Penyakit Hepatitis B Dapat Dipelajari Melalui Keledai

Infeksi virus hepatitis B (HBV) adalah salah satu masalah kesehatan global utama. Yang paling bermasalah adalah tingginya jumlah perjalanan penyakit kronis, yang menyebabkan kematian lebih dari 800.000 orang di seluruh dunia setiap tahun. Sejauh ini belum ada terapi untuk menyembuhkan kondisi tersebut. 

Ilustrasi: Halo Doc

"Dengan ditemukannya virus hepatitis B baru pada keledai dan zebra yang mampu menyebabkan infeksi berkepanjangan, kami sekarang memiliki kesempatan untuk lebih memahami perjalanan penyakit kronis dan dengan demikian juga untuk mitigasi atau pencegahan konsekuensi klinis yang parah," jelas Prof.Dr.Jan Felix Drexler, peneliti DZIF di Charité - University Medicine Berlin. Di Pusat Penelitian Infeksi Jerman (DZIF), ia mengidentifikasi dan mengkarakterisasi virus baru yang bisa berbahaya bagi manusia.

"Lima tahun lalu kami dapat menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa keledai mengandung virus yang secara genetik terkait dengan virus hepatitis C pada manusia," jelas Andrea Rasche, penulis utama studi dan ilmuwan DZIF di Charité - University Medicine Berlin. Karena HBV dan virus hepatitis C (HCV) sering muncul bersamaan pada manusia, para peneliti juga mencari HBV di seluruh dunia pada keledai. Selain kerja lapangan, metode biologi molekuler, serologi, histopatologi dan evolusi yang ekstensif digunakan. "Kami telah mempelajari hampir 3.000 sampel dari equids, yaitu dari keledai, zebra, dan kuda di lima benua, dan kami menemukan bahwa keledai adalah pembawa global virus hepatitis B baru," jelas Drexler.

Asal mula HBV baru dapat dikaitkan dengan domestikasi keledai di Afrika beberapa ribu tahun yang lalu. Keledai secara alami terinfeksi HBV dan juga HCV. Zebra juga terinfeksi HBV; kuda juga cenderung reseptif, tetapi dalam studi awal, para ilmuwan tidak dapat memastikan kuda yang terinfeksi secara alami. Pada keledai yang terinfeksi secara alami, perjalanan infeksi mirip dengan hepatitis B kronis pada manusia.

Ilustrasi: Akurat

"Virus hepatitis B baru tampaknya menggunakan reseptor yang tidak diketahui untuk masuk ke dalam sel inang," jelas Felix Lehmann, penulis utama kedua studi dan ilmuwan DZIF di Universitas Giessen (JLU) di mana dia mempelajari biologi molekuler dari pengikatan dan masuknya virus. dalam kultur sel. Munculnya HBV pada manusia dan perkembangan penggunaan reseptornya masih belum jelas dan diselidiki bersama oleh para peneliti dari Berlin dan Giessen.

“Karena virus tidak dapat menginfeksi sel-sel hati manusia, infeksi manusia dengan virus ini dapat disingkirkan dengan tingkat kemungkinan yang tinggi,” tegas Prof. Dr. Dieter Glebe, Kepala Pusat Referensi Nasional untuk virus Hepatitis B dan D di JLU dan ilmuwan DZIF di unit penelitian "hepatitis". Para ilmuwan yakin bahwa dengan virus pada keledai dan zebra, mereka dapat mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang patogenesis hepatitis B kronis dan koinfeksi HBV / HCV untuk meletakkan dasar bagi terapi baru.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Penyakit Hepatitis B Dapat Dipelajari Melalui Keledai.