10 Cara Sel Punca Telah Memajukan Penelitian Medis

Ada perbedaan mencolok antara batang non-embrionik dan embrionik. Sesuai dengan namanya, sel induk embrio dibebaskan secara eksklusif dari embrio manusia. Embrio manusia ada segera setelah pembelahan mitosis pertama dari sel telur manusia yang telah dibuahi terjadi.

Berbeda dengan sel induk dari tali pusat atau yang ditemukan secara alami di tubuh kita, sel induk embrionik dapat tumbuh menjadi semua jenis sel. Ini tidak berarti bahwa sel induk pusar dan dewasa tidak berguna; cara mereka dapat diterapkan pada metode penelitian tertentu terbatas.

Manfaat penelitian sel induk berkisar dari melawan kanker hingga memperbaiki kelainan genetik. Terlepas dari manfaatnya, pertanyaannya tetap: Seberapa etis penggunaannya?

10. Kerusakan Kornea

Kami membutuhkan kami untuk hampir semua yang kami lakukan. Sayangnya bagi banyak orang, penyakit bawaan dan yang didapat membuat mereka mengalami kebutaan sebagian atau penuh. Di Amerika saja, lebih dari 35 juta orang menderita penyakit ini, yang mengakibatkan kerugian besar sebesar $ 139 miliar per tahun.

Banyak penyakit mata bisa mendapatkan keuntungan dari pengobatan sel induk. Satu studi menunjukkan tingkat keberhasilan 76,6 persen ketika sel punca digunakan untuk menumbuhkan kembali jaringan kornea yang sehat pada pasien yang mengalami kerontokan.

Ini dilakukan dengan mendapatkan sel kornea yang sehat dari donor organ. Sel-sel ini kemudian dibiakkan dengan sel induk embrionik dan diperbanyak sampai ada cukup untuk dimasukkan ke dalam tubuh pasien.

9. Osteoartritis

Jika Anda dekat dengan Anda atau orang tua mana pun, kami yakin Anda pernah mendengar yang ini. Osteoartritis adalah kelainan sendi paling umum di Amerika.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada awal 2000-an, sel punca dari sumsum tulang orang dewasa digunakan untuk melindungi tulang rawan di sekitar persendian yang secara kronis rusak ketika seseorang menderita.

Hasilnya luar biasa. Suntikan sel induk langsung ke sendi benar-benar menghentikan degenerasi tulang rawan. Ini secara teoritis dapat menghentikan penyakit pada manusia, memastikan bahwa itu tidak berkembang melampaui keadaan yang dapat dikelola.

8. Penyakit Hati

Biasanya, kami melakukan pekerjaan dengan baik untuk memperbaiki diri sendiri. Ini adalah satu-satunya organ di tubuh kita yang dapat beregenerasi. Masalah muncul ketika kerusakan pada hati kita telah berkembang terlalu jauh, mengakibatkan jaringan parut yang tidak dapat diganti. Jaringan parut ini dapat disebabkan oleh obesitas, diabetes, dan banyak penyakit lainnya.

Sel induk dalam sumsum tulang dewasa dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan reparatif hati, yang mengarah pada pemulihan jaringan hati yang sangat rusak dan pencegahan gagal hati. Ini bisa menyelamatkan banyak nyawa karena hati adalah organ yang tidak dapat kita hidup tanpanya.

7. Serangan Jantung

Yang ini hits dekat dengan rumah bagi banyak orang. Sulit untuk menemukan keluarga yang tidak mengetahui rasa sakit orang yang dicintai atau bahkan diri mereka sendiri yang menderita serangan.

Serangan jantung terjadi ketika ada penyumbatan di arteri koroner yang menuju ke jantung. Jaringan jantung mulai mati karena akses oksigen terbatas atau tidak ada. Hati kita tidak bisa beregenerasi, dan ini bisa berakibat fatal.

Sel induk embrio digunakan untuk mengobati tikus yang menderita serangan jantung. Sel induk meniru sel jantung dengan sempurna, menunjukkan bukti kemungkinan menggunakan impuls listrik yang membuat jantung kita berdetak. Jika diobati dengan sel punca, penderita serangan jantung dapat secara signifikan mengurangi risiko episode kedua sekaligus meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh serangan jantung.

6. Gangguan Diskus Tulang Belakang

Apa hal nomor satu yang dikeluhkan orang seiring bertambahnya usia? "Aduh, sakitku." Banyaknya masalah tulang belakang memang luar biasa. Faktanya, 80 persen orang Amerika akan memiliki masalah punggung di beberapa titik dalam hidup mereka.

Diskus tulang belakang adalah tulang dengan bagian dalam seperti cairan yang terjepit di antara tulang belakang kita. Tujuan dari disk ini adalah untuk memberi kita berbagai dan penyerapan shock. Mereka secara alami menjadi lebih tipis seiring bertambahnya usia karena ketidakmampuan untuk meregenerasi jaringan tulang ini. Untuk mengatasi hal ini, sel induk dewasa disuntikkan ke dalam cakram kelinci yang membusuk.

Hasilnya menunjukkan peningkatan spektakuler pada sel-sel cakram tulang belakang, membuat seluruh tulang belakang lebih sehat. Ini adalah contoh sempurna bagaimana sel punca dapat digunakan dalam pengobatan pencegahan. Kita bisa menghentikan masalah bahkan sebelum itu terjadi.

5. Diabetes Tipe 1

Tipe 1 adalah penyakit autoimun, yang berarti sel kekebalan kita menyerang sebagian tubuh kita. Ini jelas berlawanan dengan intuisi dan menyebabkan komplikasi yang parah. Dalam kasus ini, sel beta pankreaslah yang terganggu. Sel beta menghasilkan insulin, yang mengatur dan memproses gula yang kita konsumsi. Tanpa pelepasan insulin, individu harus menerima insulin buatan melalui suntikan.

Baik sel induk dewasa maupun embrionik telah dipertimbangkan dalam meregenerasi sel-sel yang rusak ini. Penelitian menunjukkan hasil yang beragam. Beberapa peneliti telah berhasil mereplikasi sel beta yang hilang ini, sementara yang lain tidak. Sulit untuk menemukan sel beta yang dibutuhkan sebagai koloni dasar, tetapi komunitas medis masih optimis tentang kemungkinan yang dapat dihasilkan oleh penelitian ini.

4. Kanker

Cara penelitian sel punca diterapkan sangat menarik. Pertama, kita harus menyadari di mana kanker dimulai, dan itu berada di luar kendali kita, sel-sel yang bermutasi. Kami memiliki urutan penghancuran diri yang menangani sel-sel kanker dalam banyak kasus. Namun, begitu sel membangun cukup banyak mutasi, kita tidak dapat lagi mengatasinya.

Dalam contoh spesifik kanker payudara, penelitian telah mengarah pada penemuan penanda genetik yang jelas pada sel induk kita sendiri yang menunjukkan bahwa sel-sel ini akan membelah dengan cepat dan tak terkendali, mengarah ke.

Penemuan ini telah membuka pintu ke beberapa peluang luar biasa. Begitu tumor mulai tumbuh, sangat sulit untuk menghentikan pertumbuhannya dalam banyak kasus. Jadi mastektomi menjadi jawabannya. Kami akhirnya dapat mengembangkan metode penyaringan untuk menemukan sel-sel ini dan menghancurkannya sebelum kanker dimulai.

3. Autisme

Bagaimana mungkin kita bisa menggunakan sel punca untuk membantu kelainan yang berakar pada begitu banyak sehingga kita hampir tidak bisa menutupi penyebabnya? Percaya atau tidak, itu mungkin. Penyebab yang harus kita perhatikan dalam kasus autisme belum tentu penyebabnya, tetapi efeknya.

Pada anak autis, kita sering melihat bagian otaknya menderita (kekurangan oksigen). Jika kita memperkenalkan sel darah yang lebih sehat di otak dengan menumbuhkannya menggunakan sel induk, secara teoritis kita dapat meningkatkan fungsi otak dan mengurangi gejala autisme.

Uji klinis sedang dilakukan pada hewan, dan banyak peneliti optimis. Apapun hasilnya, kita akan tetap belajar banyak tentang sebab dan akibat autisme.

2. Penyakit Parkinson

Penyakit neurodegeneratif ini ada dalam segala arti. Ini dimulai di otak dengan kematian neuron penghasil dopamin. Tanpa neurotransmitter yang diperlukan ini, pergerakan tubuh menjadi semakin sulit. Inilah saat kita melihat tanda-tanda klasik yang menyertai — kesulitan berbicara, gemetar, dan banyak lagi.

Sel induk embrio digunakan untuk menumbuhkan kembali seluruh neuron dopaminergik pada pasien yang menderita Parkinson. Dengan penelitian terobosan ini, gejala pasien membaik secara signifikan dan mereka dapat hidup kembali.

Sayangnya, sumber daya untuk perawatan ini membutuhkan empat embrio manusia per orang. Ini tidak realistis jika kita ingin menyembuhkan sekelompok besar orang. Penelitian sedang berlangsung, dan kami berharap menemukan cara untuk memperlakukan massa secara efektif dan efisien.

1. Seluruh Organ

Bagaimana jika kita bisa tumbuh seluruhnya dari hampir tidak ada?

Sepertinya prestasi yang mustahil, tetapi ini mungkin menjadi kenyataan. Donor organ sedikit dan jarang, tetapi gagal organ tidak. Ratusan ribu orang di Amerika meninggal setiap tahun akibat paru-paru, ginjal, hati, dan jantung.

Sekarang bayangkan jika kita memiliki banyak organ sehat sempurna yang direkayasa dari sel punca di semua rumah sakit besar yang menunggu untuk ditempatkan di inang yang sangat membutuhkannya? Kami dapat mencegah kematian yang tak terhitung jumlahnya di semua kelompok umur.

Bagaimana ini bisa terjadi secara realistis? Prosesnya berbeda untuk setiap organ. Namun, yang tetap konsisten adalah bahwa dasar diperlukan untuk memulai pertumbuhan kembali organ yang sehat.

Etika yang melingkupi hal ini sangat mencolok di area abu-abu karena jumlah sel induk dan organ utuh yang dibutuhkan untuk memungkinkan hal ini. Tidak ada keraguan bahwa penelitian sel punca dapat menyelamatkan nyawa, tetapi apakah itu sepadan dengan biayanya? [Listverse, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Cara Sel Punca Telah Memajukan Penelitian Medis.