8 Teori Konspirasi Tentang Wabah Penyakit Mematikan

Hari-hari ini tampaknya hanya ketika satu wabah penyakit diatasi, wabah berikutnya menyerang. Wabah ini cenderung menyebabkan kepanikan dan gangguan besar-besaran dalam kehidupan sehari-hari. Sejak gejolak virus korona baru-baru ini, ratusan penerbangan ke China telah dibatalkan. Begitu banyak penerbangan antara Mauritius dan Hong Kong.

Untuk mencoba dan mencegah penyebaran penyakit, periode isolasi wajib diberlakukan dan lebih dari 6000 penumpang tidak diizinkan turun dari kapal pesiar karena satu orang menunjukkan gejala. Dan seolah-olah komunitas medis tidak memiliki cukup banyak hal untuk ditangani, beberapa teori konspirasi juga beredar. Hal ini tampaknya menjadi kasus sebagian besar wabah penyakit menular.

8. HIV / AIDS


Epidemi virus HIV mungkin salah satu yang paling menakutkan yang pernah tercatat. Pada saat itu, dokter tidak tahu apa yang mereka hadapi, bagaimana penyakit itu menyebar atau bagaimana cara mengobatinya. Sampai saat ini lebih dari 32 juta orang hidup dengan HIV atau AIDS tanpa obat yang terlihat.
Teori konspirasi tersebar jauh dan luas, meskipun ada upaya besar-besaran untuk mendidik dunia tentang fakta penyakit tersebut.

Survei door-to-door yang dilakukan di California pada 1999 menunjukkan bahwa sekitar 27% responden percaya bahwa HIV / AIDS dibuat oleh pemerintah federal sebagai senjata melawan orang kulit hitam. Sebuah survei melalui telepon di AS pada tahun 2005 menemukan bahwa lebih dari 20% responden masih percaya bahwa AIDS 'diciptakan sebagai cara untuk menyingkirkan warga kulit hitam'.

Pada tahun 2004, 55% orang Amerika Latin yakin bahwa pemerintah AS telah memiliki vaksin HIV yang mereka tolak untuk dirilis ke publik.

Dari 1999 hingga 2008, HIV / AIDS dengan sungguh-sungguh dibantah oleh Thabo Mbeki, presiden Afrika Selatan. Alih-alih menyediakan antiretroviral yang diperlukan untuk mengobati penyakit tersebut, ia menunjuk seorang menteri kesehatan yang mempromosikan pengobatan herbal seperti kentang dan bit. Hal ini secara tidak langsung menyebabkan kematian lebih dari 360.000 orang yang memiliki virus HIV dan tidak menerima pengobatan yang tepat.

7. Malaria


Pada 2019, wabah malaria di Burundi menyebabkan kematian hampir sama banyaknya dengan kematian virus Ebola di DRC. Wabah itu memengaruhi hanya sekitar setengah dari seluruh populasi negara itu dan sekitar 1.800 orang meninggal karena penyakit itu antara Januari dan Juli. Secara keseluruhan, sekitar enam juta kasus malaria tercatat selama kurun waktu tersebut. Menurut seorang pejabat yang tidak ingin disebutkan namanya, pemerintah Burundi menolak mengumumkan keadaan darurat karena negara itu kurang dari satu tahun lagi dari pemilihan presiden dan presiden tidak ingin warga menganggap kebijakan kesehatannya gagal.

Seakan belum cukup parah, ada beberapa teori konspirasi tentang upaya pengobatan malaria. Misalnya, ketika Dinas Kesehatan Ghana mengumumkan pada 2019 bahwa mereka akan membawa vaksin malaria ke negara itu, rumor segera dimulai bahwa vaksin itu tidak akan menyembuhkan malaria, tetapi membunuh ribuan orang dalam upaya untuk mengurangi jumlah penduduk di Afrika.

6. Demam berdarah


Pada tahun 2019 demam berdarah merebak di beberapa negara Afrika dan Timur Tengah dengan Pantai Gading (Côte d'Ivoire) dan Réunion melaporkan bahwa mereka sedang mengalami tingkat infeksi tertinggi.

Para ilmuwan telah mencoba melawan demam berdarah dengan bantuan Wolbachia, yang menghentikan virus berkembang biak di dalam tubuh nyamuk. Karena pembawa utama demam berdarah, Aedes aegypti, tidak terinfeksi secara alami oleh Wolbachia, para ilmuwan sengaja menginfeksi nyamuk ini untuk menularkan kuman tersebut ke generasi mendatang.

Terlepas dari upaya besar-besaran untuk menghentikan wabah demam berdarah, teori konspirasi seputar Wolbachia tetap ada. Teori utamanya adalah bahwa alih-alih berupaya memerangi wabah demam berdarah, Wolbachia justru menciptakan lebih banyak masalah dengan meningkatkan kemungkinan infeksi virus pada manusia. Teori aneh lainnya adalah bahwa Bill Gates menggunakan Wolbachia untuk menutupi jumlah populasi Bumi.

5. Virus nipah


Infeksi virus Nipah disebabkan karena terpapar hewan yang terinfeksi seperti babi, atau memakan buah-buahan yang didapat kelelawar terlebih dahulu. Itu juga bisa menyebar dari orang ke orang. Gejala virus termasuk demam, sakit kepala, dan kesulitan bernapas. Komplikasi virus bisa menyebabkan kejang dan radang otak.

Pada 2018 lalu, wabah virus Nipah di Kerala merenggut 17 nyawa. Dilacak ke kelelawar buah dan dipastikan akan ada pada 10 Juni 2018. Kasus baru dilaporkan di Kochi pada 4 Juni 2019, tetapi orang tersebut sembuh, dan tidak ada kasus baru yang dilaporkan sejak itu. Namun, dua ahli teori konspirasi ditangkap pada Juni 2019 ketika mereka mulai menyebarkan rumor bahwa virus tersebut adalah 'tipuan' oleh perusahaan obat untuk meningkatkan penjualan mereka. Mereka juga menyiratkan bahwa pemerintah dan perusahaan-perusahaan ini 'bersama-sama'.

Sejak itu para penyelidik memusatkan perhatian mereka pada orang lain yang mengklaim bahwa temuan ilmiah tentang kelelawar buah yang menyebarkan virus Nipah adalah palsu. Para ahli teori ini mengatakan bahwa orang tidak boleh pergi ke rumah sakit jika mereka memiliki gejala, tetapi sebaliknya harus mengubah pola makan mereka dan minum lebih banyak air.

4. Virus flu H1N1


Diperkirakan pandemi virus flu H1N1 (flu babi) tahun 2009 menewaskan lebih dari 500.000 orang di seluruh dunia. Ini terutama mempengaruhi anak-anak serta orang dewasa muda dan paruh baya. Sementara pandemi dinyatakan berakhir pada 10 Agustus 2010, virus terus menyebar setiap tahun sebagai virus flu musiman.

Billy Corgan, pentolan Smashing Pumpkins, menyatakan pada Oktober 2009 bahwa meskipun dia mengakui virus H1N1 itu nyata, dia yakin virus itu diciptakan oleh 'manusia' untuk menakut-nakuti warga biasa. Dia mengungkapkan bahwa dia memandang deklarasi darurat nasional Presiden Barack Obama secara mencurigakan, karena itu tidak perlu dan bukan cerminan sebenarnya dari situasi saat itu. Dia juga mengatakan bahwa dia akan melewatkan segala bentuk imunisasi H1N1 karena dia tidak mempercayai siapa pun yang membuat vaksin.

Teori konspirasi lain mengatakan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia bersekongkol dengan perusahaan obat untuk menciptakan 'tipuan flu babi' yang memicu kepanikan di seluruh dunia.

3. Virus Zika


Pada 2015, virus Zika terdeteksi di Brasil. Demam Zika yang disebabkan oleh virus tersebut segera menyebar ke Amerika Selatan dan Utara serta Asia Tenggara dan pulau-pulau di Pasifik. Epidemi berakhir pada November 2016. Selama wabah, kekhawatiran berkembang atas virus Zika yang menyebabkan cacat lahir yang parah seperti bayi yang lahir dengan kepala kecil yang tidak normal. Ini berarti wanita hamil dengan virus dapat menularkannya ke janin mereka.

Virus, yang disebarkan terutama oleh spesies nyamuk yang sama yang menyebabkan demam berdarah, juga dapat menyebar melalui hubungan seksual. Banyak negara mengeluarkan peringatan perjalanan dan beberapa bahkan menyarankan wanita untuk menunda rencana kehamilan mereka. Masih belum ada vaksin atau pengobatan khusus untuk virus Zika, namun gejalanya dapat diobati dengan obat bebas dan banyak istirahat serta cairan.

Teori konspirasi tentang wabah virus ini antara lain disebabkan oleh vaksin, pembunuh gulma, atau Bill Gates. Sebuah teori berbahaya, yang dimulai sebagai pos Reddit, mengatakan bahwa nyamuk hasil rekayasa genetika adalah penyebab wabah Zika. Ini benar-benar salah kaprah karena mengendalikan nyamuk adalah satu-satunya cara mencegah virus Zika.

2. Virus Ebola

Wabah virus Ebola yang paling luas dalam sejarah terjadi antara 2013 dan 2016, dengan ribuan kematian terjadi terutama di Liberia, Sierra Leone dan Guinea. Angka tersebut tidak seratus persen benar karena sekitar 70% kasus tidak pernah dilaporkan. Balita yang meninggal di Guinea pada Desember 2013 diyakini adalah orang pertama yang tertular virus tersebut.

Wabah Ebola bisa dibilang memiliki teori konspirasi yang paling banyak menghalangi upaya medis. Tidak hanya sebuah artikel yang diterbitkan yang mengklaim bahwa Ebola diproduksi di AS sebagai semacam senjata biologis untuk membunuh jutaan orang di Afrika, bahkan selebriti Chris Brown men-tweet bahwa dia yakin Ebola adalah salah satu bentuk pengendalian populasi. Forum online menuduh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit federal "memiliki hak eksklusif" atas virus untuk menghasilkan jutaan dari vaksin yang telah mereka siapkan dan tunggu.

Teori lain menyebutkan bahwa Obama mengirim tim medis AS ke Afrika, terlepas dari risikonya bagi nyawa mereka, karena merasa bersalah atas perbudakan.

Teori bahwa Tatanan Dunia Baru membuat virus sehingga dapat memberlakukan larangan perjalanan dan mempraktikkan kontrol militer juga populer.

1. Virus Corona

Virus korona Wuhan pada saat penulisan telah menyebabkan kematian 563 orang. Jumlah mereka yang terinfeksi mencapai 28.256 dengan wabah tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Beberapa waktu yang lalu dilaporkan bahwa dua bayi yang baru lahir telah terinfeksi virus, yang menunjukkan bahwa virus tersebut dapat ditularkan ke bayi yang belum lahir.

Teori konspirasi tentang wabah virus korona tersebar di seluruh internet. Google, Twitter dan Facebook dikatakan mengambil langkah untuk mencegah berita palsu menyebar ke seluruh platform mereka.

Sementara beberapa ilmuwan percaya bahwa kelelawar mungkin menjadi penyebab penyebaran virus, para korban penyakit ini tidak terinfeksi setelah makan sup kelelawar karena beberapa ahli teori konspirasi sedang mencoba untuk meyakinkan orang. Informasi yang salah ini tampaknya telah menyebar setelah video seorang wanita Tionghoa makan sup dengan kelelawar di dalamnya beredar di media sosial. Namun, rekaman tersebut bukan tentang seseorang yang menginfeksi dirinya dengan virus corona, melainkan seorang blogger perjalanan yang makan di sebuah restoran di Palau pada tahun 2016.

Sekali lagi, teori senjata biologis muncul dengan para ahli teori yang menyatakan virus 'melarikan diri' dari laboratorium yang aman. Yang lain mengklaim bahwa Clorox atau Lysol akan membunuh virus, yang pasti tidak akan terjadi. Menjaga tenggorokan tetap lembap dan minum suplemen vitamin C juga tidak akan mencegah Anda tertular virus. Beberapa orang menyarankan bahwa mereka yang telah terinfeksi harus minum pemutih sementara yang lain menyatakan bahwa menghindari es krim atau produk susu lainnya akan membantu mencegah infeksi. Tidak satu pun dari klaim ini benar, dan satu-satunya nasihat dan saran yang harus diikuti adalah yang diberikan oleh profesional kesehatan.

Dan karena dia tampaknya belum cukup disalahkan atas bencana, anti-vaxxers anonim juga menyebarkan desas-desus bahwa Bill Gates menciptakan virus corona.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 8 Teori Konspirasi Tentang Wabah Penyakit Mematikan.