10 Mode Kesehatan Berbahaya Dan Perawatan Medis Yang Digunakan Di Masa Lalu

Mode kesehatan bukanlah hal baru, tetapi mereka jauh lebih tua dari yang diperkirakan banyak orang. Orang Mesir kuno, misalnya, mempraktikkan metode aneh untuk menurunkan berat badan dan mengobati penyakit, seperti yang dilakukan orang-orang di abad ke-20. Apa pun jamannya, orang mencoba apa pun yang ada untuk mencapai kesempurnaan. . . bahkan jika metodenya sedikit gila.

Selama bertahun-tahun, orang telah melakukan beberapa hal gila untuk memperbaiki tubuh mereka, dan hanya sains dan manfaat dari pandangan ke belakang yang membuktikannya sebagaimana adanya. Entah seseorang mencoba menurunkan berat badan atau menyingkirkan PMS yang mengganggu, manusia telah lama mengalami hal yang menggila kesehatan ini. Berikut sepuluh hal paling gila yang pernah dilakukan orang untuk memperbaiki diri.

10. Merkuri Untuk Mengobati Sifilis

Seperti yang diketahui oleh semua orang di dunia, merkuri sangat tinggi dan tidak boleh dicerna. Kami diperingatkan terhadap tingkat merkuri yang tinggi pada ikan, dan orang-orang pada umumnya waspada terhadap zat tersebut. Namun, tidak selalu seperti itu, dan selama berabad-abad, merkuri adalah pengobatan yang tepat untuk menyembuhkan. Jika Anda mengetahui sesuatu tentang penyakit itu, tidak mengherankan jika orang akan mencoba apa saja untuk menyembuhkannya. Sifilis adalah penyakit yang melemahkan dan mengerikan yang akan menjelekkan dan membunuh seseorang jika tidak diobati. Hari-hari ini, kami menggunakan penisilin, tetapi pada tahun 1300-an, raksa siap membantu siapa pun yang menderita PMS.

Itu dioleskan pada kulit, disuntikkan, atau diminum, dan sementara itu tetap menjadi perawatan populer sampai pertengahan abad ke-20, itu tidak pernah berhasil. Jika ada, itu membantu untuk membunuh pasien lebih cepat, yang mungkin mengurangi beberapa rasa sakit yang terkait dengan penyakitnya, tapi itu seperti memotong kepala untuk menyembuhkan sakit kepala. Akhirnya, terbukti bahwa senyawa mercurous chloride (calomel) memang membantu mengobati penyakit, tetapi ini tidak sampai tahun 1910, dan itu masih cukup beracun.

9. Lobotomi Untuk Mengobati Penyakit Mental


Masalah kesehatan mental adalah bidang pengobatan yang baru-baru ini dipelajari dan dirawat sebagai penyakit. Baru-baru ini di pertengahan abad ke-20, kami masih mengurung orang di institusi untuk "merawat" mereka, tetapi ini sering kali hanya cara untuk mengeluarkan orang dari masyarakat. Mereka akan mendapat pengobatan berat dan menerima sedikit atau tanpa pengobatan, dan banyak yang disiksa dengan bentuk obat biadab, termasuk terapi kejut listrik. Pilihan lain bagi mereka yang menderita gangguan kesehatan mental yang serius adalah sesuatu yang disebut "lobotomi pemecah es".

Lobotomi menjadi populer di Amerika Serikat pada tahun 1936, dan pada tahun 1949, hingga 5.000 di antaranya dilakukan setiap tahun pada pasien semuda empat tahun. Prosedur ini melibatkan penusukan probe logam panjang melalui rongga mata dengan anestesi lokal sehingga otak dapat diacak dengan menyapu lobus frontal.Kerusakan tersebut menyebabkan perubahan kepribadian dan secara efektif membunuh pasien, meskipun tubuh mereka tetap hidup. Praktik ini populer, tetapi pada tahun 1970-an, praktik tersebut menjadi sangat dikritik dan sebagian besar dihapus. Kebrutalannya mengakibatkan kerusakan otak jangka panjang pada puluhan ribu pasien yang bisa dirawat dengan cara lain yang tidak terlalu invasif.

8. Konsumsi Arsen Untuk Menurunkan Berat Badan

Arsenik adalah salah satu hal yang kebanyakan orang kaitkan dengan racun tikus, tetapi untuk sementara waktu, orang dengan senang hati mengkonsumsinya dalam bentuk pil diet. Kembali pada tahun 1800-an, orang-orang di Austria mulai mengonsumsi arsenik sebagai metode penurunan berat badan. Mereka akan menaruh sedikit di pagi hari mereka secangkir Joe dan meningkatkannya selama beberapa minggu sampai masuk. Begitu kotoran mereka mulai mengalir, mereka perlahan-lahan akan menurunkan dosis dan menikmati manfaat karena tidak bisa menjaga sesuatu tetap padat di tubuh mereka. Memang, mereka akan menurunkan berat badan, tetapi mereka juga meracuni diri sendiri.

Mode ini menyebar ke dalam bentuk pil dan dipasarkan sebagai keajaiban diet penurunan berat badan di seluruh dunia hingga tahun 1920-an, tetapi mungkin membunuh orang lebih dari apa pun. Sekarang kita tahu bahwa arsenik tidak hanya membuat Anda merasa tidak enak dan harus lari ke kamar mandi; itu menyebabkan sel-sel Anda mati. Ini juga meningkatkan risiko seseorang terkena kanker bahkan dalam dosis kecil, jadi harus dihindari setiap saat.

7. Diet Kesempatan Terakhir


Ada banyak diet iseng di luar sana, termasuk Cookie Diet, Cabbage Soup Diet, dan banyak lainnya, tetapi hanya sedikit yang mematikan seperti "Last Chance Diet". Kembali pada tahun 1976, Dr. Robert Linn memasarkan apa yang dia sebut Diet Kesempatan Terakhir dengan bersikeras bahwa satu-satunya cara untuk tetap kurus dan tetap sehat adalah dengan tidak makan apa-apa dan hanya mengonsumsi tonik ajaibnya, Prolinn. Masalah dengan pola makan tersebut adalah bahwa ia tidak memerlukannya, dan Prolinn terdiri dari kurang dari 400 kalori energi, yang terlalu rendah untuk orang dewasa mana pun.

Prolinn terutama terdiri dari kolagen, yang pada dasarnya tidak lebih dari kuku yang ditumbuk dan kulit hewan yang dibunuh di rumah jagal. Minuman itu tidak lebih dari sisa kotoran hewan yang tidak diinginkan orang lain, tetapi setelah diubah menjadi minuman, Dr. Linn mengubahnya menjadi emas cair. . . dan membunuh sekitar 30 orang. Linn diselidiki oleh, dan dietnya adalah salah satu yang sama sekali tidak boleh dicoba oleh siapa pun.

6. Cacing Pita Untuk Menurunkan Berat Badan


Jika ada satu hal yang setiap orang harus tahu untuk tidak dilakukan, itu sengaja menelan seperti cacing pita. Meskipun akal sehat menyatakan bahwa ini adalah ide yang buruk, orang telah melakukannya sejak zaman Victoria. Idenya sederhana: Menelan kapsul berisi telur cacing pita, dan setelah telur menetas dan cacing terbentuk sempurna, ia akan memakan makanan yang dikonsumsi seseorang. Hal ini memungkinkan mereka untuk makan apa pun yang mereka inginkan, dan itu tidak akan menambah berat badan mereka karena cacing akan menarik semua kalori yang mengerikan itu untuk mereka. Kenyataannya tidak begitu rapi dan rapi, karena cacing pita dapat menyebabkan banyak masalah bagi orang yang terinfeksi, dan mereka harus segera disingkirkan.

Diet ini tidak hanya populer di Victoria Inggris, tetapi juga bertahan hingga hari ini. Orang-orang masih sengaja menginfeksi dirinya dengan cacing pita agar bisa menurunkan berat badan. Untungnya, cacing relatif mudah untuk dihilangkan akhir-akhir ini, tetapi di masa lalu, diperlukan sejumlah metode yang berbahaya. Ini termasuk menelan silinder logam besar (yang sering membuat pasien tersedak) untuk sengaja meracuni diri sendiri untuk menghilangkan cacing. Banyak orang meninggal hanya karena mencoba menghilangkan cacing tersebut, dan terlepas dari apa yang mungkin Anda baca secara online, tidak pernah ada alasan untuk menginfeksi diri Anda dengan cacing pita dengan sengaja!

Studi ini menemukan itu efektif pada 59 persen peserta, jadi itu mungkin bukan pilihan pengobatan yang paling dibuat-buat dalam daftar ini. Memang, Food and Drug Administration sepertinya tidak akan menyetujui pengobatan dalam waktu dekat, tetapi ada alternatif di pasaran yang disebut naltrexone, yang memberikan hasil serupa. Bahaya pengobatan LSD datang dengan potensi efek samping yang disadari kebanyakan orang: perjalanan yang buruk. Penggunaan LSD dan obat lain yang tidak tepat dapat menyebabkan komplikasi bagi orang dengan penyakit mental dan masalah kesehatan signifikan lainnya.

4. Enema Tembakau (Dan Hal-Hal Gila Lainnya yang Orang-Orang Mendorong Pantat Mereka)

Jika Anda pernah menyuruh seseorang untuk menghembuskan asap rokok, ada kemungkinan mereka akan menganggap Anda serius. Ungkapan ini berasal dari praktik abad ke-18 yang sebenarnya yaitu mengembuskan asap ke rektum seseorang dalam bentuk enema tembakau. Praktik ini dikembangkan menjadi prosedur medis umum yang digunakan hingga akhir 1700-an. Penggunaan utama enema tembakau adalah untuk merawat korban. Diperkirakan bahwa asap akan mendorong sistem pernapasan seseorang untuk bekerja sementara asap secara harfiah membantu mengeringkan orang tersebut. Ini berhasil sesering yang Anda pikirkan.

Hembusan asap di sana bukan satu-satunya perawatan enema aneh yang digunakan orang-orang selama bertahun-tahun. Selain asap tembakau, orang secara teratur mendapatkan enema kopi. Itu persis seperti apa kedengarannya. Enema aneh lainnya yang disukai orang adalah minyak enema yang digunakan untuk mengobati sembelit. Enema paling berbahaya yang pernah dicoba oleh orang-orang adalah enema alkohol, atau dikenal sebagai "peniup pantat". Yang ini sangat berbahaya, karena apa pun yang Anda dorong ke atas akan dengan cepat diserap ke dalam aliran darah. Ini bisa mematikan, mengingat tidak memiliki kesempatan untuk menyaring melalui hati Anda.

3. Pertumpahan darah

Pertumpahan darah adalah salah satu praktik yang sudah umum selama ini, sungguh mengejutkan bahwa kami bertahan hidup sebagai spesies. Berkat manfaat melihat ke belakang, sekarang kita tahu hal terburuk yang dapat Anda lakukan saat sakit adalah menguras darah dari tubuh Anda, tetapi selama berabad-abad, itulah yang "" dilakukan pada pasien mereka. Praktiknya berkisar pada konsep bahwa darah bisa rusak dan perlu dikeluarkan dari tubuh agar bisa sembuh. Ini mungkin terdengar konyol bagi individu abad ke-21, tetapi sangat masuk akal untuk rentang waktu sekitar 2.000 tahun.

Menariknya, pertumpahan darah mungkin bermanfaat dalam beberapa kasus. Saat digunakan untuk mengobati hipertensi, masuk akal bahwa mengeluarkan sebagian darah akan meringankan gejala tekanan darah tinggi. Dalam hampir setiap contoh lainnya, itu akan melemahkan dan berpotensi membunuh melalui infeksi. Ini terutama benar pada tahun-tahun sebelum kami menemukan antibiotik. Infeksi akan muncul dari sumber luka, dan hanya sedikit yang sembuh dengan baik.

2. Sirup Batuk Heroin

Ada suatu masa ketika Anda bisa pergi ke apotek terdekat dan mengambil satu dosis sirup obat batuk yang dicampur. Sayangnya, hari-hari itu sudah lama berlalu, tetapi mereka melukiskan gambaran tentang bagaimana perawatan medis yang berbeda pada abad ke-19 dan awal abad ke-20 dibandingkan dengan saat ini. Perusahaan farmasi Jerman, Bayer, mempromosikan obat batuk dan pilek pada anak-anak di akhir tahun 1890-an melalui kombinasi aspirin dan heroin. Praktik ini berlanjut hingga 1912, ketika bertahun-tahun akumulasi data menunjukkan bahwa pasien membangun "toleransi" terhadap heroin, mengakibatkan peningkatan jumlah pecandu.

Anda mungkin mengira itu diambil dari rak AS pada saat itu, tetapi terus dijual di toko-toko sampai 1914, ketika itu tersedia hanya dengan resep dokter. Pasien dapat terus mendapatkannya dengan resep dokter sampai tahun 1924, ketika FDA melarang penggunaan obat tersebut. Demikian pula, digunakan sebagai obat bius dan terkenal sebagai bahan dalam Coca-Cola untuk waktu yang singkat di abad ke-19.

1. Radium Untuk Segalanya

Ketika Marie Curie dan suaminya Pierre menemukan radium, itu adalah salah satu penemuan terbesar di abad ke-19. Marie kemudian meninggal karena anemia asplastik berkat paparan seumur hidup terhadap unsur tersebut, tetapi jauh sebelum kematiannya, radium dianggap sebagai zat ajaib yang harus dimasukkan oleh perusahaan ke dalam semua produk mereka. Ironisnya, diyakini bahwa radium memiliki khasiat yang bermanfaat bagi kesehatan. Sebelum efek pada sel manusia dipahami sepenuhnya, perusahaan memasukkan radium ke dalam produk termasuk pasta gigi, cokelat, dan air, semuanya dimaksudkan untuk konsumsi. Ini berlanjut hingga tahun 1930-an.

Kegunaan lain untuk radium termasuk menempatkannya di mainan dan lampu malam, berkat sifatnya yang bercahaya. Zat tersebut memancarkan cahaya redup, yang digunakan untuk menerangi ruangan gelap tanpa listrik. Itu juga ditempatkan pada orang yang dioleskan di seluruh wajah mereka, di bantalan pemanas, dan supositoria. Radium bahkan digunakan untuk mengobati impotensi, yang kemungkinan besar hanya akan semakin parah. Radium tetap menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari selama bertahun-tahun dan tidak dihapus dari semua produk sampai tahun 1960-an, jadi berhati-hatilah dengan apa yang Anda beli di toko barang antik. Anda tidak pernah tahu apa yang mungkin mengandung bahan radioaktif. [Listverse, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Mode Kesehatan Berbahaya Dan Perawatan Medis Yang Digunakan Di Masa Lalu.