10 Perawatan Medis Aneh Menyeramkan Yang Benar-Benar Berfungsi

Seringkali, kita cenderung menganggap serangga sebagai hal-hal kecil yang mengganggu yang menyerang rumah kita — bahkan jika kita memikirkannya sama sekali. Dan kata "cacing" biasanya membangkitkan pikiran tentang cacing tanah atau hal yang sangat meresahkan, tergantung pada minat Anda.

Meskipun bisa membuat frustasi jika ada lalat atau tawon yang berdengung di sekitar kamar Anda ketika Anda mencoba untuk tidur di malam hari, ada makhluk kecil di luar sana yang benar-benar berperan besar dalam membantu kita manusia tetap hidup dengan berkontribusi pada pengobatan untuk berbagai penyakit dan penyakit. Berikut ini sepuluh contoh perawatan medis yang menggunakan berbagai hewan merayap menyeramkan yang tampak cukup aneh di atas kertas, tetapi sebenarnya sangat efektif.

10. Pengobatan Kanker Racun Tawon

Jika ada satu penyakit yang sangat ingin kita temukan obatnya, maka setiap terobosan di bidang ini harus disambut baik — bahkan jika itu melibatkan penggunaan tawon berbisa. Para ilmuwan sekarang percaya bahwa racun dari jenis tawon tertentu yang ditemukan di Brasil mengandung racun, yang dijuluki Polybia-MP1, yang mampu membunuh sel kanker sambil membiarkan sel normal sama sekali tidak terpengaruh.Jenis tawon yang dimaksud adalah Polybia paulista , yang sangat umum di Brasil Tenggara. Toksin bekerja dengan memanfaatkan titik-titik yang lebih lemah dalam sel-sel kanker ini, yang diciptakan oleh campuran lipid yang tidak normal, dan menembusnya untuk bercampur dengan lemak. Hasil akhirnya adalah molekul yang dibutuhkan sel kanker untuk dapat bertahan hidup dan menyebar keluar.

Kemungkinan untuk disuntik kedengarannya tidak menyenangkan, tetapi kebanyakan dari kita akan bertahan jika hal itu memberi kita kesempatan yang lebih baik untuk bertahan hidup dari salah satu penyakit paling mematikan yang ada. Saat ini, penyembuhan potensial ini masih dalam tahap penelitian dan pengujian jika menyangkut manusia, tetapi telah terbukti efektif selama pengujian ini dan dapat terbukti menjadi terobosan besar.

9. Jahitan Kepala Semut

Ketika Anda berbaring di tanah dengan banyak darah yang keluar dari suatu jenis cedera, Anda mungkin tidak akan terlalu peduli dengan apa yang digunakan untuk menjahit luka — bahkan jika itu adalah kepala yang dipenggal. Semut pengemudi adalah genus yang banyak ditemukan di Afrika. Mereka dikenal karena rahangnya yang sangat besar dan tajam yang dapat menggigit daging dan sulit dikeluarkan —- belum lagi sangat menyakitkan bagi orang yang telah digigit. Ini saja sudah tampak seperti alasan yang cukup bagus untuk memotong kepala mereka, tetapi ada juga alasan medis untuk melakukannya, karena melepaskan kepala mereka dapat memberi kita jahitan sementara ketika kita telah melukai diri kita sendiri. (Ini juga bisa dilakukan dengan jenis semut lain.)

Ini adalah proses yang cukup suram bagi orang yang terluka dan semut, karena Anda harus membuat semut menggigit Anda di area yang terkena dan kemudian memutarnya untuk mematahkan tubuh dari kepala, dengan rahang dan berfungsi sebagai jahitan darurat. .Cara menjahit luka yang agak mengerikan tapi efektif ini digambarkan dalam film Apocalypto tahun 2006 .

8. Minuman Cacing Parasit

Kolitis ulserativa adalah suatu kondisi yang menyebabkan radang usus, dan seringkali bisa sama menyakitkan seperti kedengarannya bagi mereka yang mengidapnya. Selain itu, meskipun mungkin untuk mengurangi efek dari kondisi ini melalui pilihan seperti pengobatan dan perubahan pada nutrisi dan pola makan Anda, belum ada obat yang benar-benar tersedia untuk saat ini. Namun, hal itu mungkin berubah selama beberapa tahun ke depan, karena tim peneliti yang dipimpin oleh Dr. Joel Weinstock telah menemukan pengobatan potensial yang telah menunjukkan tanda-tanda cukup efektif — menelan minuman yang mengandung telur cacing babi di dalamnya.

Weinstock dan peneliti memulai dengan menguji pengobatan pada satu pasien dengan kondisi usus kronis, menambahkan telur ke minuman ringan, dan pasien mengalami peningkatan. Percobaan yang lebih besar melihat minuman yang mengandung cacing diberikan kepada 54 orang dengan kolitis ulserativa dan 29 dengan penyakit Crohns, dengan 47,8 persen dari yang pertama dan 72,4 persen dari yang terakhir menemukan bahwa kondisi mereka menjadi lebih baik dalam minggu-minggu berikutnya. Teori di balik mengapa ini berhasil adalah bahwa cacing kecil ini sebenarnya seharusnya ada di perut kita untuk membantu mengatur sistem kekebalan kita dan dengan menyingkirkannya melalui kemajuan, kita telah membuat diri kita lebih berisiko terhadap penyakit berbasis kekebalan seperti maag. radang usus besar.

7. Bubuk Lipan

Penggunaan bubuk kelabang sebagai suplemen kesehatan berasal dari tempat ini disebut wu gong . Ini terkait dengan meridian hati dan digunakan dalam pengobatan sejumlah penyakit fisik — termasuk kejang, kejang, dan rahang terkunci. Lipan dalam bentuk bubuk juga memiliki sejarah digunakan oleh orang Cina sebagai pengobatan kanker sejak ratusan tahun yang lalu.

Meskipun beberapa orang mungkin skeptis terhadap pengobatan tradisional Asia, kemampuan wu gong untuk mencegah perkembangan tumor telah diakui di Barat juga. Para ilmuwan ini melakukan tes pada tikus dan tikus yang menderita kanker, dan hasilnya menunjukkan bahwa ekstrak wu gong memiliki efek nyata pada perkembangan tumor — menekan pertumbuhan sel kanker. Meskipun bubuk kelabang tidak digunakan sebagai pengobatan untuk kanker di kalangan manusia di negara-negara Barat saat ini, mungkin saja kita tertinggal di belakang pengobatan tradisional Timur pada kesempatan ini.

6. Belatung Pemakan Daging


Seolah-olah mengetahui bahwa kepala semut dapat digunakan untuk menjahit luka tidaklah cukup aneh, luka juga dapat dibersihkan sebelum dijahit dengan memasukkan belatung ke dalamnya. Ini mungkin terdengar sangat menjijikkan dan menyakitkan, tetapi pada kenyataannya, terapi belatung adalah bentuk pengobatan yang diakui untuk jenis luka tertentu, dan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui penggunaannya untuk tujuan ini pada tahun 2004. Sejarah pembersihan luka dengan belatung hidup kembali lebih jauh dari itu; dokter yang merawat tentara dalam ketentaraan menggunakan bentuk pembersihan yang agak tidak ortodoks ini, seperti yang dilakukan oleh seorang ahli bedah dari AS bernama William Baer selama itu.

Belatung sebenarnya melakukan dua fungsi berbeda dalam mengobati luka: Pertama, mereka memakan semua jaringan yang terinfeksi atau mati di sekitar luka sambil meninggalkan jaringan sehat itu sendiri; kedua, mereka menghasilkan sekresi yang menjaga bagian dari sistem kekebalan kita yang melawan patogen, yang dikenal sebagai "respons pelengkap", seimbang, membantu menyingkirkan infeksi. Anda juga tidak perlu khawatir mereka akan merangkak masuk ke dalam tubuh dan keluar dari hidung Anda di kemudian hari, karena mereka disimpan di dalam area luka dengan “sangkar” yang terbuat dari jaring nilon dan plester.

5. Tambalan Jantung Ulat Sutra

Ulat sutra memiliki kualitas yang sedikit magis bagi mereka, tetapi kebanyakan orang tidak menyadari bahwa sutra yang mereka hasilkan dapat membuat perbedaan nyata bagi mereka yang pernah mengalami serangan jantung. Kita semua tahu bahwa orang sering selamat dari serangan jantung, tetapi mereka mengalami kerusakan permanen karena ketidakmampuan jaringan otot jantung untuk beregenerasi setelah dimatikan oleh serangan. Sains telah bekerja lama untuk membuat tambalan yang memungkinkan pertumbuhan sel baru, dan sejumlah bahan berbeda telah dicoba dan ditinggalkan karena sistem kekebalan menolaknya atau karena terlalu rapuh. Sebuah solusi yang mungkin, bagaimanapun, telah ditemukan di tempat yang tidak kita duga akan menemukannya: ulat sutera tasar.

Sekelompok ilmuwan yang berbasis di Institut Teknologi India menghasilkan cakram seukuran koin dari sutra ini, yang ternyata lebih baik untuk membuat tambalan jantung karena teksturnya yang kasar dan adanya protein yang membantu sel otot jantung untuk merajut. bersama. Perawatan tersebut berhasil dilakukan pada tikus, tetapi sebelum kita dapat memperoleh manfaat darinya, cara untuk mendapatkan cukup sel jantung yang diperlukan untuk memulai proses tersebut harus dipikirkan.

4. Penghilang Kutil Kumbang Lepuh

Memiliki kutil di bagian tubuh Anda yang terlihat adalah salah satu yang lebih memalukan untuk diderita, dan itu berarti kebanyakan dari kita akan menerima perawatan apa pun yang akan menghilangkannya — termasuk salep yang terbuat dari sekresi kumbang. Berbagai spesies kumbang melepuh ditemukan di seluruh dunia dan menghasilkan zat yang disebut cantharidin. Zat ini menyebabkan lepuh saat bersentuhan dengan kulit manusia, yang dalam banyak keadaan buruk, tetapi bisa menjadi cara yang berguna untuk menghilangkan kutil.

Bentuk ini mulai digunakan oleh ahli kulit selama tahun 1950-an. Saat ini, ini umumnya digunakan ketika opsi lain — seperti membekukan kutil menggunakan nitrogen cair atau mengoleskan asam salisilat di atasnya — gagal. Perawatan melihat cantharidin dioleskan pada kutil, yang kemudian dibalut perban. Ini dihapus setelah sekitar enam jam, dan daerah yang terkena dicuci dengan sabun. Kulit akan melepuh atau berkeropeng, dan saat lepuh sudah kering, kutil akan terlepas begitu saja.

3. Lintah


Selama itu, lintah digunakan di AS, Asia, dan Eropa untuk mengalirkan darah dari pasien karena keyakinan yang salah bahwa berbagai penyakit dapat disembuhkan dengan cara ini, tetapi sekarang kita tahu bahwa lintah benar-benar memiliki peran yang sah untuk dimainkan. kesehatan. Dalam pengobatan modern, lintah digunakan sebagian besar untuk membantu pasien sembuh setelah pencangkokan kulit, karena lintah mampu menyedot darah yang telah menumpuk di dalam vena — atau di bawah cangkok — sehingga memulihkan sirkulasi darah dan mencegah sel mati.

Ini bukan satu-satunya kondisi yang dapat diobati dengan lintah. Studi ilmiah telah menemukan bahwa meletakkan mereka di atas lutut pasien dengan artritis sangat mengurangi rasa sakit yang mereka derita, sementara sebuah penelitian dari Rusia menemukan bahwa sekresi dalam air liur lintah obat dapat membantu dalam mengobati kondisi telinga seperti tinnitus. Perawatan khusus ini melihat satu lintah ditempatkan di belakang telinga pasien dan yang lain di rahang di depannya, tetapi yang lebih aneh lagi adalah kita tidak benar-benar tahu mengapa itu berhasil karena tidak jelas tentang apa yang menyebabkan tinnitus pada awalnya. .

2. Vaksin Flu Caterpillar

Flu kadang-kadang kita semua dapatkan, dan meskipun biasanya tidak mengancam jiwa, itu tidak menyenangkan. Flublok Quadrivalent dikenal sebagai vaksin flu rekombinan, yang berarti virus vaksin yang ditumbuhkan dari telur tidak digunakan dalam produksinya. Ini adalah satu-satunya vaksin flu jenis ini yang saat ini ada di pasaran di AS, dan uji klinis telah menunjukkan bahwa mereka yang diberi vaksin itu 31 persen lebih kecil kemungkinannya untuk tertular flu daripada mereka yang diberi vaksin yang ditanam dari telur. Flublok juga memiliki bahan yang membuatnya semakin menonjol — sel ulat ulat grayak.

Bagian dari virus flu dicangkokkan ke virus dari serangga, dan ini kemudian disuntikkan ke dalam sel dari ulat grayak, di mana ia tumbuh dan berkembang menjadi zat yang digunakan untuk membuat vaksin jadi. Sel ovarium digunakan untuk proses ini, dan mereka harus diambil saat berada dalam tahap kepompong. Mengembangkan vaksin dengan cara ini berarti vaksin tersebut dapat diproduksi jauh lebih cepat daripada menggunakan metode tradisional.

1. Krim Pembakar Madu Lebah


Madu enak untuk dimakan, tetapi secara mengejutkan juga bermanfaat dalam mengobati berbagai penyakit dan cedera. Misalnya, tapal adalah cara yang dikenal untuk menyembuhkan luka bakar, dengan madu diletakkan di area yang terbakar setelah air dingin. Itu menjauhkan udara dari kulit yang terbakar, yang membuatnya tidak terlalu menyakitkan. Ini juga merehidrasi kulit selain memiliki kualitas antiseptik yang membantu mencegahnya dari infeksi. Jenis madu yang paling sering digunakan untuk pengobatan ini adalah Manuka yang dibuat oleh Apis mellifera alias lebah madu Eropa yang diperkenalkan oleh pemukim dari Eropa dan kini umumnya ditemukan di negara tersebut.

Madu manuka tidak hanya baik untuk mengobati luka bakar, karena juga terbukti efektif mengatasi tukak lambung dan infeksi bakteri. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS secara resmi menyetujuinya untuk mengobati luka lebih dari satu dekade lalu. Uji klinis juga menemukan bahwa itu membantu luka bakar sembuh lebih cepat daripada balutan yang terbuat dari film atau kain kasa sambil mengurangi peradangan, jaringan parut, dan bau selama pemulihan. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Perawatan Medis Aneh Menyeramkan Yang Benar-Benar Berfungsi.