10 Struktur Menarik Mesir Yang Bukan Piramida

Rumah bagi salah satu peradaban paling terkenal di dunia, Mesir adalah negara yang dipenuhi makna sejarah. Namun, ketika orang menjelajahi sejarah Mesir kuno, mereka biasanya berhenti di piramida. Tetapi sisa-sisa budaya lainnya bertahan, memberi kita wawasan baru tentang bagaimana orang Mesir kuno hidup.

10. Kuil Kamar Mayat Hatshepsut

, salah satu karakter yang lebih menarik dalam sejarah Mesir. Dia adalah ratu Mesir yang mempromosikan dirinya menjadi firaun karena Thutmose III, putra tirinya dan pewaris takhta, terlalu muda untuk mengambil peran tersebut. Dia juga meninggalkan warisan — kuil kamar mayatnya.

Terletak di Deir el-Bahri, kuil ini disebut "Djeser-djeseru", yang berarti "tempat maha suci". Itu berdiri dengan bangga sampai hari ini, tetapi mengingat ketidaksepakatan dengan metode Hatshepsut dalam menunjuk firaun baru, baik Thutmose III dan Akhenaten pergi ke kuil setelah kematiannya dan membuat beberapa penyesuaian pada pemandangan.

Di tingkat pertama ada taman indah yang dipenuhi tanaman dari Punt, meskipun taman itu sekarang sudah tidak ada. Di belakangnya ada serangkaian relief dan monumen, yang sebagian besar dihancurkan oleh Thutmose III dan Akhenaten setelah kematian Hatshepsut. Meskipun tidak ada monumen yang bertahan menggambarkan Hatshepsut, salah satunya dengan jelas menunjukkan tarian Thutmose III di hadapan dewa Min.

Tingkat kedua berisi barisan tiang kelahiran dan barisan tiang Punt, dinding Facebook versi Mesir kuno. Barisan tiang kelahiran menggambarkan kelahiran ilahi Hatshepsut, yang melibatkan Amun-Ra menggunakan napasnya untuk menghamili Ratu Ahmose, ibu Hatshepsut. Barisan tiang Punt menampilkan perjalanan Hatshepsut ke Punt dan kepulangannya dengan perahu yang dipenuhi dengan kayu eksotis, riasan, dan hewan.

Sayangnya, Thutmose III merusak penggambaran Hatshepsut. Sementara itu, Akhenaten menodai penggambaran Amun-Ra karena Akhenaten ingin mempopulerkan Aten, dewa cakram Matahari.

Dengan empat kapel, makam Senenmut, dan tempat suci Amun-Ra yang masih berdiri, menjadi cara hidup dan politik orang Mesir kuno.

9. Katakombe Tuna El-Gebel

Kota Mesir kuno Hermopolis Magna adalah ibu kota provinsi Hare. Dikenal sebagai "Kota Delapan", orang-orang di sana menyembah Thoth, dewa pembelajaran. Meskipun kota ini menarik dalam dirinya sendiri, penemuan yang menarik dibuat di dekatnya.

Di tepi barat Tunah al-Jabal dekat Hermopolis Magna, sebuah ekspedisi universitas pada tahun 1930-an menemukan a. Disebut "Tuna el-Gebel," pekuburan ini dapat meluas sampai ke Hermopolis Magna. Terlepas dari itu, para arkeolog telah menemukan 3 kilometer (2 mil) dari situs yang mengesankan ini.

Seperti yang diharapkan, mayat tergeletak di dalam katakombe, yang memungkinkan kerabat dan teman tanpa terpengaruh oleh cuaca. Makam Petosiris, salah satu pendeta tinggi Thoth, juga terdapat di dalam nekropolis. Mungkin yang lebih mengejutkan adalah banyaknya hewan yang terkubur di sana.

Orang Mesir kuno sering mendedikasikan hewan untuk dewa favorit mereka, dan Thoth pasti memiliki bestiary pada saat orang Mesir selesai. Penjelajah menemukan, termasuk babun, telur ibis dan ibis, kucing, burung, kestrels,.

Setiap hewan di dalam pekuburan dianggap suci. Namun, babun dan ibis sangat diagungkan, karena Thoth biasanya digambarkan bersama dengan dan babun adalah pengikut tepercaya Thoth dengan karya mereka.

8. Colossi Of Memnon

Colossi of Memnon adalah dua patung raksasa yang oleh penduduk setempat disebut sebagai "el-Colossat" atau "es-Salamat". Keduanya menggambarkan Amenhotep III, mereka dibangun di belakang mereka. Sementara colossi masih berdiri, candi kamar mayat telah lenyap karena erosi akibat banjir dan oleh penguasa berikutnya.

Kedua patung memiliki istri dan ibu Amenhotep III diukir di dasar serta dua dewa Nil yang melilitkan papirus di sekitar hieroglif untuk "bersatu." Patung-patung itu disebut Colossi of Memnon karena para pengunjung Yunani kuno percaya bahwa patung-patung itu menggambarkan dewa Memnon ,.

Setelah gempa bumi pada 27 SM, patung di bagian utara mengalami kerusakan struktural yang menyebabkannya "bernyanyi" sekitar fajar. Bingung, para pengunjung Yunani kuno percaya bahwa itu mungkin Memnon, yang telah mati di tangan Achilles tetapi telah kembali sebagai patung. Menurut teori mereka, Memnon menangis sedih setiap pagi saat melihat ibunya, Eos, naik ke langit saat fajar.

Meski kita tidak bisa mereproduksi fenomena ini di zaman modern, ada kemungkinan terjebak dalam batuan berpori yang menguap akibat panasnya matahari pagi. Nyanyian berhenti pada tahun 199 M setelah patung itu diperbaiki.

7. Istana Malkata

Ketika Amenhotep III memerintah Mesir, dia membangun sebuah istana yang merupakan rumah California versi Mesir kuno. Dia baru berusia 12 tahun ketika mewarisi tahta dari ayahnya, Thutmose IV, bersama dengan salah satu kerajaan terbesar dan terkaya di dunia. Alih-alih mengobarkan perang, Amenhotep III lah, yang memberinya waktu dan uang untuk membangun Istana Malkata.

Situs Istana Malkata terbentang sekitar 800.000 meter persegi (9 juta kaki 2 ). berisi perpustakaan, dapur, kantor administrasi, ruang pertemuan, aula untuk perayaan, dan banyak lagi, yang semuanya didekorasi dengan cat secara mewah.

Namun, ukurannya bukan hanya untuk kemegahan. Istana Malkata menampung keluarga Amenhotep III, pelayan, tamu, dan harem besar putri, yang semuanya memiliki pengiring pelayan sendiri. Seorang putri asing mengunjungi 300 pelayannya sendiri. Istana Malkata juga menampung semua pengunjung untuk festival Heb Sed — perayaan penobatan Amenhotep III — yang mungkin menjelaskan mengapa dia menyebut kompleks yang luas ini "."

Penemuan paling aneh dari semua penemuan yang dibuat di Istana Malkata adalah danau buatannya. Dengan luas berbentuk T sekitar 3,5 kilometer persegi (1,5 mi 2 ), danau memungkinkan Amenhotep III dan keluarganya berlayar tanpa gangguan.

6. Tanis

Dengan penemuannya yang menyaingi makam Raja Tutankhamun, "" Tanis kehilangan momen ketenarannya ketika peristiwa terkini membayangi peristiwa kuno. Tanis disebut "Djanet" oleh orang Mesir kuno dan "Zoan" dalam Perjanjian Lama. Selama Dinasti ke-21 dan ke-22, Tanis adalah ibu kota Mesir. Tetapi masalah politik menggeser kepentingan dan pengaruh kota di tempat lain.

Pada masa jayanya, bagaimanapun, Tanis adalah kota yang kaya, terutama karena itu adalah salah satu pelabuhan terdekat dengan pesisir Asia. Sebuah kuil besar yang didedikasikan untuk dewa Amun dibangun di sana. Momen singkat kota dalam sorotan juga berarti bahwa beberapa makam kerajaan cukup mewah.

Pada tahun 1939, arkeolog Pierre Montet mengakhiri penggalian selama beberapa tahun di Tanis dengan hasil yang memuaskan ketika dia menemukan sebuah kompleks makam kerajaan. Itu memiliki tiga ruang pemakaman yang tidak terganggu oleh vandalisme atau pencurian, menjadikannya penemuan yang sangat berharga yang juga termasuk harta pemakaman seperti topeng emas, peti mati perak, dan perhiasan kerajaan. Tidak ada yang mengunjungi Tanis sejak kota itu ditinggalkan, sehingga makam dan harta arkeologi lainnya berada dalam keadaan yang sama seperti pada zaman Mesir kuno.

Tetapi tepat ketika Montet mengumumkan penemuan fantastisnya, Perang Dunia II meletus, mengalihkan perhatian orang dari penemuan Mesir ke kekacauan internasional saat ini. Meskipun demikian, itu tidak mengubah fakta bahwa Tanis memiliki beberapa penemuan arkeologi terbesar sejak Tutankhamun.

5. Kuil Seti I

Kuil Seti I terletak di Abydos, salah satu situs tersuci Mesir kuno. Sebuah situs pemakaman sejak zaman prinasti, Abydos awalnya didedikasikan untuk dewa Wepwawet, yang membuka jalan bagi orang mati untuk memasuki alam baka. Secara bertahap, tumbuh di dalam Abydos sampai seluruh area menjadi didedikasikan untuknya. Abydos menampilkan makam-makam awal dari pekuburan Umm el Qa'ab, yang dianggap sebagai awal mula yang akhirnya mengarah pada pembangunan piramida.

Salah satu kuil yang tersisa di Abydos adalah Kuil Seti I, yang memiliki tata letak aneh berbentuk L tetapi seperti kebanyakan kuil Mesir lainnya. Beberapa keajaiban candi yang masih ada termasuk dua ruangan besar di mana pembangun menopang atap dengan menempatkan banyak kolom di seluruh struktur.

Aula hypostyle luar diselesaikan oleh Ramses II setelah kematian Seti I. Meskipun kuil itu seharusnya tentang Seti I, gambar di dalam aula hypostyle luar sering menggambarkan Ramses II. Di pintu masuk, Ramses II ditampilkan mengukur kuil dengan dewi Selket sebelum mempersembahkannya kepada dewa Horus. Di tempat lain, Ramses II digambarkan mempersembahkan sekotak papirus kepada dewa Horus, Isis, dan Osiris sebelum dibawa ke kuil untuk diberkati dengan air suci. Namun, relief yang tenggelam ini tidak dibuat dengan baik, menunjukkan bahwa Ramses II mengirim semua pekerja terbaik Seti I untuk menyelesaikan kuilnya sendiri, Ramesseum.

Pemandangan yang lebih mengesankan ditemukan di aula hypostyle bagian dalam, yang sebagian besar selesai sebelum kematian Seti I. Satu relief menunjukkan Osiris dan Horus menuangkan air suci ke atas Seti I. Relief lainnya menggambarkan Seti I dimahkotai oleh para dewa dan Seti I berlutut di depan Osiris dan Horus. Di dinding samping, tiang yang menonjol menunjukkan Seti I mengenakan mahkota yang mewakili kombinasi Mesir Hulu dan Hilir.

Di belakang aula ini terdapat tujuh kuil, masing-masing didedikasikan untuk dewa favorit. Ada juga Tempat Suci Seti I, yang menggambarkan dia menyatukan Mesir Hulu dan Hilir, serta tempat suci dalam Osiris, beberapa kapel, dan galeri raja yang mencantumkan semua pendahulu Seti I.

4. Benteng Babilonia

Benteng Babilon di Kairo (alias "Kastil Babilonia" atau "Kastil Mesir") tidak dibangun oleh orang Mesir. Sebaliknya, itu dibangun atas perintah dua kaisar Romawi. Yang pertama adalah Trajan, yang membuka kanal antara Laut Merah dan Sungai Nil dan di bagian selatan kota. Yang kedua adalah Arcadius, yang memperbaiki benteng yang ada. Mengingat kedua upaya mereka, Benteng Babilonia menjadi pelabuhan dan a.

Benteng Babilonia adalah tempat perlindungan bagi orang-orang Kristen Koptik, terutama setelah mereka mulai mengalami penganiayaan dari orang-orang Kristen Barat. Ada beberapa gereja yang dibangun di dalam benteng itu sendiri, termasuk Gereja Gantung, salah satu gereja Koptik paling terkenal di Mesir.

dibangun di atas pintu masuk ke sebuah lorong di dalam benteng. Pengunjung masuk melalui gerbang yang dihias di Jalan Shar'a Mari Girgis dan kemudian menaiki 29 anak tangga ke gereja (karena itu julukannya, "Gereja Tangga"). Gereja memiliki mimbar abad ke-11 dengan 13 pilar, melambangkan Yesus dan 12 muridnya. Ikon tertua di gereja berasal dari abad kedelapan. Sebuah ambang pintu yang menggambarkan Kristus memasuki Yerusalem mungkin berasal dari abad kelima.

3. Deir El-Medina

Sebuah desa di dekat Lembah Para Raja, Deir el-Medina menampung semua pekerja yang membantu membangun dan mendekorasi makam para firaun. Menurut catatan desa, orang-orang yang tinggal di Deir el-Medina secara aktif berkeinginan untuk membangun kuburan yang akan dibangun suatu hari nanti. Banyak dari catatan ini juga membahas masalah pribadi, yang memberi kita gambaran tentang pekerja Mesir.

Para pekerja makam melakukan salah satu pemogokan pertama yang tercatat karena lingkungan kerja yang tidak adil. Ramses III memiliki program konstruksi besar-besaran di Thebes, yang sangat menguras persediaan biji-bijian yang digunakan untuk membayar para pekerja di pekuburan. Para pekerja menunggu enam bulan untuk pembayaran. Kemudian, menghadapi kelaparan, mereka berbaris di beberapa kuil dan sampai sesuatu dilakukan.

Menurut catatan pemogokan yang ditemukan di Deir el-Medina: “Mereka duduk di belakang kuil Baenre-meryamun. Mereka berteriak kepada walikota Thebes ketika dia lewat, dan dia mengirim kepada mereka tukang kebun Meniufer dari kepala pengawas ternak untuk berkata kepada mereka: 'Lihat, aku akan memberikan ini untuk perbekalan sampai Firaun memberimu (a) jatah . ' ”

Bagi para peneliti, catatan menarik dari desa Mesir kuno ini tersedia secara online di.

2. Patung Meritamun

Tidak seperti kota-kota lain dalam daftar ini, Akhmim masih aktif sampai sekarang, tetapi berdiri di atas kota Ipu di Mesir kuno. Saat menggali situs tersebut, para arkeolog menemukan pecahan patung Ramses II dan putri Ramses II yang relatif utuh setinggi 11 meter (36 kaki).

Mengingat patung perempuan itu tergeletak tengkurap, maka para pekerja melakukan pembenahan terlebih dahulu. Setelah itu diputuskan bahwa patung tersebut harus dibiarkan di tempat terbuka, masih berada.

Sebuah cerita di looklex.com menggambarkannya seperti ini: “Akhmim adalah salah satu situs paling aneh dari Mesir Kuno. Anda berkendara di sepanjang jalan yang padat dan berdebu di kota besar Akhmim, lalu tiba-tiba, di sebuah, Anda melihat kepala patung wanita yang agung. "

1. Tambang Granit Aswan

Orang Mesir menyukai granit mereka. . Kuil menggunakannya. Itu adalah bahan bangunan utama yang bertahan dalam ujian waktu. Sebagian besar granit yang digunakan dalam struktur ini berasal dari tambang granit Aswan, yang bahkan memasok batu untuk. Area tambang Aswan terbentang sekitar 150 kilometer persegi (60 mi 2 ) dan termasuk juga batu pasir, batu gerinda, dan tambang batu bangunan yang kurang dikenal.

Namun, aspek yang paling menarik dari tambang granit Aswan adalah apa yang belum selesai di dalamnya: diketahui manusia. Seandainya itu diangkat dari tambang untuk berdiri tegak, obelisk ini akan memiliki berat 1.200 ton dan memiliki tinggi yang mencengangkan 42 meter (137 kaki), setidaknya sepertiga lebih tinggi dari obelisk Mesir kuno lainnya. Arkeolog percaya bahwa firaun perempuan Hatshepsut menugaskan pembangunannya.

Alasan untuk meninggalkan proyek tidak diketahui. Tetapi bisa jadi batu itu memiliki ketidaksempurnaan yang tidak disadari oleh orang Mesir kuno sebelum konstruksi. Teori lain adalah bahwa proses penggalian batu menghilangkan beberapa tekanan yang menyatukan batu, menyebabkan retakan muncul pada obelisk. Kegagalan proyek, bagaimanapun, telah sukses bagi para arkeolog, yang dapat melihat-lihat pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mempelajari bagaimana orang Mesir kuno. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Struktur Menarik Mesir Yang Bukan Piramida.