10 Kerugian Mengejutkan Dari Kecerdasan Tinggi

Tidaklah mengherankan bahwa hidup ini sedikit lebih mudah bagi orang yang sangat cerdas, karena mereka dapat mengidentifikasi dan memecahkan masalah hidup jauh lebih efektif daripada orang yang rata-rata atau di bawah rata-rata. Orang yang cerdas juga umumnya lebih sukses dan berpendidikan, seperti yang sudah jelas.

Namun, seperti semua hal yang baik, kecerdasan tinggi hadir dengan serangkaian peringatannya sendiri, beberapa di antaranya bahkan mungkin mengejutkan bagi kebanyakan orang. Meskipun menjadi terlalu cerdas bukanlah masalah yang banyak dari kita harus hadapi, bagi mereka yang melakukannya, berikut adalah beberapa cara tak terduga kecerdasan tinggi dapat memiliki efek negatif pada kesejahteraan Anda.

10. Lebih Banyak Gangguan Mental


Tidak ada keraguan bahwa orang cerdas menjalani hidup yang lebih sehat dan memiliki harapan hidup yang lebih tinggi, seperti yang Anda harapkan. Meskipun mungkin tampak intuitif dan diharapkan, alasannya tidak diketahui secara pasti.

Jika kita berbicara tentang gangguan mood dan kecemasan, bagaimanapun, penelitian menunjukkan sebaliknya. Dalam studi yang dilakukan pada anggota Mensa, yang merupakan dua persen teratas dari populasi umum dalam hal IQ, para peneliti menemukan bahwa gangguan psikologis seperti kecemasan lebih umum terjadi. Mereka juga menemukan bahwa subjek tiga kali lebih mungkin memiliki lingkungan daripada rata-rata nasional, sesuatu yang tidak dapat mereka jelaskan.

Teori berkelanjutan mereka adalah bahwa kecerdasan yang lebih tinggi juga diterjemahkan menjadi tubuh yang lebih hiper, yang bereaksi terhadap tantangan eksternal dengan cara yang lebih parah dari biasanya. Misalnya, orang yang sangat cerdas mungkin lebih rentan terhadap kecemasan di tempat kerja karena memiliki pemahaman yang lebih baik tentang beratnya situasi stres.

9. Hubungan Sosial yang Lebih Buruk Di Masa Dewasa


Tidak perlu studi ilmiah yang mendetail untuk mengetahui bahwa seiring bertambahnya usia, lingkaran pertemanan Anda berkurang, yang mungkin ada hubungannya dengan tidak memiliki kehidupan sebanyak yang Anda lakukan ketika Anda masih muda. Itu adalah bagian alami dari pertumbuhan, dan hampir semua orang mengalaminya. Yang mengejutkan, bagaimanapun, adalah bahwa orang-orang cerdas lebih cenderung memiliki hubungan yang bermasalah dengan kelompok sosial mereka daripada orang lain di masa dewasanya.

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Stockholm, mereka melihat bagaimana mempengaruhi penyesuaian untuk remaja dari berbagai skor IQ. Mereka menemukan bahwa orang yang sangat cerdas agak lebih buruk dalam menyesuaikan diri dengan kehidupan yang menua dalam hal hubungan pertemanan. Mereka juga cenderung kurang puas dengan kehidupan secara umum seiring bertambahnya usia, meskipun kita akan membahasnya secara rinci di bawah ini.

8. Kurang Bertanggung Jawab Secara Finansial


Tanggung jawab keuangan seringkali jauh lebih penting daripada menghasilkan banyak, selama kebutuhan pokoknya tercukupi. Banyak lansia akan memberi tahu Anda bahwa setiap sen yang dihemat adalah satu sen yang diperoleh, dan mereka akan benar, karena tidak ada gunanya menghasilkan banyak jika Anda tidak tahu cara menyimpannya. Tampaknya jelas bahwa orang yang lebih cerdas akan mendapatkan hasil yang lebih baik daripada yang lain, meskipun menurut sebuah penelitian, kenyataannya bukanlah apa yang Anda harapkan.

Studi yang dilakukan oleh seorang peneliti di Ohio State University, melibatkan 7.400 orang Amerika berusia empat puluhan dan meneliti bagaimana skor IQ mereka dibandingkan dengan pendapatan rata-rata mereka. Dia menemukan hubungan yang pasti antara skor IQ dan penghasilan tinggi, karena setiap poin IQ diterjemahkan menjadi tambahan $ 234 hingga $ 616 per tahun. Secara berlawanan, penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa orang dengan IQ lebih tinggi sedikit lebih mungkin mengalami kesulitan keuangan daripada mereka yang memiliki skor lebih rendah.

7. Kerugian Selama Hari-Hari Awal Evolusi


Salah satu fakta yang paling dipercaya secara luas tentang kecerdasan adalah bahwa kecerdasan memberi kita keunggulan selama masa-masa awal kita, yang kedengarannya intuitif. Lagi pula, bisa menghitung seberapa jauh a hanya dengan mengamati aspek tapaknya, misalnya, pasti memberikan peluang yang lebih tinggi pada waktu yang cukup lama untuk berkembang biak.

Seperti yang ditunjukkan oleh banyak penelitian, itu sama sekali bukan masalahnya. Selama masa-masa awal kita, menjadi cerdas sebenarnya tidak akan memberikan banyak keuntungan, karena manusia purba sudah diperlengkapi secara mental untuk menangani masalah pada masa itu dengan rancangan evolusioner. Tentu, kecerdasan ekstra memberi Anda keuntungan dibandingkan orang lain di zaman modern (misalnya mahir dalam angka mungkin membuat Anda lebih baik dalam pekerjaan akuntansi daripada yang lain), tetapi itu tidak akan sering dibutuhkan di masa lalu, karena masalah baru umumnya luar biasa.

Selain itu, orang cerdas lebih cenderung terlibat dalam perilaku berisiko daripada orang lain dan hidup dalam kesendirian, dan dengan percaya diri demikian, yang pasti akan menjadi kerugian saat itu, tanpa tambahan keuntungan terhadap lingkungan dibandingkan dengan orang lain. .

6. Lebih Mungkin Untuk Menyalahgunakan Zat


Tidak perlu dikatakan bahwa narkoba itu buruk. Memang, banyak orang mungkin dapat menikmati rekreasi tanpa benar-benar merusak kehidupan mereka, tetapi lebih sering daripada tidak, memakai narkoba bukanlah pilihan gaya hidup sehat. Orang akan berpikir bahwa orang yang lebih cerdas akan cenderung abstain, meskipun menurut beberapa penelitian definitif, bukan itu masalahnya.

Penelitian secara meyakinkan membuktikan bahwa orang yang sangat cerdas lebih mungkin untuk masuk ke dalam rekan mereka yang kurang cerdas, sesuatu yang masih mengejutkan para ilmuwan. Kita tidak sedang berbicara tentang obat-obatan yang relatif tidak berbahaya seperti mariyuana, tapi hal-hal berat seperti kokain dan ekstasi.

Meskipun kami tidak begitu memahami mengapa hal itu terjadi, sains mengatakan bahwa hal itu mungkin disebabkan oleh evolusi baru zat-zat ini. Banyak obat saat ini tidak ada untuk sebagian besar orang, dan orang cerdas mungkin lebih tertarik pada pengalaman baru daripada yang lain, serta lebih cenderung percaya diri memiliki gagasan yang lebih baik tentang risikonya, bahkan jika kemungkinan besar mereka tidak. t.

5. Lebih Sedikit Kemungkinan Untuk Menghadapi Bias Mereka


Setiap kali kita berbicara tentang keyakinan irasional — seperti percaya pada evolusi atau tidak ada — kita berasumsi bahwa orang dengan kecerdasan rendah lebih rentan terhadapnya. Tidak ada kejutan di sana, karena itu memang benar. Kecerdasan yang lebih tinggi berarti bahwa seseorang cenderung tidak mempercayai hal-hal yang tidak didasarkan pada nalar dan logika, seperti yang Anda pikirkan.

Namun, justru sebaliknya, ketika datang untuk melihat ke dalam dan mampu menantang keyakinan sendiri ketika yang tak terbantahkan diberikan sebaliknya. Studi menunjukkan bahwa orang dengan kemampuan kognitif yang lebih tinggi cenderung tidak menyimpang dari posisi mereka ketika sudut pandang alternatif disajikan dengan fakta, tidak peduli seberapa masuk akal atau tidak masuk akalnya pendirian mereka saat ini, sesuatu yang jauh lebih mudah untuk diukur untuk keyakinan yang jelas bodoh seperti Bumi. datar.

Misalnya, orang-orang yang lebih cerdas dengan sekumpulan keyakinan ilmiah tertentu cenderung tidak menyimpang dari mereka, bahkan jika keyakinan tersebut secara meyakinkan terbukti tidak akurat dengan studi yang baru diterbitkan.

4. Lebih Mungkin Jatuh Karena Kesalahan Penjudi


Kesalahan penjudi adalah kesalahan logis yang membuat kita semua cenderung jatuh karena bagaimana otak kita dirancang. Meskipun agak rumit untuk dijelaskan dalam satu kalimat, pada dasarnya, ini adalah keyakinan bahwa karena sesuatu telah terjadi banyak dalam periode waktu tertentu, kemungkinannya kecil untuk terjadi di masa depan (atau sebaliknya), bahkan jika tidak ada alasan untuk percaya bahwa itu masalahnya. Ini berlaku dalam banyak kasus dalam kehidupan nyata, yang paling jelas dari mereka adalah (karena itulah namanya), di mana para penjudi terus mengharapkan hasil yang berbeda untuk babak berikutnya berdasarkan pengulangan pada hasil sebelumnya.

Anehnya, orang yang lebih pintar lebih cenderung jatuh pada kesalahan penjudi daripada yang lain, menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada sekelompok mahasiswa China yang sangat cerdas. Meskipun kami tidak begitu mengerti mengapa itu terjadi, mungkin saja orang cerdas juga lebih kaku dalam pengambilan keputusan emosional mereka, yang tidak memungkinkan mereka untuk secara rasional memastikan kemungkinan berdasarkan kejadian di masa lalu.

3. Lebih Mungkin Kewalahan Di Bawah Tekanan


Kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan adalah sifat yang semakin berharga di sebagian besar tempat kerja modern, karena di luar sana ini adalah dunia yang kompetitif dan keras. Itu juga kebetulan menjadi salah satu hal yang kami banggakan di CV kami, terlepas dari apakah itu atau tidak. Banyak orang secara alami pandai menyampaikan dalam situasi stres tinggi, dan seperti yang ditemukan penelitian, mereka sebagian besar adalah orang-orang dengan tingkat kecerdasan lebih rendah daripada rekan-rekan mereka yang ber-IQ tinggi.

Meski kedengarannya berlawanan dengan intuisi, penelitian menunjukkan bahwa orang yang sangat cerdas lebih cenderung jatuh di bawah tekanan, terutama ketika tujuan akhirnya terkait dengan kinerja dan penghargaan. Salah satu alasannya mungkin karena mereka cenderung lebih cemas tentang hasil daripada yang lain, karena mereka terbiasa melewati tahap awal yang kurang kompetitif dalam hidup mereka.

Anehnya, mereka bekerja lebih baik ketika tujuan diatur ulang menjadi berorientasi pada pembelajaran daripada berdasarkan hasil. Nah, itu hal yang baik bahwa kebanyakan pekerjaan memungkinkan Anda untuk melakukan yang terbaik dan belajar daripada langsung memecat Anda jika Anda tidak memenuhi target bulanan Anda.

2. Lebih Mungkin Merasa Tidak Terpenuhi


Yang kurang berbakat secara intelektual di antara kita mungkin berasumsi bahwa satu-satunya hal yang berdiri di antara mereka dan pemenuhan lengkap adalah kecerdasan mereka. Andai saja mereka bisa menjadi lebih baik atau, mereka pasti bisa meninggalkan pekerjaan buntu yang membosankan dan menjalani kehidupan yang penuh kepuasan dan kebahagiaan. Dan kebanyakan dari mereka akan salah, karena kecerdasan tinggi tidak membantu jika kepuasan adalah tujuan akhir Anda.

Pada pandangan pertama, ini mungkin tampak tidak masuk akal sama sekali, tetapi pikirkanlah: Orang yang sangat cerdas tumbuh dengan berpikir bahwa mereka dapat mencapai apa pun. Namun, karena dunia nyata suka mengingatkan kita berkali-kali, tidak ada yang bisa mencapai apa pun yang mereka inginkan, tidak peduli betapa berbakatnya mereka. Jadi karena ekspektasi yang tidak realistis dari diri mereka sendiri, orang yang sangat cerdas cenderung kurang puas dengan pencapaiannya, bahkan jika pencapaian mereka sendiri sangat bagus.

Ini juga bukan hanya pernyataan gila; studi pada individu ber-IQ tinggi selama beberapa dekade menunjukkan bahwa kecerdasan tinggi secara langsung berkaitan dengan perasaan tidak memenuhi potensi seseorang di periode selanjutnya dalam hidup kita.

1. Kecil kemungkinannya Melakukan Seks di Masa Remaja


Jika Anda pernah melihat film tentang kehidupan remaja, Anda akan menemukan kiasan "virgin nerd" yang sering diulang-ulang. Selalu ada satu siswa yang sangat cerdas dan pandai belajar. Mereka merendahkan orang lain, melakukan hal-hal orang pintar, dan lulus tanpa pernah menemukan pasangan seksual. Tentu saja, kita tahu orang-orang itu kemudian menjadi pendiri startup yang sukses dan profesional kaya lainnya di masa depan, seperti yang kita semua telah lihat The Social Network . Jadi kekurangan pasti tidak berlaku untuk kehidupan selanjutnya, tapi bagaimana dengan stereotip remaja?

Sains mengatakan bahwa satu hal yang benar pasti. Banyak penelitian menunjukkan bahwa orang pintar jauh lebih kecil kemungkinannya untuk berhubungan seks di usia yang lebih muda. Mereka juga tidak harus menjadi kutu buku, karena datanya seragam untuk siapa pun yang memiliki skor IQ tinggi dibandingkan dengan mereka yang memiliki IQ rata-rata.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Kerugian Mengejutkan Dari Kecerdasan Tinggi.