10 Peninggalan Gereja Teraneh Yang Dipamerkan Di Publik



Orang menganggap gereja dan tempat suci lainnya sebagai tempat damai yang dipenuhi sinar matahari dan udara segar, benar-benar aman dan mungkin agak membosankan. Tetapi menyelamatkan jiwa adalah urusan serius bagi beberapa orang, terutama sebelum era modern. Selain itu, bisnis membangun situs keramat di atas reruntuhan penyembah berhala dapat meninggalkan hantu yang tidak biasa.





Dari mata air yang didedikasikan untuk dewi perawan pagan hingga gereja yang hampir seluruhnya terbuat dari tulang manusia, berikut adalah tempat-tempat suci yang ingin memastikan Anda mendapatkan pesan mereka dan tidak keberatan membuat Anda takut untuk melakukannya.






10. Crypt Of The Chiesa Immacolata Concezione
Roma, Italia









Gereja abad ke-17 ini dibangun oleh Kardinal Antonio Barberini, seorang Fransiskan Kapusin dan saudara Paus Urbanus VIII, dan dirancang oleh biarawan Fransiskan. Ini menampung beberapa makam profil tinggi dan lukisan terkenal, tetapi daya tarik terbesarnya adalah kapel di tingkat yang lebih rendah.





Lima kapel bawah tanah berisi sisa-sisa 4.000 biarawan Kapusin dan warga negara Romawi yang miskin dari abad ke-17 dan seterusnya, yang ditata dengan gaya artistik. Diperlukan 300 perjalanan dari 1627–1631 untuk mengangkut gerbong yang penuh dengan tulang dan sisa mumi ke tempatnya. Tanah yang menutupi trotoar kuburan dikatakan berasal dari Tanah Suci, dan sebuah prasasti kenang-kenangan di dekat pintu keluar bertuliskan, “Kamu adalah apa yang telah kami alami. . ”





Sisa-sisa itu disusun dalam mozaik yang rumit dan dibangun menjadi kolom, lengkungan, atau desain bunga. Bahkan kriptus disusun berdasarkan jenis tulangnya. Ada Crypt of Skulls, Crypt of Pelvises, Crypt of Leg and Thigh Bones, serta Crypt of the Resurrection (dengan lukisan pusat Yesus memanggil Lazarus), dan (diorama yang sangat simbolis yang mencerminkan kematian).






9. Basilika Santa Croce Di Gerusalemme
Roma, Italia









Juga dikenal sebagai Heleniana atau Sessoriana, Basilika Santa Croce di Gerusalemme (Salib Suci di Yerusalem) berdiri di atas bagian dari kompleks perumahan yang dimiliki oleh Kaisar Konstantin pada abad ketiga. Itu pernah menjadi bagian dari, milik ibu Konstantin, Helena. Konon istana itu dibangun di atas tanah yang dibawa Helena dari Yerusalem.





Konstantinus membangun basilika gereja untuk menampung koleksi relik yang dibawa kembali dari Tanah Suci oleh ibunya, khususnya relikwi yang berkaitan dengan Salib Sejati itu sendiri. Sorotan dari koleksi artefak Kristen yang mengerikan ini termasuk tiga potongan Salib — sebuah paku, segmen elogium (atau prasasti; dalam hal ini INRI yang terkenal “Iesus Nazarenus Rex Iudeorum”) yang diukir di atas papan yang dikatakan berasal dari Salib , dan diduga berasal dari Crown of Thorns. Mereka semua saat ini disimpan di Kapel Relik, yang dirancang oleh Florestano di Fausto.





Jika Anda seorang wanita, dan ingin melihat benda-benda suci ini, Anda harus bersabar. Wanita hanya diperbolehkan masuk setahun sekali.






8. Capela Dos Ossos Evora, Portugal









Di sebelah Gereja St. Fransiskus di kota Evora, Portugis ada kapel kecil bernama Capela dos Ossos. Seperti beberapa entri di daftar kami, itu dihiasi dengan tulang. Uniknya, bagian dalam kapel tidak hanya seluruhnya tertutup tengkorak dan tulang, tetapi jika Anda memasuki bangunan kecil ini dan melihat ke atas, Anda akan menemukan sisa-sisa dua mayat penuh, seorang wanita dan seorang anak laki-laki menatap kembali ke arah Anda, tergantung dari rantai. Konon mereka adalah korban kutukan, yang berlindung di kapel. Tanda sambutan di pintu masuk berbunyi, “ Nos ossos que aqui estamos, pelos vossos esperamos” (“Kami tulang yang ada di sini,”).







Kapel abad ke-16 ini menampung sisa-sisa sekitar 5.000 biksu, sebagian besar digali dari kuburan terdekat yang telah penuh sesak. Ada beberapa alasan mengapa gereja-gereja pada masa itu menghiasi dinding mereka dengan cara yang mengerikan. Salah satunya praktis — kuburan biasanya penuh sesak, dan hanya ada sedikit tempat untuk menyimpan orang mati. Yang kedua adalah agama dan sosial. Tulang bisa dimanfaatkan dengan baik sebagai peringatan bagi yang hidup untuk mempersiapkan jiwa seseorang untuk kematian.






7. Gereja Santo Stefano Rotondo. Roma, Italia









Di pinggiran Roma, jauh dari jalan raya utama turis, terdapat sebuah gereja bernama The Basilica di Santo Stefano Rotondo al Monte Celio (Basilika Santo Stefanus dalam Putaran di Bukit Celian), atau sederhananya, Santo Stefano Rotondo. Itu ditahbiskan oleh Paus Simplicius antara tahun 468 dan 483 dan didedikasikan untuk Santo Stefanus. Dibangun di atas situs Romawi kuno penyembahan Mithras (dikenal sebagai mithraeum), itu adalah gereja yang dibangun sederhana dibandingkan dengan yang lain di daftar ini, benar-benar hanya terkenal sebagai gereja Romawi pertama yang dibangun dengan rencana melingkar, tetapi itu menyimpan koleksi lukisan yang unik.





Di sekeliling dinding bagian dalam terdapat 34 lukisan, masing-masing menggambarkan kematian seorang martir Kristen. Masing-masing, digambarkan dalam siksaan yang dialami para martir, semuanya dalam gaya naturalistik dan hidup yang sempurna. Lukisan-lukisan itu dipesan oleh Paus Gregorius XIII pada akhir abad ke-16.





Tidak kurang seorang penulis daripada Charles Dickens mengatakan ini tentang koleksi mengerikan:





". . . Benar-benar panorama horor dan pembantaian, meski dia harus makan babi utuh mentah, untuk makan malam. Laki-laki berjanggut abu-abu direbus, digoreng, dipanggang, dikeriting, dihanguskan, dimakan binatang buas, dikhawatirkan anjing, dikubur hidup-hidup, dicabik-cabik oleh kuda, dipotong kecil-kecil dengan kapak: perempuan yang dada mereka robek dengan penjepit besi, lidah mereka dipotong keluar, telinga mereka putus, rahang mereka patah, tubuh mereka terentang di atas rak, atau dikuliti di tiang, atau retak dan meleleh dalam api: ini adalah di antara subjek yang paling ringan. "






6. Biara Aghia Moni. Nafplio, Yunani









Biara Aghia Moni adalah kompleks yang indah, jika sedikit diketahui, tepat di luar Areia dekat Nafplio di Yunani. Saat ini ia melayani sebagai Ortodoks Yunani di bawah naungan Keuskupan Argolis.





Aghia Moni terkenal dengan mata air yang terletak di pekarangannya, yang berkonotasi sangat pagan. Sumber-sumber cerdik tentangnya, tetapi sebagian besar akan mengakui bahwa biara itu didedikasikan untuk (mata air atau sumber kehidupan). Mata air itu sendiri dikaitkan dengan Kanathos, mata air legendaris dari mitologi Yunani.





Penjelajah Yunani Pausanias, dalam "Deskripsi Yunani", menulis bahwa "Di Nauplia [di Argolis]. . . adalah mata air yang disebut Kanathos. Sini. . . Hera mandi setiap tahun dan. Ini adalah salah satu pepatah yang dikisahkan sebagai rahasia suci di Misteri yang mereka rayakan untuk menghormati Hera. "





Hera adalah ratu Yunani dari Dewa Olympian, yang diasosiasikan dengan langit dan surga, wanita, dan pernikahan. Pausanias menyiratkan bahwa pemuja Hera melakukan ritual (disebut "Misteri") di mata air yang dikaitkan dengan legenda ini, dan itu adalah tujuan dari ritual ini. Itu bukanlah hal yang suka dipromosikan oleh Ortodoksi Kristen, jadi musim semi telah jatuh ke dalam ketidakjelasan yang relatif.






5. The Barberini Coats Of Arms, Katedral Santo Petrus Kota Vatikan









Di Katedral Santo Petrus di Kota Vatikan terdapat pahatan kanopi perunggu yang dikenal sebagai Baldachin, keduanya dipahat oleh Gianlorenzo Bernini antara tahun 1624 dan 1633 di bawah arahan Pius VIII. Salah satu fitur penting tentang perubahan ini adalah empat alas (kolom), dihiasi dengan lambang keluarga Barberini — disusun dalam segitiga di atas bidang biru bertumpu pada perisai pahatan, dengan kepala wanita di atasnya.





Melihat lebih dekat menunjukkan bahwa setiap lambang, disusun dua-ke-satu-kolom untuk membentuk rangkaian delapan, sedikit berbeda dari yang sebelumnya. Beberapa orang percaya bahwa rangkaian tersebut mewakili (posisi kepala wanita dan keseluruhan bentuk dan elemen pasti terlihat sugestif). Selanjutnya, perhatikan ekspresi wanita tersebut di seluruh seri; dia berubah dari senang menjadi jelas tertekan dan kembali. Selanjutnya, perisai membengkak di seluruh rangkaian hingga mendekati akhir; wajah wanita diganti dengan kerub atau malaikat. Apa yang dilakukannya di tengah-tengah gereja?





Salah satu cerita populer mengatakan bahwa patung itu menggambarkan janji yang dibuat Urban VIII kepada keponakannya, Giulia Barberini, untuk sukses. Yang lain berpendapat bahwa itu secara simbolis menggambarkan pergumulan gereja duniawi di masa lalu sampai itu "disampaikan" oleh paus, yang dengan susah payah menempatkan simbol kekuasaan dan keluarganya di seluruh Vatikan.






4. The Sheela-Na-Gig Of Kilpeck. Herefordshire, Inggris









Gereja Kilpeck (Gereja St. Mary dan St. David) terletak di Herefordshire, Inggris dekat perbatasan Welsh. Ini adalah gereja dua sel yang sederhana, bergaya Norman, yang dibangun di atas struktur yang lebih tua dengan lusinan ukiran yang rumit dan sering kali aneh, banyak di antaranya sangat dipengaruhi oleh gaya Celtic. Ini terkenal dengan muatan seksualnya (penyangga beban untuk bangunan yang biasanya dipahat), yang dikenal sebagai pertunjukan Sheela-na.





Sheela-na-gigs telah ditemukan pada bangunan di seluruh Inggris, Irlandia, dan Prancis. Mereka menggambarkan seorang wanita jongkok, mungkin terkait dengan "wanita tua" atau perempuan tua, menampilkan mereka untuk dilihat semua orang. Mereka biasanya digambarkan dengan cara yang aneh atau lucu, dan yang di Kilpeck bisa dikatakan menampilkan keduanya. Ini adalah patung yang sangat tua, berasal dari setidaknya abad ke-12, dan mungkin milik kapel sebelumnya yang pernah berdiri di situs tersebut.







Teori populer mengatakan bahwa Sheela-na-gigs adalah sisa-sisa pagan, mungkin terkait dengan berbagai tradisi dewi, tetapi ketika ditempatkan dalam konteks yang tepat dengan ukiran lain yang ditemukan di sekitar mereka, teori tersebut hanya memiliki sedikit air. Mereka cocok dengan motif Kristen lain yang umum di wilayah waktu itu dan mungkin berfungsi sebagai peringatan era Romawi tentang bahaya dosa seksual. Angka paling awal yang diketahui berasal dari abad ke-11 atau ke-12 dan biasanya ditemukan di gereja-gereja Romawi. Mereka mungkin berasal dari benua. Teori lain menyatakan bahwa mereka diciptakan sebagai lingkungan melawan kejahatan, dan ada beberapa bukti untuk kepercayaan ini. Korbel telah ditemukan di atas pintu atau gerbang yang tidak dapat dilihat langsung, di mana mereka bisa saja berjaga-jaga.





Ketika signifikansi simbolis Sheela-na-pertunjukan mulai berkurang, mereka pindah dari gereja ke bangunan seperti kastil dan gerbang. Menjelang akhir penggunaannya, mereka bahkan muncul di era barok.





Ada variasi laki-laki dari Sheela-na-gigs, beberapa di antaranya mungkin ada di Gereja Kilpeck. Beberapa korbel telah dipindahkan ke sana, diduga oleh seorang wanita Victoria yang tidak disebutkan namanya yang tersinggung dengan apa yang mereka gambarkan. Apapun masalahnya, corbels relatif umum, dan mereka juga berfungsi sebagai peringatan tentang konsekuensi berbahaya dari nafsu.






3. Katedral Otranto, Mosaik Pohon Kehidupan. Otranto, Italia









Ditahbiskan pada 1088, Katedral Otranto Italia ada dalam daftar ini dua kali. Alasan pertama adalah lantainya, yang seluruhnya ditutupi oleh karya seni menakjubkan yang disebut Mosaik Pohon Kehidupan. Itu ditugaskan pada tahun 1163 oleh uskup agung Gionata d'Otranto dan diawasi oleh seorang biarawan bernama Pantaleone dengan tenaga kerja yang disediakan oleh pengrajin dan pengrajin lokal dan Norman dari Tuscany. Itu dipulihkan pada tahun 1993.





Setiap kaki persegi dari lantai gereja ditutupi oleh mozaik misterius yang menggambarkan pohon dengan gaya yang mirip dengan ilustrasi silsilah. Dilihat dari atas, pohon itu tumbuh di setiap ruangan di katedral, dan efek dari semua yang digambarkan bersama-sama sungguh menakjubkan.





Apa yang membuat karya seni misterius ini begitu menarik adalah keragaman gambar dan prasasti yang tidak memiliki tempat di gereja Kristen. Gambar dewi Yunani Diana, Deucalion, dan Pyrrha (tokoh utama dalam legenda Yunani tentang banjir besar) bertabrakan dengan gambar dari Frazer's Golden Bough, penggambaran Raja Arthur, dan tokoh zodiak, untuk menyebutkan hanya beberapa. Semua ini bercampur dengan gambar Adam dan Hawa, gambar dan makhluk apokaliptik, Kain dan Habel, dan konsep Kristen lainnya, tetapi semuanya secara mengejutkan bebas dari simbolisme Kristen tertentu. Ia bahkan bercampur dalam pengetahuan Islam, seperti potongan-potongan.





Mosaik Pohon Kehidupan menunjukkan bahwa penciptanya jauh lebih berpendidikan daripada norma budaya pada masanya. Bagaimanapun mereka memperoleh pengetahuan mereka, para pencipta sepertinya ingin merekam semua yang mereka ketahui tentang dunia di satu tempat.






2. Katedral Otranto, Katedral Tengkorak. Otranto, Italia









Alasan kedua Katedral Otranto masuk daftar adalah tengkorak. Tak jauh dari altar utama ada sebuah kapel, dan dinding di dalamnya menampung sisa-sisa 800 martir Kristen. Beberapa jenazah juga dipindahkan ke Gereja Santa Caterina di Formello di Napoli. Dindingnya dilapisi dengan rapi tengkorak para martir di balik kaca.





Sultan Turki Mehmet II telah menaklukkan Konstantinopel, dan 27 tahun kemudian, ia memulai rencana untuk merebut Roma sendiri dengan mendirikan tempat berpijak di pantai Italia di kota pelabuhan Brindisi. Sepanjang jalan, dia berubah pikiran dan memutuskan untuk menyerang Otranto sebagai gantinya. . . keputusan yang mengubah segalanya.





Ketika invasi melanda dan pengepungan dimulai, 350 anggota garnisun Otranto melarikan diri, hanya menyisakan 50 tentara untuk menahan penjajah. Penduduk kota yang tersisa membantu melawan pengepungan itu sebaik mungkin.





Pada tanggal 14 Agustus 1480, setelah pengepungan selama dua minggu, Utsmaniyah menerobos dan mulai memperkosa dan menjarah dan mengumpulkan wanita dan anak-anak untuk dijual sebagai budak. Mereka kemudian menggiring sekitar 800 laki-laki penduduk kota ke suatu tempat yang disebut Bukit Minerva (kemudian disebut Bukit Syuhada) dan memberi mereka pilihan: masuk Islam atau dipenggal. .





Antonio Primaldi (atau Pezzulla) dipilih menjadi juru bicara kota, dan dia adalah orang pertama yang dipenggal. Menurut Saverio de Marco dalam bukunya Compendiosa istoria degli ottocento martiri otrantini ( Sejarah Singkat 800 Martir Otranto ), ketika pedang jatuh, tubuhnya yang tak bernyawa dan tanpa kepala berdiri dan menolak untuk digerakkan. Seorang algojo sangat terpesona, dia langsung memeluk agama Kristen dan segera dieksekusi. Namun, meski ada keajaiban ini, pemenggalan terus berlanjut.





Pengorbanan penduduk kota Otranto memberi Ferdinand I, raja Napoli, waktu yang dia butuhkan untuk mengusir serangan Ottoman. Jika bukan karena mereka, semua Italia dan Roma sendiri bisa melakukannya. Inilah mengapa tengkorak mereka dipajang dan dikenang hari ini, dan mengapa, pada Mei 2013, Antonio Primaldi dikanonisasi oleh Paus Francis sebagai santo bersama dengan semua martir Otranto lainnya. Kesempatannya adalah.






1. Sedlec Ossuary. Kutna Hora, Republik Ceko









Dibandingkan dengan Ossuary Sedlec, gereja lain yang menyimpan sisa-sisa manusia tidak lebih dari taman Disney. Sisa-sisa tidak kurang dari 40.000 kerangka disimpan di sini.





Ossuary Seclec adalah kapel kecil yang terletak di pinggiran Kutna Hora, tepat di luar Praha. Pada tahun 1870, pemahat kayu Frantisek Rint ditunjuk untuk melakukan sesuatu terhadap semua tulang yang dikuburkan di sana. Gereja dan pemakamannya telah menjadi penuh sesak selama berabad-abad, berkat reputasi baik gereja (dan dugaan adanya tanah dari Golgota, menandainya sebagai situs suci) dan. Pendekatan Rint menghasilkan salah satu gereja paling unik dalam sejarah.





Tulang ada di mana-mana di dalam gereja. Salah satu pajangan yang paling mengesankan adalah Lambang keluarga Schwarzenberg, dan yang terkenal berisi setidaknya satu dari setiap tulang manusia di dalamnya.





Berselang-seling di dalam tampilan tengkorak, tulang rusuk, tulang kaki dan lengan yang luas, dan setiap jenis tulang lainnya adalah ukiran rumit dari malaikat dan kerub. Ada tempat lilin yang terbuat dari tulang, dan seluruh dinding dilapisi tengkorak. Rint bahkan menandatangani namanya di pajangan tulang.





Kata-kata tidak benar-benar adil. membantu memberikan pengertian yang tepat tentang gereja. [Listverse, REO.my.id]


Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Peninggalan Gereja Teraneh Yang Dipamerkan Di Publik.