10 Tempat Pasca-Apokaliptik Berubah Menjadi Tempat Terkenal Yang Memukau


Hampir setiap kota di Bumi memilikinya — reruntuhan yang terlantar, cangkang beton raksasa yang retak telah lama ditaklukkan dan dilupakan, tetapi karena siluetnya yang menjulang tinggi yang digariskan melawan terbenamnya Matahari. Pabrik-pabrik berusia puluhan tahun, stasiun kereta api yang ditinggalkan yang direklamasi oleh alam, bahkan seluruh pulau yang pernah bergetar dengan kehidupan dan impian generasi, semuanya terlempar ke pinggir jalan dan dibiarkan membusuk.

Tapi terkadang, entropi pembusukan memberi jalan pada sesuatu yang menakjubkan. Entah di tangan manusia atau oleh cengkeraman ulet alam yang perlahan, beberapa reruntuhan berakhir di senja yang nyata antara abu dan burung phoenix, siap untuk sesuatu yang lebih besar dari yang bisa dibayangkan siapa pun.

10. Kolmanskop

Kisah Kolmanskop dimulai, seperti yang terjadi pada banyak tragedi Afrika,. Pada tahun 1908, pemukim Jerman mencoba membangun rel kereta api melintasi Gurun Namib untuk menghubungkan pantai dengan kota Keetmanshoop di Namibia. Salah satu pekerja, Zacharius Lewala, menemukan berlian kasar di pasir gurun, dan dia membawanya ke atasannya. Berita tentang penemuan itu menyebar seperti api di seluruh koloni Jerman, dan ratusan penambang segera mengalir ke gurun.

Berlian di permukaan jarang ditemukan, tetapi legenda mengatakan bahwa di Kolmanskop Anda dapat berjalan di gurun pada malam hari dan di bawah sinar bulan. Kota darurat dibangun tepat di atas bukit pasir yang tertiup angin, dan pada puncak ledakannya, ada lebih dari 1.200 orang yang tinggal di Kolmanskop. Waktu berubah, bagaimanapun, dan dengan kombinasi penurunan harga berlian setelah Perang Dunia I dan penemuan lebih banyak berlian di selatan, popularitas Kolmanskop menyusut. Penambang dan keluarganya mengemasi tas mereka, meninggalkan rumah mereka, dan meninggalkan gurun.

Kurang dari 50 tahun setelah Zacharius Lewala menemukan berliannya, Kolmanskop adalah kota hantu. Tapi rumah kayu di gurun tidak membusuk. Dalam beberapa tahun, pasir mulai melayang ke jendela dan pintu yang terbuka dari bangunan ketika Namib berusaha untuk mendapatkan kembali miliknya. Seluruh kompleks sekarang menjadi tujuan wisata populer, dengan tumpukan bukit pasir, ballroom, teater, dan rumah sakit selama setengah abad.

9. Pos Mendengarkan Teufelsberg

Di atas bukit buatan dari masa ketakutan artifisial, pos radar era Perang Dingin yang ditinggalkan di luar Berlin, Jerman ini, muncul dari hutan seperti suar falus yang menyinari cahayanya yang membara di atas halaman-halaman sejarah yang membingungkan. Dibangun pada tahun 1963, pos pendengaran digunakan oleh Badan Keamanan Nasional AS untuk mencegat komunikasi militer dan diplomatik selama Perang Dingin. Catatan tidak jelas mengenai sifat sebenarnya dari pekerjaan yang dilakukan di sana, dan dengan jatuhnya Tembok Berlin pada tahun 1991, tempat itu dihancurkan, dan stasiun ditinggalkan begitu saja.

Mungkin yang lebih menarik dari stasiun itu sendiri adalah sejarah dari bukit Teufelsberg tempatnya berdiri. Bukit — the — sebenarnya adalah tumpukan besar puing-puing kota dari Perang Dunia II, semuanya dibuang ke sebuah perguruan tinggi militer Nazi yang masih utuh di suatu tempat di bawah semua ton puing itu.

Sejak stasiun pendengar dimatikan pada tahun 1991, fasilitas ini sering berpindah tangan. Setiap pembeli baru memulai dengan tujuan ambisius untuk mengubah kubah bulat menjadi hotel atau resor atau museum atau apa pun yang Anda miliki, tetapi sejauh ini, meninggalkan struktur aneh yang hanya berfungsi sebagai batu nisan untuk mayat Berlin masa lalu. Fasilitas saat ini terlarang, tetapi pelanggar mengatakan pemandangan kota dari atas luar biasa.

8. Pulau Panjang Boston

Long Island Boston tidak ingin dihuni. Jangan bingung dengan pulau bernama serupa di New York, hamparan tanah sepanjang 2,8 kilometer (1,75 mil) di Pelabuhan Boston ini telah menjadi lokasi banyak proyek yang gagal sejak penjajahan aslinya pada abad ke-17. Pantai berbatu dan perbukitannya yang lebat menampung benteng militer yang terlantar, rumah sakit kosong, kuburan misterius, dan daftar binatu.

Sejarah kekerasan di kawasan itu dimulai pada 1675, ketika pemukim Inggris mengirim ratusan penduduk asli Amerika ke pulau-pulau di pelabuhan dan di bebatuan tandus selama musim dingin yang keras pada 1675–1676. Kebanyakan dari mereka meninggal karena kelaparan. Dalam Perang Dunia II, ilmuwan Nazi diselundupkan ke Long Island oleh pemerintah federal sebagai bagian dari. Padahal, pulau tersebut dipercaya menjadi inspirasi novel Shutter Island karya Dennis Lehane.

Baru-baru ini, pulau itu menjadi tempat perlindungan bagi tunawisma Boston, tetapi itu segera ditutup pada tahun 2014, meninggalkan deretan ranjang kosong di dalam. Mengutip masalah keamanan sebagai alasan evakuasi pulau itu, Walikota Boston Martin J. Walsh menutup Jembatan Long Island dan mengangkut setiap penduduk ke daratan, mengubah pulau itu sekali lagi menjadi kota hantu.

7. Rel Kereta Tersembunyi Paris

Pada tahun 1841, Paris baru saja membungkus kepalanya dengan gagasan transportasi kereta api. Baru-baru ini mereka menyelesaikan proyek benteng besar-besaran yang mengelilingi kota, dan militer sedang mencari cara untuk mengirim pasukan dan persediaan dari pusat kota ke benteng. Karena kekurangan uang, mereka beralih ke perusahaan swasta untuk membayar tagihan perkeretaapian, yang segera menyebar dari pusat kota Paris ke pinggiran di a.

Hasilnya berantakan. Setiap jalur dioperasikan oleh perusahaan yang berbeda, dan tidak ada dua jalur yang terhubung. Penumpang dari perimeter harus melakukan perjalanan ke jantung kota Paris hanya untuk naik kereta lain di stasiun berbeda yang akan membawa mereka kembali ke titik lain di perimeter — terkadang hanya jarak pendek dari titik keberangkatan awal mereka.

Jadi, Paris memutuskan untuk membuat Petite Ceinture , atau "sabuk kecil". Jalur ini akan membentuk lingkaran tepat di dalam batas kota yang dibentengi dan menghubungkan rel kereta api lainnya. Itu sukses besar, dan selama hampir 100 tahun, itu berfungsi sebagai salah satu metode transportasi utama di Paris. Kemudian, pada awal abad ke-20, rel dan stasiunnya mulai jarang dikunjungi orang, hingga praktis ditinggalkan pada tahun 1934.

Pada tahun-tahun berikutnya, garis itu hampir tidak tersentuh. Sekarang tumbuh dengan lumut dan ivy, dan hanya sedikit orang Paris yang tahu itu ada. Melalui terowongan, jembatan, dan ngarai buatan, Petite Ceinture berkelok -kelok melewati hampir 32 kilometer (20 mil) dari Paris modern, di tengah-tengah urban sprawl.

6. Pulau Belanda

pernah disebut rumah Holland Island. Sebagian besar nelayan dan keluarganya, penghuni pulau mengukir mata pencaharian langsung dari perairan Teluk Chesapeake selama berabad-abad. Tapi akhirnya, laut berhenti memberi dan mulai menerima.

Apa yang dulunya merupakan pulau sepanjang 8 kilometer (5 mil) mulai surut saat erosi menggerogoti garis pantai. Seperti banyak pulau di Teluk Chesapeake, Pulau Holland sebagian besar terbuat dari lumpur dan tanah liat daripada batu, membuatnya mudah menjadi mangsa bagi kekuatan angin dan ombak yang tiada henti. Penduduk terakhir melarikan diri pada tahun 1922, meninggalkan rumah dan gereja mereka sebagai monumen suram bagi orang-orang yang pernah berjalan di pulau itu. Bahkan mereka perlahan-lahan jatuh ke laut.

Semua kecuali satu.

Rumah terakhir di Holland Island hidup lebih lama dari saudara-saudaranya selama bertahun-tahun, dengan gigih bertahan di sebidang tanah tipis yang benar-benar tenggelam di bawah air setiap air pasang. Itu telah membantu — selama 15 tahun, mengabdikan hidupnya untuk melestarikan dua lantai Victoria dengan mengelilinginya dengan kayu, batu, dan karung pasir dalam upaya yang sia-sia untuk menahan laut. Terlepas dari upaya terbaiknya, tengara aneh ini akhirnya menyerah dan runtuh pada tahun 2010.

5. Menara Tesla Rusia

Sumber informasi yang dapat dipercaya tentang struktur aneh ini sangat sedikit dan jarang. Terletak di tengah hutan Rusia, menara ini dijuluki sebagai "menara Tesla Rusia" oleh sebagian besar situs web tempat menara tersebut ditampilkan. Menara sebenarnya dibangun untuk mengubah arus searah tegangan rendah menjadi pulsa tegangan tinggi. Sistem yang mirip dengan raksasa Rusia ini — meskipun dalam skala yang jauh lebih kecil — biasanya digunakan saat ini untuk peralatan industri.

Kompleks generator Rusia dibangun oleh Uni Soviet pada tahun 70-an untuk menguji isolasi pesawat. Ketika Tirai Besi dicabut pada awal tahun 90-an, seluruh dunia melihat fasilitas pengujian tersembunyi untuk pertama kalinya, dan sejak saat itu sudah masuk dan keluar dari mata publik. Secara teknis, itu tidak ditinggalkan, karena secara berkala selama bertahun-tahun ditempatkan oleh perusahaan riset swasta.

4. Pantai Kaca California

Dekat Fort Bragg, California, adalah pantai terpencil yang dipenuhi warna cerah zamrud, rubi, pirus, dan berlian. Tapi ini bukan batu permata yang mengotori pasir — itu adalah pecahan kaca poles dari 100 tahun pembuangan di daerah tersebut. Mulai sekitar tahun 1906, komunitas Fort Bragg — bersama dengan kota-kota lain di sepanjang pantai — langsung menuju Pasifik. Sementara kertas diaduk menjadi bubur, dan plastiknya diduga mengapung ke tempat yang jauh dan tidak diketahui, gelasnya tetap ada.

Barulah pada tahun 1967, Fort Bragg menaruh perhatian pada pembuangan laut, tetapi benih-benih transformasi sudah ditaburkan. Bekerja selama seabad oleh ombak yang menggulung dan pasir yang mengikis, pecahan kaca yang pisau cukur akhirnya menjadi bulat dan tersapu kembali ke pantai sebagai kerikil kaca warna-warni. Meskipun kaca bukanlah barang langka, ada peninggalan bersejarah yang bonafid berserakan di sepanjang pantai: Setelah Perang Dunia II, perusahaan mobil beralih dari kaca ke plastik untuk pembuatannya, yang membuat kerikil kaca berwarna rubi menjadi barang kolektor. . Namun, Glass Beach sekarang menjadi bagian dari MacKerricher State Park, jadi ilegal untuk mengantongi kaca laut mana pun.

3. Kota Hantu Angola

Di petak pedesaan terpencil beberapa mil di luar ibu kota Angola adalah kota hantu modern bertingkat tinggi. Nova Cidade de Kilamba — biasanya disingkat menjadi “Kilamba” —mengandung 2.800 apartemen yang terbagi menjadi 750 bangunan tinggi. Itu dibangun untuk rumah dekat dan dilengkapi dengan sekolah dan bagian ritel sendiri.

Dan itu hampir kosong sama sekali.

Kota miniatur ini dibiayai oleh sebuah perusahaan konstruksi Tiongkok dan berubah dari tanah belukar menjadi proyek yang diselesaikan dalam waktu kurang dari tiga tahun. Namun, alih-alih masuknya penduduk yang mungkin mereka duga, satu-satunya kehidupan yang terlihat di seluruh kompleks seluas 12.000 hektar ini adalah beberapa pekerja Tiongkok (yang tinggal di luar lokasi) dan hewan-hewan yang kehilangan arah berserakan. Menurut BBC, masalahnya adalah struktur kelas Angola terdiri dari "yang sangat miskin dan sangat kaya," jadi tidak ada orang di pasar untuk apartemen seharga $ 200.000.

2. Benteng Maunsell


Seperti binatang logam yang muncul dari kedalaman yang keruh, Benteng Maunsell berjaga-jaga di mulut Sungai Thames hingga hari ini. Meskipun tidak begitu berguna seperti dulu, mereka berfungsi sebagai pengingat diam-diam dari masa lalu kita yang bergejolak.

Ketika ancaman serangan udara Jerman ke Inggris dalam Perang Dunia II tiba-tiba menjadi kenyataan, Kementerian Pertahanan menugaskan beberapa benteng laut untuk melindungi wilayah udara negara itu. Selain empat benteng angkatan laut, TNI AD juga membangun enam benteng pertahanan antipesawat. Tiga di antaranya dijatuhkan di Sungai Mersey, dan tiga ditaruh di muara muara Thames. Dari tiga benteng Thames, —Red Sands Fort (gambar di atas) dan Shivering Sands Fort.

Benteng-benteng itu dinonaktifkan setelah perang dan ditinggalkan setelah senjata mereka dilepas. Kebanyakan dari mereka sekarang terlantar, sisa keingintahuan dari masa perang, meskipun salah satu benteng angkatan laut kemudian diserang oleh seorang Inggris, yang menyatakan itu baru dicetak.

1. SS Ayrfield

Jika Anda berenang melewati hutan bakau Homebush Bay di Sydney, Australia, dan melihat ke barat laut, Anda akan melihat sesuatu yang luar biasa: lambung berkarat dari kapal uap berusia 100 tahun yang meledak dengan hutan terpencilnya sendiri yang tumbuh dari geladaknya seperti hewan peliharaan chia pasca-apokaliptik.

SS Ayrfield dibangun pada tahun 1911 dan digunakan sebagai pengangkut batu bara dari daratan ke kapal berbahan bakar batu bara yang ditempatkan di laut. Selama Perang Dunia II, Persemakmuran meminta Ayrfield sebagai kapal kargo untuk mengirimkan pasokan ke pasukan Sekutu di teater Pasifik. Setelah perang, ia kembali ke tugas domestiknya di bawah asuhan Perusahaan Kapal Uap Miller sampai pensiun pada tahun 1972 dan dikirim ke kuburannya di Homebush Bay.

Selama bertahun-tahun, Homebush Bay telah menjadi tempat kematian kapal. Faktanya, di situlah segalanya mati. Dari DDT hingga logam berat hingga dioksin, badan air telah berfungsi sebagai sumber selama beberapa dekade, mencekik mangrove asli dan mengubah tempat penangkapan ikan yang dulunya berkembang pesat menjadi kesalahan industri.

Sejak itu dibersihkan sampai tingkat tertentu, dan sekarang hanya beberapa kapal berkarat yang terlihat di atas permukaan air. SS Ayrfield adalah salah satu peninggalan masa lalu teluk yang kotor, sebuah pengingat puitis bahwa tidak semua yang mati harus tetap mati. [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Tempat Pasca-Apokaliptik Berubah Menjadi Tempat Terkenal Yang Memukau.