Strategi Baru Untuk Melawan Kanker Otak

Kebanyakan orang menghubungkan kolesterol dengan kesehatan jantung, tetapi kolesterol juga merupakan komponen penting dalam pertumbuhan dan penyebaran kanker otak. Peneliti VCU Massey Cancer Center Suyun Huang, Ph.D., baru-baru ini menemukan bagaimana kolesterol menjadi tidak teratur dalam sel-sel kanker otak dan menunjukkan bahwa gen yang bertanggung jawab untuk itu dapat menjadi target obat-obatan di masa depan.

Ilustrasi: Nusa Bali

Kelangsungan hidup rata-rata pasien dengan jenis kanker otak yang paling umum dan agresif, glioblastoma multiforme (GBM), adalah 14 bulan. Kebutuhan untuk menemukan perawatan baru yang efektif sangat mendesak dan telah mendorong Huang, anggota program penelitian Biologi Kanker di Massey, untuk merinci cara kerja berbagai gen, protein, enzim, dan komponen seluler lainnya yang berkontribusi pada pertumbuhan kanker otak. Studinya mengungkapkan "peta jalan" biologis yang menunjukkan fungsi gen yang sebelumnya tidak diketahui.

Studi terbaru Huang, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications , menunjukkan gen yang disebut YTHDF2 sebagai tautan penting dalam rantai yang mengarah pada perkembangan dan pertumbuhan GBM. Ia bekerja melalui proses yang digerakkan oleh gen lain dengan reputasi mapan untuk mendorong perkembangan kanker, EGFR.

"Temuan ini menarik karena kami berpotensi menargetkan ekspresi YTHDF2 dengan menggunakan penghambat molekul kecil YTHDF2 untuk mengontrol pertumbuhan dan penyebaran tumor glioblastoma," kata Huang, yang juga profesor di Departemen Genetika Manusia dan Molekuler di VCU School of Medicine. "Eksperimen kami juga menunjukkan bahwa kami dapat menghentikan pembentukan dan pertumbuhan sel kanker otak dengan memblokir ekspresi YTHDF2, jadi ini juga bisa menjadi target yang kuat untuk pengembangan obat."

EGFR sering kali terlalu aktif pada banyak kanker agresif, termasuk GBM. Tim Huang menemukan bahwa EGFR mendorong overekspresi TYHDF2, yang kemudian menopang peningkatan kadar kolesterol untuk pertumbuhan invasif dan perkembangan sel GBM melalui proses yang menurunkan LXR? dan gen HIVEP2. LXR? diketahui mengatur kadar kolesterol di dalam sel dan HIVEP2 terlibat dalam pengembangan jaringan otak.

Ilustrasi: Klik Dokter

Studi Huang adalah yang pertama menjelaskan kaskade pensinyalan sel ini, dan ini membantu mengisi bagian-bagian penting dari "peta jalan" menuju GBM. Ini juga merupakan studi pertama yang menunjukkan bahwa N6-methyladenosine (m6A), modifikasi DNA yang ditemukan di hampir semua bentuk kehidupan berbasis sel, berperan dalam pertumbuhan tumor otak dan metabolisme kolesterol. Tim Huang menemukan bahwa peningkatan ekspresi YTHDF2 menyebabkan modifikasi m6A pada mRNA LXR? dan HIVEP2, yang menghambat fungsinya.

Selanjutnya, Huang dan kolaboratornya berencana untuk mengevaluasi berbagai penghambat YTHDF2 dan menetapkan efeknya dalam model laboratorium dan hewan.

"Penghambatan EGFR dan regulasi kolesterol keduanya merupakan strategi yang menjanjikan untuk pengobatan GBM," kata Huang. "Studi kami menawarkan pendekatan baru yang menarik yang berpotensi bekerja bahu-membahu dengan strategi ini untuk mengatur dan menangani GBM."

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Strategi Baru Untuk Melawan Kanker Otak.