10 Eksperimen Nonkonsensual Yang Menghasilkan Kemajuan Medis

Ada garis yang sangat tipis — yang mudah dilintasi dan bahkan lebih mudah kabur di bidang kedokteran — di mana eksperimen etis dan pencarian pengetahuan yang jahat melalui sarana bertemu dan bahkan mungkin tumpang tindih. Apa ilmu etika di dunia subjek manusia, dan siapa yang akan menilai itu?

Apakah persetujuan yang benar-benar diperlukan agar eksperimen dianggap manusiawi, dan jika ya, berapa banyak persetujuan? Berapa banyak detail yang perlu diketahui pasien untuk mencapai ambang batas dokter dengan aman mengatakan bahwa persetujuan sebenarnya adalah persetujuan yang diinformasikan?

Sepanjang sejarah, garis ini telah dilintasi berkali-kali, banyak kekecewaan yang tragis, penyiksaan, dan bahkan kematian dari beberapa pasien yang telah diujicobakan. Ada terobosan besar dalam ilmu kedokteran melalui eksperimen pada manusia yang hidup, tetapi berapa biayanya?

Kadang-kadang, tes dilakukan pada individu tanpa sepengetahuan mereka bahwa mereka adalah subjek percobaan. Berikut 10 kasus yang menyebabkan terobosan medis.

10. Influenza
1941

Tidak ada yang suka flu. Itu datang ketika kita tidak menduganya, menginfeksi kita dan membuat kita sakit selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu, terkadang meninggalkan kita terbaring di tempat tidur untuk waktu yang lama. Tapi bayangkan terkena flu tanpa disangka dan kemudian mengetahui bahwa seseorang telah memberikannya kepada Anda. Nah, itulah yang terjadi di Amerika Serikat dari tahun 1941 dan seterusnya atas nama.

Thomas Francis Jr., ahli mikrobiologi yang awalnya mengisolasi virus yang dikenal sebagai influenza A dan B, melakukan beberapa eksperimen ini pada tahun 1941 pada orang yang dilembagakan, termasuk anak-anak. Banyak eksperimen dilakukan dengan menggunakan orang-orang yang menjadi milik negara atau berada di rumah sakit jiwa.

Francis tidak memberi tahu mereka bahwa dia sedang menyemprotkan virus flu yang baru saja diisolasi ke hidung mereka ketika dia memberi mereka semprotan hidung. Yang lebih menakutkan, ketika komunitas medis mengetahuinya, mereka tampaknya berpikir bahwa tujuan membenarkan cara tersebut. Ideologi dominan saat itu adalah bahwa tidak apa-apa jika tanpa disadari orang-orang terkena penyakit dan penganiayaan medis selama penelitian menghasilkan terobosan.

Tes ini membuka jalan bagi pemahaman yang lebih baik tentang influenza sebagai serangkaian virus dan menghasilkan vaksin, yang banyak di antaranya melindungi pasukan AS selama itu.

9. Ginekologi

adalah ilmu yang memiliki sejarah yang sarat dengan ujian yang tidak etis dan terutama bedah pada mata pelajarannya. Betapa mimpi buruk memikirkan untuk diikat atau dipaksa saat seseorang melakukan operasi pada Anda tanpa persetujuan Anda saat Anda berjuang untuk membebaskan diri.

James Marion Sims adalah seorang ahli bedah dan ilmuwan yang sering dikreditkan sebagai "bapak ginekologi modern". Cara dia sampai pada kesimpulan di bidang kedokteran agak mencolok.

Eksperimennya berlangsung pada tahun 1840-an di Amerika Serikat ketika masih legal. Mereka dilakukan tanpa anestesi hampir secara eksklusif pada wanita yang diperbudak yang tidak memberikan persetujuan. Operasi yang sangat menyakitkan dilakukan pada wanita tak berdaya yang secara hukum tidak bisa mengatakan tidak.

Melalui metode ini, Sims menemukan semua jenis dilator yang membuka vagina, terutama untuk mengatasi fistula vagina, abses, atau bukaan yang menghubungkan satu organ ke organ lainnya secara tidak wajar. Dia memaksakan berbagai instrumennya pada wanita tanpa disadari atas nama sains dan sayangnya membuka jalan bagi banyak pekerjaan ginekologi seperti yang kita kenal sekarang.

Jika ada, wanita tak berwajah yang menderita di tangan eksperimen medis ini harus disebut "ibu ginekologi modern" daripada memberi James Marion Sims gelar serupa.

8. Keran Tulang Belakang

Kembali pada tahun 1896, kami belum begitu tahu apakah akan menjadi prosedur berbahaya dengan efek jangka pendek atau jangka panjang. Oleh karena itu, beberapa tes perlu dilakukan. Dalam salah satu kasus eksperimen medis yang paling rumit, seorang dokter bernama Arthur Wentworth melangkah ke piring.

Dia melakukan ketukan tulang belakang pada 29 anak untuk menguji prosedurnya. Jelas sekali, anak-anak ini tidak dapat menyetujui, dan beberapa berpendapat bahwa anak-anak tersebut bahkan tidak sakit. Bahkan pada saat itu, orang-orang sangat marah karena dokter menggunakan anak-anak untuk menguji keamanan prosedur pembedahan baru.

Lebih buruk lagi, Wentworth segera dituduh bahkan tidak mendapatkan persetujuan dari orang tua, yang juga tidak tahu bahwa anak-anak mereka akan digunakan untuk mempelajari keefektifan spinal tap. Namun yang pasti Wentworth berperan penting dalam memelopori banyak prosedur bedah modern, seperti pungsi lumbal yang masih digunakan hingga saat ini.

Para pendukungnya pada saat itu mengklaim bahwa tujuan membenarkan cara, sementara lawan-lawannya merasa malu.

7. San Quentin

adalah penjara di California Utara dekat San Francisco. Itu menjadi tempat yang akan memfasilitasi salah satu kasus eksperimen terburuk pada subjek yang hidup dan tidak setuju dalam sejarah. Tes mimpi buruk ini dilakukan oleh Leo Stanley, yang menjabat sebagai kepala ahli bedah medis untuk penjara dari tahun 1913 hingga 1951. Stanley membawa beberapa kemajuan medis dengan cara yang sangat tidak ortodoks. Nyatanya, dia mengajari kami dengan tepat apa yang tidak boleh dilakukan.

Selama masa jabatannya, Stanley terobsesi dengan alat kelamin laki-laki. Dia terpaku pada homoseksualitas yang seperti Hitler, membenci homoseksualitas, berpikir bahwa orang Kristen kulit putih adalah ras unggul, dan dengan demikian menganjurkan sterilisasi aktif yang lain.

Dalam beberapa eksperimen paling jahat dalam sejarah dunia, Stanley mengambil testis dari tahanan yang sudah meninggal dan mencangkoknya menjadi yang masih hidup. Yang lebih mengganggu, Stanley terkadang mentransplantasikan testis hewan ke manusia yang masih hidup.

Eksperimennya memengaruhi pria yang tak terhitung jumlahnya selama beberapa dekade dan merupakan pencariannya untuk pria yang lebih "vital" melalui pengaturan produksi testosteron. Ini adalah cikal bakal terapi hormon modern sebelum mereka memahami sifat kimianya.

Akhirnya, Stanley memajukan bidang kedokteran dengan memberikan contoh yang tak terbantahkan tentang perlunya pengawasan lebih dalam fasilitas medis di dalam tembok penjara. Untuk waktu yang lama, banyak orang seperti Leo Stanley dapat beroperasi tanpa hambatan selama mereka melakukan eksperimen aneh pada tahanan. Dia membantu memberi kami alasan untuk mengantarkan area baru etika medis bagi mereka yang pernah dipenjara.

6. Eksperimen Tuskegee

Eksperimen itu adalah kasus lama lainnya, tidak etis, dan kasus mengerikan dari ilmu kedokteran yang salah. Ide yang secara moral sudah buruk dalam teori menjadi jauh lebih buruk dalam praktiknya.

Dimulai pada tahun 1932, percobaan tersebut berusaha untuk mengidentifikasi tahapan sifilis dan bagaimana mengobatinya karena tidak ada obat yang diketahui pada saat itu. Itu adalah era hukum Jim Crow di Amerika Serikat. Secara teknis, orang Afrika-Amerika telah dibebaskan dari perbudakan, tetapi perlakuan yang mengerikan masih sangat hidup dan terbukti dengan eksperimen Tuskegee.

Penelitian dilakukan pada sekelompok besar pria Afrika-Amerika yang telah tertular sifilis dan kelompok lain yang tidak. Para peneliti sengaja memberikan sifilis kepada kelompok yang awalnya bebas penyakit dan mengamati hasilnya.

Sebelumnya, penelitian utama tentang sifilis adalah penelitian Norwegia yang dilakukan di Oslo, Norwegia, pada tahun 1928. Tetapi penelitian ini hanya menggunakan orang yang sudah tertular penyakit tersebut, bukan pasien yang baru terinfeksi.

Jadi studi Tuskegee berusaha melengkapi penelitian Oslo. Tentu saja, masalah utama Tuskegee adalah bahwa mereka tidak mendapatkan persetujuan dari orang-orang yang terlibat dalam penelitian dan bahkan tidak memberi tahu mereka apa yang terjadi.

Bahkan sebelum dimulai, studi tersebut kehilangan dana dengan jatuhnya pasar saham pada tahun 1929. Para peneliti memutuskan untuk tetap melakukannya dan menjanjikan perawatan medis dan makanan gratis bagi mereka yang berpartisipasi.

Tetapi perawatan medis gratis tidak pernah datang. Mereka membiarkan subjek menjadi semakin buruk. Studi tersebut berlangsung selama 40 tahun sampai seorang whistle-blower menemukannya dan membocorkan informasi tersebut kepada seorang reporter. Pada tahun 1972, semua orang tahu apa yang sedang terjadi.

Meskipun sangat tidak etis, banyak dari pengetahuan kita tentang infeksi sifilis yang selalu berubah berasal dari penelitian yang dilakukan selama periode 40 tahun ini karena, anehnya, para peneliti tidak pernah benar-benar berusaha menyembunyikan apa yang mereka lakukan. Mereka mempublikasikan temuan mereka untuk komunitas medis.

Kita sekarang mengetahui dengan baik tahapan sifilis dari awal hingga akhir. Pengetahuan kami tentang penyakit yang mengerikan sangat maju tetapi dengan kerugian yang tragis dan sangat tidak etis.

5. Hepatitis
1947

Pada tahun 1947, penelitian yang agak menjijikkan tentang penyebaran dan pengendalian virus dilakukan oleh Dr. Joseph Stokes Jr., yang mengumpulkan subjek uji dan memberi mereka makan. Namun, dia tidak memberi tahu mereka dengan tepat apa yang dia berikan kepada mereka.

Dalam contoh lain dari penelitian medis yang jelas kejam, Stokes memberi peserta milkshake tanpa memberi tahu mereka bahwa getar telah dicampur dalam blender dengan hati yang mengandung virus hepatitis. Kotoran yang mengandung virus juga dicampurkan ke dalam milkshake.

Subjek adalah narapidana yang tidak memiliki riwayat penyakit kuning atau adanya virus hepatitis. Jadi Stokes sengaja menginfeksi orang sehat tanpa sepengetahuan mereka. Akibatnya, dia memberikan hepatitis kepada mereka dan kemungkinan banyak narapidana lain setelah pasien asli kembali ke penjara umum, sehingga memungkinkan penyakit menyebar.

Pada tahun 1950, Stokes melakukan lebih banyak percobaan dengan sengaja memberi 200 tahanan wanita hepatitis untuk mempelajari lebih lanjut virus tersebut.

Karyanya membawa pada beberapa kemajuan dalam pemahaman kita tentang virus hepatitis, yaitu bagaimana mengendalikan penyakit dan bahwa memiliki satu jenis hepatitis tidak melindungi seseorang dari tertular jenis lain. Faktanya, Stokes menemukan bahwa memiliki satu jenis virus meningkatkan kemungkinan seseorang tertular hepatitis jenis lain. Tetapi pengetahuan ini datang dengan harga yang sangat mahal.

4. MK-ULTRA

adalah serangkaian eksperimen yang dilakukan oleh CIA untuk menguji banyak hal yang berbeda — dari terapi kejut listrik hingga efek obat-obatan. Premisnya adalah untuk menemukan atau melawan cara-cara mengendalikan pikiran, khususnya para tahanan militer.

Penelitian dilakukan antara tahun 1953 dan 1973. Antara lain, mereka termasuk memberi dosis pada orang yang tidak menaruh curiga untuk melihat bagaimana mereka akan bereaksi. Subjek yang tidak mengetahui sedang berada di bar atau pantai ketika para peneliti memasukkan obat ke dalam minuman mereka dan kemudian mengamati reaksi mereka. Itu seperti pemerkosaan saat kencan tanpa pemerkosaan tetapi dengan semua penyiksaan psikologis yang mengerikan.

CIA bahkan memberi dosis pada agennya sendiri tanpa sepengetahuan mereka. Salah satu ilmuwan top mereka meninggal ketika dia dibius tanpa sepengetahuannya dan jatuh dari gedung hotel.

Meskipun sebagian besar dokumentasinya dihancurkan, sebagian besar kemajuan besar dalam pengetahuan kita tentang obat-obatan terlarang seperti MDMA dan terutama LSD berasal dari eksperimen mengerikan yang merenggut nyawa dan menyebabkan kerusakan permanen pada orang-orang yang selamat.

3. Hektar Kulit

Ungkapan "ekar kulit" persis seperti yang diakui Dr. Albert Kligman ketika dia memasuki tembok Penjara Holmesburg di Pennsylvania. Itu adalah subjek tes barunya.

Eksperimennya? Untuk menguji obat-obatan yang mengubah pikiran dan senjata perang pada populasi penjara.

Ya, ini dilegalkan dalam derajat kecil yang didanai oleh militer AS dan 33 perusahaan yang berbeda. Ini sering termasuk mengoleskan sejumlah kecil zat beracun ke atau ke dalam kulit pasien.

Tujuan militer dari satu percobaan adalah untuk menentukan dosis minimum obat yang diperlukan untuk membuat setidaknya 50 persen populasi menjadi impoten. Tes di Penjara Holmesburg adalah mimpi buruk. Bahkan zat yang lebih tidak berbahaya yang diuji, seperti pasta gigi dan deodoran, sangat menyiksa karena Kligman akan memiliki situs aplikasi pada pasien yang dibiopsi dan diamati.

Eksperimen ini berlangsung dari 1951 hingga 1974. Mereka menghasilkan banyak informasi yang mengarah pada kemajuan dalam banyak produk yang kita gunakan saat ini, terutama yang berkaitan dengan perawatan kulit.

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa banyak krim topikal dan produk lain yang mengandung sedikit bahan aktif? Tes ini menentukan jumlah berbahaya dan mempersempitnya ke dosis yang sesuai.

Dr. Kligman memiliki lebih dari 500 publikasi dan ribuan kutipan oleh orang lain dalam karya-karyanya hari ini. Sekali lagi, pertanyaannya tetap: Berapa biayanya? Apakah tujuan membenarkan caranya?

2. Pengganti Darah

Terkadang, kemajuan medis datang dalam bentuk memberi tahu kita dengan tepat apa yang tidak boleh dilakukan. Demikian halnya dengan kontroversi seputar perusahaan bernama Northfield Laboratories dan etika mereka dalam mengelola produk yang disebut artifisial.

Pada 2000-an, Northfield melakukan perjalanan ke kota-kota besar dan kecil dan mulai memberi tahu penduduk tentang produk baru perusahaan, yaitu darah buatan. Itu adalah pengganti darah yang tidak membawa risiko, seperti penyakit, transfusi darah yang sebenarnya dan juga dapat diberikan kepada orang-orang yang keberatan.

Kemudian Northfield didukung oleh FDA dalam melakukan studi tanpa izin. Sebagai subjek tes tanpa disadari, perusahaan menggunakan pasien trauma yang tidak dapat menyetujui untuk menerima produk darah. 13,2 persen pasien pengganti darah meninggal dibandingkan dengan 9,6 persen angka kematian pada kelompok kontrol saline.

Studi itu benar-benar bencana. Dengan kerugian yang tragis dalam nyawa manusia yang hilang, para peneliti mengetahui bahwa darah buatan dapat meniru darah manusia, tetapi banyak pekerjaan dan pengujian laboratorium perlu dilakukan sebelum darah buatan dapat mendekati fungsi yang sama seperti darah sebenarnya.

1. Sifilis
1946–1948

Sementara studi Tuskegee sedang berlangsung, eksperimen lain yang melibatkan sifilis dilakukan di. Pada tahun 1946, kami menderita penisilin, yang dikenal karena kekuatannya sebagai antibiotik, dan kami menderita sifilis, penyakit yang anehnya sulit diobati. Peneliti memutuskan untuk menentukan efektivitas penggunaan penisilin dalam kasus sifilis.

Mereka datang dengan ide buruk untuk mewujudkannya. Peneliti AS menginfeksi orang yang tidak curiga di Guatemala dengan bakteri penyebab penyakit. Beberapa korbannya adalah pelacur, tuna grahita, narapidana, bahkan anak yatim piatu.

Terutama metode para peneliti. Mereka menuangkan bakteri sifilis ke dalam penis laki-laki atau secara licik menyelundupkannya ke dalam sesuatu yang akan dioleskan ke kulit individu yang memiliki luka terbuka. Mereka sengaja menginfeksi orang untuk mengamati efek pengobatan.

Untungnya bagi beberapa orang, penisilin bekerja. Tapi bagaimana dengan kelompok kontrol?

Eksperimen khusus ini mengajarkan kita banyak hal tentang cara menggunakan penisilin dalam hubungannya dengan hal-hal seperti kondom untuk mengendalikan penyebaran penyakit. Tetapi sekali lagi, hasil tersebut datang dengan biaya yang tragis karena sifat tidak etis dari metode yang digunakan.

Inilah anak kecil yang menyenangkan tentang tes dan eksperimen medis yang tidak etis dan tidak sesuai yang pada akhirnya mengarah pada pengetahuan dan kemajuan di bidang medis. Terkadang, kemajuan itu tahu persis apa yang tidak boleh dilakukan. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Eksperimen Nonkonsensual Yang Menghasilkan Kemajuan Medis.