10 Kondisi Medis Aneh Yang Benar-Benar Ada

Sejumlah cegukan bisa menyerang tubuh manusia. Bug mikroskopis, cedera, dan sistem yang gagal adalah yang klasik. Yang lebih menarik adalah kasus-kasus yang jarang terjadi, beberapa hanya muncul untuk pertama atau kedua kalinya.

Sapa si kembar semi-identik, anak-anak yang tidak bisa bergerak setelah gelap, dan pergantian jenis kelamin yang serius. Indra menjadi kacau dengan cara yang tidak dapat dipercaya, tetapi otak, ketika terluka atau mengalami pembedahan, bertanggung jawab atas beberapa kondisi yang paling tidak nyata dan seringkali tragis.

10. Sindrom Rambut Tidak Bisa Disisir

Kondisi langka membuat orang memiliki tatanan rambut yang liar. Disebut uncombable syndrome (UHS), itu membuat rambut sulit disisir. Hanya sekitar 100 kasus yang diketahui, dan salah satunya adalah Taylor McGowan. Ketika dia lahir sekitar dua tahun lalu, dia terlihat cukup normal.

Pada saat dia berusia lima bulan, Taylor menumbuhkan rambut pirang keperakan di UHS. Orang tuanya memperhatikan rambut super kusut, tetapi seorang perawat memberi tahu mereka bahwa rambut akan segera rontok. Nenek Taylor adalah orang pertama yang menyadari apa yang terjadi ketika dia menemukan foto bayi UHS lainnya. Kelangkaan kondisi tersebut membuat orang tuanya menepis kemungkinan Taylor mengidapnya.

Namun, tes genetik membuktikan bahwa bayi Chicago itu memang anggota kelompok yang tampak funky ini. Dari setiap orangtua yang terkejut, dia mewarisi salinan mutasi gen PADI3. Batang rambut normal halus dan bulat, tetapi mutasi menumbuhkan rambut dengan lekukan — dan itulah mengapa dia terlihat seperti bayi Einstein.

9. Tumor Keagamaan

Pada 2016, peneliti menerbitkan kasus yang menarik. Itu tidak berakhir dengan baik untuk wanita yang terlibat (dia meninggal delapan bulan setelah diagnosis), tetapi tumornya dapat menjelaskan pengalaman mendadak pada beberapa orang.

Pasien yang tidak disebutkan namanya tinggal di. Pria berusia 60 tahun itu digambarkan oleh keluarga dan teman-temannya sebagai orang yang bahagia. Meskipun dia percaya pada Tuhan, dia tidak religius. Selama dua bulan, dia mengalami perubahan mendadak. Suasana hatinya tenang, bahkan sedih, dan semakin wanita itu beralih ke tulisan-tulisan religius. Dia bahkan bertemu dengan Perawan Maria.

MRI dan biopsi mendiagnosisnya dengan bentuk kanker otak yang agresif. Selama lima minggu berikutnya, perawatannya termasuk radiasi, kemoterapi, dan pengobatan antipsikotik. Yang menarik, percakapan pasien lansia dengan Perawan Maria berhenti.

Gambaran umum kasus tidak dapat menemukan pemicu lain untuk hiper-religiusitas kecuali tumor. Bagaimana kanker menyebabkan semangat spiritual masih belum diketahui, tetapi lobus temporal kanan wanita itu tampaknya berperan. Kasus sebelumnya yang melibatkan pengalaman mistis telah dikaitkan dengan wilayah otak ini.

8. Hiper Empati

Pada tahun 2000, seorang wanita menjalani operasi untuk merawatnya setiap hari. Prosedur tersebut menghilangkan bagian otaknya, termasuk amigdala. Wilayah ini berada di balik pengakuan emosi pada orang lain, atau empati.

Untuk semua maksud dan tujuan, kemampuan wanita itu seharusnya terpukul. Sebaliknya, empati membengkak begitu kuat sehingga digambarkan sebagai "gairah emosional yang spektakuler" yang juga memicu efek fisik. Hanya terlibat dengan karakter dalam buku bisa menyulut perasaannya.

Sekitar 13 tahun kemudian pada tahun 2013, empati hipernya berlanjut. Pada tahun yang sama, ini menjadi kasus pertama dalam literatur ilmiah yang merinci perkembangan emosional yang tidak biasa setelah operasi pengangkatan otak. Wanita tersebut mendapat nilai tinggi pada kuesioner empati dan mengalahkan 10 wanita lainnya ketika diminta untuk menentukan emosi. (Gambar hanya menunjukkan mata.) Kesehatan mentalnya juga berada dalam kisaran normal.

Anehnya, ini bertentangan dengan penelitian tahun 2001 di mana 22 orang dengan amigdala yang rusak menunjukkan pengenalan emosional yang berkurang. Masuk akal bahwa kerusakan pada amigdala mengurangi empati, sementara penghapusan total mengubah wilayah lain untuk empati dan lebih kuat lagi.

7. Gangguan Pendengaran pada Kemiringan Balik

Di tahun 2019, seorang wanita di merasa sakit. Telinganya berdenging, dan segera setelah itu, dia muntah. Keesokan paginya, dia bangun dengan gejala yang sangat aneh — dia tidak bisa mendengar suara pacarnya. Wanita itu, yang diidentifikasi hanya sebagai Chen, bisa mendengar yang lainnya.

Dokter wanita yang merawatnya memperhatikan bahwa Chen dapat mendengarnya tetapi tidak ada pria yang berbicara di dekatnya. Ternyata, dia tidak bisa mendengar suara laki-laki. Diagnosis adalah kondisi langka yang dikenal sebagai gangguan pendengaran lereng terbalik (RSHL). Pasien gagal mendengar frekuensi rendah — seperti pria dalam.

Banyak hal yang dapat menyebabkan RSHL, di antaranya trauma, masalah pembuluh darah, dan gangguan autoimun. Dalam kasus Chen, dokter menemukan bahwa kurang tidur dan stres kerja menyebabkan ketuliannya yang aneh. Untungnya, prognosisnya bagus. Dia diharapkan sembuh total dengan istirahat yang cukup.

Secara umum, bila RSHL dirawat dalam dua hari pertama, kebanyakan kasus dapat diatasi dengan steroid dosis kuat. Anehnya, beberapa kasus sembuh secara spontan tanpa intervensi medis sama sekali.

6. Cangkok Seluruh Tubuh

Epidermolysis bullosa (EB) adalah kondisi yang sering menyiksa. Kontak sekecil apapun bisa membuat kulit melepuh dan rontok. Pada 2015, dokter Jerman sangat ingin menyelamatkan seorang bocah laki-laki berusia tujuh tahun. EB-nya sangat serius sehingga sebagian besar kulitnya mengelupas dan anak itu terinfeksi septik yang berbahaya.

Para dokter memanggil ahli biologi sel induk di Italia yang mengutak-atik terapi gen eksperimental untuk EB. Dia telah mengalami beberapa keberhasilan dengan dua pasien lain tetapi dalam skala yang sangat kecil. Kondisi anak laki-laki Jerman itu adalah epik dan ujian sejati untuk terapi gen.

Tim Italia mencari sel punca di kulitnya yang rusak dan akhirnya menemukan beberapa di dekat selangkangan. Ini ditumbuhkan menjadi lembaran kulit menggunakan retrovirus yang membawa salinan sehat dari gen yang bertanggung jawab untuk EB.

Selama dua operasi, seprai dicangkokkan di punggung, anggota badan, dan sebagian dadanya. Itu sukses luar biasa. Kulit beregenerasi dengan cara yang sehat lebih dari 80 persen tubuh anak laki-laki. Dia tetap bebas lecet di area cangkok, kembali ke sekolah, dan bahkan masuk tim sepak bola.

5. Fenomena Riddoch

Kehidupan Milena Canning berubah ketika dia berusia sekitar 30 tahun. Wanita muda Skotlandia itu menderita infeksi pernafasan dan stroke serta selamat dari koma yang berlangsung selama delapan bulan. Trauma medis meninggalkannya.

Beberapa bulan setelah sadar dari koma, dia mulai bisa melihat lagi. Namun, penglihatannya hanya bekerja ketika ada sesuatu yang bergerak. Misalnya, hujan yang mengalir di kaca jendela terlihat tetapi tidak. Dengan cerdik, dia belajar menciptakan gerakan dengan gerakan kepala.

Ketika kasus misteriusnya menjadi lebih dikenal, para peneliti menempatkan Pengalengan, kemudian 48, melalui serangkaian tes. Mereka mendiagnosisnya dengan fenomena Riddoch. Seorang pasien dengan kondisi ini buta tetapi dapat mendeteksi gerakan.

Biasanya, lesi di dalam lobus oksipital otak menyebabkan sindrom tersebut, tetapi Canning kehilangan sepotong seukuran apel — yang hampir semuanya. Tes yang dilakukan pada tahun 2018 juga mengumpulkan peta paling detail dari otak Riddoch.

Itu menunjukkan sesuatu yang luar biasa. Otak pengalengan melakukan yang terbaik untuk mengelilingi sistem visual yang mati dengan memasang kembali area lain. Inilah mengapa persepsi geraknya bertahan.

4. Walking Corpse Syndrome

Penyakit yang terdengar berdarah ini membuat orang percaya bahwa mereka memang demikian. Secara resmi disebut sindrom Cotard, ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1880. Hampir tidak ada penelitian yang dilakukan untuk memahami kondisi langka tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan menyaring catatan Klinik Mayo dari tahun 1996 hingga 2016 untuk mengidentifikasi lebih banyak kasus. Mereka menemukan 12. Empat wanita dan delapan pria semuanya nihilistik. Mereka percaya bahwa mereka sudah mati atau sekarat atau bahwa organ mereka hilang atau dalam proses dihancurkan. Anehnya, tiga pasien mengalami "kematian" yang sama. Mereka semua mengaku dibunuh oleh petugas medis.

Di masa lalu, penyakit Cotard diyakini sebagai kondisi kejiwaan. Tetapi studi Mayo menemukan bahwa otak memainkan peran, yang bukan merupakan peran mental. Meskipun delapan pasien memiliki diagnosis psikiatri, termasuk skizofrenia, lima menunjukkan gejala neurologis seperti sakit kepala dan kejang.

Bukti fisik dari Cotard's juga menerima dorongan kuat ketika scan menemukan tujuh orang mengalami lesi otak. Mendekatinya sebagai kondisi neurologis daripada secara eksklusif kejiwaan suatu hari dapat menyelesaikan penyebabnya dan membantu mengembangkan terapi yang lebih baik.

3. Kembar Semi Identik

Selama USG, seorang wanita dari mendengar bahwa dia mengandung anak kembar. Mereka berbagi plasenta, yang berarti bayi-bayi itu identik. Ketika ibunya hamil 14 minggu, dia menjalani scan lanjutan. Ketika USG menunjukkan anak laki-laki dan perempuan, dokter tahu ada yang tidak beres. Kembar identik tidak mungkin berbeda jenis kelamin.

Segera, mereka diidentifikasi sebagai sesquizygotic, atau semi-identik. Kasus ini merupakan kehamilan kedua dalam sejarah. Kembar sesquizygotic terbentuk ketika sel telur dibuahi oleh dua sperma yang berbeda. Ini secara genetik berisiko, karena bayi-bayi itu akhirnya terbukti.

Konsepsi normal bekerja dengan dua set kromosom, tetapi orang Australia memulai dengan tiga set. Meskipun anak-anak secara anatomis berjenis kelamin laki-laki dan perempuan, keduanya memiliki kromosom kelamin XX (perempuan) dan XY (laki-laki). Karena perkembangan yang ganas, indung telur gadis itu diangkat.

Pada awal 2019, si kembar berusia empat tahun dilaporkan sehat. Menariknya, dari sisi ibunya, mereka 100 persen identik. Dari pihak ayah, sekitar 78 persen.

2. Cewek Berubah Menjadi Cowok

Di Republik Dominika, dan New Guinea, beberapa orang tua menyambut kelahiran seorang putri baru. Namun, ketika pubertas melanda, anak itu sebenarnya berubah menjadi anak laki-laki. Mereka disebut Guevedoces , sebuah kata yang berarti "penis di 12" Gadis-gadis kecil ini tidak pernah perempuan.

Pada anak laki-laki yang terkena, kekurangan menghambat perkembangan organ seks pria. Saat lahir, mereka membodohi semua orang dengan begitu meyakinkan sehingga anak-anak diberi nama perempuan dan dibesarkan sebagai perempuan. Saat pubertas dan masuknya testosteron, para Guevedoces akhirnya mengembangkan alat kelamin laki-laki mereka. Sebagai orang dewasa, tinggi, jenggot, dan testis mereka sedikit berukuran kecil, tetapi mereka hidup sebagai pria dan dapat memiliki anak.

Terkadang, hanya nama mereka yang menunjukkan awal feminin mereka. Beberapa tidak pernah mengadopsi nama laki-laki. Meski kondisinya sangat jarang, sekitar 1 persen anak laki-laki yang lahir di Salinas, sebuah desa di Republik Dominika, adalah Guevedoces .

1. Sunset Paralysis

Di Pakistan, saudara Shoaib Ahmed, 13, dan Abdul, 9, melakukan semua yang diharapkan dari anak-anak yang sehat — sampai Matahari terbenam. Begitu itu terjadi, saudara-saudara menjadi lumpuh. Mereka tidak dapat berbicara, makan, atau membuka diri.

Dokter belum pernah melihat kondisi ini tetapi punya alasan untuk waspada. Keluarga itu kehilangan dua anak di masa lalu, dan keduanya memiliki keanehan. Jenis kelamin adalah faktor umum. Anak-anak yang meninggal juga laki-laki. Putri keluarga tidak terpengaruh.

Pada 2016, Shoaib dan Abdul tinggal di sebuah rumah sakit di Islamabad. Demi keingintahuan medis dan membantu anak laki-laki menjalani kehidupan normal, pengobatan gratis. Lebih dari 300 tes kemudian, satu-satunya kemajuan medis adalah mengesampingkan kemungkinan-kemungkinan tertentu.

Kurangnya cahaya tidak ada hubungannya dengan itu. Saat ditempatkan di ruangan gelap pada siang hari, para frater berfungsi dengan sempurna. Tidak ada kerusakan saraf atau gangguan tidur yang menyebabkan kelumpuhan. Para peneliti menduga bahwa genetika mungkin berada di balik penderitaan unik tersebut karena orang tua anak laki-laki adalah sepupu pertama.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Kondisi Medis Aneh Yang Benar-Benar Ada.