Peru Menghapus Karantina 14 Hari Untuk Kedatangan Internasional

Peru telah mengumumkan bahwa mereka akan membatalkan persyaratan karantina wajib 14 hari yang diterapkan pada bulan Januari untuk pelancong yang memasuki negara itu. Kabar tersebut muncul sebagai tanggapan atas sedikit penurunan jumlah kasus COVID-19 di negara tersebut.

Peru juga telah menangguhkan persyaratan tes PCR untuk bepergian ke tujuan nasional, tetapi tetap berlaku untuk pelancong internasional.

Pembatasan Peru Selama Setahun Terakhir

Setelah salah satu penguncian paling ketat di dunia, Peru dibuka kembali untuk pariwisata pada Oktober 2020 tanpa karantina pada saat kedatangan. Tes PCR negatif yang diambil dalam waktu 72 jam setelah kedatangan masih diperlukan.

Pada 4 Januari 2021, Peru menerapkan kembali karantina 14 hari karena takut akan virus baru, yang pada dasarnya menutup kembali pariwisata.

Minggu ini, Kementerian Perdagangan Luar Negeri dan Pariwisata untuk Pery, Claudia Cornejo, telah mengumumkan bahwa mereka akan membatalkan karantina wajib 14 hari bagi para pelancong yang memasuki negara itu pada 15 Maret 2021.

Keputusan untuk melonggarkan langkah-langkah pembatasan bagi para pelancong di Peru datang setelah sedikit perbaikan dalam jumlah penularan harian selama dua minggu terakhir, khususnya di ibu kota Lima.

Yang Perlu Diketahui Wisatawan Tentang Bepergian di Peru

Penerbangan lebih dari delapan jam masih ditangguhkan dari Peru, serta penerbangan ke dan dari Uni Eropa dan Brasil.

Sebelum tiba, semua pelancong harus mengisi formulir surat pernyataan kesehatan .

Tes PCR Masih Diperlukan untuk Wisatawan Internasional

Sementara persyaratan tes PCR untuk bepergian ke tujuan nasional telah ditangguhkan, pelancong yang datang dari negara lain masih harus memenuhi persyaratan pengujian.

Ini berarti semua penumpang harus mendapatkan tes PCR negatif yang dilakukan dalam waktu 72 jam setelah keberangkatan dari titik embarkasi pertama ke negara tersebut. Tanpa bukti dari hasil negatif ini, penumpang tidak akan dapat naik pesawat ke Peru.

Tes antigen dan bukti pemulihan juga diterima. Sertifikat pelepasan medis harus berusia minimal 14 hari dan tidak lebih dari 6 bulan. 

Pelancong harus tetap mengikuti semua tindakan kesehatan lainnya, seperti wajib menggunakan masker dan pelindung wajah di fasilitas bandara dan di dalam pesawat.

Situasi Saat Ini di Peru

Terlepas dari penguncian yang sulit, Peru telah menjadi salah satu negara yang paling terpukul di belahan barat, mencatat lebih dari 1.300.000 total kasus, menurut data dari John Hopkins.

Pusat Nasional untuk Epidemiologi, Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) telah melaporkan penurunan infeksi dan rawat inap di lima belas wilayah negara dalam beberapa minggu terakhir.

Direktur CDC, Julio Ruiz, mengatakan bahwa faktor penularan, yang dikenal sebagai Rt, berada di 0,7 di negara itu selama dua minggu terakhir, jauh di bawah Desember ketika angka itu mencapai 1,3%.

Pihak berwenang juga mengatakan bahwa 358.995 orang telah divaksinasi sebagai bagian dari kampanye imunisasi yang dilakukan di negara tersebut, dengan dosis dari Sinopharm dan Pfizer.

Industri pariwisata di Peru telah terluka parah akibat pandemi, turun lebih dari 70% dari tingkat pra-pandemi.

Meski Peru menyambut lebih dari 4 juta pengunjung pada 2019, pada 2020 mereka hanya melihat sebagian kecil dari jumlah itu. 

Kementerian Perdagangan Luar Negeri dan Pariwisata mengatakan bahwa kampanye akan diluncurkan pada bulan April untuk memulai kembali sektor pariwisata untuk memposisikan Peru sebagai tujuan yang menawarkan produk pariwisata yang aman dan kelas satu.

Salah satu pengundian internasional terbesar Peru, Machu Picchu, juga baru-baru ini dibuka kembali dengan kapasitas 40% setelah ditutup sepanjang Februari karena penguncian virus corona. Layanan kereta Perurail dan akses ke Machu Picchu dipulihkan pada 1 Maret 2021. [traveloffpath]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Peru Menghapus Karantina 14 Hari Untuk Kedatangan Internasional.