10 Bencana Transportasi Yang Kurang Diketahui Pada Abad ke-20


Tenggelamnya Titanic , tabrakan SS Mont-Blanc , dan ledakan Hindenburg adalah bencana transportasi terkenal yang selalu diingat dan dibicarakan. Mereka telah menjadi ikon, telah dibuat menjadi film, dan telah memastikan tempatnya dalam sejarah, tidak akan pernah dilupakan. Tapi masih banyak lagi bencana di luar sana yang masing-masing sama pentingnya bagi orang-orang yang terlibat. Masing-masing membuat dunia kita menjadi tempat yang lebih aman.

10. The Iolaire

Pada tanggal 1 Januari 1919, dua bulan setelah berakhirnya Perang Dunia I, para pelaut Inggris yang selamat dari bahaya lautan dan perang kembali ke keluarga mereka di Pulau Lewis dan Harris, hanya untuk binasa secara tragis dalam beberapa mil. mencapai rumah.

The Iolaire (yang berarti “elang” di Gaelic) dibangun sebagai kapal pesiar mewah pada 1881. Selama perang, itu dilengkapi dengan senjata dan dilakukan anti-kapal selam dan bekerja patroli. Pulau Lewis dan Harris menyaksikan seperlima dari 30.000 penduduknya tewas dalam Perang Dunia I; kru Iolaire adalah yang beruntung, sangat ingin merayakan Tahun Baru bersama keluarga mereka.

Sebelum ada yang bisa merayakannya, kapal menabrak bebatuan yang dikenal sebagai Beasts of Holm. Itu hanya dimaksudkan untuk membawa 100 orang, tetapi ada hampir 300 di dalamnya, dengan hanya 80 jaket pelampung dan dua sekoci. Kapal itu diharapkan berlabuh di Pelabuhan Stornoway, tetapi karena jarak pandang yang rendah, kapal itu menghantam bebatuan di pintu masuk pelabuhan dan dengan cepat tenggelam, kurang dari 1 kilometer (0,6 mil) dari pantai. Sementara 205 orang tewas, 40 orang diselamatkan oleh pria pemberani yang mengimprovisasi alat penyelamat dari tali, dan 39 lainnya berhasil mencapai pantai sendiri.

Penyelidikan angkatan laut diadakan secara pribadi pada tanggal 8 Januari, hasilnya tidak diumumkan ke publik sampai tahun 1970. Disimpulkan bahwa karena fakta bahwa tidak ada perwira yang selamat, “Tidak ada pendapat yang dapat diberikan kepada siapa pun dalam masalah ini. ” Banyak penyelidikan lain, baik resmi maupun tidak resmi, diadakan, tidak ada yang menyelesaikan masalah ini. Cuacanya tidak terlalu buruk, tetapi mereka yang bertanggung jawab seharusnya mengambil tindakan pencegahan keamanan, seperti memperlambat saat mendekati pelabuhan dan memiliki lebih banyak sekoci.

Situs bangkai kapal berada di dekat pilar yang mengingatkan semua orang yang memasuki Pelabuhan Stornoway akan ironi kejam yang menimpa mereka yang selamat dari perang dan sangat dekat untuk menikmati perdamaian.

9. USS Akron

Mengikuti contoh Hindenburg , AS membangun dua kapal udara berisi helium, masing-masing sepanjang 239 meter (784 kaki) dan membawa bahan bakar yang cukup untuk menempuh jarak 16.900 kilometer (10.500 mil). Salah satunya bernama USS Akron dan ditugaskan oleh Angkatan Laut AS pada tahun 1931. Misinya adalah menyediakan pengintai jarak jauh untuk mendukung operasi armada, dan setelah sejumlah uji coba, pesawat tersebut dilengkapi dengan pesawat pengintai dan sistem. dirancang untuk biplan Sparrowhawk.

Dalam misi rutinnya, bencana melanda. Pada jam-jam awal tanggal 4 April 1933, di lepas pantai New Jersey, badai dimulai, yang menyebabkan pesawat tersebut menghantam air dengan ekornya. The Akron cepat pecah. Yang menarik adalah tidak ada jaket pelampung dan hanya satu rakit karet, yang secara dramatis mengurangi peluang kru untuk bertahan hidup. Dari 76 penumpang, 73.

Meskipun cuaca menjadi faktor penyebab, Kapten Frank McCord juga dianggap bertanggung jawab, karena terbang terlalu rendah dan tidak memperhitungkan panjang kapalnya ketika dia mencoba untuk mendaki lebih tinggi. Juga diyakini bahwa altimeter barometrik gagal karena tekanan rendah yang disebabkan oleh badai.

Kapal saudara Akron, USS Macon , juga hilang di lepas pantai California pada tahun 1935. Untungnya, saat itu hanya dua orang yang tewas. Peristiwa ini mendorong AS untuk mengakhiri program pesawatnya yang kaku.

8. Tragedi Junyo Maru


Orang Jepang dikenang karena sangat kejam terhadap tawanan mereka selama Perang Dunia II, terutama kepada tawanan perang, yang dipindahkan ke sekitar Pasifik dengan kapal berkarat dan digunakan untuk kerja paksa. Masalah dengan kapal-kapal ini adalah agar mereka diidentifikasi sebagai kapal penjara berdasarkan Konvensi Jenewa, yang membuat mereka rentan untuk ditenggelamkan oleh pesawat atau kapal selam Sekutu. Bencana maritim terbesar dalam Perang Dunia II terjadi karena hal ini.

Pada tanggal 18 September 1944, Junyo Maru ditorpedo di Samudra Hindia oleh kapal selam Inggris HMS Tradewind , yang tidak dapat mengetahui kargo apa yang dibawa kapal tersebut. Dari 6.500 pekerja budak Belanda, Inggris, Amerika, Australia, dan Jepang serta tawanan perang di atas kapal, 5.620 meninggal sebagai akibatnya. The Junyo Maru berlayar ke pantai barat Jawa dari Batavia (sekarang disebut Jakarta) ke Padang, di mana tahanan yang berada dibawa ke.

Kondisi di dalam pesawat sangat buruk. Banyak orang yang benar-benar dimasukkan ke dalam kandang bambu seperti sarden. Mereka yang bertanggung jawab mengenakan jaket pelampung segera setelah mereka pergi, sedangkan tawanan perang hanya dapat mengandalkan dua sekoci dan beberapa rakit.

Lebih tragis lagi, sekitar 700 tawanan perang yang ditarik dari air masih dibawa bekerja di kamp-kamp konstruksi Kereta Api Sumatera. Hanya sekitar 100 yang selamat.

7. Bencana MV Wilhelm Gustloff

Tenggelamnya Wilhelm Gustloff: Bencana Maritim Terburuk dalam Sejarah

Nazi Jerman merancang organisasi rekreasi yang dikendalikan negara untuk menunjukkan kepada warganya manfaat hidup dalam rezim sosialis nasional. Orang Jerman kelas pekerja dibawa dalam tur untuk liburan di atas kapal MV Wilhelm Gustloff dan program tersebut, yang dijuluki, menjadi operator tur terbesar di dunia pada tahun 1930-an.

Ini semua berakhir ketika Perang Dunia II dimulai. Pada tahun 1945, Wilhelm Gustloff menjadi bagian dari evakuasi Jerman terhadap lebih dari satu juta warga sipil dan personel militer karena serbuan Tentara Merah di Prusia. Lebih dari 10.000 orang, 4.000 di antaranya adalah anak-anak, dijejalkan ke kapal, semuanya putus asa untuk mencapai keselamatan di Barat. Kapal itu hanya dimaksudkan untuk mengangkut 1.800 orang.

The Wilhelm Gustloff berangkat pada tanggal 30 Januari 1945, melawan saran dari komandan militer Wilhelm Zahn, yang mengatakan itu adalah yang terbaik untuk berlayar dekat dengan pantai dan tanpa lampu. Sebaliknya, Kapten Friedrich Petersen memutuskan untuk pergi ke perairan dalam. Dia kemudian mengetahui konvoi kapal penyapu ranjau Jerman yang sedang menuju ke arah mereka dan memutuskan untuk menyalakan lampu navigasi untuk menghindari tabrakan dalam kegelapan. Ini akan segera terbukti menjadi keputusan yang fatal. The Gustloff membawa senjata anti-pesawat dan personil militer tetapi tidak ditandai sebagai kapal rumah sakit, yang akan melindunginya. Kapal selam Soviet S-13 tidak membutuhkan undangan kedua hingga tiga kali.

Berbagai upaya penyelamatan dilakukan, yang menyelamatkan sekitar 1.230 orang. Lebih dari 9.000 orang tewas di perairan dingin Laut Baltik, korban jiwa terbesar dalam satu kapal tenggelam.

6. Bencana Bus Gillingham


Pada malam tanggal 4 Desember 1951, 52 kadet Marinir Kerajaan, anak laki-laki antara 10 dan 13 tahun, berbaris dari barak di Gillingham, Kent, ke salah satu di Chatham untuk menonton turnamen kotak. Seragam militer mereka adalah pakaian gelap dan tidak ada apa pun yang membuat para kadet terlihat. Pintu masuk ke Chatham Royal Naval Dockyard memiliki lampu yang tidak berfungsi, sehingga pengemudi bus tingkat yang mendekat tidak dapat melihat anak-anak itu. Dia menerobos menembus mereka sebelum berhenti.

Pengemudi, John Samson, memiliki pengalaman 40 tahun di belakang kemudi, tetapi entah mengapa untuk cuaca berkabut, dia tidak menyalakan lampu depannya. Dia mengklaim telah melakukan perjalanan dengan kecepatan tidak lebih dari 32 kilometer per jam (20 mph). Menurut satu-satunya orang dewasa yang bersama anak laki-laki itu, Letnan Clarence Carter, Simson berjalan setidaknya dua kali lebih cepat.

Terlepas dari kecepatan bus, di tempat, tujuh lagi dikirim ke rumah sakit. Belum pernah ada korban jiwa yang begitu tragis di jalan-jalan Inggris, dan para korban diberi hadiah di Katedral Rochester. Ribuan penduduk setempat hadir. Insiden tersebut dinyatakan sebagai kecelakaan meski pengemudi tidak menyalakan lampu depan atau mengerem hingga dia berada beberapa meter jauhnya. Samson kemudian didenda £ 20 dan haknya untuk mengemudi dicabut selama tiga tahun.

Setiap bencana tersebut diikuti dengan perbaikan untuk mencegah terjadinya korban jiwa lebih lanjut. Kali ini, pawai militer Inggris diputuskan akan memakai lampu merah yang menghadap ke belakang pada malam hari.

5. Kecelakaan Rel Harrow & Wealdstone

Harrow dan Wealdstone Train Crash Newsreel

8 Oktober 1952, dikenang oleh warga London sebagai hari kecelakaan kereta api terburuk di masa damai di Inggris. Itu hanya dilampaui oleh bencana Gretna Green selama Perang Dunia I pada tahun 1915, ketika 227 tentara Skotlandia menuju garis depan tewas. Kecelakaan kereta Harrow & Wealdstone — kereta penumpang lokal dari Tring, kereta ekspres malam Perth, yang terlambat karena kondisi berkabut, dan kereta ekspres dari Euston.

Pengemudi kereta Perth melewati sinyal kuning jauh, yang berarti "hati-hati", tanpa melambat, mungkin karena dia tidak bisa melihatnya karena cuaca. Dia juga melewati semafor kemudian, yang menunjukkan "berhenti". Dia hanya menginjak rem ketika sudah terlambat. Sementara itu, kereta dari Tring sedang menunggu di Stasiun Harrow & Wealdstone untuk menaiki penumpang. Kereta Perth berdampak pada kecepatan sekitar 80 kilometer per jam (50 mph). Bencana tidak berhenti sampai di situ. Ekspres yang bergerak cepat dari Euston yang mendekati jalur yang berbeda menabrak puing-puing dari benturan awal dan tergelincir.

Secara total, 16 gerbong hancur, 13 di antaranya hanya berukuran panjang 41 meter (134 kaki), lebar 16 meter (52 kaki), dan tinggi 9 meter (30 kaki). Korban manusia akan berjumlah 112 (102 segera setelah kecelakaan dan 10 lainnya kemudian di rumah sakit), dan 340 luka-luka.

Meskipun penyebab pasti dan orang yang bertanggung jawab sulit untuk ditentukan, diyakini bahwa kombinasi kabut, sinyal yang salah membaca, dan peralatan usang menyebabkan kecelakaan yang mengerikan itu. Semua peralatan berfungsi, dan pengemudinya adalah orang-orang berpengalaman; yang mereka butuhkan hanyalah sistem yang diperbarui untuk mendukungnya. Kecelakaan itu mempercepat proses pengenalan Sistem Peringatan Otomatis Perkeretaapian Inggris. Sistem tersebut bekerja dengan cara memberikan seorang pengemudi yang melewati peringatan bahaya atau sinyal otomatis umpan balik, baik ia melihat sinyal atau tidak, dan.

4. Tenggelamnya USS Thresher

USS Thresher adalah yang pertama dalam armada baru kapal selam serang bertenaga nuklir. Itu ditugaskan pada tahun 1961 dan melalui banyak uji coba laut untuk menguji sistem teknologinya yang baru. Seolah-olah meramalkan bencana yang akan terjadi nanti, uji coba ini terganggu oleh kegagalan generator saat reaktor dimatikan, yang menyebabkan suhu di lambung melonjak, mendorong evakuasi. terjadi ketika Perontok dihantam oleh tarikan dan membutuhkan perbaikan ekstensif.

Pada 10 April 1963, kapal selam itu sedang melakukan latihan di Samudra Atlantik, di lepas pantai Cape Cod, ketika tiba-tiba jatuh ke dasar laut dan pecah. Semua 129 penumpang tewas — 96 pelaut, 16 perwira, dan 17 warga sipil. Selama investigasi kecelakaan tersebut, ditemukan kebocoran di salah satu sambungan di ruang mesin, yang menyebabkan korsleting pada sistem kelistrikan dan menjadikannya Perontok . Kapal selam itu tidak punya pilihan lain selain tenggelam dan meledak karena tekanan air yang meningkat.

Bencana tersebut memobilisasi Angkatan Laut AS untuk lebih berupaya dalam SUBSAFE, sebuah program yang dirancang untuk mengontrol secara ketat.

3. Tenggelamnya MV Derbyshire

Simulator Tenggelam ~ Derbyshire

MV Derbyshire adalah kapal curah Inggris terbesar yang hilang di laut. Dibangun pada tahun 1976, itu adalah kapal megah yang dibangun pada tahun 1976 dengan panjang 281 meter (922 kaki), lebar 44 meter (144 kaki), dan kedalaman 24 meter (79 kaki). Kapal itu baru beroperasi empat tahun ketika berlayar pada 11 Juli 1980, membawa 150.000 ton bijih.

Pada tanggal 9 atau 10 September, Topan Anggrek menghantam Derbyshire di Laut Cina Timur, tepat saat kapal mendekati tujuannya. Saat itu, kapal itu membawa 44 orang, semuanya tewas dalam perjalanan dari Kanada ke Jepang, tempat kapal itu dimaksudkan untuk mengangkut muatannya.

Apa yang membedakan bencana ini dari yang lain adalah bahwa kapal itu tampaknya hilang selamanya, dengan pencarian awal untuk bangkai kapal tersebut tidak menemukan apa-apa. Tidak adanya panggilan mayday atau sinyal marabahaya sebelumnya juga menarik bagi keluarga mereka yang terhilang. Penyelidikan formal dilakukan tujuh tahun kemudian pada tahun 1987. Disimpulkan bahwa tidak ada kegagalan struktural atau kegagalan lain yang harus disalahkan; yang bertanggung jawab.

Keluarga yang berduka tidak yakin, dan mereka memutuskan dari Asosiasi Keluarga Derbyshire (DFA) untuk bekerja sama menuju kebenaran. Mereka berhasil mengumpulkan dana yang cukup untuk akhirnya menemukan apa yang tersisa dari Derbyshire pada tahun 1994, tergeletak di dasar laut lebih dari 4.000 meter (13.000 kaki) di dalam jurang. Anggota DFA terus mendorong sejumlah investigasi, yang menghasilkan peningkatan keselamatan kapal selama bertahun-tahun. Sementara tahun 1970-an diganggu oleh tenggelamnya kapal curah, dengan 17 kapal hilang setiap tahun. Jumlahnya hari ini.

2. Kecelakaan Kereta Bihar


Jika bukan karena pemerintahan Inggris atas India yang bertujuan untuk memperbaiki sistem transportasi antara lain, kecelakaan KA Bihar tidak akan pernah terjadi. Pada tanggal 6 Juni 1981, sebuah kereta api dengan sekitar 1.000 penumpang berkokok menjadi sembilan gerbong sedang melakukan perjalanan melalui negara bagian Bihar di India, 400 kilometer (250 mil) dari Calcutta. Saat itu musim hujan di India, yang berarti hujan lebat membuat jalur menjadi licin, dan sungai di bawahnya meluap.

Dipercaya bahwa tragedi berikutnya disebabkan oleh pengemudi yang melihat seekor sapi di sepanjang rel dan mengerem dengan keras. Sapi adalah hewan suci dalam agama Hindu, dan dia adalah pengikutnya yang taat. Akibat hujan, rel terlalu licin, dan roda gagal mencengkeram sehingga menyebabkan gerbong terjun ke Sungai Baghmati di bawah, tenggelam dengan cepat. Upaya penyelamatan tinggal berjam-jam lagi, dan pada saat mereka tiba, hampir, dan 300 lainnya masih hilang.

1. Ledakan Kereta Ufa


Tahun 1980-an adalah masa-masa sulit bagi pemimpin Rusia Mikhail Gorbachev, yang berusaha untuk mempertahankan Uni Soviet dan mempertahankan peran komando Partai Komunis. Pada saat yang sama, serangkaian bencana tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa infrastruktur negara itu sudah tua dan berbahaya. Salah satu bencana tersebut terjadi pada tanggal 4 Juni 1989.

Dua kereta penumpang Rusia dengan ratusan orang di dalamnya sedang melewati satu sama lain di dekat kota Ufa, dekat Pegunungan Ural, ketika mereka bertemu dengan awan gas yang sangat mudah terbakar yang bocor dari pipa di dekatnya. Percikan api yang dilepaskan oleh mereka meledakkan kedua kereta menjadi berkeping-keping. Tujuh gerbong berubah menjadi debu, sementara 37 lainnya hancur, bersama dengan mesinnya. Lebih dari 500 orang tewas, banyak di antaranya adalah anak-anak yang kembali dari liburan di Laut Hitam. Kekuatan ledakannya diperkirakan serupa, yang hampir menyamai kekuatan bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima. Bola api yang terbentuk memiliki panjang 1,6 kilometer (1 mil) dan menghancurkan semua pohon dalam radius 4 kilometer (2,4 mil).

Pipa yang melewati rel itu penuh dengan propana, butana, dan hidrokarbon, dan tekanan di dalamnya cukup tinggi untuk menjaganya tetap cair. Pada pagi hari tanggal 4 Juni, terlihat adanya penurunan tekanan, tetapi alih-alih memeriksanya, orang-orang yang bertanggung jawab malah meningkatkan tekanan tersebut. Akibatnya, awan propana yang lebih berat dari udara terbentuk dan meninggalkan pipa, bergerak di sepanjang rel. Yang mereka butuhkan hanyalah.

Seperti banyak bencana lainnya, ledakan kereta Ufa terjadi karena menyelesaikan sesuatu dengan cepat dengan biaya minimal lebih penting daripada konsekuensi jangka panjang. Pipa tersebut mengalami lebih dari 50 kebocoran dalam tiga tahun, dan Kementerian Perminyakan Soviet tidak mau mengakui kelalaian mereka. Parahnya, pengawas lalu lintas kereta api menghentikan kereta di jalur kereta Trans-Siberia, meski mereka mencium bau bensin. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Bencana Transportasi Yang Kurang Diketahui Pada Abad ke-20.