10 Cara Menjadi Menarik Dapat Melawan Anda

Sama sekali bukan berita penting bahwa keberadaan memberi Anda cukup banyak keuntungan dalam hidup. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa daya tarik, seperti yang selalu kita duga, terkait dengan kualitas hidup yang lebih baik, dan itu pasti membuat pertemuan seperti wawancara dan sidang pengadilan lebih mudah dilakukan daripada kita semua orang jelek.

Apa yang tidak diketahui secara luas, bagaimanapun, adalah bagaimana daya tarik konvensional dapat merugikan di banyak bidang kehidupan lainnya, di mana menjadi sedikit kurang menarik akan memberikan keunggulan atas rekan-rekan yang tampan. Jika perlu dikatakan, kami benar-benar percaya bahwa semua pembaca kami cantik, meskipun bagi mereka yang sedikit lebih cantik dari yang lain, berikut adalah beberapa cara di mana daya tarik dapat merugikan Anda.

10. Pasangan yang Menarik Lebih Mungkin Bercerai


Di saat tingkat perceraian meningkat dan semakin banyak orang memilih untuk tidak menikah, institusi tradisional pasti terpukul. Namun demikian, banyak orang benar-benar mengejar komitmen tertinggi, dan kecuali mereka melakukannya untuk memenangkan taruhan yang berbelit-belit dan berlarut-larut, kemungkinan besar mereka ingin pernikahan itu bertahan. Apa yang tidak mereka sadari adalah bahwa komitmen dan kemauan untuk membuatnya berhasil bukanlah satu-satunya faktor yang menentukan keberhasilan hubungan; ada juga betapa cantiknya mereka.

Banyak penelitian menemukan bahwa orang yang lebih menarik memiliki tingkat perceraian yang lebih tinggi daripada yang lain, bahkan jika Anda mengharapkannya sebaliknya. Dalam sebuah penelitian, para peneliti melihat foto buku tahunan pria dari dua sekolah menengah di AS dan menilai daya tariknya. Mereka kemudian mencocokkannya dengan catatan pernikahan dan perceraian mereka melalui leluhur.com dan menemukan bahwa yang paling menarik dari mereka memiliki tingkat perceraian yang jauh lebih tinggi daripada yang lain. Para peneliti juga mencoba ini dan menemukan hasil yang sama.

9. Wanita Menarik Kurang Mungkin Dipekerjakan


Kami selalu berasumsi bahwa daya tarik memiliki peran dalam proses perekrutan dan bahwa orang yang lebih menarik secara konvensional harus memiliki keunggulan atas pelamar lain, untuk alasan yang jelas. Bagaimanapun, itu adalah salah satu dari banyak manfaat yang seharusnya diberikan oleh daya tarik kepada Anda, seperti memiliki pasangan seksual yang lebih seksi dan dapat melewati antrean di. Meskipun itu mungkin terjadi pada pria, ini bukan untuk wanita, setidaknya dalam perburuan pekerjaan.

Dalam sebuah studi yang dilakukan di Israel, para peneliti mengirimkan 2.656 pasang resume ke lowongan pekerjaan di seluruh negeri, masing-masing termasuk salinan dengan pelamar dan satu tanpa. Mereka menemukan bahwa laki-laki yang lebih menarik lebih cenderung mendapatkan panggilan balik daripada yang kurang menarik, tetapi bagi perempuan, justru sebaliknya. Wanita yang kurang menarik lebih mungkin dipanggil daripada yang lebih cantik, dan alasannya mungkin saja karena daya saing evolusioner lama yang baik. Mereka menemukan bahwa perbedaannya sangat mencolok ketika perekrutan profesional sebagian besar adalah perempuan — yang biasanya terjadi di sebagian besar departemen sumber daya manusia perusahaan. Para peneliti menyimpulkan bahwa HR wanita secara naluriah menghilangkan pelamar wanita yang mereka anggap sebagai pesaing.

8. Wanita Lebih Bahagia Dengan Pasangan yang Kurang Menarik


Daya tarik sering kali menjadi faktor penting dalam menentukan apakah suatu hubungan akan berhasil. Biasanya membantu jika Anda menemukan pasangan Anda menarik secara fisik, terlepas dari faktor-faktor lain seperti kompatibilitas seksual, tingkat komitmen, dan chemistry tim. Namun, ini tidak sama untuk kedua jenis kelamin, karena penelitian telah menemukan bahwa wanita cenderung memiliki hubungan yang lebih memuaskan dan memuaskan dengan pria yang kurang menarik daripada mereka.

Sejumlah penelitian menunjukkan wanita heteroseksual dengan pasangan pria yang kurang cantik cenderung lebih bahagia dan lebih puas. Satu studi menemukan bahwa pria yang kurang menarik cenderung melakukan hal-hal lain untuk menutupi kekurangan tersebut, seperti mengajak pasangan kencan lebih sering atau menjadi lebih baik di tempat tidur, yang berarti kepuasan yang lebih tinggi bagi wanita.

Dalam penelitian lain, wanita ditemukan memiliki kecenderungan lebih dan mencoba untuk terlihat lebih baik jika suami mereka lebih menarik daripada mereka. Bagian yang mengejutkan adalah bahwa ini sama sekali tidak terjadi pada pria, yang mungkin memberi tahu kita sesuatu tentang bagaimana penampilan memengaruhi wanita secara tidak proporsional dalam masyarakat kita.

7. Orang Menarik Kurang Kooperatif


Sebagai manusia, kami telah menemukan bahwa bekerja sama satu sama lain adalah salah satu cara terbaik untuk melakukannya, cara lain adalah dengan cepat dan tanpa ampun menghilangkan faksi lain yang bertarung untuk sumber daya yang sama. Dengan bantuan kerja sama satu sama lain, manusia secara bertahap menaklukkan dunia, meskipun kerja sama itu sebagian besar terbatas pada kelompok langsung kita sendiri.

Namun, tampaknya tidak secara alami bagi orang yang lebih menarik di antara kita. Dalam sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di Spanyol, mereka menempatkan orang-orang dengan daya tarik yang berbeda-beda dalam sebuah eksperimen jenis dilema tahanan, di mana perlu untuk bekerja sama satu sama lain untuk lulus. Mereka menemukan bahwa orang-orang dengan wajah yang lebih simetris — salah satu sifat yang paling diterima secara universal yang terkait dengan daya tarik — jauh lebih kecil kemungkinannya untuk melakukannya dibandingkan yang lain. Selain itu, orang-orang cantik juga cenderung tidak mengharapkan orang lain untuk bekerja sama.

6. Lebih Banyak Gangguan Kepribadian Dan Kepuasan Hidup Yang Lebih Rendah


Ini adalah pertanyaan yang banyak dari kita tanyakan pada diri kita sendiri di beberapa titik dalam hidup kita, terutama bagi kita yang bukan yang paling berbakat di bagian penampilan. Akankah kita menjadi jika kita sedikit lebih menarik? Tentu, akan sangat tidak nyaman untuk menjadi populer sepanjang waktu, tetapi memiliki pasangan yang lebih tampan, waktu yang lebih mudah selama wawancara, dan berpotensi menghasilkan jutaan dengan karir modeling yang sukses tidak ada salahnya, bukan?

Meskipun pertanyaan ini terlalu luas dan rumit untuk dijawab dengan satu "ya" atau "tidak", jawaban yang samar-samar akan menjadi "tidak" yang sulit. Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti Inggris tentang — yang jelas lebih menarik daripada orang kebanyakan — menemukan bahwa mereka jauh lebih mungkin menderita gangguan kepribadian dan rasa kesejahteraan yang secara keseluruhan lebih rendah daripada yang lain. Mungkin terdengar mengejutkan di permukaan, meskipun masuk akal jika Anda berpikir tentang fakta bahwa model umumnya hanya dikenal karena penampilan mereka dan bukan keterampilan khusus yang mereka habiskan untuk mengolahnya.

5. Orang yang Menarik Jelas Lebih Membosankan


Anda mungkin pernah mendengar pernyataan bahwa orang yang menarik secara konvensional tidak semenarik orang yang lebih jelek untuk diajak bicara. Tentu saja, jarang benar. Sayangnya, sains tidak berpihak pada orang-orang yang menarik yang satu ini, karena menurut penelitian, stereotip tersebut berlaku.

Menurut sebuah penelitian, jangan cenderung terlalu memaksakan diri untuk perbaikan dan lebih condong ke arah kesesuaian daripada peningkatan diri. Semakin menarik orang, semakin kecil kemungkinan mereka melakukan sesuatu untuk menonjol, dan semakin besar kemungkinan mereka untuk mengikuti arus.

4. Ilmuwan Menarik Diasumsikan Bodoh


Menjadi cukup menarik di bidang ilmiah dan akademis adalah semacam situasi yang rumit. Ini bukan lingkungan kantor biasa, di mana menjadi cantik dapat membantu Anda mendapatkan promosi dan menaiki tangga, bahkan dengan keterampilan tambahan untuk mendukungnya. Dalam bidang ilmiah, satu-satunya cara untuk meningkatkan keterampilan Anda dipekerjakan dan tidak ada yang lain; tidak ada yang akan memberikan izin panas untuk penelitian buruk mereka hanya karena skor mereka tinggi di departemen penampilan. Padahal, menurut sebuah penelitian, kenyataannya justru sebaliknya.

Para peneliti mengambil foto-foto tertentu dan menunjukkannya kepada sekelompok orang, menanyakan pendapat mereka tentang kualitas penelitian para ilmuwan. Anehnya, orang-orang menganggap ilmuwan yang tidak menarik itu lebih baik dalam pekerjaan mereka berdasarkan foto-foto mereka saja. Meskipun mungkin ada hubungannya dengan fakta bahwa para ilmuwan saat ini lebih terlihat di depan umum daripada sebelumnya, studi tersebut menunjukkan bahwa kita mungkin menggunakan daya tarik sebagai parameter kualitas kinerja di bidang yang seharusnya tidak menjadi masalah sama sekali.

3. Pria Kurang Menarik Lebih Subur


Kesuburan diasumsikan secara intrinsik terkait dengan daya tarik. Tentunya, menjadi lebih siap untuk mewariskan gen Anda adalah inti dari menjadi menarik, atau mengapa repot-repot melakukannya? Menurut penelitian, bagaimanapun, wanita jauh lebih mungkin untuk hamil jika mereka mencari pasangan yang kurang menarik daripada yang tampan.

Yaitu, tentu saja, dengan asumsi bahwa pria yang menarik tidur dengan lebih banyak wanita daripada rekan mereka yang lebih jelek, yang merupakan fakta yang diterima secara luas di seluruh dunia. Menurut penelitian, jumlah yang dilepaskan saat berhubungan seks menurun dengan setiap pasangan berikutnya ketika seorang pria sering berhubungan seks. Jadi, semakin banyak seks yang dilakukan seorang pria, semakin rendah kemungkinan dia mengeluarkan (boleh dikatakan) cukup banyak hal yang sebenarnya penting ketika waktu untuk melahirkan tiba.

2. Wanita yang Sangat Menarik Kurang Mungkin Menemukan Kencan


Dalam dunia kencan online, tampak jelas bahwa orang yang lebih menarik akan memiliki peluang lebih tinggi untuk mendapatkan skor daripada yang kurang menarik. Lagipula, ini semua tentang penampilan di aplikasi kencan, dan bahkan jika kepribadian mungkin menang begitu Anda bisa bertemu, pertandingan pertama biasanya dibuat semata-mata berdasarkan seberapa menarik kencan potensial Anda secara konvensional.

Meskipun datanya cukup jelas untuk pria, untuk wanita, ini sedikit lebih rumit. Seperti yang ditemukan OKCupid dalam penelitian mereka, pria lebih cenderung memilih orang yang tidak begitu menarik. Dengan kata lain, pria yang tidak dapat menyetujui apakah seorang wanita menarik atau tidak meningkatkan peluangnya untuk mendapatkan kencan daripada wanita yang dianggap menarik bagi semua orang. Mengejutkan, bukan? Anda bahkan mungkin meragukan kredibilitas OKCupid untuk melakukan penelitian semacam itu. Namun demikian, itulah yang ditunjukkan oleh data tersebut.

1. Wanita Lebih Memilih Pria Dengan Fitur Kurang Maskulin Untuk Hubungan Jangka Panjang


Ketika berbicara tentang standar daya tarik tradisional untuk pria, ada beberapa fitur yang dianggap menarik dan universal. Garis rahang yang menonjol, senyum lebar, dan dada yang lebar adalah beberapa di antaranya, dan masuk akal bahwa wanita yang berakhir dengan pasangan dengan sebagian besar fitur tersebut akan lebih bahagia dalam hubungan yang berkomitmen. Sayang sekali untuk pria yang menarik, karena itu sebenarnya tidak demikian, karena penelitian telah menunjukkan bahwa pria dengan fitur yang lebih feminin bisa menjadi pasangan yang lebih ideal daripada rekan macho mereka.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan selama 15 tahun, seorang peneliti dari Universitas Glasgow menemukan bahwa sementara wanita memilih pria yang lebih maskulin, mereka cenderung lebih memilih pria dengan sifat agak feminin untuk hubungan jangka panjang. Ada kondisi tertentu pada temuan tersebut, seperti daya tarik yang dirasakan sendiri dari subjek wanita, meskipun secara keseluruhan, temuan menunjukkan bahwa pria lebih baik mengurangi maskulinitas jika mereka ingin menemukan pasangan seumur hidup.

Anda dapat melihat barang-barang Himanshu di dan, menghubunginya untuk, atau sekadar menyapanya.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Cara Menjadi Menarik Dapat Melawan Anda.