Pandemi COVID-19 Berdampak Pada Kesehatan Kental di Seluruh Dunia

Sebuah studi yang dilakukan di Columbia University Mailman School of Public Health melaporkan prevalensi global yang tinggi dari depresi dan kecemasan selama pandemi COVID-19 dan menunjukkan bagaimana penerapan strategi mitigasi termasuk transportasi umum dan penutupan sekolah, dan perintah tinggal di rumah berdampak seperti itu. gangguan. Hasilnya dipublikasikan di Psychological Medicine.

Ilustrasi: Gatra

"Penelitian kami menemukan peningkatan prevalensi global dari masalah kesehatan mental ini selama COVID-19 dan juga mengungkapkan ada perbedaan yang luas di masing-masing tingkat kawasan dan negara," kata, João Castaldelli-Maia, MD, PhD, NIDA- INVESTASI Rekan Pascadoktoral di Departemen Epidemiologi, dan penulis utama. Secara khusus, Asia (sebagian besar penelitian berasal dari China) menunjukkan tingkat kecemasan dan depresi yang lebih rendah, dibandingkan dengan wilayah lain di dunia. Penutupan transportasi umum meningkatkan tingkat kecemasan, baik itu dua minggu atau empat minggu setelah berlakunya pemberlakuan penutupan, terutama di Eropa. "

Menggunakan tanggal akhir 29 Juli 2020, para peneliti menganalisis data dari Pubmed, MEDLINE, Web of Science, dan medRxiv, di antara database lain, untuk prevalensi depresi dan kecemasan. Mereka juga meninjau Oxford Covid-19 Government Response Tracker untuk indeks kebijakan penahanan dan penutupan; dan Global Burden of Disease Study untuk tingkat depresi dan kecemasan sebelumnya. Basis data WHO yang mencakup literatur COVID untuk studi yang diterbitkan pada tanggal yang sama juga digunakan.

Secara total, 226.638 orang dinilai dalam 60 studi yang disertakan. Prevalensi global depresi dan kecemasan selama pandemi COVID-19 masing-masing adalah 24 persen dan 21 persen. Asia dengan tingkat masing-masing 18 persen, dan Cina khususnya, memiliki prevalensi terendah dari kedua gangguan tersebut. Mengenai dampak strategi mitigasi terhadap kesehatan mental - apakah itu penutupan transportasi umum, penutupan sekolah, penutupan tempat kerja, pembatalan acara publik, atau pembatasan berkumpul - hanya penutupan transportasi umum yang meningkatkan prevalensi kecemasan, terutama di Eropa.

Ilustrasi: Kompas

Castaldelli-Maia dan rekannya menemukan 21 persen prevalensi kecemasan global. Asia memiliki tingkat kecemasan yang lebih rendah (18 persen) dibandingkan dengan wilayah lain di dunia (29 persen). Dalam hal ini, Eropa tidak berbeda dengan Asia dan wilayah lain di dunia. Sekali lagi, analisis subkelompok di tingkat negara menunjukkan bahwa Cina memiliki prevalensi kecemasan yang lebih rendah pada 15,5 persen dibandingkan dengan semua negara lain pada 26 persen.

"Studi kami menegaskan betapa pentingnya untuk menyelidiki tingkat gangguan kesehatan mental dan kemungkinan dampak tindakan jarak sosial pada hasil kesehatan mental, menurut Silvia Martins, MD, PhD, profesor Epidemiologi di Columbia Mailman School, dan penulis senior. "Masalah kesehatan mental seharusnya tidak dilihat hanya sebagai konsekuensi tertunda dari pandemi COVID-19, tetapi juga sebagai epidemi yang terjadi bersamaan."

Dalam subkelompok negara Asia, perkiraan prevalensi depresi berkisar antara 15 persen sampai 20 persen. Ketika membandingkan prevalensi depresi pada era pra-dan pasca-COVID-19, perkiraan berkisar antara 1,3-3,4 persen, terbukti lebih besar setelah dimulainya COVID-19.

Depresi diamati di antara 26 persen populasi di Eropa, dan di antara 39 persen di kawasan non-Asia lainnya di dunia. Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa Cina memiliki prevalensi depresi yang lebih rendah, 16 persen dibandingkan dengan 29 persen di negara lain.

Demikian pula, prevalensi kecemasan, seperti yang dilaporkan pada subkelompok negara-negara Asia lebih tinggi pasca-COVID-19. Tingkat kecemasan sebelum COVID-19 berkisar antara 2,1 hingga 4,1 persen vs. 18 persen dalam penelitian ini. Peningkatan kecemasan dapat diamati di negara-negara di luar Asia dan Eropa (3 hingga 7 persen vs. 29 persen).

"Tingkat depresi dan kecemasan yang lebih rendah yang kami temukan di negara-negara Asia bisa jadi bergantung pada budaya," kata Martins.

Pengaruh penutupan transportasi umum pada tingkat kecemasan menunjukkan pentingnya sistem ini bagi populasi global, terutama di Eropa tetapi tidak di Asia. "Temuan ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa Eropa memiliki jaringan transportasi umum yang lebih efektif dan rata-rata menerapkan, membuat orang Eropa lebih bergantung pada transportasi umum daripada orang di negara-negara Asia," kata Martins.

Ilustrasi: Suara Surabaya

"Pandemi COVID-19, dan tindakan jarak fisik yang dihasilkan untuk mengurangi penyebaran virus, tentu saja berdampak pada kesehatan mental penduduk di seluruh dunia, dan tingginya prevalensi gangguan kesehatan mental menjadi perhatian yang cukup besar selama era COVID," kata Castaldelli-Maia. "Hasil ini memiliki implikasi penting bagi pembuat kebijakan dan menunjukkan kebutuhan mendesak bagi sektor perawatan kesehatan untuk meningkatkan dukungan sekarang untuk pencegahan dan intervensi awal depresi dan kecemasan."

Megan Marziali dan Ziyin Lu, Columbia Mailman School, adalah rekan penulis.

Studi ini didukung oleh National Institute on Drug Abuse, National Institutes of Health.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Pandemi COVID-19 Berdampak Pada Kesehatan Kental di Seluruh Dunia.