini dikenal sebagai PANDAS, kependekan dari gangguan neuropsikiatri autoimun pediatrik yang terkait dengan infeksi streptokokus. Ini dapat muncul sebagai beberapa kecemasan yang cukup parah dan gangguan suasana hati lainnya, seperti kecemasan akan perpisahan atau banyak serangga atau kuman. Sementara OCD dan gangguan lainnya cenderung berkembang dari waktu ke waktu, PANDAS muncul dalam semalam dan menyerang tanpa peringatan. Hal ini membuat para peneliti dan dokter percaya itu ada hubungannya dengan radang tenggorokan yang mengendalikan dan mempengaruhi pikiran inangnya.

5. Rabies

Ketika orang berpikir tentang penyakit yang mengubah pikiran hewan dan manusia, biasanya rabies muncul di pikiran, jika bukan Toxoplasma gondii . Rabies adalah virus yang mempengaruhi otak dan tulang belakang, sehingga menyebabkan kerusakan yang cukup parah pada organisme inangnya sebelum hampir selalu membunuhnya. Rabies hidup dalam air liur manusia dan hewan yang terinfeksi, yang kemudian ditularkan ke inang lain saat satu menggigit yang lain.

Manusia yang digigit mengalami beberapa perubahan perilaku yang menarik yang membantu reproduksi virus, seperti yang terjadi pada hewan lain. Organisme yang membawa virus rabies cenderung menjadi hiperagresif dan gelisah, dan kebanyakan mamalia menjadi lebih berani dan mau menggigit, bahkan menjadi sangat berani untuk melakukannya. Manusia bisa menderita delirium dan gejala mirip flu pada awalnya. Tetapi ketika penyakit itu menyebar, virus itu hampir selalu berakibat fatal, dengan kurang dari sepuluh orang dilaporkan selamat dari tahap klinis rabies di Amerika Serikat — selamanya.

Yang lebih aneh adalah bahwa virus rabies menyebabkan hidrofobia, ketakutan yang ekstrem. Melihat rabies hidup dalam air liur orang yang terinfeksi, ini sangat masuk akal — inang yang takut air tidak akan membersihkan virus dari mulut mereka, membuatnya lebih mampu menularkan dan bereproduksi. Perlombaan senjata evolusioner sedang berlangsung.

4. Naegleria Fowleri


Naegleria fowleri adalah makhluk kecil yang menakutkan, amuba yang langsung menuju otak setelah menginfeksi inangnya. Ia juga dikenal sebagai amuba pemakan otak, dan memakan bakteri. Bahkan lebih menakutkan, ia hidup di air dan dapat berjalan melalui hidung dan ke otak, di mana ia melakukan kerusakan, biasanya pada akhirnya membunuh seseorang. Perjalanan sederhana ke atau bahkan kontak dengan air dari sekitar tempat tinggal Anda dapat membuat Anda terpapar parasit ini.

Awal dari binatang kecil ini dimulai antara satu dan sembilan hari setelah terpapar, biasanya mulai sekitar lima hari, dan bisa termasuk sakit kepala, mual, muntah, dan gejala dasar mirip flu pada awalnya. Tapi kemudian bisa berkembang menjadi kurang perhatian pada orang dan sekitarnya, serta vertigo atau kehilangan keseimbangan, halusinasi, dan akhirnya kematian.

3. Malaria


Salah satu yang paling brutal dan tak kenal ampun sepanjang masa, malaria juga memiliki salah satu siklus hidup yang paling menarik. Malaria sebagian besar ditularkan melalui gigitan nyamuk. Ketika nyamuk betina menggigit orang yang membawa malaria, mereka tertular, dan kemudian mereka menggigit orang lain dan menularkannya kepada mereka. Cukup mudah. Lihat, Plasmodium falciparum dan Plasmodium vivax , dua dari lima spesies Plasmodium yang menyebabkan malaria pada manusia, menghabiskan sebagian dari siklus hidupnya pada manusia dan sebagian lagi pada nyamuk, sehingga penting bagi organisme untuk menularkan ke nyamuk dan manusia.

Tetapi di mana proses ini menjadi menarik adalah keinginan yang dapat ditimbulkan oleh malaria pada organisme inangnya. Malaria juga sangat bergantung pada gula, zat utama makanan nyamuk, untuk melengkapi siklus hidupnya, dan nyamuk benar-benar menggigit Anda untuk mendapatkan gula darah. Parasit itu sendiri juga terbukti bertahan dengan gula di setiap organisme, baik nyamuk maupun manusia. Selain darah manusia, nyamuk hidup dari nektar dan gula tanaman lain yang ditemukan di alam liar untuk bertahan hidup.

Malaria telah terbukti tidak hanya membuat nyamuk lebih lapar, menyebabkan nyamuk mengunyah, tetapi juga membuat nyamuk mengidam selama berbagai periode inkubasi parasit malaria. Selama parasit perlu berada di dalam tubuh nyamuk, nyamuk akan mendambakan aroma manis nektar tanaman, sehingga parasit tetap ada. Ketika tiba waktunya untuk ditularkan ke manusia, nyamuk mulai mendambakan manusia dan kemudian memakan seseorang untuk membantu siklus hidup parasit zombie. Tapi itu belum semuanya. Malaria pada manusia memakan gula dan hormon dalam darah dengan cukup cepat, yang dapat menyebabkan gula darah rendah, tetapi juga menyebabkan anemia dan kekurangan vitamin. Dan coba tebak apa penyebab kekurangan vitamin dan anemia pada manusia — mengidam gula.

Malaria mengendalikan nyamuk saat berada di dalam nyamuk, membuatnya mengidam makanan nabati sementara parasit mengerami dan kemudian membuatnya mendambakan darah saat tiba waktunya untuk melakukan perjalanan ke manusia. Dari sana, malaria memakan gula dalam darah tetapi juga menyebabkan anemia dan kekurangan vitamin, yang akan menyebabkan mengidam gula, yang akan menyebabkan peningkatan kadar gula darah manusia sehingga malaria dapat kembali menyerang nyamuk.

2. Klorovirus ATCV-1


Hewan kecil yang menjijikkan ini telah lama diketahui memengaruhi pola perilaku tikus, menyebabkan beberapa defisiensi kognitif yang cukup parah pada mereka, dan juga diketahui menginfeksi manusia. Ada proses panjang di mana virus ini membuat banyak perubahan kimiawi yang memengaruhi perilaku organisme inangnya, tetapi singkatnya, virus ini membuat orang-orang menjadi bodoh. Ya, itu virus bodoh.

Chlorovirus ATCV-1 secara signifikan merusak kemampuan kognitif manusia yang terinfeksi, dan jika itu bukan ide yang cukup menakutkan, virus ini dapat hidup di dalam diri Anda selama bertahun-tahun. Di luar itu, ada penelitian kecil tentang virus di Amerika Serikat, yang menyimpulkan bahwa 44 persen partisipan, pada kenyataannya, memiliki virus, yang biasanya hidup di tetapi cenderung berada di tenggorokan manusia. Jadi sebenarnya ada virus bodoh. Siapa sangka?

1. Influenza


Sains mempelajari hal-hal baru setiap hari, dan dalam dunia vaksin saat ini, tidak terkecuali bagaimana manusia menanggapinya. Terungkap bahwa vaksin flu sebenarnya meningkatkan kemungkinan manusia menjadi sosial — yaitu, vaksin flu membuat manusia lebih tertarik untuk bersosialisasi. Yang lebih menarik dari ini, penelitian telah mencatat bahwa flu menyebar melalui jejaring sosial kita (yang di kehidupan nyata, bukan yang online) dan bervariasi tergantung pada jaringan mana Anda terpapar. Dengan siapa Anda bergaul mungkin menjadi faktor penentu apakah Anda akan tertular salah satu penyakit paling menghancurkan dalam sejarah dunia.

Tetapi di luar hanya vaksin, virus influenza juga membajak inangnya secara halus, yang mungkin menjadi alasan mengapa orang yang baru saja menerima vaksin menunjukkan fenomena yang sama. Flu itu sendiri membuat orang ingin lebih bersosialisasi, yang sangat masuk akal, karena inang yang keluar secara sosial adalah cara sempurna agar virus menyebar ke orang lain. Meskipun mekanismenya belum begitu jelas, kami tahu bahwa orang dengan flu menjadi lebih tertarik untuk mencari dan terlibat dengan orang lain, dan mengingat seberapa sering parasit dan patogen mengendalikan pikiran inang mereka, sangat mungkin bahwa kami ' Saya akan mempelajari mekanisme bagaimana flu membuat kita ingin bersahabat sehingga bisa keluar untuk bermain. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Parasit Dan Patogen Yang Mengontrol Pikiran Manusia.