10 Cara Mengejutkan Untuk Meretas Tubuh Anda

Seperti yang kebanyakan dari kita akan temukan sekarang, tubuh manusia adalah keajaiban. Banyak hal yang bisa dilakukannya tampak seperti sihir dibandingkan dengan bentuk kehidupan lain di Bumi, dan bahkan jika kemampuan luar biasa memang ada di alam, mereka sering dikembangkan sebagai respons khusus terhadap lingkungan terdekat mereka dan bukan sebagai bagian dari semua- paket tujuan siap untuk menghadapi tantangan apa pun yang dilontarkan lingkungan padanya.

Terlepas dari semua keajaibannya, bagaimanapun, tubuh kita dibatasi dalam banyak hal lain, salah satunya adalah, katakanlah, ketidakmampuan untuk terbang. Meskipun kami yakin tidak dapat melakukan apa pun untuk memperbaikinya, ada banyak cara lain untuk meretas tubuh agar melakukan hal-hal yang tidak pernah Anda duga dapat dilakukan, sebagian besar dengan memanfaatkan berbagai celah dalam kompleksitas. Dan kita tidak sedang membicarakan tentang pseudosains atau dongeng tentang istri-istri tua; semua peretasan ini didukung oleh sains.

10. Kurangi Jam Tidur Anda


Banyak orang yang berpendapat bahwa tidur itu menyenangkan, dan sama sekali tidak ada yang salah dengan itu. benar-benar luar biasa, terutama setelah hari yang melelahkan, karena membantu tubuh beristirahat dan memulihkan tenaga untuk mengulangi rutinitas yang sama persis keesokan harinya. Meskipun jika Anda benar-benar memikirkannya, ini sebagian besar hanya membuang-buang waktu, karena bagian sebenarnya dari siklus tidur di mana tubuh benar-benar menyelesaikan berbagai hal adalah tidur REM. Beberapa orang berpendapat bahwa sisa durasi tidur sebaiknya dihilangkan sama sekali sehingga waktu yang dibutuhkan dapat dimanfaatkan dengan lebih baik, jika saja kita tahu caranya.

Ternyata, kita melakukannya, dan yang perlu kita lakukan untuk melakukannya adalah menghilangkan waktu mengantuk kita selama beberapa periode sepanjang hari. Dikenal sebagai jadwal tidur Uberman, terdiri dari enam tidur siang dengan jarak yang sama, masing-masing sekitar 20 menit dalam interval empat jam. Meskipun kedengarannya konyol dan melelahkan — yang pada awalnya memang terdengar — begitu Anda melatih tubuh Anda untuk itu dalam jangka waktu yang cukup lama, kabarnya tubuh Anda akan belajar bagaimana langsung melompat ke dalam untuk semua tidur siang itu. Tentu, ini akan membutuhkan sedikit pembelajaran, tetapi jika Anda dapat mengelolanya, Anda mungkin dapat menggunakan sisa waktu tidur Anda yang biasa untuk melakukan apa pun yang Anda inginkan. Bahkan mungkin akhirnya meningkatkan produktivitas Anda secara keseluruhan, seperti yang ditemukan beberapa penelitian.

9. Kurangi Nyeri Setelah Operasi Dengan Mendengarkan Musik


Tidak semua orang menyukai musik sebanyak sepupu metalhead Anda itu, meskipun kami semua setuju bahwa mencolokkan earphone kami dan mendengarkan lagu favorit kami kadang-kadang bisa sangat terapeutik. adalah salah satu dari sedikit bentuk seni yang dihargai secara universal, karena setiap budaya memiliki tradisi musiknya yang berbeda, meskipun tidak semua orang menyukai film atau buku. Tidak hanya itu, musik juga telah terbukti memiliki manfaat fisik yang nyata bagi tubuh.

Sebuah penelitian menemukan, mendengarkan musik favorit Anda dapat mengurangi rasa sakit sebelum, selama, dan setelah operasi.Dan kita tidak sedang membicarakan faktor perasaan-nyamannya; para ilmuwan menemukan bahwa mendengarkan musik pilihan Anda sendiri membuat otak melepaskan bahan kimia dan hormon yang memperkuat sistem kekebalan, dan Anda bahkan mungkin membutuhkan lebih sedikit obat penghilang rasa sakit daripada biasanya jika Anda terus-terusan menggunakannya. Namun, itu harus menjadi musik yang Anda pilih, karena tidak berhasil dengan baik ketika ahli bedah memilih daftar putar pasien mereka untuk mereka.

8. Batuk Saat Suntikan Untuk Mengurangi Nyeri


Tidak peduli berapa usia kita, banyak dari kita yang takut disuntik seperti saat pertama kali mengunjungi. Mendapatkan suntikan itu bisa jadi menakutkan, karena meskipun tidak terlalu menyakitkan seperti yang kita kira, efek psikologis dari jarum yang menusuk kulit sangat besar. Untungnya, ada cara cepat dan efektif untuk mengurangi rasa sakit: Batuk saja.

Seperti yang ditemukan oleh banyak penelitian yang dilakukan pada subjek, batuk tepat saat Anda disuntik meningkatkan tekanan darah, yang, pada gilirannya, membantu mengurangi persepsi rasa sakit dan karenanya mengurangi rasa sakit.Segala jenis gangguan sangat membantu dalam mengurangi bidikan. Batuk bekerja lebih andal daripada, katakanlah, berbalik dan mengalihkan pandangan dari suntikan, mungkin karena itu bertindak sebagai pengalih dalam dan dari dirinya sendiri selain meningkatkan tekanan darah.

7. Memperkuat Sistem Kekebalan Tubuh Dengan Melihat Gambar Penyakit


Sistem kekebalan manusia adalah salah satu aspek tubuh yang paling kompleks, seperti yang akan Anda ketahui jika Anda harus melawan penyakit yang serius. Itu juga salah satu alasan mengapa kami mampu mengarungi segala sesuatu yang dilemparkan sejarah kepada kami. (Ingat?) Meskipun penyakit baru yang tidak diketahui muncul sesekali, sistem kekebalan terus berkembang dan memperkuat dirinya sendiri alih-alih menyerah.

Bagian yang paling mencengangkan? Anda bahkan tidak perlu terinfeksi sesuatu untuk memicunya. Sistem imun kita merespon jika kita hanya melihat foto-foto tertentu. Sebuah studi oleh seorang peneliti di University of British Columbia menemukan bahwa hanya dengan menunjukkan foto orang bersin dan indikator penyakit lainnya menyebabkan sel darah putih melepaskan interleukin-6, protein yang mereka keluarkan sebagai respons terhadap infeksi. Sel darah putih dalam darah pasien bahkan bereaksi lebih kuat saat diperkenalkan dengan patogen.

6. Angkat Alis Untuk Meningkatkan Kreativitas


Tujuan dari alis — selain dari nilai kosmetik, karena terlihat luar biasa — tidak terlalu dipahami, yang tidak berlaku untuk bagian wajah lainnya. Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa alis membantu dalam situasi sosial dengan memberi kita rangkaian ekspresi yang lebih luas untuk menyampaikan kita, juga dapat diperdebatkan bahwa Anda sebenarnya tidak membutuhkan alis untuk melakukan itu.

Namun, seperti yang ditemukan oleh sains, alis bisa lebih dari sekadar kosmetik. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di University of Maryland, para peneliti menemukan bahwa mengangkat alis sebenarnya membantu meningkatkan persepsi visual Anda, karena hal itu memperlebar persepsi visual Anda dan membantu Anda memikirkan lebih banyak solusi untuk suatu masalah daripada yang dapat Anda lakukan sebaliknya. Sebaliknya, mempersempitnya memiliki efek sebaliknya pada kreativitas. Jadi lain kali Anda harus mengerjakan proyek yang mengharuskan Anda untuk menjadi kreatif, lakukan dengan alis setinggi mungkin, tidak peduli betapa bodohnya tampilannya.

5. Meningkatkan Daya Ingat Dengan Sedang Sakit


Terlepas dari segelintir orang yang motivasinya tidak akan pernah kita pahami, tidak ada yang menyukai rasa sakit. Ini adalah cara kami memberi tahu kami bahwa ada sesuatu yang tidak beres, sesuatu yang, jika tidak segera ditangani, mungkin menjadi lebih buruk. Dari infeksi hingga memar hingga sakit kepala, rasa sakit adalah kompromi yang diperlukan untuk menjalani hidup yang seimbang dan sehat, tidak peduli betapa tidak nyamannya perasaan itu.

Jika Anda ingin memperkuat Anda dan ingin mengingat hal-hal untuk jangka waktu yang lebih lama, Anda mungkin ingin mencari cara untuk menimbulkan rasa sakit sendiri, meskipun tidak menyenangkan. Dalam studi yang dilakukan oleh para peneliti dari University Medical Center Hamburg-Eppendorf, ditemukan bahwa subjek yang diperlihatkan gambar percobaan saat mereka kesakitan dapat mengingatnya dengan lebih baik, meskipun hanya setelah waktu yang signifikan berlalu — satu tahun dalam hal ini. kasus.Itu juga bukan hanya keuntungan sesaat; efeknya permanen dan tahan lama.

4. Belajar Menggunakan Penglihatan Malam Tubuh Anda Sendiri


Jika Anda pernah memperhatikan di sekolah menengah, Anda akan tahu bahwa itu adalah organ yang sangat rumit dan luar biasa. Mata beberapa hewan lain memiliki berbagai kemampuan yang beragam dan serbaguna seperti mata manusia, dari kisaran warna yang dapat dilihat hingga persepsi kedalamannya yang canggih.

Namun, ada hal buruk lain yang bisa dilakukan mata yang tidak disadari kebanyakan dari kita — bisa melihat dalam kegelapan. Kecuali jika benar-benar gelap, kemampuan mata manusia untuk menggunakan sumber cahaya yang paling langka sekalipun untuk melihat sesuatu di ruangan gelap ternyata bagus, meskipun butuh sedikit waktu untuk menyesuaikan diri dengan kegelapan. Jika Anda tidak memiliki waktu satu jam untuk melakukan apa pun yang Anda lakukan di kegelapan, ada trik yang dapat Anda gunakan untuk memicu mekanisme tersebut: Cukup kenakan penutup mata selama sekitar 25 menit dan kemudian pindahkan ke mata lain kapan pun Anda ' kembali ke area gelap.

Ini juga alasan memakai penutup mata, bukan sebagai pernyataan mode yang aneh. Jika Anda berpikir itu hanya fakta keren palsu yang seseorang menyuruh Anda pamer di sebuah pesta, sebenarnya tidak; itu telah diuji dan dikonfirmasi oleh Mythbusters .

3. Bermimpi Lucid


Mimpi adalah cara otak untuk mengeluarkan semua kreativitas yang terpendam ketika kita tidur, atau sesuatu yang lain sama sekali, seperti yang kita katakan dengan pasti. Terlepas dari itu, kita semua pernah bermimpi, dan banyak dari kita mungkin berhenti di beberapa titik dan berpikir, "Bagaimana jika saya bisa mengendalikan ini?" Mimpi jernih adalah saat orang sadar bahwa mereka sedang bermimpi; banyak orang dalam keadaan ini mampu mengendalikan mimpi sampai batas tertentu, meskipun sangat sedikit yang benar-benar dapat melakukannya sesuka hati.

Namun, jika Anda tahu apa yang Anda lakukan, sangat mungkin untuk melatih diri Anda menuju lucid dream kapan pun Anda mau. Banyak penelitian telah dilakukan tentang cara terbaik untuk melakukannya, termasuk secara konsisten memeriksa lingkungan sekitar Anda untuk mengetahui apakah itu nyata atau selama Anda terjaga. Lakukan berkali-kali, dan Anda akan ingat untuk melakukannya saat Anda sedang bermimpi, segera beralih ke lucid dream segera setelah Anda menyadari itu adalah mimpi.Anda juga dapat menyetel alarm selama sekitar lima atau enam jam setelah Anda pergi tidur, tetap terjaga sebentar saat berbunyi, dan kemudian kembali tidur. Hal itu memicu fase tidur REM, dan Anda kemungkinan besar akan mengalami lucid dream dalam kondisi tersebut.

2. Kendalikan Murid Anda Kapanpun Anda Inginkan


Seperti yang kami sebutkan di atas, mata manusia sangat kompleks dan terdiri dari banyak bagian rumit yang mungkin tidak pernah Anda perhatikan. Salah satunya adalah pupil, lingkaran hitam kecil di tengah iris. Pupil menyusut dan mengembang sebagai respons terhadap jumlah dan jenis mata yang masuk, tetapi sebagian besar merupakan mekanisme tidak disengaja yang tidak dapat kita kendalikan, meskipun akan sangat keren untuk dapat melakukannya sesuka hati, karena pengaruh murid kita. banyak interaksi sosial kita (seperti ditanya, "Apakah kamu tersandung?").

Sampai para peneliti di Universitas Oslo melakukan percobaan dan menemukan bahwa sangat mungkin untuk mengontrol ukuran pupil Anda; yang perlu Anda lakukan hanyalah memikirkan jumlah cahaya yang masuk ke Anda. Subjek pertama kali disinari dengan jumlah cahaya yang bervariasi, dan ukuran pupil mereka dicatat. Mereka menyusut dan mengembang, seperti yang Anda harapkan. Kemudian, mereka diminta membayangkan sumber cahaya yang mereka tunjukkan sebelumnya. Yang mengejutkan para peneliti, para murid bereaksi dengan cara yang sama seperti sebelumnya, menunjukkan bahwa respons saraf yang mengontrol murid bekerja dengan cara yang sama untuk isyarat visual imajiner dan juga nyata.

1. Matikan Refleks Gag Anda


Terlepas dari sedikit orang yang tidak memilikinya, hampir semua orang terlahir dengan refleks muntah, meskipun intensitasnya dapat berbeda dari orang ke orang. Ini adalah cara tubuh untuk memastikan bahwa kita tidak tersedak makanan kita, serta memastikan bahwa kita dengan lancar beralih dari makanan cair ke makanan padat saat kita masih bayi. Tentu saja, ini juga bisa sangat menjengkelkan, terutama bagi mereka yang tersedak saat berhubungan seks dan, ya, mereka yang melakukan seks oral dengan pasangan. Syukurlah, sains telah menemukan cara untuk mematikannya, atau setidaknya membuatnya kurang intens.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American Dental Association (refleks muntah secara teratur menghalangi), para peneliti menemukan bahwa memberi tekanan pada telapak tangan secara signifikan mengurangi intensitas refleks muntah dan bahkan mungkin mematikannya sama sekali untuk beberapa orang. Yang perlu Anda lakukan hanyalah memasukkan ibu jari ke dalam kepalan tangan dan menekan sekuat yang Anda bisa.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Cara Mengejutkan Untuk Meretas Tubuh Anda.