Respons Kekebalan Yang Berkepanjangan Sebabkan Pembekuan Darah Pasca COVID-19

Komplikasi serius akibat penggumpalan darah, seperti serangan jantung dan stroke, yang dialami oleh beberapa penyintas COVID-19 mungkin disebabkan oleh respons kekebalan yang berlama-lama di pembuluh darah setelah pemulihan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di eLife.

Ilustrasi: Co Working

Temuan ini dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa penyintas COVID-19, yang disebut 'jarak jauh', melaporkan gejala COVID-19 yang bertahan lama atau mengapa beberapa mengalami stroke atau serangan jantung berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah pemulihan. Mereka mungkin juga menyarankan strategi potensial untuk membantu mencegah komplikasi ini.

“Pada tahap awal infeksi, SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, dapat menyerang lapisan pembuluh darah yang dapat memicu peradangan dan respons imun. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan pembuluh darah dalam jangka pendek. , "jelas penulis pertama Florence Chioh, Asisten Peneliti di Sekolah Kedokteran Lee Kong Chian (LKCMedicine), Universitas Teknologi Nanyang, Singapura. "Untuk penelitian kami, kami ingin menyelidiki apa yang terjadi di pembuluh darah para penyintas COVID-19 dalam jangka panjang."

Chioh dan rekannya mengumpulkan sampel darah dari korban COVID-19 dalam waktu satu bulan setelah pemulihan dan keluar dari rumah sakit. Mereka menemukan bahwa, dibandingkan dengan orang sehat, orang yang selamat dari COVID-19 memiliki dua kali lebih banyak sel pembuluh darah yang rusak, yang disebut sel endotel yang beredar, yang mengambang di darah mereka. Bahkan lebih banyak dari sel pembuluh darah yang rusak ini ditemukan pada survivor yang memiliki kondisi seperti hipertensi atau diabetes yang juga dapat merusak pembuluh darah.

Ilustrasi: Erabaru

Selain tanda-tanda kerusakan pembuluh darah, tim menemukan bahwa orang yang selamat memiliki banyak protein inflamasi yang disebut sitokin yang diproduksi oleh sel kekebalan. Mereka juga menemukan jumlah sel kekebalan yang sangat tinggi yang disebut sel T, yang membantu menghancurkan virus, meskipun pada kenyataannya virus sudah hilang.

"Kami menunjukkan bahwa sistem kekebalan yang terlalu aktif adalah kemungkinan penyebab kerusakan pembuluh darah yang terlihat pada beberapa penyintas COVID-19," kata Chioh. "Ini dapat menyebabkan 'kebocoran' pada pembuluh darah yang meningkatkan risiko penggumpalan darah."

"Pekerjaan kami menunjukkan bahwa pasien COVID-19, terutama mereka dengan kondisi kronis yang mendasari, dapat memperoleh manfaat dari pemantauan pasca-pemulihan," tambah penulis senior Christine Cheung, Asisten Profesor dan Ketua Provost dalam Kedokteran di LKCMedicine. "Ini akan membantu mengidentifikasi individu berisiko tinggi yang mungkin membutuhkan pengencer darah atau terapi pencegahan untuk melindungi mereka dari komplikasi pembekuan darah yang melemahkan."

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Respons Kekebalan Yang Berkepanjangan Sebabkan Pembekuan Darah Pasca COVID-19.