10 Fakta Tidak Biasa yang Melibatkan Cokelat

Dalam satu atau lain bentuk, telah bersama umat manusia selama berabad-abad. Camilan lezat ini memiliki sejarah Eropa yang tidak biasa. Pertama kali dilihat dengan kecurigaan, cokelat menjadi obat dan akhirnya mengubah ribuan orang menjadi chocoholics.

Popularitas ini menyembunyikan sisi buruk industri ini. Lapisan cokelat adalah sahabat penyelundup, dan perusahaan menjual produk berbahaya. Di Jepang, pekerja perempuan dipaksa untuk membagikan coklat atau menghadapi konsekuensi dalam kehidupan profesional mereka.

10. Senyawa Aroma Cokelat

Mentega coklat, yang pada dasarnya adalah lemak, sarat dengan 600 aroma. Anehnya, beberapa tidak berbau seperti suguhan yang mulia. Padahal, aroma beberapa molekul lebih mirip keripik kentang, daging matang, dan buah persik.

Ketika para ilmuwan mempelajari 600 bahan kimia, mereka menemukan bahwa pembuat coklat hanya membutuhkan 25 untuk menciptakan aroma coklat yang nikmat. Ini penting karena rasa yang dirasakan orang berasal dari indera mereka. Begitu Anda memasukkan cokelat ke dalam mulut, mentega meleleh dan molekulnya menyebar di dalam rongga mulut dan hidung.

Ada dua hal yang membuatnya begitu enak — kandungan lemaknya yang tinggi dan pelepasan senyawa yang lambat. Untuk alasan ini, mereka yang ingin menikmati cokelat harus menikmatinya. Ketika dimakan terlalu cepat, bahan kimia tersebut gagal bekerja dan banyak rasa yang hilang.

9. Kekuatan Mengejutkan Dari Kemasan

Pada 2019, sebuah penelitian membutuhkan penguji cokelat. Penyerbuan 75 orang mengajukan diri. Mereka makan coklat tanpa melihat bungkusnya. Kemudian mereka melihat bungkusnya tanpa mencicipi apapun. Akhirnya, mereka menikmati suguhan dengan kemasan di dekatnya. Bagian terakhir hadir dengan enam tema komersial: fun, everyday, health, special, dan premium.

Dengan setiap paket, peserta harus mendeskripsikan produk yang ditimbulkan serta menilai rasa dan kemungkinan membelinya di masa mendatang. Tidak ada perbedaan diantara coklat itu sendiri. Namun, kemasan memiliki pengaruh yang mengejutkan pada rating.

Skor rasa turun jika pembungkusnya tidak ada atau mengecewakan. Cokelat terasa lebih enak jika kemasannya terlihat, mengandung kata-kata positif, atau memiliki tambahan bling. Ternyata, bungkus mewah menciptakan daya tarik terkuat dan menyebabkan peluang lebih tinggi bagi sukarelawan untuk membelinya.

Meskipun rasa merupakan faktor besar, tampilan produk ini ternyata sangat kuat. Eksperimen lezat tersebut mendukung penelitian lain yang menemukan bahwa kemasan adalah faktor penentu di hampir 60 persen keputusan konsumen untuk membeli atau mengabaikan suatu produk.

8. Origins Of The Mocha Frappuccino

Ahli roti memuji penemuan John Montagu, Earl of Sandwich ke-4. Ketika para peneliti menggali di sekitar pohon keluarganya, mereka menemukan bahwa kakek buyutnya bisa saja menyesap mocha frappuccino pertama.

Pada 2013, resep berusia 350 tahun ditemukan dan penulisnya adalah Sir Edward Montagu. Dia adalah seorang yang keranjingan chocoholic pada saat Inggris melihat konsep coklat yang baru diperkenalkan dengan kecurigaan.

Ketika coklat pertama kali diiklankan pada tahun 1600-an, publik khawatir zat tersebut dapat menyebabkan masalah seperti wasir dan organ. Yang terakhir disalahkan pada ramuan es coklat.

Sir Edward menyukai ramuannya. Resepnya meminta agar cokelat dicampur dengan salju dan garam, dikocok dalam labu hingga mengental, dan kemudian dikonsumsi dengan sendok. Ini menghasilkan minuman yang mirip dengan es cokelat yang dibuat di kedai kopi saat ini.

Earl mempercayai peringatan itu. Tetapi dia mempraktikkan apa yang dia pikir sebagai tindakan balasan atas kerusakan organ — minum cokelat panas 15 menit setelah kudapan beku.

7. Warna Cokelat Panas Paling Cantik

Di masa lalu, para ilmuwan menemukan fakta yang aneh. Rasa dalam makanan sering kali dipengaruhi oleh harganya, deskripsi lisan, dan warna piring.

Pada tahun 2013, sebuah penelitian mencari warna apa pun yang dapat meningkatkan kualitas cokelat panas. Para peneliti mengumpulkan 57 relawan dan memberi mereka cangkir cokelat panas. Semua cangkir berwarna putih di bagian dalam. Tapi di luar, warnanya merah, oranye, putih, atau krem.

Setelah setiap penyajian, peserta harus menilai seberapa menikmati minuman tersebut. Hampir semua orang setuju bahwa cokelat panas terasa lebih enak bila diminum dari krim atau cangkir jeruk.

Ini sedikit misterius. Sukarelawan diberi minuman yang sama untuk memastikan cokelat panas itu sendiri tetap konstan. Tidak ada yang mengatakan bahwa minuman itu lebih manis atau lebih aromatik. Tetapi untuk beberapa alasan, menyeruput dari cangkir jeruk atau krim hanya lebih beraroma.

6. Tautan Nobel

Konsumsi coklat memiliki beberapa manfaat. Menurut penelitian, penggemar dapat menantikan suap yang penuh kemuliaan serta jantung, pikiran, dan tekanan darah yang lebih sehat. Tapi peningkatan peluang untuk memenangkan?

Pada tahun 2012, Dr. Franz Messerli menerbitkan studinya di The New England Journal of Medicine . Anehnya, diklaim bahwa menyedot kakao dapat meningkatkan kemungkinan memenangkan gelar bergengsi. Namun, seseorang tidak akan berkembang menjadi seorang jenius setelah satu (atau 50) batang coklat.

Messerli melihat gambaran besarnya. Dia membandingkan berbagai negara, menghitung berapa banyak cokelat yang dikonsumsi masing-masing dan berapa banyak peraih Nobel dan pemenang yang mereka hasilkan. Ternyata, semakin tinggi kudapannya, semakin jenius.

Jika menurut Anda kedengarannya konyol, Anda berteman baik — Messerli setuju bahwa semuanya konyol. Meski datanya bagus, bukan berarti “kaitan” antara cokelat dan Hadiah Nobel itu nyata. Bagaimanapun, dia menerbitkannya sebagai nyata untuk menunjukkan bahwa koneksi yang dibuat oleh sains tidak selalu benar.

5. Sirup Cokelat Adalah Obat

Semua sundae yang menghargai diri sendiri punya. Kemungkinan besar pelanggan akan memilih sirup cokelat. Mungkin sulit untuk membayangkan, tetapi bentuk surga yang lengket ini tidak dimulai sebagai suguhan.

Pelanggan pertama adalah apoteker pada tahun 1800-an. Mereka membeli bubuk kakao pahit dari perusahaan yang masih dikenal hingga saat ini — Hershey's — dan mencampurkan bubuk itu dengan gula besar untuk membuat sirup kental.

Cokelat sudah menjadi pengobatan bagi mereka yang menderita penyakit wasting, tetapi sirup memiliki tujuan lain. Ingat, ini tahun 1800-an. Semua pengobatan terasa seperti bagian dalam sepatu. Ketika dicampur dengan sirup, pasien yang sulit seperti anak-anak dengan mudah menerima obat-obatan yang rasanya menjijikkan.

Peralihan sirop dari toko obat ke dapur bergantung pada kemiskinan apoteker. Industri belum menguntungkan, dan banyak yang menjual makanan ringan sampingan, termasuk soda dan es krim. Tidak butuh waktu lama bagi seseorang untuk menambahkan sirup coklat ke dalamnya.

4. Gading Berlapis Cokelat

Perdagangan gading dilarang pada tahun 1989, tetapi pasar gelap gading tidak pernah mati. Berdasarkan jumlah gading yang disita, sekitar 50.000 ekor gajah diburu pada tahun 2011.

Penyelundup melakukan hal-hal aneh untuk memindahkan jarahan mereka melintasi perbatasan. Pada 2013, petugas di Makau memeriksa bagasi dua warga Afrika Selatan. Mereka menjadi curiga ketika menemukan 583 batang coklat. Namun, yang mengibarkan bendera merah sebenarnya adalah beratnya suguhan. Simpanan itu beratnya 34 kilogram (75 lb).

Pembungkusnya dilepas, dan permen dicelupkan ke dalam air hangat. Lapisan coklat meleleh dan terungkap dengan nilai lebih dari $ 76.000. Menyamarkan gading sebagai cokelat memang kreatif, tapi ini bukan pertama kalinya. Tahun sebelumnya, lebih dari 90 anjing laut gading ditemukan terbungkus dalam kemasan coklat. Mereka ditakdirkan ke Taiwan dari Afrika Selatan.

3. Giri Choco

Pada, kekasih mempersembahkan cokelat untuk kekasihnya. Di Jepang, segalanya berbeda dan itu membuat orang gelisah. Saraf wanita. Ada tradisi yang disebut giri choco (“coklat wajib”). Wanita diharapkan memberi rekan kerja pria camilan manis di Hari Valentine.

Seorang wanita harus menghabiskan ribuan yen, berjuang dengan apa yang pantas, memilih kepada siapa akan memberikan coklat, dan menghadapi kemungkinan dari mereka yang tidak menerima apapun. Tak perlu dikatakan, ini dapat menyebabkan situasi pelecehan di tempat kerja seperti pelecehan dan perlakuan tidak adil. Beberapa perusahaan kini telah melarang praktik tersebut.

Selama survei tahun 2019, 60 persen wanita mengatakan mereka lebih suka makan cokelat sendiri, lebih dari 56 persen mengatakan mereka akan memanjakan keluarga di Hari Valentine dengan cokelat, dan 36 persen berencana memberikan cokelat kepada pria — tetapi secara sukarela dan karena itu baik pasangan romantis atau naksir.

Tampaknya giri choco tidak akan ada lebih lama lagi. Hanya 35 persen wanita dalam survei yang mengatakan bahwa mereka berencana membagikan cokelat kepada rekan kerja pria.

2. Cokelat Snortable

Kebaruan tetap menjadi taktik penjualan yang sangat baik. Namun, ketika sebuah perusahaan mulai menjual cokelat yang dapat dihirup pelanggan, para ahli menjadi khawatir. Pada 2017, Legal Lean memperkenalkan produknya di Amerika Serikat. Disebut Coco Loko, itu adalah wadah dengan 10 "dengusan" yang harganya sekitar $ 24,99. Bubuk itu diiklankan sebagai cara bebas narkoba untuk merasa gembira.

Tetapi klaimnya tentang instan dan motivasinya tidak memenangkan penggemar di kalangan spesialis medis. Para dokter merasa bahwa tidak ada — termasuk cokelat — yang dihirup tanpa alasan yang kuat.

Potensi Coco Loko untuk merugikan konsumen belum pernah diteliti. Sebagai bedak yang terdiri dari kakao mentah dan bahan minuman energi seperti taurin dan guarana, dapat menimbulkan masalah pada hidung dan paru-paru. Administrasi Makanan dan Obat-obatan juga tidak pernah mengautentikasi klaim produk.

Setidaknya perusahaan itu jujur ​​tentang produknya. Di situsnya, ada peringatan yang menyatakan bahwa produk Legal Lean dapat menghambat "kemampuan mengemudikan mobil atau mengoperasikan mesin" dan "dapat menyebabkan masalah kesehatan".

1. Pekerja Anak Nestle

Nestle raksasa cokelat memiliki yang besar. Selama bertahun-tahun, tuduhan pekerja anak menghantui perusahaan. Satu kasus melibatkan korban penculikan yang menggambarkan bagaimana penjaga memotong kaki setiap anak yang mencoba melarikan diri dari perkebunan kakao.

Menghadapi tekanan, perusahaan menugaskan Fair Labor Association (FLA) untuk melakukan audit tahunan di Pantai Gading, yang tetap menjadi pemasok kakao terbesar di dunia. Pada tahun 2014, FLA mengunjungi 260 pemasok Nestle. Gambar itu tidak cerah.

Ada 56 anak di bawah usia 18 tahun, di mana 27 di antaranya berusia di bawah 15 tahun. Sekitar 24 anak tidak mengenyam pendidikan karena harus bekerja bersama keluarga dewasa mereka. Setidaknya satu anak dipaksa bekerja tanpa bayaran.

Meskipun FLA memutuskan bahwa Nestle telah melakukan upaya substansial untuk memperbaiki situasi tersebut, FLA tetap bertahan karena para petani gagal menerapkan larangan perusahaan terhadap pekerja anak. Pengacara hak asasi manusia kurang baik. Mereka bersikeras bahwa Nestle tidak dapat menyelesaikan masalah yang kompleks — atau tidak mau — dan bahwa otoritas independen harus mengatur industrinya.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fakta Tidak Biasa yang Melibatkan Cokelat.