10 Teori Penyakit Yang Secara Spektakuler Salah

John Dewey-lah yang pernah berkata, "Setiap kemajuan besar dalam sains muncul dari keberanian imajinasi yang baru." Ini adalah "keberanian imajinasi" yang mengarah pada pendaratan, menghasilkan antibiotik untuk memerangi penyakit mematikan, dan meletakkan komputer di setiap rumah.

Pengobatan modern telah berkembang pesat belakangan ini, dan pemahaman kita tentang patologi tidak pernah lebih baik. Namun, sejarah menunjukkan bahwa kesalahan terlalu sering dibuat dalam mengejar pencapaian ilmiah.

Ketika sampai pada penyakit, bahkan beberapa dari pemikir yang paling dihormati melakukan kesalahan yang spektakuler. Seperti yang mungkin Anda duga, teori-teori semacam itu menghasilkan beberapa perlakuan yang agak membingungkan. Dari lobotomi hingga pertumpahan darah, para ilmuwan selama berabad-abad telah menawarkan beberapa terapi yang cukup gila.

Semakin banyak Anda mengetahui tentang sejarah kedokteran, semakin Anda mempertanyakan keabsahan teori-teori saat ini. Apa lagi yang salah? Apa lagi yang bisa ditemukan? Hanya waktu yang akan memberitahu.

10. Histeria Wanita

Ilmuwan pernah menggunakan pseudosains sebagai alat koreksi pada wanita. Teori ini berasal dari Mesir kuno. Banyak pemikir besar yang membayangkan bahwa histeria disebabkan oleh posisi rahim (alias "rahim yang mengembara").

Kata "histeria" berasal dari bahasa Latin hystericus ("dari rahim"). Zat bau sering ditempatkan di dekat vagina untuk memperbaiki masalah. Tabib Yunani kuno Aretaeus mengira rahim itu ditolak dan tertarik pada yang berbeda. Aroma zat yang digunakan tergantung dari tinggi atau rendahnya rahim.

Pemahaman persaudaraan medis tentang histeria menjadi semakin asing. Menurut mitologi Yunani, pendeta Melampus dikatakan telah menyingkirkan perawan Argo dari perilaku aneh mereka. Putri Raja Proetus menjadi gila dan berhalusinasi bahwa mereka adalah sapi yang mengembara. Melampus menyembuhkan para wanita dengan akar bunga hellebore dan memerintahkan mereka untuk bercinta dengan pria jantan.

Maka gagasan tentang "rahim yang melankolis" pun terjadi. Pemikir terkemuka, seperti Plato dan Hippocrates, percaya bahwa rahim perempuan memiliki suasana hatinya sendiri. Kurangnya seks dan reproduksi dianggap membuat rahim sedih. Rahim yang tidak bahagia, kata Hippocrates, pada akhirnya disebabkan oleh penumpukan cairan beracun. Humor ini kemudian bermigrasi ke bagian lain dari tubuh dan menyebabkan penyakit. Teori serupa bertahan dari Roma kuno dan seterusnya.

Menurut sarjana AS Rachel Maines, teori seputar histeria menyebabkan penemuan vibrator. Pada abad ke-19, dokter ditugaskan untuk membuat wanita merasa normal. Konon dokter, bosan memberikan pekerjaan tangan manual, menyerahkan tanggung jawab kepada bidan. (Sarjana lain tidak setuju dengan hipotesis Maines.)

Vibrator elektromekanis awalnya ditemukan pada akhir tahun 1800-an untuk memijat otot. Dokter medis memutuskan akan lebih cepat menggunakan perangkat untuk membuat wanita "paroksisma histeris" (yaitu, orgasme). Waktu perawatan dipangkas dari sekitar satu jam menjadi hanya 10 menit.

9. Trepanning dan Roh Jahat

Saat ini, praktik mengebor di kepala seseorang untuk mengatasi masalah kesehatan mental adalah penjualan yang sulit. Tapi itu tidak selalu terjadi. Dari zaman Neolitik hingga Yunani kuno, banyak peradaban menggunakan prosedur yang disebut trepanasi untuk memerangi penyakit. Trepanasi melibatkan pembuatan lubang di tengkorak manusia untuk memperbaiki beberapa penyakit yang dirasakan.

Selama masa Paleolitik, suku-suku primitif biasa mengusir roh jahat dari tubuh. Pada kenyataannya, gejala yang disaksikan mungkin berasal dari penyakit mental. Fragmen tengkorak dari operasi tersebut sangat dicari. Dukun akan membuat jimat dari pecahan dengan harapan menangkis kerasukan setan.

Suku-suku yang bertikai di Amerika Selatan menerapkan prosedur ini dengan sedikit lebih baik. Mereka menggunakan trepanasi untuk mengobati cedera kepala traumatis. Saat ini, ahli bedah modern menggunakan bentuk trepanasi yang disempurnakan untuk mengurangi tekanan intrakranial. Jadi mungkin ada beberapa metode untuk kegilaan mereka.

Bahkan sekarang, beberapa jiwa pemberani menggunakan teknik trepanning untuk mengubah aliran darah dan cairan serebrospinal di kepala mereka. (NB: Jangan coba ini di rumah kecuali Anda menikmati akhir cerita One Flew Over the Cuckoo's Nest .)

Amanda Feilding, pendiri Beckley Foundation, melakukan transformasi diri di awal tahun 1970-an. Dia percaya bahwa "genangan" racun berkontribusi pada penyakit seperti Alzheimer. Feilding mencalonkan diri sebagai parlemen di Inggris dua kali dengan platform memberikan "Trepanation for the National Health." Dia menerima sedikit suara.

8. Ramuan Kehidupan

Mereka mengatakan dua hal yang pasti dalam hidup: kematian dan pajak. Tetapi tampaknya para elit terobsesi untuk menghindari yang pertama. Dalam upaya untuk menemukan "ramuan kehidupan" yang sulit dipahami, mereka menaruh kepercayaan pada alkemis. Lebih dari 2.000 tahun yang lalu, kaisar pertama dari Tiongkok bersatu, Qin Shi Huang, memerintahkan anak buahnya untuk menemukan ramuan yang akan membuatnya abadi.

Dalam apa yang hanya bisa digambarkan sebagai kesalahan perhitungan epik, alkemis memberi kaisar ramuannya:. Seperti yang kita ketahui sekarang, merkuri hanya berfungsi untuk mempercepat kematian penerima. Sejarawan yakin kaisar diracuni setelah mengonsumsi merkuri sulfida dalam dosis yang tidak sehat. Dia meninggal pada usia 49 tahun yang tidak terlalu abadi. Meskipun gagal, alkemis melanjutkan pekerjaan mereka. Banyak dari mereka mati bekerja keras karena ramuan mereka.

Sebelum wafatnya, Qin Shi Huang memerintahkan pembentukan Tentara Terakota miliknya. Prajurit mati ini ditempatkan di ruang pemakaman kaisar yang sangat besar untuk melindunginya di akhirat. Ironisnya, para arkeolog mengira makam Qin Shi Huang dikelilingi oleh sungai merkuri.

Qin Shi Huang bukanlah satu-satunya kaisar yang menyerah pada godaan raksa. Kaisar Xuanzong dari Tang diberi ramuan yang berasal dari bijih merkuri (cinnabar). Dia mengembangkan gejala klasik keracunan merkuri, termasuk gatal, kelemahan otot, dan paranoia.

Para alkemis berpendapat bahwa gejala-gejala ini hanyalah gangguan di jalan menuju keabadian. Tentu saja, kaisar meninggal tak lama kemudian. Sejumlah pendahulu Xuanzong meninggal karena meminum ramuan serupa, termasuk kaisar Muzong dan Wuzong. Kaisar Muzong curiga ada sesuatu yang terjadi, jadi dia membuat para alkemisnya mengonsumsi ramuan beracun mereka sendiri. Kebijaksanaan Muzong tidak bertahan lama. Dia, juga, menjadi terobsesi dengan ramuan dan meracuni dirinya sendiri.

7. Teori Miasma

Teori itu diajukan untuk menjelaskan penyebaran penyakit. Sebelum teori kuman muncul, para ilmuwan mengira bahwa ketidakmurnian atmosfer (“miasmata”) adalah penyebab utama penyakit. Dokter wabah menggambarkan teori ini dalam tindakan. Karakter menakutkan ini mengenakan topeng berbentuk paruh yang dirancang untuk menjauhkan miasmata yang berbau tidak sedap. Topeng itu dikemas dengan ramuan aromatik untuk menghentikan dokter menghirup "udara buruk".

Dalam, Edwin Chadwick mengemukakan teori miasma untuk menjelaskan epidemi kolera di London. Sementara itu, Florence Nightingale berpendapat bahwa wabah campak, cacar, dan demam berdarah disebabkan oleh pembangunan rumah yang terlalu dekat dengan saluran pembuangan yang bau.

Seorang ahli anestesi bernama John Snow membantah teori miasma. Snow mengatakan bahwa kolera ditularkan melalui air yang tercemar, bukan udara yang buruk. Ini adalah hipotesis kontroversial untuk saat itu.

Snow mengamati bahwa beberapa bagian London lebih mungkin mengalami wabah kolera daripada yang lain. Ia menyadari bahwa beberapa perusahaan daerah air minum menyaring dan memurnikan air mereka, sementara yang lainnya tidak. Semua kompi mengambil air mereka dari Sungai Thames — tempat pembuangan sampah, limbah cair, dan keputusasaan yang berputar-putar. (Beberapa hal tidak pernah berubah.)

Daerah dengan tingkat kolera yang tinggi sering menerima air yang tidak murni dari bagian Sungai Thames yang sangat kotor. Snow juga menemukan hubungan antara penyebaran penyakit yang ditularkan melalui air dan sistem pembuangan limbah kota yang tidak memadai. Satu wabah besar disebabkan oleh popok yang penuh kolera yang dibuang ke cerobong asap yang bocor. Penyakit ini muncul ketika air dari cerobong asap mencemari pompa air di dekatnya.

Pada tahun 1861, teori kuman Louis Pasteur membuktikan bahwa Snow benar. Penemuan bakteri Vibrio cholerae adalah bagian terakhir dari teka-teki. Teori racun, yang berasal dari zaman Hipokrates, akhirnya dibawa ke padang rumput.

6. Cacing gigi

Karies gigi bukanlah lelucon. Ini terutama benar di zaman Babilonia ketika Legenda Cacing Gigi ada. Setelah itu, sejumlah pemikiran bahwa cacing geliat bertanggung jawab atas nyeri yang berhubungan dengan gigi berlubang.

Teori mengatakan bahwa cacing yang jahat akan mengubur dirinya sendiri di dalam gigi. Gerakannya yang liar menimbulkan rasa sakit yang luar biasa pada penderitanya. Hanya setelah cacing lelah dan berhenti meronta-ronta, rasa sakitnya akan mereda. Beberapa peradaban mengira bahwa makhluk itu sebenarnya adalah iblis yang menyamar sebagai cacing.

Fumigasi dan ekstraksi adalah perawatan populer untuk cacing gigi. Scribonius Largus, tabib kaisar Romawi Claudius, melakukan fumigasi dengan biji henbane. Dikatakan bahwa asap yang dihasilkan akan mengusir hama. Selama abad ke-17, sejumlah penipu menipu pasien dengan mengira mereka cacing gigi. Praktisi hanya akan berpura-pura mengekstrak cacing. Pada kenyataannya, mereka hanya mencabut potongan tali kecapi.

Filsuf Romawi Pliny the Elder patut disebutkan secara singkat. Obat Pliny untuk sakit gigi termasuk menangkap seekor katak di bawah sinar bulan, meludahi mulutnya, dan berkata, "Katak, pergilah, dan bawa sakit gigiku bersamamu!"

Pada 1728, Pierre Fauchard menerbitkan buku dua jilid, The Surgical Dentist . Digambarkan sebagai "bapak modern", Fauchard menyanggah teori cacing gigi dan merekomendasikan pasien untuk mengurangi asupan gula mereka.

5. Maag Dan Stres

Sampai saat ini, praktisi dan peneliti bersatu dalam keyakinan mereka yang disebabkan oleh stres dan asam lambung berlebih. Ilmuwan yang skeptis terhadap teori yang mengakar ini menjadi bahan ejekan.

Jadi, pada tahun 1984, Barry Marshall mulai menunjukkan maksudnya. Ahli gastroenterologi Australia yakin bahwa bisul adalah hasil dari bakteri yang disebut. Dia sangat yakin bahwa dia mulai bereksperimen pada dirinya sendiri.

Rekannya memasak kaldu H. pylori yang lezat , yang kemudian diminum Marshall. Sekarang menjadi penyemprot muntah yang menyedihkan, Marshall didiagnosis menderita gastritis akut. Dia menyembuhkan dirinya sendiri dengan antibiotik sederhana. Teori di balik bisul akibat stres mulai runtuh.

Namun, Marshall dan rekan-rekannya menghadapi tekanan balik dari kompleks industri medis. Sejumlah perusahaan obat besar khawatir antibiotik akan membuat produknya mubazir. “Karena pembuat H2 blocker mendanai banyak penelitian ulkus pada saat itu, yang harus mereka lakukan hanyalah mengabaikan penemuan Helicobacter ,” jelas Marshall.

Untuk waktu yang lama, gagasan bahwa bakteri dapat bertahan hidup di lingkungan yang asam sangat menggelikan. Tetapi para ilmuwan segera menemukan bahwa Helicobacter dapat secara efektif menetralkan asam di sekitarnya.

Peneliti kini mengira bahwa 80 persen tukak lambung disebabkan oleh bakteri. Barry Marshall dan koleganya Robin Warren memenangkan Hadiah Nobel karena membuktikan bahwa rekan mereka benar-benar salah.

4. Pengobatan Mayat

pengobatan adalah praktik menggunakan mayat manusia untuk mengobati penyakit. Bagian tubuh yang dikonsumsi bergantung pada penyakitnya. "Seperti obat seperti," bantah para ahli homeopati. Oleh karena itu, mimisan dan epilepsi sering diobati dengan potongan tengkorak, sementara luka dangkal dibalut perban yang direndam lemak.

Orang kaya dan terkenal Eropa melahap tubuh manusia selama abad 16 dan 17. Benua itu penuh dengan kanibalisme yang mencari uang dengan cepat. Makam Mesir dijarah dari mumi penghuninya dan digunakan untuk mengobati memar dan berdarah.

Bahkan bangsawan pun melakukannya. Raja Inggris Charles II menyukai sedikit alkohol dan tengkorak tanah (alias "The King's Drops"). Raja akan pergi ke laboratoriumnya sendiri dan membuat bets sendiri.

Bentuk lain dari pengobatan mayat terlihat di Denmark abad ke-19. Eksekusi di depan umum dihadiri oleh penonton yang haus darah, banyak dari mereka membawa cangkir mereka sendiri.

Pada tahun 1823, Hans Christian Andersen menggambarkan menyaksikan seorang pria memberi makan darah seorang penjahat yang dieksekusi kepada seorang anak. Darah itu digunakan sebagai pengobatan epilepsi. Darah disebut sebagai "ramuan kehidupan" sepanjang Abad Pertengahan (sedikit lebih baik dari merkuri), dan darah perawan digunakan untuk menyembuhkan kusta.

"Vampir medis" ini berasal dari Roma kuno. Banyak peradaban yang mengira bahwa darah manusia membawa jiwa. Meminum darah, menurut teori mereka, dapat mencegah penyakit dan memberikan kekuatan baru. Keyakinan mistik inilah yang memaksa orang Romawi meminum darah gladiator yang terbunuh di arena.

3. Empat Humor

Pengetahuan tentang anatomi dan kedokteran melonjak di bawah pengawasan dokter. Pembedahan dan pembedahan memberi para dokter wawasan segar tentang cara kerja bagian dalam tubuh.

Galen menemukan bahwa gerakan dikendalikan melalui saraf. Herophilus membedakan antara vena dan arteri. Sejumlah filsuf terkemuka menggambarkan hubungan antara penyakit dan lingkungan. Dan pemicu biologis menggantikan penyakit supranatural. Namun, satu teori yang sangat cacat tidak terbantahkan: empat humor.

Pengobatan Yunani kuno sangat dipengaruhi oleh Hipokrates. Teorinya tentang humoralisme menyatakan bahwa tubuh terdiri dari empat cairan: darah, dahak, empedu hitam, dan empedu kuning. Ketidakseimbangan dalam cairan ini, atau humor, akan menyebabkan penyakit. Keempat humor juga dikaitkan dengan kondisi mental seseorang. Misalnya, seorang pasien melankolis jika dia memiliki terlalu banyak empedu hitam.

Tapi dari mana ide humor ini berasal?

Nah, orang Yunani kuno kemungkinan besar menuangkan sampel darah ke dalam wadah kaca dan membiarkannya membeku. Setelah beberapa waktu, sampel ini akan terpisah menjadi empat lapisan berbeda: merah, putih, hitam, dan kuning. Ini mungkin yang mereka anggap sebagai humor.

Namun, orang Yunani mungkin telah mengambil inspirasi dari empat elemen: bumi, udara, api, dan air. Juga diterima secara luas bahwa humor ini entah bagaimana terkait dengan empat musim dan keselarasan planet.

Perubahan pola makan dan gaya hidup sering direkomendasikan untuk memperbaiki keseimbangan. Tabib Yunani Galen adalah pendukung pertumpahan darah untuk membuang darah berlebih — apa yang dia anggap sebagai humor yang dominan.

Pertumpahan darah berlanjut di bawah ahli bedah tukang cukur di Eropa abad pertengahan yang mengira praktik tersebut dapat menyembuhkan cacar dan epilepsi. Humoralisme bertahan di seluruh Barat selama ribuan tahun. Sejarawan menduga bahwa kepercayaan George Washington pada pertumpahan darah mungkin telah menyebabkan kematiannya pada tahun 1799.

2. Terapi Urine

Sederhananya, terapi melibatkan penggunaan urin untuk memerangi penyakit. Mereka yang mendukung praktik ini memuji kualitas penyembuhannya yang tampak. Buku-buku tentang lilin terapi air seni liris tentang "ramuan kehidupan", "air mancur emas", dan "emas cair". Sementara sebagian besar dokter yang memenuhi syarat melihat urin sebagai produk limbah, para penikmat urin mengklaim bahwa cairan tersebut adalah produk suling dari darah (alias "emas darah").

Sepanjang sejarah, urin telah digunakan dengan frekuensi yang mengkhawatirkan. Thomas Vicary, ahli bedah Henry VIII, menyarankan untuk membersihkan luka pertempuran dengan air seni. Ahli kimia abad ke-17 Robert Boyle menginstruksikan pasien untuk minum "air seni mereka sendiri dalam jumlah sedang" di pagi hari. Atas rekomendasi George Thomson, urin digunakan untuk memerangi bakteri mematikan yang menyebabkan Wabah Besar.

Sebuah telaah cepat di Internet mengungkapkan bahwa terapi urin adalah sesuatu yang masih dilakukan orang hingga saat ini. Ratusan ribu orang di China dikatakan minum air seni. Sejumlah atlet yang mengejutkan juga terpaksa menghabiskan jus mereka sendiri, termasuk petarung MMA Luke Cummo dan petinju Juan Manuel Marquez.

Madonna memberi tahu David Letterman bahwa air seni adalah obat untuk kutu air. Beberapa remaja putus asa mulai menampar air seni di wajah mereka yang berjerawat, sementara yang lain membuat pemutih gigi berbasis urin mereka sendiri.

Untuk alasan yang jelas, hanya ada sedikit penelitian tentang banyak jenis terapi urin. Tetapi para dokter bersikukuh bahwa minum kencing adalah ide yang buruk. Praktik ini tidak memiliki manfaat kesehatan dan dapat menyebabkan dehidrasi. Membersihkan Anda dengan air seni juga merupakan ide yang buruk. Penelitian baru menunjukkan bahwa urin tidak steril, seperti yang pernah diduga sebelumnya.

1. Bubuk Simpati

Sir Kenelm Digby adalah seorang ahli sains, filsafat, dan akal. Tapi, seperti banyak orang sezamannya di abad ke-17, Digby memiliki minat yang besar pada alkimia dan astrologi. Orang Inggris itu muncul dengan gagasan aneh bahwa menerapkan perawatan pada yang menyebabkan cedera akan menyembuhkan luka itu sendiri.

Obat ajaib ini disebut "bubuk simpati". Teori Digby disampaikan kepada akademisi top di Universitas Montpellier. Pidato tersebut berlangsung selama dua jam dan membanggakan dukungan dari King James.

Keyakinan Digby pada pengobatan tersebut muncul setelah bereksperimen pada temannya James Howell. Penulis terluka ketika mencoba berhenti di Inggris. Dalam hal ini, bubuk simpati diujikan pada perban Howell yang berlumuran darah.

Perban kemudian dilepas dan disimpan terpisah dari luka. Perawatan tersebut dilaporkan memberi Howell "rasa kesegaran yang menyenangkan" dan kehidupan baru. Namun, para ilmuwan saat ini lebih tahu. Pemulihannya kemungkinan besar merupakan hasil dari keberuntungan dan efek plasebo.

Menurut Digby, seorang biarawan Karmelit mengajarinya salep senjata. Ramuan itu seharusnya bekerja atas dasar "sihir simpatik". Para pendukung berpendapat bahwa senjata akan membentuk semacam koneksi ke tubuh manusia setelah mengambil darah. Digby dan rekan-rekannya percaya bahwa atom lotion tertarik ke luka melalui suatu bentuk magnet.

Bubuk simpati menarik banyak perhatian. Ada 29 edisi buku Digby, A Late Discourse. . . Menyentuh Penyembuhan Luka dengan Bubuk Simpati . Ramuan itu dijual di banyak apotek di seluruh Eropa abad ke-17. Bahkan orang-orang seperti John Locke dan Thomas Sydenham memuji perlakuan aneh itu.

Kecintaan Digby pada hal-hal supernatural tidak berakhir di situ. Dia juga sangat tertarik pada palingenesis, suatu bentuk "kelahiran kembali secara biologis". Dia berharap teknik itu akan menghidupkan kembali kehidupan dari abu tanaman dan hewan yang mengkristal.

Beberapa sarjana berpendapat bahwa upaya Digby untuk kebangkitan terkait dengan obsesi yang dimilikinya dengan istrinya yang telah meninggal, Venetia. Desas-desus beredar bahwa Digby telah secara tidak sengaja membunuh Venetia dengan memberinya "anggur ular berbisa" dalam jumlah besar. [reo.my.id/listverse]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Teori Penyakit Yang Secara Spektakuler Salah.