10 Fenomena Alam Aneh Dalam Makanan Sehari-hari

Ketika berpikir tentang makanan yang luar biasa, kebanyakan pikiran akan membayangkan masakan yang tidak jelas, dan hidangan yang rumit dengan nama yang tidak dapat diucapkan. Namun, rahasia luar biasa tersembunyi dalam makanan yang kita makan setiap hari, dengan penjelasan ilmiah yang menarik di baliknya. Dari kacang-kacangan hingga buah-buahan, hingga sayuran, berikut 10 Fenomena Alam Aneh dalam Makanan Sehari-hari.

10. Kacang Brasil


Siapa pun yang pernah memiliki wadah kacang-kacangan tanpa sadar telah menyaksikan efek aneh yang tidak dapat dijelaskan sepenuhnya oleh ilmuwan mana pun. Di hampir setiap bungkus kacang, kacang Brazil akan muncul di bagian atas, dengan kacang yang lebih kecil di bagian bawah. Hal yang sama berlaku untuk sereal, dengan semua sereal terbesar di bagian atas kotak dan tidak ada apa-apa selain serpihan berdebu di bagian bawah. Tapi kenapa? Pengetahuan umum memberi tahu kita bahwa kacang yang lebih besar akan tenggelam ke dasar, dengan kacang yang lebih kecil naik ke atas. Yah, tidak ada yang tahu. Dijuluki "Efek Kacang Brasil" tetapi lebih dikenal sebagai "konveksi granular", fenomena ini telah membingungkan para ahli selama bertahun-tahun. Konsep ini mengacu pada saat berbagai benda kecil bermassa serupa berputar dengan cara yang mirip dengan cara fluida bergerak.

Saat semua mur didorong ke atas, mur yang lebih kecil akan jatuh di bawah mur yang lebih besar, mendorongnya ke atas. Ini akan berulang dalam satu siklus karena mur terus diguncang. Namun, Efek Kacang Brasil memberikan sedikit kerutan pada logika ini. Lihat, kacang Brazil akan mencapai bagian atas wadah dan hanya diam di sana, sehingga mengakhiri siklusnya. Para ilmuwan tidak yakin mengapa mereka tidak dapat bergerak dari posisi mereka di atas. Tentu banyak teori yang telah dikemukakan. Mungkin mur terlalu besar untuk dimasukkan ke dalam ruang yang lebih kecil di dalam wadah setelah goyangan itu, atau mungkin kerapatan mur berperan dalam mendorongnya ke permukaan. Apa pun itu, sains memiliki aplikasi di luar kesulitan gila ini (paham)? Dr. Douglas J.

9. Cranberry


Tidak ada yang berpikir untuk membandingkan cranberry biasa dengan mainan anak-anak yang populer, tetapi ada kesamaan yang mengejutkan di antara keduanya. Meskipun biasanya dimasak dan dilunakkan untuk mengurangi kegetiran alami buah, cranberry mentah memiliki tekstur yang sangat berbeda. Saat matang, bola akan bisa memantul dengan cara yang sama seperti bola pantul. Ini karena kantong udara kecil di dalam setiap cranberry, serta tekstur yang kuat yang memungkinkannya memantul dari tanah. Faktanya, petani cranberry bahkan menggunakan ini sebagai uji kematangan buah beri mereka. Para petani berry biasanya memantulkan setiap cranberry di atas penghalang kayu, di mana beri yang membersihkan penghalang akan diedarkan, sementara yang tidak, dimasukkan ke tempat sampah terpisah untuk dijadikan jus. Menariknya, ini ditemukan secara tidak sengaja, ketika seorang petani tua dari New Jersey yang dikenal sebagai John "Peg Leg" Webb menuangkan persediaan cranberrynya menuruni tangga. Karena kaki kayunya, ini adalah metode terbaiknya untuk mengangkutnya. Namun, dia memperhatikan bahwa cranberry yang lebih keras akan memantul ke bawah, sementara beri yang lebih lembut dan lebih babak belur akan duduk lemas di puncak tangga. Penemuan ini terjadi pada tahun 1880, dan sejak saat itu para petani telah menggunakan bounciness untuk menguji kematangan cranberry.

8. Jagung


Jagung telah ada selama ribuan tahun, namun hanya sedikit yang menyadari bahwa setiap bulir jagung memiliki kemiripan yang unik tentangnya. Lihat, jagung akan selalu memiliki jumlah baris yang genap. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa tongkol jagung bukan hanya sekedar sayuran, tetapi sebuah perbungaan, artinya menghasilkan hampir 1000 bunga betina. Bunga-bunga ini, atau dikenal sebagai biji masa depan, akan disusun dalam baris-baris, membentuk gambaran umum sebatang jagung. Sebatang jagung rata-rata memiliki 800 biji, disusun menjadi 16 baris. Angka genap berasal dari fakta bahwa setiap spikelet (bunga rumput dasar) akan menghasilkan dua kuntum, yaitu bunga kecil yang membentuk satu kepala bunga penuh. Ini akan menghasilkan dua karena satu floret harus subur sedangkan yang lainnya harus steril. Menariknya, ini berlaku untuk makanan selain jagung. Semangka misalnya, seharusnya memiliki jumlah garis yang genap secara konsisten. Apapun masalahnya, ini berasal dari fakta bahwa sebuah sel akan selalu membelah menjadi dua sel yang pada gilirannya masing-masing membelah menjadi dua sel lagi. Saat siklus ini berlanjut, angkanya akan selalu tetap genap. Aneh sekali!

7. Pistachio


Pistachio mungkin tampak cukup polos, tetapi sedikit yang kita tahu bahwa mereka memiliki sisi yang jahat. Itu karena pistachio, jika disimpan dalam jumlah banyak, berisiko tinggi terbakar secara spontan. Ini adalah fakta yang diketahui bahwa lemak mudah terbakar, dan setiap kacang pistachio hampir 50% lemak. Selain itu, pistachio hampir tidak mengandung air, dan jika disimpan di tempat dengan kelembapan tinggi, maka pistachio menjadi berjamur. Dengan tidak adanya air sama sekali dan konsentrasi lemak yang tinggi, pistachio berisiko mudah terbakar. Risiko ini menjadi kenyataan ketika pistachio dikemas berdekatan dalam jumlah besar, karena minyak kacang dapat memanas sendiri, menyebabkannya terbakar. Karena mereka bisa menghangatkan diri, mimpi buruk yang dipicu pistachio ini bisa terjadi tanpa peringatan, tanpa kontak manusia. Hal ini mengarah pada banyak pedoman ketat tentang bagaimana pistachio dikirim, karena sebagian besar produksi pistachio dunia berasal dari Timur Tengah. Ini berarti bahwa kapal diperlukan untuk transportasi, dan tidak ada yang ingin melihat kapal terbakar dari kacang yang dikemas secara tidak tepat.

6. Pala


Pala adalah bumbu yang paling umum digunakan saat hari raya, sebagai hiasan manis pada minuman atau bahan makanan penutup. Namun, seperti pistachio, ada rahasia kelam di balik bumbu meriah ini. Ini karena pala benar-benar halusinogen, mampu menyebabkan efek samping yang kuat dan tidak menyenangkan. Kepanikan yang tiba-tiba, kesulitan buang air kecil, dan mulut yang terus-menerus kering hanyalah beberapa konsekuensi dari perjalanan halusinogen. Pala sendiri sebenarnya adalah biji, dan mengandung senyawa yang disebut miristisin. Myristicin digunakan dalam banyak obat yang digunakan untuk mempengaruhi kondisi mental, dan itulah alasan mengapa pala menghasilkan efek halusinogen.

Meskipun ini mungkin mengejutkan kita semua, itu tidak akan mengejutkan siapa pun di Eropa abad ke-12. Saat itu, itu lebih dianggap sebagai obat daripada hiasan, dan orang akan sering menggunakannya untuk menimbulkan halusinasi. Bahkan diyakini bahwa dokter terkenal Nostradamus menelan pala untuk mendapatkan penglihatan yang mengarah pada penemuan ilmiahnya. Pala tetap menjadi obat yang populer selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi di suatu tempat di sepanjang jalan statusnya bergeser menjadi rempah-rempah yang tidak bersalah, yang kita kenal sekarang.

5. Jamur


Seringkali ada garis tipis antara makanan yang kurang matang, terlalu matang, atau dimasak dengan sempurna. Untungnya, bagi kita yang tidak dapat dengan mudah menavigasi jalur ini, ada satu bahan bebas risiko yang dapat kita gunakan: Jamur. Anda tahu, hampir tidak mungkin jamur terlalu matang karena dinding selnya memiliki struktur molekul yang berbeda dengan daging atau sayuran. Sementara dinding sel pada daging dan sayuran masing-masing mengandung protein dan pektin, jamur mengandung polimer yang disebut kitin. Kitin sangat stabil terhadap panas, yang berarti ketika dimasak, panasnya sedikit berpengaruh pada struktur molekul jamur. Ini berbeda dengan daging dan sayuran lainnya, karena panas menyebabkan protein dalam daging menjadi tegang (menyebabkan daging yang terlalu matang menjadi kenyal) dan menyebabkan pektin dalam sel nabati rusak;

Dalam upaya untuk membuktikan fenomena ini secara ilmiah, Dan Souza, editor eksekutif America's Test Kitchen, menguji jamur sekali dan untuk selamanya. Souza mengambil jamur, sepotong zucchini, dan sepotong daging sapi tenderloin, dan mengukus semuanya selama empat puluh menit. Setiap lima menit dia memasukkan setiap item melalui analisis tekstur yang menghitung jumlah kekuatan yang diperlukan untuk menggigit item tersebut. Tidak mengherankan, jamur mengungguli pesaingnya dengan tetap berada dalam 100 gram kekuatan untuk digigit selama seluruh periode pengujian. Sebagai perbandingan, tenderloin melonjak 500 gram kekuatan dan zucchini turun hampir 200. Dengan kata lain, jamur tetap konsisten secara tekstur sementara tenderloin menjadi keras dan zucchini menjadi lemas dan kenyal.

4. Cabai


Dengan seperempat populasi dunia mengonsumsi cabai setiap hari, jelas terlihat bahwa banyak orang menikmati sentakan pedas yang menjadi ciri khas dari paprika ini. Sementara orang-orang di seluruh dunia telah memilih untuk merangkul cabai dan merasakan gosongnya, hanya sedikit orang yang berhenti untuk bertanya-tanya penyebab sensasi ini. Semua cabai mengandung bahan aktif yang disebut capsaicin, yang mengaktifkan protein penginderaan panas di otak kita saat digigit. Saat protein merasakan panas, itu menyebabkan otak mengirimkan suntikan rasa sakit yang membakar ke pemakan lada. Ini berarti bahwa paprika menipu otak kita untuk merasakan sensasi terbakar karena kita sebenarnya tidak akan terbakar karena makan lada. Para ilmuwan telah menentukan bahwa tanaman lada sebenarnya berevolusi dengan cara ini untuk mencegah pemangsa memakan buahnya. Menariknya, burung tidak merasa gosong saat makan paprika, dan paprika benar-benar sengaja berevolusi dengan cara ini. Ini karena tidak seperti mamalia, burung memakan biji lada utuh, jadi ketika mengeluarkan biji ini, mereka menyebarkan tanaman lada dan memastikan kelangsungan hidupnya.

3. Rhubarb


Rhubarb adalah tanaman tahunan yang mirip dengan seledri, tetapi umumnya diklasifikasikan sebagai buah karena rasanya yang asam dan seperti buah. Terjebak di antara dua kategori ini, rhubarb tampaknya agak diabaikan dalam masyarakat, dengan apel atau brokoli yang lebih tradisional menjadi pusat perhatian. Namun, ada fenomena unik yang terjadi pada tanaman rhubarb yang sederhana, dan ini berkaitan dengan cara pertumbuhannya. Soalnya, sejak tahun 1800-an, petani rhubarb telah memanen sayuran / buah-buahan ini dengan metode yang disebut “rhubarb paksa”. Dalam metode ini, rhubarb ditanam dalam gelap, yang menyebabkan mereka dewasa dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Ketika rhubarb tumbuh secepat ini, hal itu menyebabkan mereka mengeluarkan suara letupan keras saat mereka keluar dari tunas awalnya dan mulai tumbuh ke atas. Saat mereka terus tumbuh, mereka mulai bergesekan dengan batang rhubarb lainnya, yang menciptakan suara mencicit dan berderit yang menarik. Petani rhubarb, Brian French, berkata tentang kebisingan itu, “Saya pernah mendengar suara itu sebelumnya. Tumbuh melawan satu sama lain. Anda benar-benar harus mendengarkannya. ” Alasan di balik metode musik pertumbuhan rhubarb ini adalah karena ruangan yang gelap membuat tanaman rhubarb tidak dapat berfotosintesis, yang menghasilkan rhubarb yang tidak terlalu berserabut dan lebih lembut. Anda dapat mendengarkan.

2. Kacang mete


Dari semua kacang dalam daftar ini, kacang mete mungkin memiliki sifat paling aneh dari semuanya. Ketika ditanya apa yang tumbuh di pohon jambu mete, kemungkinan besar akan berasumsi bahwa itu adalah kacang mete. Padahal betul, kacang sebenarnya bukanlah buah utama dari pohon jambu monyet. Berasal dari daerah pesisir Brasil utara, pohon jambu mete sebenarnya tumbuh di pohon apel. Kacang yang sebenarnya bertunas dari bagian bawah setiap apel. Sebagian besar dari kita mungkin belum pernah mendengar tentang apel mete, atau melihatnya dijual di mana pun. Sebab, meski sangat aman, kulit apel mete yang tebal membuat sulit untuk diangkut. Apel mete tidak sia-sia; daging buahnya sering digunakan dalam jus dan makanan terkait apel lainnya. Yang lebih mengejutkan adalah fakta bahwa “kacang” mete secara teknis bukanlah kacang sama sekali, melainkan biji. Biji jambu mete ditutupi oleh banyak lapisan yang sangat beracun untuk mengusir hewan. Namun, jangan panik, karena hanya cangkangnya yang beracun. Setiap bungkus kacang mete yang dibeli dari toko tidak akan memiliki cangkang, sehingga sangat aman untuk dikonsumsi.

1. Wortel


Wortel hampir identik dengan warna oranye, tetapi wortel tidak selalu memiliki corak khas ini. Awalnya, wortel sebenarnya berwarna ungu, tetapi gen mutan yang menyebar di antara tanaman ini menyebabkan terciptanya wortel kuning. Peralihan dari memanen wortel ungu dan kuning ke wortel oranye adalah kisah yang aneh dan menarik. Asal usul wortel jeruk dimulai di kota Arausio di Prancis Selatan. Pengucapan klasik kota ini adalah "Aurenja", dan dengan kata Perancis untuk jeruk menjadi naranj, warga Arausio akhirnya mengubah nama kota menjadi Oranye. Seorang pria bernama William The Silent memperoleh kekuasaan atas Orange pada tahun 1544 dan sejak saat itu dikenal sebagai William The Orange. Setelah mendapatkan kekuasaan Arausio, William The Orange melanjutkan untuk memimpin Belanda merdeka dari Spanyol,

Pada saat yang sama dengan revolusi ini, revolusi lain sedang berlangsung. Revolusi wortel. Sekitar masa kemerdekaan Belanda, jenis wortel diciptakan oleh petani wortel Belanda yang mengandung pigmen tanaman yang disebut betakaroten. Pigmen ini menyebabkan warna oranye pada wortel, dan orang Denmark mulai memproduksinya secara massal untuk menghormati pahlawan mereka William The Orange. Itu sampai pada titik di mana warna wortel lain menjadi tidak nyaman lagi untuk tumbuh, yang membawa kita ke wortel oranye yang kita kenal dan cintai.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fenomena Alam Aneh Dalam Makanan Sehari-hari.