10 Fakta Menarik Dan Cerita Tentang Vaksinasi

Hari-hari ini, "" adalah kata yang menghasut. Anti-vaxxers mencegah praktik tersebut sementara pemerintah bersikeras bahwa botol kecil itu aman. Terkadang, keduanya salah. Anak-anak yang tidak divaksinasi telah berjuang untuk hidup mereka melawan penyakit yang dapat dicegah, dan vaksin telah dikaitkan dengan kondisi medis yang merugikan.

Saat gambar semakin luas, hal-hal menjadi aneh. Dari anak-anak yang dikeluarkan dari sekolah hingga kelompok rahasia yang secara aktif melanggar kepercayaan publik, vaksinasi tidak lagi sederhana. Ironisnya, untuk semua yang baik dan yang buruk, satu vaksin mungkin merupakan jawaban yang tidak disengaja untuk diabetes tipe 1.

10. Kepercayaan Sekarat Pada Vaksin

Dalam 20 tahun terakhir, tembakan diyakini telah mencegah 732.000 kematian dan 21 juta penerimaan di antara anak-anak Amerika. Meskipun demikian, kepercayaan publik pada dekade terakhir menurun.

Sebuah survei tahun 2018 menemukan bahwa 70 persen orang Amerika masih membawa anak-anak mereka ke dokter untuk divaksinasi. Kedengarannya positif, tapi dulu angka itu 80 persen. Orang-orang yang divaksinasi yang percaya bahwa mereka menuai manfaat juga turun 16 persen.

Untuk menjelaskan maksudnya, lebih dari setengah dari mereka yang berpartisipasi dalam survei menolak vaksinasi flu. Sekitar 48 persen tidak mempercayai vaksin tersebut, dan 26 persen percaya itu tidak berguna. Para peneliti tahu bahwa anti-vaxxers dan misinformasi media sosial berperan dalam penurunan tersebut, tetapi juga menyalahkan kurangnya komunikasi yang jelas antara departemen kesehatan dan masyarakat.

Sudah ada akibatnya. Pada tahun 2004, secara resmi diberantas di Amerika Serikat. Namun pada 2014, sekitar 667 kasus tiba-tiba menjamur di 27 negara bagian.

9. Bot dan Troll

Perdebatan vaksin sudah menjadi pembakar. Pada tahun 2018, peneliti menemukan bot online dan memperburuknya untuk tujuan jahat. Sebuah studi mengamati ribuan komentar Twitter yang diposting antara Juli 2014 dan September 2017. Sebisa mungkin, elemen buruk disaring dari akun Twitter yang sebenarnya.

Tidak mungkin untuk mengetahui jumlah sebenarnya dari tweet yang dikeluarkan oleh, tapi yang diidentifikasi menghasilkan komentar vaksin 75 persen lebih banyak daripada pengguna lain. Mereka menyebarkan informasi yang salah, membuat orang tersinggung satu sama lain, dan memikat pengguna ke situs lain. Bot tersebut sepertinya diprogram untuk memancing pengikut agar mengklik tautan dan iklan yang mengandung malware.

Troll mendukung kedua sisi perdebatan vaksin, tetapi ini akan menciptakan perselisihan. Tren yang paling mengganggu tampaknya adalah agenda yang dirancang untuk mematahkan kepercayaan masyarakat terhadap vaksinasi, karena menyadari sepenuhnya bahwa vaksinasi membahayakan masyarakat dengan wabah penyakit menular yang serius.

8. Ethan Lindenberger

Ethan Lindenberger dilahirkan dengan keyakinan anti-vaksinasi. Penelitian Lindenberger sendiri meyakinkannya bahwa manfaat kesehatan dari vaksinasi itu valid. Begitu dia berusia 18 tahun, Ethan mengunjungi departemen kesehatannya di Ohio dan melakukan inokulasi untuk pertama kalinya.

Pada 2019, sidang Senat membahas wabah campak di Pacific Northwest. Remaja itu diajak menceritakan kisahnya di acara tersebut. Lindenberger mengatakan ibunya telah dipengaruhi oleh anti-vaxxers online yang "mendukung" satu sama lain dengan teori konspirasi dan informasi yang salah alih-alih mengandalkan ahli sains dan kesehatan.

Ayahnya menerima pilihan Ethan. Tetapi ibunya bereaksi buruk, mengatakan pembangkangannya seperti dia diludahi padanya. Sementara itu, Ethan mengatakan dia mengerti bahwa keputusan orang tuanya untuk tidak memvaksinasi berasal dari keprihatinan, bukan kedengkian. Namun, ia menilai penyebaran “fakta” ​​tentang autisme terkait vaksin dan kerusakan menjadi penyebab yang sangat memprihatinkan.

7. Kasus Tetanus Oregon

Resistensi terhadap vaksinasi berjalan sangat jauh bahkan ketika bahayanya terlihat jelas. Pada 2017, ini diilustrasikan dalam kasus sebuah keluarga Oregon. Putra mereka yang berusia enam tahun melukai dahinya, dan luka itu dicuci serta dijahit di rumah. Meski begitu, luka Clostridium tetani menginfeksi.

Hal ini menyebabkan kasus tetanus masa kanak-kanak pertama di Oregon dalam lebih dari tiga dekade. Sekitar enam hari setelah bocah itu terluka, otot-ototnya bergetar tak terkendali dan rahangnya mulai mengencang. Hanya ketika dia tidak bisa lagi membuka atau bernapas dengan benar, orang tuanya mencari bantuan medis. Anak itu diterbangkan ke rumah sakit tempat dia berjuang untuk hidupnya dalam perawatan intensif.

Setelah 47 hari, dia cukup kuat untuk dipindahkan ke bangsal normal. Masa tinggalnya berlangsung delapan minggu dan termasuk rehabilitasi untuk berjalan kembali. Tetanus adalah penyakit neuromuskuler mematikan yang mudah dicegah melalui rangkaian lima vaksinasi. Ketika bocah itu tiba di rumah sakit, dia diberikan suntikan pertamanya. Meski hampir mati, orangtuanya menolak empat orang lainnya.

6. Vaksin Flu Dan Narkolepsi

Menghadapi (strain H1N1), banyak orang di Eropa memutuskan untuk mendapatkan vaksinasi flu. Vaksin, yang disebut Pandemrix, digunakan pada 2009 dan 2010. Tak lama kemudian, ada lonjakan kasus narkolepsi yang tidak biasa. Kondisi ini ditandai dengan rasa kantuk yang parah di siang hari dan “serangan tidur” ketika seseorang tertidur hampir seketika. Serangan biasanya singkat tetapi bisa menjadi bencana saat mengemudi atau menaiki tangga.

Secara alami, Pandemrix dipanggil kembali. Ketika para peneliti mencari hubungannya, mereka menemukan bahwa vaksin itu mengandung protein. Goober ini meniru reseptor di dalam otak yang sebelumnya terkait dengan gangguan tidur.

Studi tersebut juga menemukan bahwa orang yang secara genetik rentan terhadap narkolepsi terjebak di antara iblis dan laut biru yang dalam. Protein virus juga dapat tertular dari flu, menghasilkan kemungkinan lebih besar untuk mengembangkan narkolepsi daripada dari Pandemrix.

5. Vaksin Cacar Misterius

Selama berabad-abad, memusnahkan umat manusia seperti itu berarti bisnis. Pada 1796, seorang dokter Inggris bernama Edward Jenner bertemu dengan seorang gadis pemerah susu bernama Sarah Nelmes. Dia memperhatikan bahwa dia dan sesama pemerah susu mengidap cacar sapi, tetapi mereka bebas dari cacar yang ditakuti.

Dalam langkah putus asa tapi tidak etis, dia mengambil nanah dari tangan Sarah dan menyuntikkannya ke seorang anak laki-laki bernama James Phipps. Kemudian Jenner memberi anak itu suntikan kedua — cacar dosis penuh. Yang mengejutkan semua orang, bocah itu tetap sehat. Vaksin dikembangkan dari hewan yang terinfeksi cacar sapi, dan pada tahun 1980, cacar dinyatakan diberantas.

Ketika peneliti modern mencoba memahami bagaimana vaksin berevolusi, mereka menemukan bahwa versi awal tidak identik dengan cacar sapi. Tampaknya cacar kuda telah memasuki ketegangan di suatu tempat.

Ini mengkhawatirkan. Kecuali para ilmuwan dapat mengungkap evolusi virus, hewan yang terlibat, dan proses produksinya, dunia modern rentan terhadap wabah. Cacar terakhir terdapat di dua laboratorium, tetapi kecelakaan atau bioterorisme dapat menyebabkan a.

4. Vaksin Campak Dan Kejang

Pada 2013, sebuah penelitian menemukan fakta yang meresahkan tentang vaksin campak. Ketika anak-anak menerima suntikan tepat waktu, efek samping dijaga seminimal mungkin. Suntikan pertama direkomendasikan untuk usia 12–15 bulan. Anak-anak muda yang menjalani suntikan pada usia 16-23 bulan memiliki peningkatan risiko kejang.

Disebut demam, mereka dipicu oleh demam terkait vaksin. Selama beberapa minggu setelah diinokulasi untuk melawan campak, kedua kelompok, tepat waktu dan terlambat, berisiko mengalami demam. Para ahli tidak dapat menjelaskan hubungan antara suntikan dan kejang atau mengapa anak-anak yang lebih tua berisiko 6,5 kali lebih tinggi.

Sayangnya, banyak orang tua yang menempatkan anaknya dalam kelompok yang lebih berisiko. Khawatir dengan baterai suntikan yang diberikan dalam waktu singkat, orang tua sering menunda suntikan, termasuk suntikan untuk campak. Bertentangan dengan apa yang ditakuti banyak keluarga, dokter bersikeras bahwa rezim yang dikemas tidak dapat membahayakan sistem kekebalan anak.

3. Hukum Lorenzin

Italia mengesahkan undang-undang Lorenzin pada tahun 2019. Menurut undang-undang, semua anak berusia enam tahun ke bawah harus menerima suntikan untuk campak, cacar air, rubella, dan gondongan. Jika orang tua tidak memberikan bukti, mereka dapat didenda sebesar € 500 ($ 560) dan anak mereka akan dilarang sekolah. Anak-anak yang lebih besar masih dapat hadir, tetapi orang tua mereka juga dapat didenda jika mereka mengirim anak-anak ini ke sekolah tanpa vaksinasi.

Terlepas dari legalitas dan denda, ketika serangan di bulan Maret, banyak keluarga tidak mematuhinya. Di Bologna saja, 5.000 anak tidak mendapatkan informasi terbaru tentang suntikan mereka dan 300 anak diskors dari penitipan anak dan taman kanak-kanak mereka.

Hukum Lorenzin bukanlah renungan. Pada saat itu, telah terjadi lonjakan penyakit campak dan tingkat vaksinasi Italia juga turun jauh di bawah 80 persen. Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan 95 persen, angka yang bagus untuk mencegah penyakit berubah menjadi pandemi. Pada bulan Maret, pihak berwenang Italia mengatakan undang-undang tersebut menaikkan persentase anak yang lahir pada 2015 menjadi 95 persen yang disyaratkan.

2. Pencegahan Diabetes Kecelakaan

Rotavirus (RV) bertanggung jawab atas diare yang mengancam jiwa. Sekitar pergantian abad, para peneliti memperhatikan bahwa penanda kekebalan pada diabetes tipe 1 (T1D) memiliki kemiripan yang luar biasa dengan RV. Pada tahun-tahun berikutnya, hubungan yang lebih kuat ditemukan: Virus sering menyebabkan sistem kekebalan menyerang sel-sel penghasil insulin di pankreas. Organ ini memainkan peran kunci dalam diabetes.

Pada tahun 2007, Australia meluncurkan program vaksinasi terhadap RV menggunakan dua cairan oral. Itu tidak ada hubungannya dengan pencegahan diabetes, tetapi pada 2019, para ilmuwan menyaring data dan menemukan sesuatu yang luar biasa. Ketika diagnosis pediatrik T1D meningkat di seluruh dunia, jumlahnya turun di Australia. Pada kelompok usia 0–4, terjadi penurunan sebesar 14 persen. Yang menarik, itu dimulai tepat setelah pengenalan vaksin RV oral.

Terobosan ini memiliki misterinya. Para peneliti tidak tahu apakah efeknya permanen atau apakah ini berarti RV berperan dalam memicu T1D. Juga, ketika program yang sama dijalankan, mereka tidak menemui kesuksesan yang sama.

1. Ancaman WHO

Pada 2019, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis daftar terbaru ancaman kesehatan global. Ini termasuk perubahan iklim, Ebola, dan resistensi obat. Entri yang paling mengejutkan adalah gerakan anti-vaksin. Namun, sekali melihat sejarah, dan entri itu mulai masuk akal.

Di masa lalu, penyakit menular memusnahkan begitu banyak orang sehingga hanya sedikit yang hidup untuk melihat penyakit tidak menular. Ini adalah kondisi tidak menular tetapi serius — misalnya, kanker, diabetes, dan penyakit jantung.

Berkat vaksin, tidak ada penyakit menular yang terdaftar kecuali flu. Gambarannya akan terlihat sangat berbeda jika vaksinasi tidak pernah ada. Diperkirakan hingga tiga juta orang akan meninggal setiap tahun. Mempertimbangkan hal ini dan cara orang jatuh seperti di masa lalu, munculnya vaksinasi telah menyelamatkan jutaan nyawa.

Antagonisme dapat membatalkan kemajuan dalam perang melawan kematian yang dapat dicegah. Mereka yang memandang vaksinasi dengan kecurigaan atau menolak menangani pandemi secara serius semakin meningkat jumlahnya dan momentumnya. Itulah mengapa WHO mencantumkan gerakan tersebut sebagai ancaman kesehatan global. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fakta Menarik Dan Cerita Tentang Vaksinasi.