10 Kuil Keagamaan Yang Aneh Dan Mengerikan Di Asia

Sejak nenek moyang kuno kita mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang pertama mereka cintai, kita bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya. Dan imajinasi manusia seperti apa adanya, kami telah menemukan banyak kemungkinan yang sangat mengganggu. Jadi tidak perlu dikatakan bahwa tempat suci dan kuil bisa menjadi sangat gelap, terutama yang mencoba memperingatkan kita tentang apa yang akan terjadi jika kita menyimpang.

10. Kuil Dongyue, Cina

Kuil Dongyue dibangun pada tahun 1319, dan merupakan salah satu kuil Tao terbesar di Beijing. Itu juga salah satu yang paling menyeramkan.

Ini adalah rumah bagi Museum Cerita Rakyat Beijing, yang dibuka pada tahun 1999 dan memperingati sejumlah tradisi di seluruh budaya Tiongkok. Festival dan demonstrasi yang berlangsung hampir sepanjang tahun menunjukkan bahwa ada banyak berkah yang terjadi di kuil dan di museum. Anda bisa berjalan di jalan keberkahan atau berpartisipasi dalam diadakan di sana.

Semua berkat itu adalah hal yang baik, karena bait suci juga menunjukkan dengan tepat apa yang akan terjadi pada Anda jika Anda tidak bersikap baik.

Halaman utama, yang dapat diakses melalui Jalan Kebahagiaan, memiliki dua paviliun besar yang dibangun sebagai tugu peringatan dua kaisar Dinasti Qing. Ada juga 72 ruangan kecil, masing-masing mewakili salah satu departemen neraka. Nama kuil, Dong Yue, bagaimanapun juga, adalah orang yang bertanggung jawab untuk mengawasi semua 18 lapisan neraka dan 76 departemen di dalamnya.

Dan semuanya sangat birokratis. Anda bisa mengintip Departemen Kasih Sayang dan Simpati, yang dipenuhi dengan patung tanah liat kecil pengemis menunggu permohonan mereka. Departemen untuk Mengumpulkan Kekayaan dikemas dan, tentu saja, ada juga Departemen yang Melaksanakan 15 Jenis Kematian dengan Kekerasan..

Ada kotak sumbangan dan koleksi di luar masing-masing bilik jika patung-patung yang dicat norak dan benar-benar menakutkan itu mampu meyakinkan Anda bahwa tidak ada salahnya untuk melihat ke belakang atas itikad baik dari para pengawas.

9. Pura Goa Lawah, Indonesia

Bukan penggemar kelelawar? Maka Anda mungkin ingin melewatkan Pura Goa Lawah Bali, karena semua kicauan itu adalah suaranya.

Goa Lawah berarti "gua kelelawar", dan ini juga merupakan situs kuil Hindu yang dibangun pada abad ke-11. Salah satu kuil Hindu paling awal di negara itu, tumbuh menjadi kompleks kuil besar tempat umat beriman masih pergi meninggalkan persembahan — terutama sebelum melakukan perjalanan. Banyak sesaji berupa buah-buahan, sehingga tidak heran jika biasanya Anda bisa melihat kelelawar nektar yang bergerombol di sekitar mulut goa. Kelelawar juga pernah menjadi bagian penting dari kehidupan para pendeta yang tinggal di kuil, karena frekuensi dan nada kicauan mereka dianggap membantu memfokuskan pikiran mereka selama meditasi.

Menurut legenda, gua tersebut — yang belum pernah dijelajahi siapa pun secara keseluruhan — dulunya adalah tempat persembunyian seorang pangeran. Gua-gua tersebut membawanya menjauh dari para pengejarnya dan menuju tempat yang aman di Pura Besakih Gunung Agung, tetapi juga dikatakan mengarah ke beberapa lokasi pura lainnya. Seharusnya, setiap kali Gunung Agung meletus,.

Dan jika Anda mempercayai legenda tersebut, kelelawar bukanlah satu-satunya penghuni gua yang mengganggu. Itu juga dikabarkan menjadi rumah ular Hindu Vasuki, ular yang terlihat di perusahaan Siwa. Dia menjaga air penyembuhan yang berada jauh di dalam gua, lebih dalam dari yang pernah dijelajahi. Saat dia lapar, dia keluar.

8. Wat Phumin, Thailand

Wat Phumin adalah kuil Buddha di Nan, Thailand, dan sangat indah. Ada empat pintu masuk ke kuil, dan masing-masing memiliki patung Buddha. Interiornya didekorasi dengan rumit, dindingnya ditutupi dengan mural yang memberikan tampilan yang tak ternilai ke dalam kehidupan sehari-hari. Itu hanya kuil utama, dan bersama dengan perpustakaan dua lantai untuk teks-teks agama, ada juga bangunan berkubah kecil yang terlihat seperti tempat yang tidak ingin Anda masuki.

Di dalam kubah ada serangkaian pertunjukan yang akan terjadi pada mereka yang menyimpang dari jalan Buddha. Neraka adalah konsep sementara dalam ajaran Buddha, tetapi ada beberapa penafsiran berbeda tentang apa yang terjadi di sana. Beberapa kitab suci awal menggambarkannya sebagai salah satu dari enam alam kehidupan di mana jiwa-jiwa menderita melalui kelahiran kembali setelah segala sesuatu mulai dari dimakan hidup-hidup hingga dipotong-potong, setiap kali terlahir kembali ke siksaan yang sama. Teks lain menyamakan setiap alam dengan bagian dari masyarakat kita di sini — neraka adalah.

Dan Anda melihat semuanya di kubah neraka. Orang berkepala binatang direbus hidup-hidup dalam panci, korban disiram minyak panas, dan bahkan ada wanita yang tertusuk di pohon dengan seekor burung memakan potongan kepalanya. Seorang pengawas duduk di atas tumpukan tengkorak, dan semua gambar dibuat dengan cukup buruk sehingga meresahkan dan cukup baik untuk menjadi menakutkan. Semuanya sangat kontras dengan mural di bagian surgawi kuil, di mana pedagang menatap mata istri mereka, musisi memainkan alat musik, dan tidak ada yang direbus hidup-hidup. Pesannya adalah.

7. Rumah Teh Huashan, Cina

Tidak ada gambaran neraka yang meresahkan di sini, tetapi Rumah Teh Huashan benar-benar menakutkan karena alasan yang sama sekali berbeda. Bertentangan dengan pepatah populer, menuju ke sana pasti tidak setengah dari kesenangan.

Gunung Huashan telah menjadi tempat suci selama berabad-abad. Tersebar di puncak gunung adalah serangkaian tempat pemujaan dan kuil, dan bahkan pegunungan itu sendiri memiliki tempat penting dalam pengetahuan religius. Keyakinan Taoisme menafsirkan kekayaan berdasarkan banyaknya spesies tumbuhan dan hewan yang ditemukan di suatu daerah, dan itu menjadikan gunung sebagai perwujudan kekayaan. Itu juga tidak bisa diperdebatkan, karena ketika sampai pada kategori sempit seperti tanaman obat, ada 474 jenis yang berbeda. Ini adalah tempat para dewa datang untuk menyentuh Bumi, membawa sihir mereka, dan melakukan keajaiban; itu juga tempat kaisar pergi. Dan jalan menuju ke sana merenggut sekitar 100 nyawa setiap tahun.

Jalan setapak dimulai dengan beberapa anak tangga yang curam, tapi itu kue. Itu segera berubah menjadi tidak lebih dari papan rusak yang dipaku ke sisi tebing terjal tanpa pagar pengaman dan hanya rantai untuk dipegang. Di beberapa tempat, bahkan tidak ada papan, dan Anda sebaiknya bersiap untuk melewati beberapa jeruji besi sempit atau menggunakan rantai untuk memanjat tebing terjal dengan hanya menggunakan pijakan. Saat Anda berhasil mencapai puncak puncak gunung selatan, Anda akan memiliki kesempatan untuk minum teh di biara yang telah diubah dan mungkin memiliki beberapa. Semoga berhasil kembali.

6. Kuil Zenkoji, Jepang

Kuil Zenkoji Nagano kuno. Selama abad keenam, Buddhisme masih merupakan agama pemula yang belum diterima, dan mereka yang mempraktikkannya belum tentu melakukannya dengan persetujuan siapa pun. Semuanya agak tertutup, dan pada tahun 654, sebuah patung yang telah diukir di India dan dibawa ke negara itu dipasang, secara rahasia, di kuil. Disebut sebagai " hibutsu ," atau "Buddha tersembunyi", patung itu awalnya dibawa keluar dari tempatnya di belakang altar untuk acara-acara khusus sampai keausan di atasnya mengharuskan dibuatnya replika yang digunakan sebagai gantinya. Itu terjadi pada abad ke-13, dan replikanya dipajang setiap tujuh tahun (patung serupa digambarkan di atas).

Patung asli tetap tersembunyi. Terakhir kali diperiksa adalah pada 1720, ketika rumor mulai beredar bahwa kotak itu kosong. Ada rumor lain yang mengatakan bahwa patung itu hangat, dan menyentuhnya seperti menyentuh makhluk hidup. Saat pengunjung menyentuh pilar di depan altar, dikatakan bahwa mereka menyentuh gambar secara ekstensi.

Tapi itu bukan bagian yang meresahkan.

Ada sebuah terowongan di bawah altar, dan tidak hanya itu yang paling dekat dengan siapa pun — termasuk para bhikkhu — bisa mencapai gambar Buddha yang tersembunyi, itu benar-benar gelap gulita. Itu seharusnya melambangkan perjalanan yang dilalui semua jiwa. Ini juga merupakan cara bagi orang awam untuk mengalami pelantikan anggota baru dari kasta imamat. Setelah melepas sepatu, Anda diizinkan masuk ke terowongan yang benar-benar gelap. Di suatu tempat di sepanjang jalan, tersembunyi dalam kegelapan, ada kunci surga yang bisa dicari oleh pengunjung yang beruntung (atau diberkati). Jika Anda belum pernah berada di terowongan gelap gulita tanpa cara untuk mengukur lingkungan Anda atau bahkan untuk mengetahui seperti apa ruangan itu, itu adalah..

5. Pagoda Ular, Myanmar

Pagoda Ular (Hmwe Paya), Paleik, Myanmar

Ular bukan milikmu? Pagoda di Paleik juga bukan milik Anda.

Nama resminya adalah Yadana Labamuni Hsu-taungpye Paya, tetapi kebanyakan hanya menyebutnya Pagoda Ular — dan untuk alasan yang bagus. Kuil itu sendiri berasal dari abad ke-11 atau ke-15 (sejarah tidak begitu jelas kapan dibangunnya), tetapi baru pada tahun 1970-an ular-ular itu muncul. Tiga ular sanca masuk ke kuil dari hutan sekitarnya dan memutuskan bahwa mereka akan menghabiskan hari-hari mereka, jadi mereka menyelubungi diri mereka di sekitar patung Buddha.

Para biksu mengizinkan mereka untuk tinggal, karena siapa yang mau berdebat dengan ular piton?

Salah satu ular sanca sangat besar, kira-kira sebesar paha manusia dan panjangnya sekitar 5 meter (16,5 kaki). Menurut cerita rakyat, dia sangat sakral, karena dia dikatakan sebagai salah satu kepala biara kuil.

Hari ini ular menjadi daya tarik wisata yang besar di daerah tersebut, yang juga mencakup 325 stupa. Dan ular, bagaimanapun juga, tidak berbahaya. Mereka cukup makan dan terpelihara dengan baik, dengan berani dapat berpose dengan mereka (dan pawang mereka) untuk foto. Anda juga dapat menghadiri upacara harian di mana ular yang dihormati berada.

4. Gunung Osore, Jepang

Salah satu situs paling suci di Jepang, Gunung Osore (atau Gunung Osorezan), adalah salah satu pintu masuk ke neraka. Sangat mudah untuk melihat alasannya juga. Candi itu berdiri di atas dataran vulkanik. Udara dipenuhi dengan bau belerang, tanah bercak bopeng menyemburkan uap dan air panas, dan danau-danau di dekatnya telah berubah warna menjadi penyakit karena belerang yang sama yang mencemari udara.

Itu juga memiliki beberapa kesamaan yang mencolok dengan penggambaran lama dari pintu masuk ke alam baka. Dikelilingi oleh sungai dan delapan gunung, dan kerikil di sepanjang sisi sungai seharusnya diletakkan di sana oleh jiwa anak-anak dan bayi yang meninggal, yang berjuang untuk membangun piramida dr batu kasar agar roh mereka dapat melanjutkan perjalanan. Patung-patung di sekitar kompleks menggambarkan Jizo, roh pelindung yang berusaha menjauhkan kejahatan dari anak-anak dan tumpukan batu kecil mereka. Orang tua yang kehilangan anak sering membawa kerikil ke lokasi sebagai persembahan dengan harapan bisa digunakan.

Namun, upaya anak-anak itu sia-sia, dan penebusan dosa mereka karena mati di hadapan orang tua mereka akan dihantui oleh setan jahat yang terus merobohkan tumpukan batu yang mereka buat. Dan kuil, pantai, pemandangan tandus dan sunyi. . . itu semua ditutupi dengan hadiah yang diberikan orang tua untuk roh anak-anak mereka. Kincir-kincir kecil berwarna-warni menghiasi lanskap, bersama dengan koin, cokelat, permen, dan mainan kecil. Mereka juga meninggalkan hadiah untuk Jizo — sepatu, sebagian besar, untuk membantu melindunginya saat dia mengusir kejahatan dari anak-anak.

Selama festival kuil, wanita menyebut itako berkomunikasi dengan roh orang mati, membawa pesan mereka kembali kepada orang hidup yang telah datang untuk melihat mereka. Para wanita tidak religius, tetapi mereka diberi hadiah karena mereka tidak memiliki hadiah lain: penglihatan.

Menurut tradisi, jembatan kecil Gunung Osore adalah takdir semua orang. Itu menyeberang ke akhirat, dan mereka yang telah hidup dengan baik akan melewatinya dengan mudah, sementara mereka yang menjalani kehidupan yang jahat akan.

3. Tanah Lot, Indonesia

Tanah Lot mungkin adalah salah satu lokasi terindah untuk kuil Hindu. . . selama Anda tidak keberatan dengan ular. Mereka juga bukan hanya ular — mereka adalah ular laut, dan beberapa sangat mematikan.

Menurut legenda, Tanah Lot pertama kali dihuni oleh seorang pengembara beragama Hindu bernama Danghyang Nirartha. Setelah dia membangun pura laut di atas bebatuan pantai Bali, raja setempat menjadi sangat cemburu. Raja ingin menyingkirkan misionaris itu dan mengirim perintah agar Nirartha meninggalkan pulau dan kuil. Ketika dia tidak bisa menahan kekuatan raja lagi, Nirartha mengubah syalnya menjadi ular laut, menugaskan mereka saat dia pergi..

Ular-ular itu masih ada, dan saat air surut, para pemberani bisa mendekati pangkalan pulau berbatu dan pantai tempat mereka membuat rumah. Masih dianggap sebagai penjaga kuil, ular laut berwarna perak dan hitam tersebut berpotensi mematikan. Dan yang lebih menyedihkan daripada menakutkan adalah potensi nasib Tanah Lot. Bertengger di bebatuan laut membuatnya rentan terhadap erosi, dan pada 1980-an, tindakan diambil untuk membantu memastikan bahwa kuil itu tidak akan jatuh ke air pada akhirnya. Bagian dari proyek restorasi termasuk mengganti sebagian besar pulau.

2. Preah Vihear, Kamboja

Tidak ada ular raksasa, tikus keramat, atau cerita yang meresahkan dengan yang satu ini — yang membuat kuil ini benar-benar menakutkan adalah gagasan bahwa Anda bisa saja mengambil hidup Anda untuk mengunjunginya.

Kuil itu terletak di dataran Kamboja dekat perbatasan dengan Thailand. Berasal dari abad ke-11, ini adalah contoh arsitektur Khmer yang terpelihara dengan sangat baik, sampai ke tata letak dan ukiran batu yang menutupi kuil. Sekarang menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO, masalahnya adalah kedua negara memikirkannya.

Arkeolog dan penjaga taman yang bertugas mendokumentasikan dan melestarikan situs terbiasa dengan pemandangan dan suara tembakan di sekitar kuil. Jaraknya hanya beberapa ratus kaki dari perbatasan antara Kamboja dan Thailand, dan kadang-kadang, pekerjaan pelestarian terganggu ketika konflik semakin parah. Pada tahun 2011, puluhan orang — warga sipil dan tentara — terluka dalam serangan dengan sedikitnya tujuh korban jiwa. Masalahnya dimulai dengan sungguh-sungguh ketika kedua negara menyadari bahwa penunjukan UNESCO tahun 2008 berpotensi mendatangkan sejumlah besar pengeluaran wisatawan, dan keduanya ingin mengklaim itu. Konflik selama seabad meningkat dalam semalam.

Kuil berada di situs yang telah dikeramatkan setidaknya sejak 893, ketika monumen pertama dibangun. Arkeolog menemukan candi, yang didedikasikan untuk Siwa, struktur yang bahkan lebih mengesankan daripada Angkor Wat yang lebih terkenal, tetapi konflik harus diselesaikan terlebih dahulu. Ketika Prancis dan Siam membuat batas antara kedua negara pada tahun 1904, mereka tidak terlalu jelas tentang di sisi mana kuil itu berada, yang meninggalkan sebagian besar tanah sebagai wilayah yang diperebutkan. Konflik terus berlanjut.

Pada 2013, Den Haag menyerahkan kuil itu ke Kamboja sebagai interpretasi dari keputusan 1962 sebelumnya yang juga mendukung Kamboja. Betapa damai resolusinya.

1. Awashima Jinja, Jepang

Boneka memainkan peran besar dalam budaya Jepang. Mereka bukan hanya mainan — mereka digunakan dalam ritual dan upacara untuk pemurnian dan doa, bersama dengan menjadi hadiah berharga bagi semua orang mulai dari anak yang baru lahir hingga duta diplomatik. Beberapa sangat tertagih, dan mereka tidak hanya berharga—.

Kuil di Awashima Jinja ditujukan untuk wanita yang pergi ke sana untuk berdoa tentang hal-hal seperti kesehatan dan kesuburan. Mereka juga pergi ke sana untuk meninggalkan boneka yang telah ditinggalkan oleh putri mereka karena kepercayaan bahwa boneka yang dibuang secara tidak benar akan kembali menghantui keluarga.

Kuil itu ditutupi dengan boneka. Dan bukan hanya boneka tapi juga patung dan patung, banyak dari mereka pernah menyimpan harta benda. Dan semua orang tahu betapa menyeramkannya boneka itu, terutama boneka yang tidak lagi dicintai atau disayangi. Ada di kuil.

Beberapa boneka dianggap sebagai tuan rumah bagi jiwa manusia, dan melihat ke dalam orang mati, menatap mata orang-orang yang tidak lagi dibutuhkan, sepertinya idenya tidak terlalu dibuat-buat. Setiap tahun, kuil menyelenggarakan festival di mana beberapa boneka ditumpuk ke dalam perahu dan diluncurkan ke laut terdekat. Akhirnya perahu — dan bonekanya — akan tenggelam, dan diperkirakan mereka akan membawa kesialan dan kesialan ke dasar lautan..

Boneka lain dibawa ke kuil sebagai persembahan — beberapa diberikan dengan harapan mendapat keberuntungan dengan bayi baru atau mengandung anak. Dan banyak dari boneka itu diberi akhir yang anehnya mirip manusia; begitu mereka diampuni dari dosa oleh seorang pendeta, mereka diberikan ke dalam api.

0. Bullet Baba, India

Sejak pemasangannya, ribuan orang mengunjungi kuil Bullet Baba. Ini bukan situs kuno — legenda baru dimulai pada 1988 — tetapi sangat populer.

Pada tanggal 2 Desember 1988, seorang pria lokal bernama Om Singh Rathore tewas ketika dia menabrakkan sepeda motornya ke pohon. Setelah kecelakaan itu, cerita masyarakat sekitar menyebutkan bahwa sepeda motornya disimpan secara misterius. Setelah mencoba untuk memindahkan dan mengamankan sepeda di tempat lain, mereka memutuskan untuk mendirikan sebuah kuil untuk itu. Semangat Om, yang sangat bangga dengan sepedanya, disalahkan karena tidak ingin berpisah darinya bahkan dalam kematian.

Sekarang, kuil, dengan Royal Enfield Bullet dan pohonnya yang dihiasi dengan persembahan yang ditinggalkan oleh pengunjung, menjadi pusat ziarah reguler dan perayaan tahunan. Pada hari ulang tahun Om, ribuan orang berkumpul dan menikmati lebih dari sedikit opium dan alkohol. Anehnya, kuil lain mulai bermunculan di pedesaan.

Idenya ada dua. Tidak hanya ada legenda yang cukup apik yang terkait dengannya, tetapi ada pengingat yang sangat serius yang sejalan dengan motornya. Tingkat kecelakaan lalu lintas dan korban jiwa tinggi di daerah tersebut, dan kuil berfungsi sebagai pengingat yang konstan akan konsekuensi dari minum dan mengemudi. Menurut penegak hukum setempat, kuil tersebut tampaknya melakukan tugasnya, dan jumlah kecelakaan fatal telah menurun. Tetap saja, salah satu pengunjung yang sering ke kuil adalah putra Om, lahir dua bulan setelah kematiannya — dan jika itu tidak menghalangi minum dan mengemudi, tidak ada yang akan terjadi. [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Kuil Keagamaan Yang Aneh Dan Mengerikan Di Asia.