Xiaomi Luncurkan Teknologi Pengisian Nirkabel Udara

Xiaomi Meluncurkan Teknologi Pengisian Nirkabel Mi Air Charge untuk Mengisi Perangkat Melalui Udara

Xiaomi pada hari Jumat mengumumkan Mi Air Charge, teknologi pengisian nirkabel baru sebagai teknologi miliknya. Seperti namanya, Mi Air Charge dirancang untuk memungkinkan pengguna mengisi daya perangkat elektronik mereka dari jarak jauh termasuk smartphone tanpa kabel, bantalan, atau dudukan pengisi daya nirkabel.

Ini tidak seperti teknologi pengisian daya nirkabel yang ada seperti yang didasarkan pada standar Qi yang diadopsi secara luas di mana daya ditransfer secara nirkabel menggunakan pengisian daya induktif dengan jarak hingga empat sentimeter. Mi Air Charge Xiaomi diklaim dapat mengisi beberapa perangkat "dalam radius beberapa meter" - dan bahkan dengan hambatan fisik. Meskipun diumumkan, teknologi tersebut tidak akan tersedia secara umum dalam waktu dekat, dan masih dalam tahap konsep.

Untuk mengaktifkan pengalaman pengisian daya nirkabel Mi Air Charge yang baru, Xiaomi telah mengembangkan tumpukan pengisian terisolasi internal dengan array kontrol fase yang terdiri dari 144 antena yang mentransmisikan gelombang selebar milimeter. Gelombang ini langsung masuk ke smartphone yang membutuhkan pengisian melalui beamforming. Tumpukan pengisi daya juga membawa antena interferensi lima fase untuk memahami lokasi smartphone.

Teknologi Mi Air Charge Xiaomi hanya dipamerkan untuk saat ini, dengan juru bicara Xiaomi memberikan kejelasan di Twitter dengan mengatakan bahwa Mi Air Charge saat ini adalah demo teknologi dan tidak akan datang ke produk konsumen apa pun tahun ini. Saat ini tidak jelas apakah Xiaomi telah mengajukan persetujuan peraturan untuk teknologi pengisian nirkabel baru. Perusahaan juga belum memberikan rincian apakah pengembangannya telah teruji risiko kesehatannya. Kami telah menghubungi untuk lebih jelasnya.

Karena Xiaomi menggunakan infrastruktur teknologi milik sendiri, smartphone yang dapat bekerja dengan Mi Air Charge akan membutuhkan antena array dengan antena beacon built-in dan antena penerima.

“Antena suar menyiarkan informasi posisi dengan konsumsi daya yang rendah. Array antena penerima yang terdiri dari 14 antena mengubah sinyal gelombang milimeter yang dipancarkan oleh tiang pengisi daya menjadi energi listrik melalui rangkaian penyearah, untuk mengubah pengalaman pengisian sci-fi menjadi kenyataan, ” kata perusahaan itu dalam sebuah posting blog.

Model awal teknologi Mi Air Charge dikatakan mampu memberikan pengisian daya jarak jauh 5W untuk satu perangkat dalam radius beberapa meter. Namun, perusahaan mengklaim bahwa beberapa perangkat juga dapat diisi daya secara bersamaan dengan masing-masing mendukung 5W menggunakan teknologi yang sama. Xiaomi telah mendemonstrasikan teknologi baru untuk smartphone, meskipun disebutkan bahwa itu akan bekerja dengan jam tangan pintar, gelang, dan perangkat wearable lainnya dalam waktu dekat.

“Segera perangkat ruang keluarga kami, termasuk speaker, lampu meja, dan produk rumah pintar kecil lainnya, semuanya akan dibangun di atas desain catu daya nirkabel, benar-benar bebas dari kabel, membuat ruang keluarga kami benar-benar nirkabel,” kata perusahaan itu.

Mirip dengan Xiaomi, Motorola tampaknya sedang mengerjakan teknologi pengisian nirkabel miliknya yang dapat mengisi daya smartphone hingga jarak satu meter. Seorang eksekutif Lenovo memposting video di Weibo untuk memamerkan prototipe teknologi baru yang membawa merek Motorola One Hyper, tanpa mengungkapkan detail spesifik apa pun.

Pada April tahun lalu, Oppo merilis teaser yang menunjukkan konsep pengisian nirkabel over the air yang disebut FreeVOOC. Perusahaan China tersebut merilis video yang menyoroti pengalaman pengisian daya baru pada smartphone Oppo Reno Ace Infinity. Namun, itu tidak menerima peluncuran resmi.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Xiaomi Luncurkan Teknologi Pengisian Nirkabel Udara.