10 Keterampilan Luar Biasa yang Didapat dari Cedera dan Penyakit

Bagi kebanyakan orang yang berkembang karena penyakit atau kecelakaan yang tidak terduga, hidup cenderung menjadi lebih sulit. Tidak peduli seberapa parah kondisinya, mereka harus menyerah pada sebagian dari kehidupan mereka sebelumnya untuk menampungnya.

Namun, dalam beberapa kasus, yang terjadi justru sebaliknya. Sepanjang sejarah, beberapa orang memperoleh keterampilan luar biasa karena kondisi medis mereka, dan sains masih belum begitu memahami cara kerjanya. Sekalipun bukan ide yang baik untuk keluar dan mencoba meniru kasus-kasus ini untuk meningkatkan kehidupan Anda — karena ini hanya terjadi dalam kasus yang jarang terjadi — mereka memberi kita wawasan yang berharga tentang bagaimana otak manusia benar-benar bekerja.

10. Franco Magnani

Lahir pada tahun 1934, Franco Magnani dibesarkan di sebuah desa kecil di wilayah Tuscany di Italia yang disebut Pontito. Seperti banyak tempat di Eropa pada waktu itu, tempat itu dihancurkan oleh Nazi, dan masih belum pulih. Setelah bekerja di sana sebagai tukang kayu, Magnani akhirnya pindah ke San Francisco di usia tiga puluhan.

Segera setelah relokasi, dia terserang penyakit misterius yang memberinya halusinasi yang kuat dan mengigau tentang kampung halamannya. Ketika dia pulih, dia menemukan bahwa dia telah mengembangkan kemampuan luar biasa untuk menggambar apa saja, terutama adegan dari kehidupan awalnya di Pontito.

Dia akhirnya menjadi begitu mahir sehingga dia sekarang dikenal sebagai "seniman memori," dan kami tidak menggunakan kata "memori" sebagai hal yang berlebihan. Magnani menghasilkan lukisan terbaiknya tanpa pernah kembali ke desa setelah dia pindah ke San Francisco, dan lukisan itu masih terlihat cukup realistis.

9. Derek Amato

Mempelajari suatu hal bukanlah hal yang mudah karena siapa pun yang telah mencobanya hanya untuk terlihat keren akan memberi tahu Anda. Bergantung pada instrumennya, mungkin diperlukan waktu berbulan-bulan — bahkan bertahun-tahun — untuk mencapai kemahiran dan bahkan lebih banyak waktu untuk menguasainya. Namun, bagi Derek Amato dari Denver, yang dibutuhkan hanyalah kejatuhan yang buruk.

Sekitar 12 tahun yang lalu dia secara tidak sengaja jatuh lebih dulu ke ujung dangkal, melukai kepalanya secara langsung. Bagi kebanyakan dari kita, itu berarti cuti beberapa hari dari pekerjaan paling baik dan kondisi medis seumur hidup yang melemahkan paling buruk. Derek Amato, bagaimanapun, keluar darinya dengan kemampuan baru untuk bermain piano.

Rupanya, cedera itu membuatnya melihat kotak hitam dan putih di kepalanya, yang entah bagaimana bisa dia terjemahkan ke dalam not piano. Itu satu-satunya jenis nada yang bisa dia pahami karena dia tidak bisa membaca notasi tradisional seperti musisi lain.

8. Ken Walters

Ken Walters adalah seorang ilmuan yang sukses dan menetap dengan bahagia pada tahun 1986 ketika hidupnya berubah menjadi yang terburuk. Ketika dia sedang mengerjakan sebuah, sebuah truk forklif yang dikemudikan oleh seorang anak berusia 12 tahun secara tidak sengaja menjepitnya ke dinding. Itu menyebabkan kerusakan tulang belakang dan internal yang parah dan membuatnya terkurung di kursi roda selama 19 tahun. Namun, ini bukanlah cedera yang kita bicarakan.

Seolah tidak cukup buruk, dia menderita stroke pada tahun 2005 dan dibawa ke rumah sakit. Awalnya, dia bahkan tidak bisa berbicara dengan baik dan harus berkomunikasi dengan staf rumah sakit melalui catatan. Saat menulis salah satu catatan itu, dia menyadari bahwa dia sekarang bisa, yang sangat mengejutkannya karena dia tidak pernah pandai dalam jenis seni apa pun sebelum stroke.

Stroke secara mendasar mengubah sesuatu di otaknya, dan dia segera mulai membuat seni untuk mencari nafkah. Selain Walters dihubungi oleh perusahaan seperti IBM, EA, dan Java untuk karya seninya, foto-fotonya telah ditampilkan di majalah dan galeri seni di seluruh dunia.

7. Leigh Erceg

Beberapa kondisi medis sangat jarang terjadi sehingga hanya memengaruhi satu orang di seluruh dunia — sejauh yang kami ketahui. Rupanya, Leigh Erceg adalah satu-satunya di dunia yang pernah didiagnosis dengan sindrom savant yang didapat dan (keduanya adalah kondisi langka sendiri) setelah cedera otak.

Pada tahun 2009, dia jatuh dari jurang saat bekerja di pertanian keluarganya dan menyebabkan cedera parah pada tulang belakang dan otaknya. Karena parahnya kecelakaan itu, dia tidak memiliki ingatan apa pun sebelum cederanya dan bahkan kesulitan mengingat peristiwa dunia seperti jatuhnya. Cedera itu juga menekan kemampuannya untuk merasakan emosi, yang secara kreatif disebut oleh para dokter sebagai "pengaruh datar".

Di sisi lain, dia mendapatkan bakat luar biasa untuk seni dan fisika. Rumahnya sekarang dipenuhi dengan karya seni yang dibuat dengan Sharpies serta papan yang penuh dengan rumus matematika kompleks yang sebagian besar dari kita akan kesulitan membaca, apalagi memahaminya.

6. Eadweard Muybridge

Mungkin orang paling terkenal di daftar ini, memiliki banyak pencapaian yang mungkin pernah Anda dengar. Selain merintis beberapa teknik fotografi paling awal, dia juga orang pertama yang membuat film.

Namun, yang mungkin bukan pengetahuan umum adalah bagaimana dia mendapatkan bakat itu. Menurut penelitian selanjutnya oleh seorang psikolog di UC-Berkeley, itu karena cedera dari kecelakaan kereta pos yang serius pada tahun 1860. Muybridge mengalami koma selama beberapa hari. Kemudian dia menderita penglihatan yang intens dan kehilangan pendengaran, dan penciuman selama tiga bulan. Setelah sembuh, dia pindah ke Inggris dan memulai karirnya yang panjang dan termasyhur sebagai fotografer.

Muybridge mungkin salah satu contoh paling awal dari seseorang yang menderita sindrom savant yang didapat — suatu kondisi di mana pasien memperoleh kemampuan luar biasa setelah penyakit atau cedera otak.

5. Jim Carollo

Terlepas dari upaya terbaik sekolah menengah, kebanyakan orang buruk. Ada sesuatu tentang angka dan kalkulasi yang tidak alami bagi semua orang, dan mereka yang pandai dalam hal ini biasanya memiliki karier yang sangat sukses di bidang khusus. Bagi Jim Carollo, ini hanya masalah mengalami cedera otak traumatis.

Pada usia 14 tahun, dia terlibat dalam kecelakaan mobil yang parah dan bahkan menghabiskan beberapa hari di a. Cederanya sangat serius sehingga para dokter mengira dia tidak akan berhasil. Dia tidak hanya bertahan dan pulih sepenuhnya dalam beberapa bulan, tetapi dia juga mengembangkan keterampilan untuk matematika.

Dia mendapat nilai sempurna 100 pada tes geometri berikutnya tanpa belajar, yang mengejutkan karena dia tidak pernah pandai matematika sebelum kecelakaan itu. Dia menjadi sangat mahir dalam mengingat angka dan sekarang dapat melafalkan apa saja mulai dari nomor telepon, nomor kartu kredit, kombinasi loker lama, dan 200 digit pertama pi hanya dari ingatan.

4. Lachlan Connors

Tidak semua orang dilahirkan dengan bakat musik. Namun, Lachlan Connors sangat buruk dalam hal itu sehingga dia bahkan tidak bisa mengingat seperti "Twinkle, Twinkle, Little Star." Dia sebenarnya ingin berkarier di lacrosse, yang mungkin karena dia masih kecil pada saat itu dan tidak tahu bahwa tidak ada karir nyata di lacrosse.

Semuanya berubah setelah dia mengalami beberapa luka di kepalanya saat bermain. Apa yang hanya gegar otak dan benjolan yang mungkin bengkak beberapa kali pertama segera berubah menjadi kejang epilepsi dan halusinasi yang serius. Karena kondisinya yang parah, dokter menyarankannya untuk tidak bermain lagi.

Kejang dan halusinasi akhirnya mereda, meskipun secara membingungkan digantikan oleh sesuatu yang belum pernah dia miliki sebelumnya — kemampuan untuk memainkan alat musik. Kami juga tidak hanya berbicara tentang gitar. Dia sekarang bisa dengan mudah memainkan berbagai instrumen seperti, ukulele, mandolin, harmonika, dan bagpipe.

3. Pip Taylor

Menggambar adalah sesuatu yang kita semua suka lakukan, meskipun kebanyakan dari kita tidak berbakat secara alami. Membuat variasi wajah tersenyum adalah satu hal ketika Anda tidak dapat berkonsentrasi, tetapi itu adalah hal yang sama sekali berbeda untuk menjadi cukup ahli dalam hal itu untuk meyakinkan seseorang agar membayar Anda untuk itu.

Bedanya, Pip Taylor — seorang wanita paruh baya dari Liverpool, Inggris — tahu betul. Dia tumbuh dengan hasrat menggambar tetapi sangat buruk bahkan gurunya menasihatinya untuk tidak menjadikannya sebagai karier.

Kemudian dia jatuh dari tangga dan kepalanya retak pada tahun 2012. Dia kagum saat mengetahui bahwa dia sekarang bisa menggambar salinan realistis dari hampir semua hal. Para dokter bingung dan tidak bisa menjelaskannya. Namun, mereka mengakui bahwa cedera otak terkadang dapat mengubah keterampilan menjadi berkembang luar biasa.

2. Sabine

Karena kemajuan dalam beberapa dekade terakhir, kami menerima begitu saja beberapa penyakit. Apa yang mungkin dapat disembuhkan hanya dengan kunjungan dokter dan beberapa obat saat ini dulunya merupakan hukuman mati yang pasti pada satu titik. Tifus adalah salah satu penyakit semacam itu dan mendatangkan malapetaka pada siapa saja yang tidak cukup beruntung untuk tertular sebelum kami dapat menemukan obatnya.

Sabine — seorang anak berusia enam tahun pada tahun 1910 — menjadi buta dan bisu karena penyakit tersebut. Meskipun dia mendapatkan kembali beberapa kemampuan bicaranya pada bulan-bulan berikutnya, otaknya berhenti berkembang seperti anak normal. Pada saat itu, beberapa dokter yang dianggap tidak peka bahkan memanggilnya "orang bodoh".

Terlepas dari semua masalah itu, penyakit itu juga meninggalkannya dengan semacam — kemampuan untuk melakukan perhitungan dengan angka yang sangat besar seolah itu bukan apa-apa. Dia menjadi sangat pandai mengkuadratkan angka apa pun yang mereka lemparkan padanya dalam hitungan detik.

1. Ric Owens

Salah satu yang terbesar tentang cedera kepala adalah bahwa mereka seharusnya sangat sakit dan, dalam kasus kerusakan parah, Anda harus pingsan. Sekalipun hal itu sering terjadi, kenyataannya adalah bahwa cedera serius memengaruhi setiap orang dengan cara yang berbeda.

Pada tahun 2011, Ric Owens adalah koki profesional dengan karier yang sukses. Ketika mobilnya ditabrak rig besar di jalan raya, dia tidak terlalu memikirkannya karena dia tidak memiliki gejala langsung. Namun, dalam seminggu, dia mulai mengalami migrain dan pidatonya mulai cadel. Dia segera didiagnosis dengan sindrom pasca gegar otak dan menemukan bahwa dia tidak lagi tertarik untuk membuat makanan. Sebaliknya, dia sekarang menjadi seni geometris abstrak.

Meskipun baik dia maupun para dokter tidak dapat menjelaskan bagaimana itu terjadi, dia tiba-tiba dapat membuat karya seni dengan apa pun yang dia temukan di sekitar rumah. Dia memiliki sekitar 100 buah tergeletak di sekitar rumah sekarang, dibuat dengan segala sesuatu mulai dari ubin langit-langit, palet, lampu, dan.

Anda dapat melihat barang-barang Himanshu di dan, menghubunginya untuk, atau sekadar menyapanya.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Keterampilan Luar Biasa yang Didapat dari Cedera dan Penyakit.