10 Orang Terkemuka Yang Meninggal Karena Coronavirus

Sebelum (COVID-19) akhirnya dikalahkan melalui perjalanan waktu atau penyembuhan, kenyataan yang menyedihkan adalah, lebih banyak orang akan mati. Tidak ada yang kebal terhadap efeknya, meskipun bisa lebih mematikan bagi orang yang mengalami gangguan kekebalan dan orang tua.

Sejak virus mulai membuat sakit orang di China pada 2019, ada ribuan kematian yang tercatat, dan beberapa dari mereka yang meninggal adalah selebritas, artis, politisi, dan sejenisnya.

Meskipun setiap kematian adalah sebuah tragedi, kesepuluh orang ini, yang ditampilkan tanpa urutan tertentu, adalah orang-orang terkenal karena apa yang mereka berikan kepada masyarakat selama hidup mereka, dan seperti banyak orang lainnya, mereka akan dirindukan.

10. Joe Diffie


Jika Anda penggemar musik country, kemungkinan besar berita meninggalnya Joe Diffie sangat mengejutkan Anda. Diffie adalah penyanyi musik country ulung yang merilis banyak single hit selama bertahun-tahun. Dari tahun 1990 hingga 2004, Diffie merilis 35 single yang ditampilkan di tangga lagu Billboard Hot Country Song. Lima dari single tersebut naik ke nomor satu, termasuk "Home", "If the Devil Danced (In Empty Pockets)", "Third Rock from the Sun", "Pickup Man," dan "Bigger Than the Beatles". Dia merilis tujuh album studio, album Natal, dan album Greatest Hits.

Diffie mengumumkan melalui humasnya bahwa dia dites positif COVID-19 pada 27 Maret. Dia tetap dalam kondisi kritis karena penyakit tersebut selama dua hari, dan dia meninggal pada tanggal 29 Maret pada usia 61 tahun. Dia meninggal di Nashville, Tennessee, yang merupakan kota yang berakar dalam di kancah musik country. Diffie adalah bintang musik country pertama yang meninggal karena penyakit tersebut, dan kematiannya dicatat oleh rekan-rekannya dengan postingan yang menyentuh hati di Twitter, Instagram, dan platform media sosial lainnya.

9. Floyd Cardoz


Penggemar serial hit Top Chef berduka atas kematian Chef terkenal India-Amerika Floyd Cardoz. Koki berbakat ini adalah pemenang Top Chef Masters pada tahun 2011 dan terkenal karena banyaknya pengalaman wirausaha di dunia makanan gourmet. Selain waktunya di depan kamera untuk Top Chef Masters, Cardoz adalah koki eksekutif di restoran Paowalla dan Tabla di Kota New York. Ia mengkhususkan diri dalam perpaduan rasa dan rempah-rempah India dengan segala jenis masakan Barat.

Cardoz juga mendapat kehormatan menjadi nominasi James Beard Award empat kali, dan dia juga penulis dua buku masak. Cardoz melakukan perjalanan dari Mumbai ke New York melalui Frankfurt pada awal Maret. Dia segera jatuh sakit dan dinyatakan positif COVID-19. Dia meninggal karena komplikasi virus pada 25 Maret di sebuah rumah sakit di New Jersey. Cardoz berusia 59 tahun pada saat kematiannya. Dia meninggalkan istri / manajer bisnisnya, Barkha, dan kedua putranya, Justin dan Peter.

8. Maria Mercader


Meskipun dia mungkin tidak terlalu dikenal oleh orang-orang di luar dunia berita, Maria Mercader adalah penggerak dalam pemberitaan dan pelaporan untuk CBS, tempat dia bekerja selama lebih dari tiga dekade. Mercader memulai karir profesionalnya pada tahun 1987 sebagai halaman di CBS. Dia beralih dari tugas halaman ke program berita jaringan dengan CPS Newspath, di mana dia menghasilkan berbagai potongan yang didistribusikan melalui stasiun afiliasi CBS. Dia terus berproduksi melalui kematian Putri Diana, 9/11, dan banyak peristiwa penting lainnya.

Mercader memenangkan Emmy Award untuk pekerjaannya sebagai produser, dan dia naik pangkat di CBS untuk menjadi Director of Talent Strategy pada 2016. Pekerjaannya di sana mendiversifikasi tempat kerja dan membantu memfasilitasi lebih banyak keterlibatan dengan berbagai kelompok minoritas, termasuk Asia-Amerika Asosiasi Jurnalis dan banyak lainnya. Selama lebih dari dua dekade, Mercader berjuang melawan kanker dan penyakit lainnya, dan ketika dia pergi ke rumah sakit di New York City untuk perawatan, dia meninggal karena COVID-19 di lokasi itu dan meninggal dunia pada tanggal 29 Maret di usia 54 tahun.

7. Terrence McNally


Terrence McNally adalah seorang penulis drama, penulis skenario, dan penulis lirik terkemuka, yang sering disebut sebagai "penyair teater Amerika". Dia dianggap sebagai salah satu penulis drama kontemporer terhebat di teater Amerika, dan dia mendapatkan penghargaan itu melalui 56 tahun bekerja di lapangan. Ia menerima Tony Award untuk Permainan Terbaik untuk dua karyanya, dan Tony Award untuk Buku Musikal Terbaik untuk dua karyanya lainnya. Dia juga mendapatkan Emmy, dua Guggenheim Fellowships, dan beberapa penghargaan teater lainnya sepanjang karirnya.

Pekerjaan McNally berlangsung selama enam dekade, dan itu termasuk drama Broadway, drama di luar Broadway, film, dan hampir semua hal yang bisa dia dapatkan. Dia mungkin paling dikenal untuk "Kiss of the Spider-Woman" dan "Ragtime," meskipun dia menulis lusinan drama, opera, dan karya teater. Karyanya dimainkan di seluruh dunia, dan kepergiannya merupakan pukulan bagi semua orang yang menyukai teater. Pada 24 Maret, dia meninggal setelah komplikasi dari COVID-19 di sebuah rumah sakit di Florida. Dia berusia 81 tahun pada saat dia meninggal.

6. Putri María Teresa Dari Bourbon-Parma


Putri María Teresa dari Bourbon-Parma adalah anggota Perancis-Spanyol dari House of Bourbon-Parma, yang merupakan cabang kadet dari keluarga Kerajaan Spanyol. Dia menghabiskan hidupnya bekerja untuk tujuan sosial lebih lanjut sebagai seorang aktivis, yang membuatnya mendapatkan julukan "Putri Merah." Dia adalah seorang monarki, dan dia dengan sedih memegang perbedaan sebagai anggota pertama keluarga kerajaan yang meninggal karena COVID-19. Lahir pada tahun 1933 di Paris, Putri Maria Teresa menghabiskan masa mudanya di berbagai kastil dan sekolah swasta.

Dia kuliah di Universitas Paris-Sorbonne, di mana dia menerima gelar doktor dalam Studi Hispanik. Dia mengikuti ini dengan gelar doktor lain dalam Sosiologi Politik dari Universitas Complutense Madrid. Dia adalah seorang aktivis di bidang hak-hak perempuan dan hal-hal penting lainnya. Pada 27 Maret, Putri Maria Teresa meninggal pada usia 86 tahun karena komplikasi yang disebabkan oleh COVID-19. Dia adalah bangsawan pertama yang meninggal karena penyakit itu, meskipun dia bukan satu-satunya yang terinfeksi, karena Pangeran Charles berjuang melawan penyakit hanya dengan gejala ringan. Dia tetap dalam isolasi diri selama seminggu dan untungnya selamat.

5. Nashom Wooden


Orang mungkin tidak langsung mengenali nama Nashom Wooden, tetapi itu bukan karena dia tidak terkenal, itu karena orang-orang lebih akrab dengan persona waria-nya, Mona Foot. Wooden mengembangkan persona drag-nya pada akhir 1980-an, dan dia memuji RuPaul sebagai mentor awal di awal karir drag-nya. RuPaul sangat membantunya dengan mengajarinya cara merias wajah, yang membantunya mendapatkan peran sebagai Mona Foot dalam produksi di luar Broadway yang disebut My Pet Homo. Menariknya, dia menemukan persona itu saat bekerja sebagai manajer di departemen pakaian pria Manhattan di butik Patricia Field.

Wooden kemudian muncul sebagai Mona Foot di film Flawless, di mana dia juga membawakan lagu dengan judul yang sama dengan The Ones. Wooden menghapus identitas Mona Foot-nya secara bertahap di kemudian hari, dan sementara dia dinyatakan positif HIV, dia memiliki viral load tidak terdeteksi. Infeksi itu tampaknya bukan penyebab kematiannya, karena ia meninggal akibat komplikasi COVID-19 di New York City pada 23 Maret. Dia berusia 50 tahun pada saat kematiannya.

4. Manu Dibango


Emmanuel N'Djoké “Manu” Dibango adalah seorang musisi Kamerun yang terkenal di dunia jazz, karena ia adalah seorang penulis lagu dan pemain saksofon terkemuka. Karier Dibango berlangsung selama enam dekade, yang terdiri dari banyak lagu hit, meskipun ia kemungkinan besar terkenal karena single tahun 1972 "Soul Makossa". Lagu hit itu kemudian diambil sampelnya oleh Michael Jackson, Kanye West, dan banyak lagi musisi terkemuka di seluruh dunia. Karier Dibango dimulai pada usia 15 tahun setelah ia pindah ke Paris setelah Perang Dunia II. Dia memainkan saksofon dan piano dan dengan cepat menjadi pemain reguler di sirkuit jazz Eropa.

Dia menjadi sensasi internasional dengan "Soul Makossa," yang awalnya direncanakan sebagai sisi B dari lagu kebangsaan yang dia tulis untuk merayakan keberhasilan Kamerun menjadi tuan rumah turnamen sepak bola Piala Afrika 1972. Berita tentang penyakit Dibango datang di halaman Facebook-nya, yang mencatat bahwa dia dirawat di rumah sakit karena infeksi COVID-19 pada 18 Maret. Halaman Facebooknya mengkonfirmasi minggu berikutnya bahwa dia meninggal pada 24 Maret karena virus pada usia 86 tahun.

3. Lucia Bosè


Italia adalah salah satu negara yang paling terkena dampak COVID-19, dan tampaknya tidak ada yang aman dari infeksi. Lucia Bosè adalah seorang aktris terkemuka di negara asalnya Italia, di mana ia menjadi terkenal selama periode Neorealisme Italia, yang dimulai pada tahun 1950-an. Dia awalnya bekerja di toko roti, tetapi pada tahun 1947, dia memenangkan edisi kedua kontes kecantikan Miss Italia, yang meluncurkan karirnya sebagai aktris. Dia membintangi beberapa peran menonjol selama awal 1950-an, memuncak pada tahun 1955 sebelum berakhir.

Dia jatuh cinta dengan matador Spanyol selama pembuatan film Muerte de un ciclista. Dia memilih untuk melepaskan karirnya untuk membina keluarga. Akhirnya, dia kembali ke dunia akting dan membintangi banyak peran dengan karyanya yang terbaru pada tahun 2007. Dia adalah ibu dari penyanyi Spanyol terkenal Miguel Bosé dan merupakan pemain yang dihormati sepanjang hidupnya. Pada 23 Maret, dia meninggal karena pneumonia yang disebabkan oleh infeksi COVID-19. Dia berusia 89 tahun saat dia meninggal.

2. Daniel Azulay


Daniel Azulay adalah seorang seniman buku komik dan pendidik yang terkenal dan dihormati di dalam dan luar Brasil. Karyanya sangat dihormati di komunitas seni, dan dia mungkin paling terkenal untuk serial anak-anaknya, Turma do Lambe-Lambe. Azulay lahir di Rio de Janeiro dan dibesarkan di Ipanema, sebuah lingkungan yang terletak di bagian selatan kota. Pada usia 21, dia membuat strip koran bernama Capitão Cipó, dan hanya lima tahun kemudian, dia meluncurkan Turma do Lambe-Lambe.

Karyanya membantu mengajar anak-anak yang tumbuh di tahun 1980-an tentang ekologi, seni, desain, dan banyak mata pelajaran lainnya. Dia berkeliling dunia, memamerkan karyanya dan memberikan ceramah. Dia mengadakan lokakarya seni dengan ribuan anak-anak dan orang dewasa, dan pada 2009, dia mengadakan kelas menggambar online untuk membantu lebih banyak orang mempelajari keahliannya. Azulay meninggal di kampung halamannya di Rio de Janeiro pada usia 72. Dia dirawat di rumah sakit selama dua minggu untuk pengobatan leukemia, dan selama di sana, dia terinfeksi COVID-19, yang menyebabkan komplikasi, mengakhiri hidupnya.

1. Dr. Li Wenliang


Bagi sebagian besar selebritas, ketenaran mereka terbentuk selama hidup mereka, tetapi bagi sebagian orang, perbedaan itu hanya diberikan secara anumerta. Hal itu pasti benar dari Dr. Li Wenliang, seorang dokter mata Tiongkok yang bekerja di Rumah Sakit Pusat Wuhan di Tiongkok. Pada Desember 2019, Wenliang mulai memperingatkan rekan-rekannya tentang kemungkinan berjangkitnya penyakit yang menyerupai SARS. Penyakit itu kemudian dinamai COVID-19, menjadikan Dr. Wenliang sebagai dokter pertama yang meningkatkan kewaspadaan bahwa penyakit itu akan menimbulkan masalah.

Dr Wenliang pada dasarnya menjadi whistleblower jika menyangkut virus, dan dia membayarnya. Pada 3 Januari, dia ditegur oleh polisi Wuhan karena "membuat komentar palsu di Internet". Dia kembali bekerja dan kemudian tertular virus dari seorang pasien. Dr. Wenliang meninggal dunia pada 7 Februari pada usia 33 tahun. Dia dibebaskan secara anumerta dan menawarkan "permintaan maaf yang sungguh-sungguh" atas peringatan yang diterimanya oleh Partai Komunis China. Andai saja rekan-rekannya mendengarkannya, kemungkinan besar tidak akan ada nama untuk dimasukkan ke dalam daftar ini.

Jangan lupa untuk mencuci tangan, menjaga jarak dari orang lain, dan ingat, kita akan melewati ini!

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Orang Terkemuka Yang Meninggal Karena Coronavirus.