Benarkah Orang Yang Terkena COVID-19 Bersikap Lebih Ramah

Orang tidak terlalu baik pada mesin. Penghinaan melampaui mesin slot yang mengosongkan dompet Anda, dispenser yang gagal mengirimkan Coke atau sistem navigasi yang membawa Anda pada jalan memutar yang tidak diinginkan.

Namun peneliti USC melaporkan bahwa orang yang terkena COVID-19 menunjukkan niat baik lebih - kepada manusia dan mesin otonom seperti manusia.

Ilustrasi: APFS

"Penemuan baru di sini adalah bahwa ketika orang terganggu oleh sesuatu yang menyedihkan, mereka memperlakukan mesin secara sosial seperti memperlakukan orang lain. Kami menemukan kepercayaan yang lebih besar pada teknologi karena pandemi dan menutup celah antara manusia dan mesin," kata Jonathan Gratch, penulis senior studi dan direktur penelitian manusia virtual di USC Institute for Creative Technologies.

Penemuan yang muncul baru-baru ini di jurnal iScience , datang dari para peneliti di USC, George Mason University dan Departemen Pertahanan AS.

Para ilmuwan mencatat bahwa, secara umum, kebanyakan orang membuang norma sosial dari interaksi manusia dan memperlakukan mesin secara berbeda. Perilaku ini berlaku bahkan saat mesin menjadi lebih mirip manusia; Pikirkan Alexa, persona dalam sistem navigasi kendaraan Anda atau asisten virtual lainnya. Ini karena perilaku default manusia sering kali didorong oleh pemikiran heuristik - penilaian cepat yang digunakan orang untuk menavigasi interaksi sehari-hari yang kompleks.

Dalam mempelajari interaksi manusia-mesin, para peneliti mencatat bahwa orang-orang yang terkena dampak COVID-19 juga menunjukkan lebih banyak altruisme baik terhadap orang lain maupun kepada mesin.

Mereka menunjukkan ini dengan menggunakan "permainan diktator" sederhana, yang telah digunakan dalam penelitian lain sebagai metode mapan untuk mengukur altruisme. Para ilmuwan memilih orang-orang yang telah terkena dampak buruk COVID-19, berdasarkan pengukuran stres, dan kemudian mendaftarkan mereka dalam permainan peran - dengan cara yang berbeda. Selain melibatkan orang lain dalam latihan, subjek juga menggunakan komputer.

Tanpa diduga, orang-orang yang terkena COVID-19 menunjukkan sikap altruisme yang sama terhadap komputer dan pasangan manusia. Karena para peserta semakin terganggu dengan masalah virus corona, mereka menjadi lebih welas asih terhadap mesin.

"Temuan kami menunjukkan bahwa ketika orang lebih banyak berinteraksi melalui mesin selama tahun lalu, persepsi tentang nilai teknologi meningkat, yang mengarah pada tanggapan yang lebih baik terhadap mesin," kata Gratch.

Selain itu, terobosan ilmiah yang menghasilkan vaksin virus corona dalam waktu singkat mungkin telah memperbarui kepercayaan pada teknologi. Vaksin COVID-19 dikembangkan dalam waktu kurang dari setahun oleh universitas dan perusahaan farmasi terkemuka di seluruh dunia. Terobosan semacam itu dapat memengaruhi cara orang merespons teknologi secara umum, Gratch menjelaskan.

Ilustrasi: CDCHVU

Temuan penelitian ini sejalan dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa bencana sering kali menimbulkan rasa iba pada orang yang merasa terdorong untuk membantu. Selama pandemi COVID-19, orang semakin bergantung pada mesin untuk membeli produk secara online, bekerja dari jarak jauh dari rumah, mengambil kelas, atau mendapatkan alat pelindung diri yang diproduksi. Hasilnya menunjukkan bahwa dimungkinkan untuk mendorong niat baik terhadap mesin dengan cara lain, mungkin termasuk mesin yang mengekspresikan emosi atau isyarat budaya.

Namun penelitian tersebut juga menimbulkan kekhawatiran. Misalnya, programmer jahat dapat merancang mesin agar terlihat dan terdengar lebih manusiawi untuk mendapatkan kepercayaan orang dan kemudian menipu mereka.

Selain Gratch, penulis penelitian ini adalah Celso M. de Melo dari Laboratorium Penelitian Angkatan Darat AS dan Frank Krueger dari Universitas George Mason di Virginia.

Dukungan untuk penelitian datang dari Angkatan Darat AS, serta Minerva Research 387 Initiative bekerja sama dengan Kantor Riset Ilmiah Angkatan Udara.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Benarkah Orang Yang Terkena COVID-19 Bersikap Lebih Ramah.