10 Temuan Dan Unik Dari Dunia Medis

Setiap manusia adalah saraf, sel, dan proses biologis. Terjalin ke dalam negeri ajaib ini adalah banyak keanehan. Sayangnya, karena penyakit dan statistik yang mencolok, terlalu banyak orang yang memandang tubuh dengan ketakutan.

Selain hal-hal menakutkan, dunia dalam diri setiap orang begitu unik sehingga perlu dilihat kedua kali. Di antara segudang kesenangan terletaklah permata-permata itu — kemampuan langka, misteri, dan fakta. Baru-baru ini, para ilmuwan mengamati evolusi pada manusia yang hidup, menemukan gelembung pribadi adalah sesuatu, dan menentukan bahwa musuh terburuk kanker sudah ada.

10. Misteri Pingsan Terpecahkan

Kapanpun manusia berdiri, tiba-tiba ada yang jatuh. Pergeseran ini sangat parah sehingga orang akan pingsan setiap kali mereka memutuskan untuk meninggalkan kursi. Sesuatu mencegah manusia terjungkal, tetapi para peneliti tidak pernah bisa memahami apa.

Pada tahun 2018, mekanisme penyelamatan nyawa ini muncul dalam bentuk baroreseptor. Baik hubungan mereka dengan misteri pingsan bukanlah hal baru bagi sains. Namun, detailnya membingungkan para ahli selama hampir satu abad.

Scripps Research Institute menjadi yang pertama mengidentifikasi bagian yang hilang, yang ternyata adalah sepasang protein. Disebut PIEZO1 dan PIEZO2, mereka merasakan tekanan darah. Ketika yang terakhir menjadi terlalu rendah, protein memicu refleks baroreseptor. Akibatnya, jantung mulai berdetak lebih cepat dan lebih banyak darah mengalir ke otak, mengkompensasi hilangnya tekanan.

Tes pengungkapan dilakukan pada tikus dan bukan manusia. Selain itu, penelitian tersebut membuktikan peran PIEZO1 dan PIEZO2 dalam kisah aneh ini. Hasilnya juga cocok dengan rincian kasus pasien manusia yang menderita refleks baroreseptor yang salah.

9. Orang Mengenali 5.000 Wajah

Dulu, topik tentang manusia memicu banyak penelitian. Anehnya, tidak ada yang mencoba menentukan berapa banyak wajah yang bisa dikenali seseorang. Pada 2018, para peneliti memutuskan mereka menginginkan nomor.

Untuk mencapai ini, mereka merekrut siswa berusia 18 hingga 61 tahun dari dua universitas. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menunjukkan dengan tepat berapa banyak wajah yang dapat ditunjukkan seseorang dan berkata, "Hei, saya kenal orang itu." Ini berbeda dari ingatan wajah pada dasarnya. Jika siswa secara pribadi mengenali seseorang dari kehidupannya, wajahnya memenuhi syarat. Ini tidak melibatkan wajah acak orang asing yang diberikan selama tes memori.

Pertama, para peserta harus membuat daftar semua orang yang dapat mereka ingat bahkan jika itu adalah petugas kebersihan yang tidak pernah mereka ajak bicara. Setelah satu jam, mereka diminta berhenti. Dengan menggunakan beberapa matematika mewah, para peneliti menghitung berapa banyak wajah yang akan diingat siswa seandainya mereka terus melewati jam yang ditentukan.

Kedua, mereka diminta untuk mengidentifikasi semua selebritas yang mereka kenal dari daftar yang dikemas dengan 3.441 foto. Hebatnya, setelah hasil dari kedua fase digabungkan, terungkap bahwa rata-rata manusia dapat mengingat 5.000 orang.

8. Air Mata Darah

Baru-baru ini, seorang pria Italia mengalami ketakutan dalam hidupnya. Darah mengalir dari matanya tanpa alasan yang jelas. Tampak seperti sesuatu yang merangkak keluar dari film, dia menyerbu ke ruang gawat darurat rumah sakit setempat.

Pria berusia 52 tahun itu menjelaskan bahwa air mata berdarah telah dimulai dua jam sebelumnya dan tangisan itu di luar kendalinya. Dia tidak menangis; hal-hal yang baru saja mengalir dari matanya. Tidak ada peringatan dan tidak ada.

Kondisinya, hemolacria, sangat jarang sehingga para dokter tidak tahu apa yang mereka hadapi. Pemeriksaan tidak menemukan trauma atau masalah penglihatan.

Akhirnya, para dokter menemukan sesuatu. Pasien mengalami sedikit kasus hiperemia konjungtiva, peradangan pada selaput yang menutupi mata. Kondisi ini disertai dengan kelebihan darah. Bersama dengan tumor jinak di bawah kedua kelopak mata, ini menyebabkan hemolacria.

Kasus masa lalu juga disebabkan oleh infeksi dan trauma jaringan mata. Pasien Italia itu diberi beberapa tetes mata, tumornya diangkat, dan tidak lagi mengeluarkan air mata berdarah sejak itu.

7. Cacat Pleistosen

Pada 2018, Erik Trinkaus menemukan sesuatu yang ganjil. Berbasis di Washington University, ia meneliti 66 fosil milik manusia dari zaman Pleistosen (2,6 juta hingga 11,700 tahun lalu). Sampel, dikumpulkan dari Timur Tengah dan Eurasia, rata-rata berusia sekitar 200.000 tahun. Tulang-tulang itu milik orang dewasa muda dan berbagai spesies Homo .

Mereka memiliki kesamaan yang menyedihkan. Secara kolektif menunjukkan 75 kelainan perkembangan. Ini adalah persentase yang sangat tinggi. Trinkaus menemukan lengan dan kaki yang membungkuk serta rahang dan tengkorak yang cacat. Sebagian besar tidak memiliki penyebab yang jelas, tetapi beberapa karena kelainan darah, hidrosefali, dan mungkin kawin sedarah. Yang terakhir kemungkinan besar karena pemburu-pengumpul tinggal di kantong kecil dengan kemungkinan lebih besar untuk bereproduksi dengan kerabat.

Trinkaus menyatakan bahwa manusia mengalami kelainan bentuk di atas rata-rata selama Pleistosen karena masalah serupa hanya kurang dari 1 persen dari anomali saat ini. Dia juga mengakui teori alternatif. Individu dengan kelainan bentuk dapat dikuburkan secara berbeda, sehingga jenazah mereka lebih mungkin untuk ditemukan daripada yang lain.

6. Saraf Mengingat Lokasi Makanan

Usus bukan hanya benda gila yang menggerakkan makanan untuk diproses. Pada manusia, itu memiliki hubungan yang kuat dengan. Faktanya, hubungan itu — saraf vagus — adalah saraf terpanjang di tubuh. Dengan mengirimkan sinyal melalui vagus, usus mengontrol seberapa banyak seseorang makan dan kapan mereka merasa kenyang.

Pada tahun 2018, percobaan dengan mengungkapkan kemampuan lain. Meski tampaknya sulit dipercaya, usus tampaknya membantu ingatan terbentuk di otak — khususnya, lokasi makanan enak.

Para peneliti memperhatikan bahwa komunikasi hanya diaktifkan ketika tikus makan sesuatu, mengisyaratkan bahwa saraf mungkin ada untuk membantu hewan pengerat mengingat di mana mereka menemukan makanan yang baik. Untuk melihat apa yang akan terjadi, bagian saraf vagus hewan dipotong.

Tikus yang mengalami gangguan saraf mengalami kesulitan mengingat lokasi, bahkan ketika mereka sebelumnya telah mengetahui dengan tepat ke mana harus pergi atau mencari makan. Ini bukan kehilangan memori sepenuhnya. Tikus terus berfungsi normal dan membuat ingatan tentang hal-hal lain. Mereka tidak bisa menentukan lokasi mereka sendiri di lingkungan atau navigasi yang diketahui.

Peneliti yakin temuan itu bisa diterjemahkan ke manusia.

5. Otak Kiri UD yang Tidak Biasa

Kasus medis yang luar biasa melibatkan seorang anak laki-laki bernama UD. Sebagai upaya terakhir untuk mengobati kejang yang tidak dapat dikendalikan pada anak berusia tujuh tahun, dokter membuat keputusan drastis untuk mengangkat sebagian besar otaknya. Sepertiga dari belahan kanannya dipotong, termasuk pusat yang bertanggung jawab untuk penglihatan dan.

Hari ini, anak berusia 11 tahun bebas dari kejang. Ia juga menunjukkan kemajuan perkembangan normal dan keterampilan membaca di atas rata-rata. Baik karyanya, tetapi informasi yang kiri tidak tercatat di otak. (Penglihatan mata kiri diproses di belahan kanan, yang hilang dalam kasus anak laki-laki itu.)

Setiap belahan juga menangani aspek penglihatan yang berbeda. Tetapi ketika para peneliti memindai otaknya, mereka takjub menemukan bahwa materi abu-abu UD jauh dari hamstrung. Pemindaian MRI menunjukkan bahwa pengenalan wajah belahan kanan muncul di kiri, di samping tugas belahan bumi yang tersisa untuk mendeteksi kata-kata.

Itu melakukan tugas ganda dengan sangat baik sehingga anak itu tampaknya tidak menyadari bahwa mata kirinya kehilangan informasi apa pun. Para peneliti tidak dapat menjelaskan bagaimana wilayah otak dapat mengadopsi tugas tambahan tanpa mengorbankan tujuan aslinya.

4. Aura Hidup

Ini mungkin terdengar sedikit aneh, tetapi memutuskan untuk mencari kehidupan di dalam gelembung pribadi — kehidupan yang mengelilingi setiap manusia. Dalam istilah teknis, “aura” ini disebut ekspososom.

Untuk menguji jejak, yah, apa saja, 15 relawan mengikat perangkat pemantau udara ke lengan mereka. Beberapa membawanya selama seminggu, sementara yang lain menahannya selama sebulan. Seorang peneliti yang sangat berdedikasi tinggal dengan kotaknya selama dua tahun.

Ketika perangkat dilepas, partikel di dalamnya mengungkapkan bahwa gelembung pribadi bukanlah ruang imajiner. Jauh dari kosong, itu penuh dengan tamu kecil seperti hewan mikroskopis, mikroba, dan bahan kimia. Ekosistem eksposur tampaknya unik untuk setiap orang, tetapi dipengaruhi oleh apa yang dia ekspos saat ini.

Hal-hal seperti hewan peliharaan, lokasi, dan bahkan musim semuanya meninggalkan jejaknya. Ketika mikroba dan jamur diuji DNA, 2.500 spesies yang menakjubkan ditemukan melayang di dalam gelembung sukarelawan. Sayangnya, orang jahat juga ada di sana — mikroba pembawa penyakit dan karsinogen seperti dietilen glikol.

3. Suara Beatboxing yang Unik

Beatboxing secara real time (versi panjang)

yang disebut beatboxer memiliki keahlian khusus — menciptakan suara perkusi yang meyakinkan hanya dengan menggunakan saluran vokal dan mulut. Pada 2018, para peneliti ingin memahami biologi di balik instrumen manusia yang hidup ini. Maka, mereka mengumpulkan sekelompok beatboxer. Untuk menambahkan beberapa variasi, subjek mencakup jenis kelamin, usia yang berbeda, dan rentang dari pemula hingga ahli.

Satu per satu, mereka dimasukkan ke mesin MRI dan diminta untuk melakukan tugas mereka. Saat para musisi mengklik dan mengguncang, pemindai menjentikkan gerakan rahang, bibir, laring, dan saluran hidung mereka.

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan dapat melihat mekanisme seni, dan apa yang mereka pelajari sangat mengejutkan. Bagian mulut, hidung, dan tenggorokan yang diaktifkan adalah yang digunakan untuk berbicara. Namun, para beatboxer menggunakannya dengan cara yang tidak ada hubungannya dengan berbicara.

Akibatnya, itu adalah bahasa baru yang dipenuhi dengan suara-suara unik. Penelitian sebelumnya yang menghancurkan ini mengatakan bahwa beatboxer tidak dapat membuat suara di luar bahasa dan fonetik yang dikenal di dunia.

2. Limpa Khusus

Beberapa orang telah mengembangkan limpa yang lebih besar untuk berburu di bawah air

Selama lebih dari 1.000 tahun, orang Bajau telah hidup di sekitar perahu. Mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka berburu di bawah air untuk mencari makanan dan karang. Para ilmuwan bertanya-tanya apakah kekurangan oksigen selama beberapa generasi telah mengubah gen mereka.

Ini tidak terlalu dibuat-buat. Populasi dataran tinggi di, Amerika Selatan, dan Ethiopia telah beradaptasi secara genetik untuk hidup dengan tingkat oksigen yang rendah. Meski begitu, para peneliti masih ragu untuk menemukan sesuatu. Seribu tahun singkat untuk evolusi, dan orang-orang ini tidak hidup di dataran tinggi.

Studi tahun 2018 dengan cepat mengubah orang yang lelah ketika mereka mengukur 59 limpa dari Bajau dan 34 dari desa terdekat. Limpa penyelam 50 persen lebih besar. Ketika seseorang menyelam, limpa berkontraksi untuk menyediakan sel darah merah yang kaya oksigen bagi tubuh.

Tes DNA memastikan bahwa Bajau memiliki 25 gen berbeda dan salah satunya, PDE10A, memengaruhi ukuran limpa pada tikus. Terlepas dari keraguan dari dunia ilmiah, penelitian ini menyajikan bukti kuat tentang seleksi alam pada manusia yang masih hidup. Dalam kasus Bajau, ini membantu mereka untuk lebih "bernapas" di bawah air dengan menyimpan lebih banyak sel darah merah beroksigen di dalam limpa mereka yang besar dan kuat.

1. Kode Pembunuh Kanker

Telah ada terobosan besar-besaran di bidang pelawan kanker. Para peneliti telah menemukan "kode pembunuhan" yang dapat dihapuskan. Ironisnya, penyembuhan yang mungkin sudah tepat di tempatnya — di dalam setiap sel tubuh manusia.

Pada 2017, para peneliti memperhatikan bagaimana asam ribonukleat (RNA) tertentu menyebabkan sel kanker mati. Selain itu, sel ganas gagal menjadi resisten terhadap RNA. Bagaimana molekul membuat sel kanker merusak diri sendiri adalah a. Karena resistensi juga merupakan yang pertama dalam penelitian kanker, maka penting untuk menemukan jawabannya.

Pada 2018, jawaban itu datang. RNA mengandung kode genetik yang beracun. Saat sel bermutasi dan berubah menjadi kanker, kode tersebut membuat sel menghancurkan gen tertentu (yang mendorong pertumbuhan sel kanker). Gen yang diretas kemudian membunuh sel yang merobeknya.

Hebatnya, mekanismenya tidak disengaja. Itu berevolusi sekitar 800 juta tahun yang lalu, kemungkinan besar untuk melawan kanker. Para peneliti sekarang ingin membuat versi yang lebih kuat dari molekul beracun dan memasukkannya langsung ke dalam sel.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Temuan Dan Unik Dari Dunia Medis.