10 Alasan Untuk Percaya Lab Virologi Wuhan Disebabkan 2019-nCoV

"Kami tidak hanya memerangi virus, tetapi juga teori konspirasi," kata juru bicara Institut Virologi Wuhan. "Teori konspirasi tidak melakukan apa pun selain menciptakan ketakutan, rumor, dan prasangka."

Dia mencoba meredam gagasan yang semakin populer sejak wabah Coronavirus 2019-nCoV dimulai: bahwa Lab Virologi miliknya, di jantung kota Wuhan, mungkin bertanggung jawab.

Di satu sisi, dia benar. Dalam masa krisis, hal terakhir yang ingin dilakukan siapa pun adalah menyebarkan ketakutan - terutama jika itu hanya didasarkan pada rumor yang tidak berdasar.

Tetapi ketika Anda mulai melihat ke dalam klaim bahwa epidemi yang telah menginfeksi hampir 250.000 orang di seluruh dunia dimulai di Laboratorium Virologi Wuhan, itu mulai terlihat seperti sesuatu selain teori konspirasi. Ini mulai tampak seperti penjelasan yang bertahan dengan sangat baik - dan, jika kita meluangkan waktu untuk memeriksanya, dapat membantu mencegah hal serupa terjadi lagi.

10. Wabah Dimulai Di Seberang Jalan Dari Lab Virologi


Kisah resminya adalah 2019-nCoV dimulai di pasar makanan laut di Wuhan. Hewan najis yang dijual di sana membawa virus, para ilmuwan China menyarankan, dan akibatnya, beberapa pembeli yang tidak beruntung akhirnya menjadi nol yang sabar menghadapi krisis global.

Anda mungkin sudah pernah mendengar penjelasan itu sebelumnya, dan ada kemungkinan besar Anda menerimanya sebagai fakta - tetapi ada beberapa masalah yang mencolok dengannya.

Untuk satu hal, pasien pertama dengan 2019-nCoV tidak memiliki hubungan apa pun dengan pasar. Mereka tinggal di dekatnya, dan mereka tampaknya telah menyebarkan penyakit kepada orang-orang yang pergi ke sana - tetapi angka nol pasien yang sebenarnya tidak pernah benar-benar menginjakkan kaki di dalamnya.

Selain itu, 2019-nCoV diyakini berasal dari kelelawar - dan ini adalah pasar makanan laut. Tidak ada yang menjual kelelawar di dalam pasar ini. Kelelawar bukanlah sesuatu yang biasa dimakan orang di Wuhan.

Bahkan ilmuwan China sudah mulai mundur dari teori ini. Mengutip secara langsung:

“Tampak jelas bahwa [pasar] makanan laut bukanlah satu-satunya sumber virus… Tapi jujur ​​saja, kami masih belum tahu dari mana virus itu berasal.”

Banyak orang menunjuk ke Institut Virologi Wuhan, yang hanya berjarak 30 menit berkendara untuk pasar makanan laut. Tetapi jika itu tidak cukup dekat untuk Anda, ada laboratorium lain yang meneliti virus korona kelelawar yang bahkan lebih dekat: Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit Wuhan.

Tidak hanya di sisi lain kota. Itu ada di seberang jalan.

9. Lab Virologi Wuhan Sedang Mempelajari Virus Corona Kelelawar


Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit Wuhan bukan hanya sebuah kantor administrasi. Para ilmuwan berada di dalam gedung itu secara aktif melakukan penelitian - termasuk studi tentang virus corona pada kelelawar.

Banyak peneliti di Wuhan yang melakukannya. Itu adalah proyek besar bagi kota itu, dan Institut Virologi Wuhan sangat bangga. Mereka berada di garis depan dalam meneliti penyebab SARS, dan para peneliti merekalah yang telah membuktikan bahwa wabah SARS terakhir berasal dari kelelawar.

Mereka harus melihat banyak sekali kelelawar yang sakit untuk melakukannya. Para peneliti telah mengumpulkan kelelawar yang terinfeksi virus korona setidaknya sejak 2012, dan mereka berfokus pada kelelawar yang dapat menyebarkan penyakit mereka ke manusia.

Ada ratusan kelelawar di laboratorium Wuhan ketika wabah 2019-nCoV dimulai, dan para peneliti di sana mempelajari setidaknya 11 jenis baru virus terkait SARS di dalamnya. Dan, ya - mereka melakukannya di seberang jalan dari tempat wabah dimulai.

8. 2019-nCoV Adalah 96% Cocok Untuk Virus Kelelawar Di Lab Virologi Wuhan


Virus Corona yang sedang menyebar ke seluruh dunia saat ini disebut sebagai “novel” karena unik. Ini berbeda dengan penyakit masa lalu, seperti SARS. Sekitar 30% berbeda, tepatnya.

Itu bukan hanya angka yang kami keluarkan dari kepala kami. Para ilmuwan telah membandingkan urutan genetik SARS dengan 2019-nCoV, dan mereka menemukan bahwa mereka hampir 70% serupa.

Itu angka kasar - yang asli mungkin sedikit lebih tinggi. Tetapi jumlah sebenarnya mungkin bukan 96% - yang merupakan persentase kecocokan yang ditemukan para ilmuwan antara 2019-nCov dan bentuk virus korona yang dibawa oleh kelelawar di dalam Institut Virologi Wuhan.

“Tapi tunggu sebentar,” kata Anda. "Jika kelelawar itu terkena virus, mungkin ada kelelawar di sekitar Wuhan yang tertular - kan?"

Takut tidak. 2019-nCoV tidak hanya mirip dengan virus korona kelelawar pada umumnya - ini mirip dengan jenis virus korona kelelawar yang sangat spesifik yang dibawa oleh kelelawar di Institut Virologi Wuhan. Tidak semua virus korona kelelawar memiliki 96% kecocokan itu - faktanya, ketika lab lain membandingkan 2019-nCoV dengan kelelawar mereka sendiri, kecocokan terdekat yang bisa mereka temukan adalah 88%.

Dan kelelawar itu bukan orang lokal. Jika Anda tinggal di Wuhan dan Anda benar-benar ingin menemukan salah satu kelelawar itu, Anda harus pergi ke lab virologi atau ke tempat asal kelelawar itu: Yunnan dan Zhejiang.

Itu sedikit lebih dari 900 km jauhnya.

7. Kelelawar Yang Terkena Darah Pada Peneliti Sesaat Sebelum Wabah


Oke, jadi laboratorium penyakit sedang meneliti penyakit. Terus? Itu tidak membuktikan bahwa itu pernah keluar - bukan?

Meskipun sangat tidak mungkin Institut Virologi Wuhan dengan sengaja mengganggu orang-orangnya sendiri, sebenarnya tidak akan sulit bagi seseorang untuk tertular secara tidak sengaja.

Bayangkan jika seekor kelelawar menyerang seorang peneliti dan, dalam kekacauan itu, menumpahkan darahnya ke kulit telanjangnya. Atau bayangkan jika dia terlalu dekat dan kencing kelelawar di tubuhnya. Atau bayangkan kedua hal itu terjadi pada orang yang sama tidak lama sebelum wabah 2019-nCoV dimulai.

Itulah yang sebenarnya terjadi. Menurut laporan dari peneliti China Botao dan Lei Xiao, seorang peneliti bernama Junhua Tian menggambarkan pengalaman yang tepat ini dalam sebuah wawancara dengan Changjiang Times.

Junhua Tian mengklaim dia mengkarantina dirinya sendiri agar tidak menyebarkan penyakit ini - tetapi bahkan jika dia dan rekan-rekannya menggunakan setiap tindakan pencegahan yang mungkin, ada kemungkinan virus itu masih bisa bocor.

Satu hal yang kami pelajari sejak wabah adalah bahwa orang tidak menunjukkan gejala sama sekali dan tetap tertular. Dan, menurut penelitian baru-baru ini di Jepang, orang yang sudah sembuh masih bisa membawa virus.

6. SARS Lolos Dari Lab Beijing Dua Kali


Tentu saja, mungkin juga staf di Institut Virologi Wuhan tidak menggunakan semua tindakan pencegahan yang mungkin.

Ini bukan pertama kalinya seseorang keluar dari laboratorium virologi Tiongkok dengan membawa penyakit mematikan. Itu pernah terjadi sebelumnya - sebenarnya, itu pernah terjadi dua kali dalam satu bulan.

Pada 4 April 2004, seorang mahasiswa pascasarjana yang bekerja di laboratorium virologi di Beijing didiagnosis dengan SARS. Dia terinfeksi saat meneliti virus, dan, tidak menyadari bahwa dia sakit, keluar ke publik dan hampir menyebabkan wabah kedua.

Itu sangat buruk - tetapi yang membuatnya benar-benar menakutkan adalah, dua minggu kemudian, seorang mahasiswa pascasarjana lain yang bekerja di lab yang sama melakukan hal yang persis sama.

Itu bukan hanya lalai. Menurut ilmuwan Antoine Danchin, secara teknis itu tidak mungkin.

“Biasanya, tidak mungkin mencemari orang bahkan di bawah kurungan tingkat dua jika aturan keamanan dipatuhi,” katanya setelah kejadian. “Ini menunjukkan telah terjadi kesalahan penanganan sesuatu.

“Laboratorium mungkin memiliki semua aturan yang benar, tetapi orang-orang mungkin tidak mematuhinya.”

5. Lab Virologi Wuhan Menguji Virus yang Cocok dengan 2019-nCoV


Jika ada keraguan, Institut Virologi Wuhan pasti memiliki staf mahasiswa pascasarjana.

Hal itu dapat kami konfirmasikan karena, pada 18 November 2019, tak lama sebelum wabah, pihaknya memasang lowongan kerja yang meminta mahasiswa pascasarjana untuk membantu mempelajari virus corona pada manusia dan kelelawar.

Itu tidak terlalu luar biasa - tetapi deskripsi di postingan pekerjaan agak mengganggu. Dikatakan bahwa mereka sangat tertarik pada mekanisme molekuler yang membiarkan virus Corona tertidur untuk waktu yang lama tanpa gejala.

Terdengar akrab? Itulah salah satu ciri khas 2019-nCoV - fakta bahwa orang dapat hidup tanpa gejala yang jelas dan tetap menyebarkannya.

322 orang di kapal pesiar Diamond Princess dinyatakan positif tanpa gejala, dan ada bukti bahwa orang-orang tanpa gejala itu dapat menyebarkan penyakit. Faktanya, seorang wanita dipastikan telah menyebarkannya setidaknya pada lima orang tanpa menunjukkan gejala apa pun.

4. Peneliti Di Lab Baru-Baru Ini Menciptakan Virus Corona Baru


Staf di Institut Virologi Wuhan tidak hanya menangani pengobatan. Mereka juga menghabiskan beberapa mengembangkan virus super baru mereka sendiri.

Pada 2015, dua peneliti di Institut berpartisipasi dalam eksperimen internasional yang dipimpin oleh ilmuwan Amerika Ralph Baric. Hasil? Ciptakan virus corona baru dengan kemampuan menginfeksi manusia.

Jika itu terdengar seperti tujuan yang aneh bagi Anda, Anda tidak sendiri. Sebagian besar komunitas ilmiah marah dengan eksperimen ini.

“Satu-satunya dampak dari pekerjaan ini adalah penciptaan, di laboratorium, dari risiko non-alami baru,” protes ahli biologi Richard Ebright ketika pekerjaan itu keluar.

Ahli virologi Prancis Simon Wain-Hobson setuju. "Jika virus lolos," dia memperingatkan, "tidak ada yang bisa memprediksi lintasannya."

3. 2019-nCoV Memiliki Kemiripan yang Mengerikan dengan HIV


Menurut sebuah penelitian kontroversial di India, beberapa aspek 2019-nCoV memiliki “kemiripan yang luar biasa” dengan HIV.

Pengungkapan penuh - penelitian ini mendapat pengawasan yang cukup. Beberapa ilmuwan telah mempertanyakan apakah penelitian ini menggunakan data yang cukup untuk menjadi signifikan secara statistik, dan mereka telah memasukkannya dengan cukup akurat sehingga, pada titik ini, penulis penelitian telah menarik pekerjaan mereka.

Tetapi meskipun pekerjaan mereka mungkin tidak terbukti, itu tidak selalu membuatnya salah - dan ada sedikit bukti untuk mendukungnya. Obat HIV terbukti sangat efektif dalam mengobati obat tersebut, dan kebanyakan pasien menunjukkan jumlah sel darah putih yang rendah - sesuatu yang tidak terjadi dengan bentuk lain dari virus corona.

Itu menyeramkan - karena para peneliti di Institut Virologi Wuhan telah mengerjakan atau melakukan penelitian yang menggabungkan SARS-CoV dan pseudovirus HIV pada kelelawar dan manusia.

Tidak ada bukti kuat bahwa 2019-nCoV adalah virus buatan manusia - tetapi jika para ilmuwan menemukan bukti, ada banyak alasan untuk khawatir.

2. Pemerintah Komunis China Memerintahkan Diam


Spesialis penyakit menular Daniel Lucey mendapat kesempatan untuk meninjau dokumen dan data yang dimiliki China ketika 2019-nCoV pecah, dan dia keluar dari situ dengan bingung. Kisah resmi mereka, katanya, tidak masuk akal.

"China pasti menyadari epidemi tidak berasal dari pasar makanan laut Wuhan Huanan itu," kata Lucey kepada pers.

Mungkin dia benar. Mungkin seseorang di Wuhan tahu bahwa cerita itu tidak sesuai bahkan ketika mereka pertama kali mengumumkannya. Tetapi jika mereka melakukannya, mereka di bawah perintah ketat untuk tidak mengatakan apa-apa tentang itu.

Pada 2 Januari 2020 - sehari setelah pasar makanan laut Huanan disalahkan atas penyakit tersebut - Institut Virologi Wuhan mengirimkan pengungkapan dengan tegas "melarang pengungkapan informasi" pada 2019-nCoV.

Beberapa ilmuwan tetap angkat bicara. Sebagian besar artikel ini, misalnya, diambil dari sebuah studi oleh National Natural Science Foundation of China yang disebut "Kemungkinan asal-usul virus corona 2019-nCoV".

Mungkin tidak mengherankan Anda mengetahui bahwa, tak lama setelah penelitian itu dirilis, pemerintah komunis melakukan yang terbaik untuk menariknya dari internet dengan kekuatan sebanyak yang mereka gunakan dalam upaya menghentikan orang yang menyebut virus itu sebagai "orang China. virus "atau sebagai" flu Wuhan ".

1. Pemerintah China Memperketat Keamanan Biolab


Pistol merokok terbesar dari mereka semua keluar langsung dari mulut Presiden Xi Jinping.

Pada 14 Februari 2020, Presiden Xi memberikan pidato tentang perlunya memuat 2019-nCoV. Orang Cina, katanya, perlu “mempelajari pelajaran kami… sehingga kami dapat memperkuat area kelemahan kami dan menutup celah yang terpapar oleh epidemi.

Sementara Xi tidak pernah benar-benar eksplisit tentang bagaimana celah itu akan ditutup, dia mengumumkan rencananya untuk mendorong undang-undang baru untuk "biosekuriti di laboratorium" yang secara khusus menargetkan penggunaan agen biologis yang "dapat membahayakan keamanan nasional".

Keesokan harinya, Kementerian Sains dan Teknologi China menindaklanjuti pidato Xi dengan arahan baru berjudul: “Instruksi untuk memperkuat manajemen biosekuriti di laboratorium mikrobiologi yang menangani virus tingkat lanjut seperti novel coronavirus.”

Hanya ada satu laboratorium mikrobiologi di seluruh China yang menangani virus tingkat lanjut seperti novel coronavirus.

Itu adalah Institut Virologi Wuhan.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Alasan Untuk Percaya Lab Virologi Wuhan Disebabkan 2019-nCoV.