10 Hal Luar Biasa yang Bisa Diresepkan Dokter Di Tempat Obat

Kita sering mengharapkan resep obat saat kita mengunjungi a. Namun, dokter tampaknya secara bertahap bergeser dari hanya merekomendasikan penggunaan obat-obatan menjadi meresepkan hal-hal lain yang tidak konvensional. Resep aneh ini dapat dikeluarkan sendiri atau untuk melengkapi obat atau perawatan lain.

Perawatan baru ini termasuk bermain, bersepeda, bernyanyi, mengunjungi museum, mengamati burung, dan bahkan mengonsumsi alkohol. Keren! Setidaknya kita bisa mendapatkan alasan yang tepat untuk melewatkan pekerjaan dan melakukan apa yang kita sukai pada saat bersamaan. Semua resep ini dikeluarkan oleh dokter sungguhan dan didukung oleh departemen kesehatan negara bagian dan bahkan federal, jadi itu bukan skema menghasilkan uang yang curang.

10. Guinness

selalu dipromosikan karena manfaat kesehatannya karena mengandung beberapa khasiat obat termasuk senyawa antioksidan yang dapat mencegah serangan jantung. Ini juga mengandung zat besi. Satu pint Guinness mengandung 3 persen dari 19 mg kebutuhan zat besi per hari untuk orang dewasa.

Inilah sebabnya mengapa Guinness dulu diresepkan untuk wanita hamil dan pasien yang baru pulih dari operasi. Karena kandungan besinya, kaleng Guinness gratis juga diberikan kepada pendonor darah Irlandia setelah mereka mendonorkan darah. Seolah itu belum cukup, Guinness juga mengandung fitoestrogen, yang meningkatkan kemampuan mental, mencegah obesitas, dan membuat lebih padat.

Tidak mengherankan jika dokter Australia meresepkan Guinness untuk pasiennya pada 2017. Pasien itu adalah Dave Conway, seorang Irlandia dari Dublin — rumah Guinness. Dan apa yang bisa lebih Irlandia daripada sebotol Guinness Extra Stout dingin?

Conway berakhir di rumah sakit setelah jatuh dari lokasi konstruksi tujuh lantai di Brisbane, Australia. Dia mendarat di kakinya, menyebabkan luka yang mengerikan di kaki dan tubuhnya. Dia menjalani 26 operasi, termasuk amputasi kedua kaki di bawah lutut. Conway sedang belajar menggunakan kursi roda ketika dokternya memberinya resep untuk satu pint Guinness sehari.

9. Bermain

Kita semua setuju bahwa anak-anak saat ini tidak bermain sebanyak yang mereka lakukan beberapa dekade lalu. Ini mungkin karena banyak orang tua secara keliru percaya bahwa bermain hanyalah cara lain bagi anak-anak untuk berlarian dan menjadi kotor. Selain itu, banyak anak juga lebih suka menonton hari ini daripada bermain.

Dokter mengatakan bahwa kekurangan itu merusak kesehatan anak karena bermain penting untuk belajar, kreativitas, mengurangi stres, dan memastikan perkembangan mental dan segalanya. Inilah sebabnya mengapa American Academy of Pediatrics (AAP) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan para dokter untuk secara teratur mengeluarkan resep untuk bermain bagi anak-anak.

AAP dan CDC menyarankan minimal satu jam bermain per hari dan satu jam lagi untuk aktivitas fisik lainnya. Namun, dokter sering kali menulis resep sebagai "Mainkan Setiap Hari". Setidaknya, anak-anak sekarang punya satu alasan lagi untuk menjadi kotor.

8. Bersepeda

Anda tidak termotivasi untuk sering? Dokter Anda telah membantu Anda. Misalnya, dokter di Cardiff (Inggris) dan Boston (AS) diizinkan untuk meresepkan bersepeda untuk pasien yang tidak cukup berolahraga atau perlu menurunkan berat badan.

Dokter akan menerbitkan bersama dengan kartu keanggotaan bisnis berbagi sepeda mitra di mana kartu tersebut akan ditukarkan. Di Cardiff, resep tersebut ditebus secara gratis di nextbike. Dokter di salah satu kota diijinkan untuk menulis resep bersepeda selama enam bulan, 30 menit sehari untuk pasien mereka.

Di Boston, resep tersebut ditebus di Blue Bikes (aslinya Hubway). Awalnya, Hubway mengenakan biaya $ 85 setahun untuk layanan berbagi sepeda. Namun, resep tersebut bernilai $ 80 untuk pasien berpenghasilan rendah, yang bertanggung jawab untuk membayar sisa $ 5.

7. Mengamati Burung Dan Berjalan-jalan Di Pantai

Pada tahun 2018, Layanan Kesehatan Nasional Shetland, mengungkapkan rencananya untuk mengizinkan dokter meresepkan pengamatan burung kepada pasien dengan penyakit kronis dan melemahkan seperti diabetes, penyakit mental, dan penyakit jantung. Dokter juga dapat menulis resep agar pasien dapat berjalan-jalan di tepi pantai atau sekadar berjalan-jalan.

Pasien yang mendapat resep mengamati burung akan menerima tur yang diselenggarakan oleh Royal Society for the Protection of Birds. Mereka juga akan menerima kalender dan daftar rute jalan kaki lengkap dengan tanaman dan tanaman yang bisa mereka temukan di jalan.

Pasien yang mendapat resep untuk mengunjungi pantai akan menghabiskan waktunya dengan mengamati burung laut atau menemukan cangkang tiram di pasir. Atau, mereka bisa berjalan ke atas bukit untuk melihat burung-burung. Selama musim dingin, pasien diizinkan mengunjungi lokasi tertentu di mana mereka dapat menikmati angin laut yang kuat.

6. Berkebun

Pada tahun 2016, dilaporkan bahwa Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) sedang mempertimbangkan untuk menawarkan resep berkebun kepada pasien yang menderita, obesitas, dan berbagai masalah jantung dan mental, termasuk demensia. Menurut NHS, berkebun dan beberapa aktivitas luar ruangan lainnya meningkatkan kualitas tidur dan mengurangi kesepian, kecemasan, stres, dan depresi.

Berkebun juga membantu pemulihan, membuat pasien aktif, dan memberi mereka rasa kepuasan. Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa pasien demensia di dekat atau di 19 persen lebih kecil kemungkinannya untuk melakukan kekerasan dibandingkan mereka yang tidak mengunjungi kebun. Faktanya, pada saat penelitian dilakukan, kekerasan pada pasien demensia yang tidak mengunjungi kebun meningkat tujuh kali lipat.

Menariknya, program ini sudah ada di daerah-daerah seperti Bromley dan Lambeth (keduanya di London) pada saat NHS berencana membuatnya secara nasional. Di Lambeth, taman didirikan di halaman rumah sakit tempat pasien menghabiskan waktu mereka menanam makanan. Mereka menjual hasil panen mereka ke rumah sakit, yang kemudian digunakan untuk membuat makanan bagi pasien lain.

5. Menyanyi, Musik, Olahraga, Seni, Dan Hobi Lainnya

Layanan Kesehatan Nasional Inggris juga mempertimbangkan untuk mengizinkan dokter menulis resep untuk pasien demensia. Menurut Matt Hancock, Sekretaris Negara Inggris untuk Perawatan Kesehatan dan Sosial, rencana tersebut merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk mengurangi masalah terus-menerus dari "pengobatan berlebihan terhadap penduduk."

Pemerintah mengambil keputusan tersebut setelah mengamati bahwa pasien demensia yang bernyanyi dan mendengarkan musik tampak tidak terlalu tertekan dan minum lebih sedikit obat. Dalam studi lain yang diselenggarakan oleh layanan pemulihan stroke Hull dan Royal Philharmonic Orchestra, hampir 90 persen penderita stroke mengalami peningkatan kesehatan setelah mereka dirawat dengan terapi musik.

Para pasien stroke juga mengalami lebih sedikit pusing dan kecemasan dan lebih sedikit. Mereka tidur dan berkonsentrasi lebih baik dari biasanya dan menunjukkan peningkatan kemampuan kognitif. Dokter di Gloucestershire juga meresepkan nyanyian untuk pasien dengan masalah paru-paru.

Selain menyanyi dan musik, dokter di Inggris mungkin meresepkan olahraga, seni, dan hobi pasien lainnya sebagai bagian dari pengobatan mereka. Hancock menyebutkan bahwa, pada tahun 2023, NHS akan mengizinkan dokter untuk meresepkan “aktivitas komunitas” dan hiburan terkait untuk pasien yang menderita kesepian.

4. Kunjungan Museum

Pada 2018, undang-undang baru mengizinkan dokter di Montreal untuk meresepkan kunjungan untuk pasien mereka. Untuk membuat pengalaman itu lebih manis, pasien diberi tiket gratis dan diizinkan untuk berkunjung bersama teman, kerabat, atau pengasuh mereka. Program ini diluncurkan bekerja sama dengan Museum Seni Rupa Montreal (MMFA).

Menurut Nathalie Bondil, direktur MMFA, program tersebut akan berhasil karena kunjungan museum berdampak positif pada sistem saraf. Helene Boyer, wakil presiden Medecins francophones du Canada (MdFC), menambahkan bahwa kunjungan ke museum meningkatkan sekresi neurotransmitter, yang meningkatkan mood.

Boyer mengatakan, berjalan-jalan di museum itu setara dengan berolahraga untuk orang tua dan penderita sakit kronis. Dia menambahkan bahwa melihat seni juga memiliki efek positif pada orang yang menderita kondisi yang berpotensi mematikan seperti kanker.

3. Listrik

Bahkan di kalangan, dokter kerap dikritik karena menulis resep obat untuk hampir setiap kondisi medis di bawah Matahari. Hal ini menjadi sangat normal sehingga pasien mengharapkan untuk menerima resep obat saat mereka mengunjungi dokter. Beberapa pasien bahkan mulai meragukan kredibilitas dokter jika hal ini tidak terjadi.

Baik! Dokter perlahan menyadari bahwa tidak semua kondisi medis memerlukan resep obat. Sebaliknya, pasien dapat menerima sesuatu yang biasa-biasa saja seperti resep untuk masalah kesehatan mereka. Ini tidak berarti bahwa dokter akan meminta stafnya mengatur sengatan listrik yang sangat besar untuk pasien mereka. Nggak! Guncangannya sangat lemah sehingga pasien tidak akan merasakannya.

Untuk lebih jelasnya, prosedur tersebut belum tersedia. Namun, para ilmuwan yakin itu akan berhasil karena tubuh manusia bekerja dengan listrik. Otak kita sering mengirimkan sinyal listrik yang lemah ke saraf kita untuk memerintahkan bagian tubuh kita melakukan fungsi tertentu. Inilah alasan mengapa cedera saraf sering menyebabkan kelumpuhan — bagian tubuh yang lumpuh tidak dapat menerima sinyal.

Para ilmuwan berencana mengirimkan sinyal dari perangkat listrik yang ditanamkan ke dalam tubuh. Selain mengelola kerusakan saraf, para ilmuwan juga berniat memanfaatkannya untuk mengobati kondisi kesehatan lain seperti diabetes dan masalah jantung. Ini dicapai dengan menggunakan sinyal listrik untuk membuat pankreas memproduksi insulin atau untuk meningkatkan atau menurunkan kecepatan detak jantung.

2. Makanan

Tidak semua pasien membutuhkan obat. Beberapa hanya membutuhkan diet yang sempurna. Namun, mereka tidak bisa mendapatkan resep makanan sampai dokter pindah untuk mengubahnya. Di bawah program Food is Medicine, dokter California diizinkan untuk memberikan resep makanan. Namun, ada halangan. Resep tersebut hanya direncanakan untuk 1.000 pasien miskin yang menderita gagal jantung kongestif.

Program ini didasarkan pada studi 2013 oleh Aliansi Nutrisi Lingkungan Area Metropolitan (MANNA) nirlaba Philadelphia. Tahun itu, organisasi nirlaba memberikan tiga kali makan persegi dan makanan ringan untuk masing-masing dari 65 pasien yang menderita gagal jantung kongestif.

Dua belas bulan kemudian, organisasi nirlaba tersebut menemukan bahwa kelompok studi telah membelanjakan lebih sedikit untuk perawatan kesehatan daripada sebelumnya. Biaya medis bulanan rata-rata mereka juga turun menjadi $ 28.183 dari $ 38.937 sebelum program.

Pasien yang terlibat dalam penelitian ini juga mengunjungi hanya setengah dari kelompok kontrol dan memiliki waktu tinggal yang lebih singkat di rumah sakit setiap kali mereka dirawat. Mereka juga lebih mungkin dikirim pulang setelah menerima perawatan daripada pasien lain daripada pergi ke rehabilitasi atau pusat perawatan khusus lainnya.

Program tersebut mungkin berhasil karena pasien penyakit jantung kongestif sering kali memerlukan makanan khusus dengan kandungan garam rendah untuk menangani kondisi mereka. Namun, mereka seringkali kesulitan mendapatkan makanan ini karena kami memiliki banyak makanan tinggi garam seperti keripik di luar sana.

1. Kunjungan Taman

Pada 2015, Departemen Kesehatan dan Departemen Permainan, Ikan, dan Taman negara bagian meluncurkan program percobaan terbatas yang memungkinkan dokter menulis resep untuk kunjungan taman bagi pasien mereka.

Pasien yang mendapat resep tersebut secara acak mengunjungi salah satu atau tempat rekreasi milik negara. Beberapa kota AS lainnya memiliki program resep taman yang serupa — misalnya, Baltimore, yang menyebutnya "Docs in the Park," dan Albuquerque, yang menyebutnya "Prescription Trails".

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Hal Luar Biasa yang Bisa Diresepkan Dokter Di Tempat Obat.