10 Pantai Teraneh Di Dunia

Semua orang suka jalan-jalan ke pantai. Kehangatan matahari di kulit Anda, udara segar yang bertiup dari laut, pasir lembut di antara jari-jari kaki Anda, ombak yang bersinar, bongkahan es, dan mata air panas membuat liburan menjadi spesial.

Anda mungkin tidak berharap membaca beberapa item dalam kalimat terakhir itu, tetapi tidak semua pantai sama. Beberapa memiliki kualitas yang sangat unik. Berikut adalah sepuluh pantai paling tidak biasa untuk merencanakan liburan Anda berikutnya.

10. Pantai Tersembunyi

Algar de Benagil di Portugal adalah salah satu daya tarik pantai Algarve. Seseorang yang berjalan di atas tebing di atas mungkin memperhatikan desisan dan deru ombak tetapi tidak tahu dari mana suara itu berasal. Semakin dekat, mereka akan melihat pagar yang mengelilingi lubang menganga. Hanya jika mereka mengintip ke bawah, mereka akan melihat pantai tersembunyi di bawahnya.

Algar de Benagil adalah gua alami yang dipakai di bebatuan tebing karena gelombang pasang.Di ruang lengkung yang ditinggalkan, sebuah pantai telah terbentuk. Lubang di atap gua berfungsi sebagai oculus yang memungkinkan cahaya matahari masuk ke pantai berpasir yang terpencil. Karena satu-satunya akses ke gua ini, Anda harus menantang ombak untuk masuk di antara bebatuan yang menjaga pintu masuk jika ingin berkunjung.

9. Pasir Hitam Dan Bongkahan Es

Islandia adalah sebuah pulau di Atlantik Utara. Karena terbuat dari batuan vulkanik maka memiliki banyak pantai yang mencerminkan warna bebatuan yang dipakai. Pasir hitam bisa ditemukan di banyak tempat. Laguna Gletser Jokulsarlon berbeda; di sini, pasir hitam dihiasi dengan bongkahan es glasial setajam berlian.

Laguna Gletser Jokulsarlon terhubung ke laut melalui sungai terpendek, dengan panjang hanya 1.500 meter (4.900 kaki). Pantai ini mungkin terlihat kuno dan seperti dunia lain, tetapi baru terbentuk pada pertengahan tahun 1930-an saat gletser Breioamerkurjokull menyusut.Dari gletser-lah bongkahan es yang cemerlang di pantai datang. Laguna masih tumbuh, dan tumbuh lebih cepat setiap tahun, saat gletser mencair. Pasir hitam pantai adalah sisa-sisa bebatuan vulkanik, hancur lebur di bawah gletser yang sangat berat.

8. Pantai Air Panas

Mengapa Anda membawa ember dan sekop ke pantai? Kebanyakan orang akan mengatakan untuk membangun istana pasir. Di satu bidang, Anda mungkin mendapatkan jawaban yang sangat berbeda. Di Semenanjung Coromandel, orang akan mengatakan bahwa mereka membutuhkan mereka untuk menggali spa air panas mereka sendiri.

Hot Water Beach memiliki salah satu nama geografis paling literal di dunia. Saat air pasang surut, air terlihat menggelembung dari pasir. Air ini panas. An dipanaskan oleh panas bumi yang mendekati permukaan di sini.

Begitu air laut surut, pengunjung berbondong-bondong ke pasir, beberapa dengan sekop yang bisa disewa dari kafe lokal, dan mulai menggali kolam. Air laut yang dingin surut, dan kolam-kolam terisi dengan air panas yang menjadi nama pantai itu. Di sini, pengunjung pantai bisa berkubang di spa alami. Kemudian air pasang masuk dan membasuh semua kolam, meninggalkan pantai datar untuk gelombang pengunjung berikutnya dengan sekop mereka.

7. Pantai Bioluminescent

Beberapa pantai memiliki bioluminescence yang cukup teratur pada waktu yang dapat diprediksi jika Anda ingin melihat keajaiban alam ini.Pada siang hari, Mosquito Bay yang memiliki nama menyedihkan di Puerto Rico terlihat agak cokelat kusam. Pada malam hari, perenang dan pembuat kayak dapat melihat dinoflagellata berkilauan dengan cahaya biru, gerakan mereka memicu organisme untuk menyala. Di Maladewa selama bulan-bulan musim gugur, saat rendah, krustasea yang sangat kecil menghasilkan cahaya biru untuk membantu menarik pasangan. Karena mereka lebih besar dari kebanyakan alga dan plankton, mereka menaburkan titik-titik cahaya ke pasir.

Beberapa alga dan plankton menghasilkan cahaya saat diberi tekanan. Berjalan di pantai yang tercakup di dalamnya dapat meninggalkan jejak jejak kaki yang bersinar.

6. Pantai Pedalaman

Paling tidak yang dapat Anda katakan tentang sebagian besar pantai adalah bahwa mereka berada di samping laut. Pantai Gulpiyuri di Spanyol menolak tren itu dengan berada di pedalaman. Jaraknya hanya 100 meter (330 kaki) dari laut, tetapi masih terpotong oleh bebatuan dan tebing yang tinggi. Namun saat air pasang datang ke laut di luar, pasir pantai yang tersembunyi ini juga tertutupi. Bagaimana mungkin perairan sekecil itu bisa pasang surut?

Solusinya adalah rangkaian dan saluran yang telah terbentuk di bebatuan yang menghubungkan Gulpiyuri ke laut di luar. Pantai kecil terbentuk pada Zaman Es terakhir, dan namanya berarti "Lingkaran Air".Gulpiyuri terkadang disebut pantai terkecil di dunia, yang mungkin benar. Tak heran jika menemukan pantai di tengah lapangan hijau. Saat air pasang, Anda bisa berenang di Gulpiyuri, tetapi jika Anda ingin menikmati pasir, Anda harus pergi saat air surut dan hanya mengarungi laut setinggi lutut.

5. Laut yang Menghilang

Saat air pasang surut, pantai menjadi tempat yang bagus untuk berjalan kaki, berlari, atau berolahraga di atas pasir. Namun, masih menyenangkan mendengar laut di dekatnya, untuk mengingatkan Anda di mana Anda berada. Di Chandipur di India, dua kali sehari saat air surut, laut menghilang seluruhnya.

Karena dasar laut yang datar dan tidak biasa yang sampai ke pantai, air surut membuat laut surut hingga 5 kilometer (3,1 mil).Hamparan pasir yang sangat luas digunakan oleh penduduk setempat dan turis untuk berjalan-jalan, bersepeda, dan bahkan perjalanan mobil sampai ke lautan yang kini jauh. Dasar laut yang terbuka juga kaya akan kepiting merah dan lainnya, yang dua kali sehari ditemukan oleh manusia karena mereka terputus dari laut oleh pasir berkilo-kilometer. Pemandangan laut yang menghilang digunakan untuk menarik wisatawan ke daerah tersebut. Pastikan Anda mengetahui waktu pasang, atau Anda akan tiba-tiba keluar sejauh 5 kilometer.

4. Pantai Shell

Mencari kerang di pantai bisa menjadi cara yang baik untuk membuat anak-anak menghabiskan waktu. Namun, di Shell Beach, Anda mungkin harus mengatur mereka untuk menemukan sesuatu selain kerang. Hamparan pantai sepanjang 70 kilometer (43 mil) ditutupi lapisan kerang kerang hingga kedalaman 10 meter (33 kaki).

Triliunan cangkang kerang telah menumpuk di daerah tersebut selama berabad-abad. Air pasang pada akhirnya akan memecahnya menjadi partikel halus berpasir, tetapi untuk saat ini, cangkangnya tetap utuh. Di masa lalu, penduduk setempat menambang kerang untuk mengubahnya menjadi bahan bangunan, meskipun pantai tersebut sekarang menjadi Situs Warisan Dunia dan digunakan sebagai pengganti konstruksi. Daerah ini juga memiliki air yang sangat mengandung garam. Garam ekstra memudahkan pengunjung mengapung.

3. Pantai Kaca

Biasanya hal terakhir yang ingin Anda lihat di pantai adalah pecahan kaca. Akan tetapi, beberapa tempat berutang keunikannya pada kesembronoan manusia. Fort Bragg, California, memiliki pantai yang dilapisi kerikil berkilauan dari kaca berpelitur laut. Selama beberapa dekade, masyarakat lokal mendapatkan barang-barang yang tidak diinginkan, bahkan mobil, di tepi laut. Sementara benda-benda organik membusuk, dan logam berkarat atau diambil, pecahan kaca terbentuk dan dirobohkan oleh gelombang menjadi gumpalan halus. Pantai sekarang dilindungi undang-undang, dan kaca ikonik tidak dapat disingkirkan oleh pengunjung.

Tempat-tempat lain di dunia juga memiliki konsentrasi kaca laut yang tinggi karena dibuang oleh manusia. Teluk Ussuri di adalah rumah bagi pabrik pembuat kaca yang membuang kesalahan mereka ke laut. Sekarang, pantai ini adalah perpaduan warna-warni bebatuan dan kaca laut.

2. Kotoran Ikan Kakaktua

Apa yang bisa lebih romantis daripada berjalan bergandengan tangan dengan orang yang Anda cintai di atas pantai berpasir putih yang berkilauan? Mungkin Anda berbaring di pasir dan membiarkannya mengalir melalui jari-jari Anda dan merenungkan dari mana datangnya begitu banyak keindahan. Beberapa orang akan membayangkan bahwa semua pasir yang mempesona di sekitar mereka adalah produk dari.

Ikan kakatua hidup di terumbu karang dan makan dengan menggerogoti karang. Ikan mengejar ganggang yang hidup di dan tidak dapat mencerna kalsium karbonat, paruh keras mereka memutuskan untuk menyerang mereka. Gigi di tenggorokan ikan menghancurkan kalsium karbonat yang keras, dan ketika keluar dari saluran pencernaan, itu halus seperti pasir.Seekor ikan kakatua dapat menghasilkan pasir hingga 360 kilogram (800 lb) setiap tahun. Lipat gandakan dengan ribuan ikan dan ribuan tahun, dan Anda akan mendapatkan pantai putih yang sangat dicari itu.

1. Pantai Telur Naga

Pemandangan alam Selandia Baru yang menakjubkan menjadikannya lokasi favorit untuk pembuatan film fantasi, karena pemandangannya tidak ditemukan di tempat lain di Bumi. Pantai Telur Naga mungkin terdengar seperti sesuatu yang aneh, tetapi ini adalah tempat yang nyata dan tujuan wisata yang populer.

Ada hamparan Pantai Koekohe yang dihiasi bongkahan batu besar berbentuk bulat. Batu-batu besar Moeraki ini terbentuk 60 juta tahun yang lalu dari beton lumpur, tanah liat, dan kalsit. Batu-batu besar terbentuk di bawah tanah dan karenanya tidak terhaluskan oleh gerakan ombak. Mereka baru saja tersapu dari tebing di atas, dari mana mereka berguling ke pantai. Batu-batu besar tersebut penuh dengan retakan yang tidak menentu, yang, setelah terbuka, dapat pecah untuk memberikan tampilan telur yang menetas pada batu-batu tersebut.

Legenda lokal menyebutkan bahwa batu-batu besar terbentuk ketika mereka pertama kali berlayar ke rumah baru mereka. Salah satu kano mereka rusak, dan saat tenggelam, keranjang dan labu terlempar ke laut. Lambung sampan menjadi terumbu karang yang mengelilingi pantai, sedangkan barang yang dibuang menjadi bongkahan batu Moeraki.

Ben Gazur adalah seorang penulis lepas. Anda dapat mengikutinya saat dia bermimpi mengunjungi tempat-tempat yang dia tulis. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Pantai Teraneh Di Dunia.