10 Virus Yang Sebenarnya Membantu Umat Manusia

Kata itu biasanya bertemu dengan ketakutan dan bisa dimaklumi. Koleksi mikroskopis bahan kimia biologis ini bertanggung jawab atas banyak kasus kematian dan penyakit. Penyebutan pandemi virus yang mematikan dapat mengirim seluruh lingkungan, kota, atau bahkan zona geografis ke dalam keadaan panik yang gila-gilaan.

Virus tidak terlihat dengan mata telanjang, dan mereka ada hampir di semua tempat di Bumi. Mereka bisa menginfeksi jamur, tumbuhan, hewan, dan ya, manusia. Beberapa orang bahkan berspekulasi bahwa virus dapat menjadi ancaman besar bagi masa depan umat manusia.

Namun, tidak semua virus itu buruk. Faktanya, saat kami mempelajari lebih lanjut tentang mereka, kami menemukan bahwa beberapa virus sebenarnya cukup bermanfaat. Mereka telah membantu kami dengan cara yang tidak kami sadari pada awalnya, dan yang lainnya menghadirkan kemungkinan yang menarik namun positif untuk masa depan kami.

10. Bakteriofag

Bakteriofag adalah virus yang menginfeksi. Mereka ditemukan hampir di mana-mana — di tanah, di air, dan bahkan di tubuh manusia (kebanyakan di usus dan lendir kita).

Mereka awalnya ditemukan pada tahun 1915 oleh Frederick Twort dan sejak itu menjadi relatif di bidang mikrobiologi sebagai alat terapeutik untuk membantu mengendalikan infeksi bakteri.

Sementara "terapi fag" masih dalam pengembangan, ada kemungkinan bahwa terapi ini dapat digunakan dalam sejumlah aplikasi yang berbeda. Ini telah digunakan untuk mengobati beberapa jenis penyakit, dan ini menunjukkan harapan besar untuk pengobatan kondisi mulai dari fibrosis kistik hingga kanker. Beberapa orang mengatakan bahwa di zaman kita bakteri resisten antibiotik, terapi fag juga menawarkan pengganti antibiotik tradisional yang layak.

9. Ada Virus Yang Memberi Tanaman Tahan Panas Yang Ekstrim

Panic grass tropis selalu memiliki kemampuan tumbuh di tanah dengan tinggi yang luar biasa. Para peneliti telah menemukan bahwa penyebab di balik kemampuan unik ini tampaknya adalah virus. Endofit jamur tumbuh di rumput ini, dan virus yang menginfeksi jamur ini tampaknya menjadi sumber daya tahan panas ini.

Yang lebih menarik, para ilmuwan menempelkan virus ke tanaman lain, memberi mereka kemampuan yang sama. Para peneliti bahkan berhasil tumbuh di tanah bersuhu 60 derajat Celcius (140 ° F) tanpa membunuhnya.

Tetapi apa yang terjadi jika Anda menghapus virus? Mereka menemukan bahwa tanaman yang “disembuhkan” dari virus kehilangan kemampuan untuk tumbuh dalam panas yang ekstrim. Mungkin begitulah cara Human Torch melakukannya.

8. Virus vesikuler Stomatitis

Virus stomatitis vestikular (VSV) adalah penyakit menular yang paling dikenal untuk menyerang, meskipun dapat juga menginfeksi hewan lain dan bahkan manusia. Biasanya tidak berakibat fatal atau bahkan sangat berbahaya bagi manusia, meskipun dapat menyebabkan gejala mirip flu. Beberapa orang bahkan mengembangkan lepuh di mulut mereka akibat virus, yang biasanya ditularkan ke manusia melalui kuda.

Namun virus ini juga menjadi berita utama karena penggunaannya dalam terapi virus onkolitik (OV). Ya, VSV telah menjanjikan sebagai pengobatan antikanker yang sedang berkembang. Rupanya, salah satu alasan mengapa virus ini sangat cocok untuk terapi OV adalah karena "tidak patogen bagi manusia".

Siapa yang mengira bahwa virus yang menyebabkan sariawan pada kuda akan menjadi sumber pengobatan baru yang inovatif?

7. Adenovirus

adalah sekelompok virus yang cukup umum. Mereka sangat menular, biasanya hanya menimbulkan gejala ringan, dan umumnya hilang dalam beberapa hari.

Beberapa dari mereka sebenarnya cukup terkenal. Bronkitis, pneumonia, banyak infeksi perut, pilek, croup, dan bahkan meningitis semuanya dapat ditemukan dalam keluarga adenovirus.

Tetapi para peneliti juga telah mempelajari bahwa satu jenis virus tertentu, tipe 52 (HAdV-52), mengikat jenis karbohidrat yang sangat spesifik yang ditemukan pada kanker. Ini menciptakan beberapa kemungkinan menarik untuk terapi kanker berbasis virus.

Jelas ada lebih banyak pelajaran yang harus dilakukan. Tapi di masa depan, para ilmuwan mungkin bisa mempersenjatai virus dengan gen untuk membantu melawan kanker. Mereka mungkin juga dapat menggunakan virus untuk mengaktifkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan kanker itu sendiri.

6. Norovirus

Ahli virologi menjadi sangat tertarik pada norovirus. Bentuk kehidupan mikro tertentu ini terkenal karena kemampuannya menyebabkan epidemi diare. Mereka juga terkenal karena kemampuannya untuk merusak koloni tikus laboratorium dengan penyakit.

Namun ternyata, beberapa galur virus terbukti bermanfaat — terutama karena perannya dalam membantu “menormalkan” tikus yang tumbuh di lingkungan yang steril. Ini tidak membuat cukup sel T, yang melukai bakteri usus dan respons kekebalan mereka.

Untuk mengatasi masalah tersebut, para peneliti telah menunjukkan bahwa memberikan bakteri kepada tikus dapat membantu menyeimbangkan kembali sel kekebalan mereka, tetapi menambahkan norovirus ke dalam campuran tersebut sebenarnya dapat menyelesaikan masalah yang sama. Para peneliti juga menemukan bahwa beberapa jenis norovirus membantu mengurangi efek patogen yang biasanya menyebabkan penurunan berat badan, diare, dan gejala terkait lainnya pada tikus.

Ini membuat penemuan yang menarik saat para peneliti mengungkap cara baru untuk menggunakan virus demi kebaikan. Memberikan strain norovirus kepada manusia untuk mengobati penyakit lain akan dianggap sangat kontroversial, tetapi banyak bukti mengatakan bahwa hal itu sebenarnya dapat membantu.

5. Retrovirus Kuno

Retrovirus kuno mungkin menjadi alasan kita tidak berbaring.

Para ilmuwan belum mengungkap seluruh bagian yang dimainkan retrovirus kuno dalam perkembangan manusia. Tetapi beberapa di antaranya, secara teknis disebut sebagai "retrovirus endogen," diyakini telah membantu evolusi plasenta.

Sederhananya, beberapa ilmuwan percaya bahwa nenek moyang manusia primitif tertular retrovirus endogen yang menyebabkan mutasi pada kode genetik. Ini akhirnya menyebabkan mamalia mampu melahirkan hidup.

Pembentukan plasenta merupakan langkah besar dalam proses evolusi karena memungkinkan mamalia melahirkan anak. Tetapi jika Anda melihat lebih dekat pada hubungan antara ibu dan janin, tidak mengherankan bahwa hal itu memiliki banyak karakteristik yang sama seperti yang Anda harapkan untuk dilihat dalam hubungan antara inang dan parasit.

Pekerjaan sedang berlangsung. Namun jangan heran jika suatu hari kita menemukan bahwa alasan manusia perempuan melahirkan bayi hidup alih-alih bertelur adalah berkat virus purba yang mengubah DNA kita.

4. Virus herpes-gamma

Yang ini cukup teknis, tetapi tidak kalah pentingnya.

Secara teknis, Gammaherpesvirinae adalah subfamili dari virus herpes yang mencakup sejumlah virus berbeda. Sebenarnya ada banyak jenis virus herpes, dengan contoh paling terkenal mungkin adalah virus herpes simpleks tipe 1 dan virus herpes simpleks tipe 2, yang menyebabkan luka dingin dan herpes genital.

Ternyata, infeksi laten satu jenis gammaherpesvirus (tipe MHV-68) telah terbukti meningkatkan resistensi terhadap infeksi Listeria monocytogenes — bakteri yang paling terkenal.

Siapa yang mengira herpes akan membantu melawan keracunan makanan?

3. Cacar sapi

Kisah ini sebenarnya dimulai dengan virus berbahaya yang disebut cacar. Tidak ada yang tahu pasti dari mana asalnya. Tetapi diyakini bahwa bahkan sejak abad ketiga SM, hal itu melanda kekaisaran. Rekamannya telah ditemukan di Cina dari abad keempat, dan pada dasarnya muncul di mana-mana sejak itu.

Itu adalah penyakit yang menghancurkan yang menewaskan sekitar 30 persen orang yang terinfeksi. Bahkan mereka yang selamat seringkali memiliki bekas luka yang mengerikan sebagai akibat dari cobaan tersebut.

Tetapi pada 1796, seorang dokter Inggris bernama Edward Jenner membuat penemuan. Dia memperhatikan bahwa pemerah susu cenderung tidak berkontraksi sesering orang lain. Segera, dia menyadari bahwa virus serupa yang disebut cacar sapi sering menyebar dari sapi ke pemerah susu dan mungkin ada hubungannya dengan itu.

Dia menguji teorinya dengan menyuntik anak laki-laki dengan bahan dari cacar sapi yang sakit dan kemudian membuatnya terkena cacar. Meskipun kedengarannya seperti eksperimen yang mengejutkan, itu sebenarnya berhasil. Hal ini menyebabkan praktik vaksinasi yang akhirnya memberantas virus cacar dua abad kemudian.

2. GBV-C

mungkin salah satu virus paling menakutkan dan terkenal di abad ke-21. Namun demikian, virus lain, GBV-C, telah mendapat perhatian dari para ilmuwan karena pengaruhnya terhadap mereka yang HIV positif.

GBV-C adalah anggota dari keluarga virus Flaviviridae dan juga dapat disebut sebagai G. Aspek yang menarik dari virus ini adalah pengaruhnya terhadap perkembangan HIV.

Sederhananya, orang yang mengidap HIV dan GBV-C cenderung menunjukkan perkembangan yang lebih lambat menjadi AIDS dan meningkatkan peluang untuk bertahan hidup — yang sangat menakjubkan.

Siapa yang menyangka bahwa virus yang seberbahaya HIV mungkin bisa diperlambat dengan adanya virus lain?

1. Arc Gene

Tahukah Anda bahwa pada awalnya mungkin disebabkan oleh virus? Ya, itu mungkin, dan inilah alasannya.

Para peneliti percaya bahwa virus menempel pada genom salah satu dari kita di masa lampau — mungkin bahkan sebelum kita berjalan dengan dua kaki. Tetapi mereka juga percaya bahwa sedikit kode genetik yang terkandung di dalam virus masih ada di dalam otak kita saat ini dan mungkin bertanggung jawab atas beberapa “kekuatan otak” yang serius, termasuk kesadaran itu sendiri.

Gen Arc sangat penting untuk proses pembelajaran pada manusia. Anehnya, ia berkomunikasi dengan mengirimkan materi genetik dari satu neuron ke neuron lain menggunakan proses yang biasa terlihat pada virus.

Penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk menentukan dengan tepat apa artinya ini. Tetapi sekarang, tampaknya sangat mungkin bahwa kita mewarisi kemampuan kita untuk belajar dan membentuk pikiran sadar dari materi genetik beberapa virus otak purba! [Listverse, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Virus Yang Sebenarnya Membantu Umat Manusia.