10 Hal Menarik Tentang Gangguan Identitas Disosiatif

Gangguan identitas disosiatif dapat memengaruhi seseorang yang pernah mengalami suatu hal. Sebagai mekanisme koping untuk menghadapi trauma, pikiran orang tersebut menciptakan kepribadian yang berbeda.

Gangguan ini sangat menarik, dan ada banyak film dan acara televisi yang dibuat tentang masalah ini. Meski sebagian dari kita sudah familiar dengan kondisi tersebut, namun masih banyak yang belum kita ketahui.

10. Itu Tidak Langka Seperti Yang Kita Pikirkan

Sebagian besar dari kita hanya melihat gangguan identitas disosiatif di dan acara televisi. Kami mungkin juga percaya bahwa ini tidak biasa dan bahwa kami tidak akan pernah bertemu dengan siapa pun dengannya. Namun, tidak jarang seperti yang diyakini banyak orang.

Melalui penelitian, para ahli sepakat bahwa sekitar 2 persen populasi menderita gangguan identitas disosiatif. Meskipun persentase itu mungkin tidak tampak banyak, itu setara dengan lebih dari enam juta orang di AS saja. Seperti yang akan kita bahas nanti, mempengaruhi setiap orang secara berbeda. Jadi dalam beberapa kasus, jauh lebih sulit untuk dilihat daripada di kasus lain.

9. Tidak Selalu Ekstrim

Seperti yang digambarkan di film atau di atasnya, gangguan identitas disosiatif terlihat ekstrem. Orang-orang dalam cerita ini memiliki banyak kepribadian yang sangat berbeda satu sama lain.

Namun, dalam kehidupan nyata, hal itu tidak selalu terjadi. Ketika orang tersebut mengambil kepribadian yang berbeda, hanya hal-hal kecil yang biasanya berubah — seperti suara individu, cara dia duduk, atau munculnya keanehan kecil yang tidak dia miliki sebelumnya.

Ketika seseorang mengalami gangguan identitas disosiatif dan berpindah dari satu kepribadian ke kepribadian lainnya, orang tersebut sering kali bingung, cemas, atau pelupa. Sekali lagi, ini hampir tidak ekstrim seperti yang digambarkan oleh.

8. Jenis Orang Apa Yang Dipengaruhi Olehnya

Sebagian besar dari kita tahu bahwa gangguan identitas disosiatif dapat memengaruhi seseorang dari jenis kelamin apa pun atau. Yang sangat menarik dari kondisi ini adalah siapa yang paling terpengaruh.

Pertama, gangguan identitas disosiatif biasanya terjadi akibat trauma yang diderita oleh seorang anak pada usia sembilan tahun atau lebih muda. Artinya, banyak anak yang juga menderita kelainan ini. Selanjutnya, wanita biasanya memiliki insiden yang lebih tinggi daripada pria karena wanita lebih banyak mengalami masa kanak-kanak. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan gangguan identitas disosiatif.

Kondisi ini dapat memengaruhi orang di seluruh dunia, tetapi yang paling sering kita lihat di Amerika Serikat. Banyak faktor yang mungkin menjadi penyebab mengapa gangguan ini meningkat di kalangan anak-anak Amerika, tetapi bisa jadi karena tingginya stres yang dirasakan anak-anak AS dari masyarakat.

7. Pengobatan

Salah satu yang terbesar terkait dengan gangguan identitas disosiatif adalah bahwa pengobatan dapat memperburuknya. Sayangnya, ada beberapa kasus di masa lalu ketika beberapa terapis yang salah informasi memperburuk kondisi pasien mereka. Ini bisa terjadi dengan penyakit mental apa pun.

Ketika terapis dididik tentang subjek tersebut, kecemasan pasien mereka, dan gejala disosiatif bisa sangat membaik, jika tidak hilang sama sekali. Sayangnya, mitos ini muncul karena beberapa kasus yang tidak beres. Tetapi sebagian besar, pengobatan dapat membuat perbedaan besar pada orang yang mengalami gangguan ini.

6. Hubungan Dengan Skizofrenia

Kesalahpahaman lain adalah bahwa dan gangguan identitas disosiatif adalah hal yang sama atau terhubung. Gangguan ini memang memiliki banyak kesamaan, tetapi keduanya juga sering disalahpahami untuk waktu yang lama.

Apa persamaan antara kedua gangguan mental ini, dan mengapa orang membingungkannya? Kedua kondisi tersebut melibatkan kecemasan, penarikan sosial, kemungkinan perubahan, dan pikiran yang membingungkan.

Meski ada banyak kesamaan, ada juga perbedaan besar. Skizofrenia tidak melibatkan kepribadian alternatif, dan gangguan identitas disosiatif tidak melibatkan halusinasi.

5. Kasus Pertama Yang Diteliti

Pada 1791, akun pertama dari gangguan identitas disosiatif dicatat dan dipelajari. (Beberapa sumber mengatakan contoh pertama dijelaskan pada 1646.) Kasus 1791 melibatkan seorang wanita berusia 20 tahun yang memiliki dua anak berbeda.

Wanita ini, itulah kepribadian pertamanya. Kepribadian keduanya adalah seorang wanita Prancis. Dia berbicara bahasa Prancis yang sempurna dan berperilaku seperti bangsawan Prancis. Wanita Prancis itu menyadari wanita Jerman itu, tetapi tidak sebaliknya.

Setelah contoh ini dipelajari dan lebih banyak cahaya disorot pada gangguan identitas disosiatif, lebih banyak kasus dilaporkan dan diteliti.

4. Bunuh diri

Orang dengan gangguan identitas disosiatif biasanya mengalami kecemasan dan depresi, yang dapat menyebabkan pikiran dan upaya bunuh diri. Meskipun ada beberapa statistik yang menyedihkan terkait dengan kondisi ini, sesuatu yang sangat menarik terjadi pada orang dengan gangguan identitas disosiatif terkait dengan bunuh diri.

Dalam beberapa kasus, kepribadian alternatif pasien telah melaporkan percobaan bunuh diri yang berbeda. Ini berarti kepribadian alternatif mencoba bunuh diri pada waktu yang berbeda, dan kepribadian lain tidak menyadarinya.

3. Tidak Ada Obat

Tidak seperti banyak penyakit mental, gangguan identitas disosiatif tidak memiliki atau bahkan obat yang dapat membantu penderita. Hanya terapi yang tampaknya menjadi pengobatan yang efektif, meskipun mungkin tidak berhasil untuk semua orang.

Kecemasan, depresi, dan penyalahgunaan zat adalah beberapa kondisi terkait gangguan identitas disosiatif. Semua ini dapat diobati dengan dan metode lain.

2. Waktu Untuk Diagnosis

Ketika kita memikirkan diagnosis untuk suatu atau penyakit mental, kita mungkin berpikir bahwa itu akan dicapai dengan relatif cepat. Namun, ketika sampai pada gangguan identitas disosiatif, beberapa ahli mengatakan bahwa diagnosis yang tepat dapat memakan waktu setidaknya tujuh tahun.

Mengapa gangguan ini membutuhkan waktu lama?

Ini adalah kondisi yang sangat kompleks. Ini biasanya melibatkan beberapa jenis trauma, gangguan mental lainnya, dan kepribadian berbeda yang dapat membawa berbagai hal ke meja ketika dokter atau terapis mencoba mencari tahu apa yang terjadi dengan pasien.

Selama orang tersebut menunggu diagnosis, mereka akan berada dalam perawatan kesehatan mental.

1. Kim Noble

Akhirnya, kita akan melihat gangguan identitas disosiatif yang lebih baru. Kim Noble memiliki sekitar 100 kepribadian, salah satu jumlah tertinggi yang pernah dilaporkan.

Dia mampu mengekspresikan dirinya dan belajar tentang kepribadiannya yang berbeda — wanita, orang dewasa, dan anak-anak — melalui seni. Banyak yang mengungkapkan ciri khasnya melalui seni dengan gaya yang unik. Kim bertukar kepribadian sekitar 3-4 kali sehari. [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Hal Menarik Tentang Gangguan Identitas Disosiatif.