8 Game Anak-Anak yang Tidak Berdosa Yang Menjadi Salah Mengerikan

Anak-anak dan bermain berjalan seiring — terkadang secara harfiah. Sebagian besar waktu, ketika mereka bermain game, biasanya melibatkan anak-anak yang berlari, mengejar, dan bersembunyi. Mereka semua kelelahan dan tertawa sendiri dengan konyol dan mungkin hal terburuk yang terjadi adalah seseorang menguliti lutut atau memecahkan jendela. Semuanya menyenangkan tanpa dosa.

Namun, ada kasus langka ketika permainan anak-anak menjadi tidak terkendali dan tuntutan hukum mulai berkibar, polisi muncul atau sesuatu yang lebih buruk terjadi.

Berikut 8 contoh permainan anak-anak yang tidak terkendali.

8. Game Bulldog Inggris Menghasilkan Kematian Gadis


adalah permainan kasar yang populer di kalangan anak usia sekolah dasar. Di dalamnya, satu atau dua "bulldog" berdiri sendiri di tengah lapangan yang luas. Sederet pelari menghadapi mereka dan berdiri di salah satu ujung lapangan. Para pelari mencoba untuk pergi ke sisi lain tanpa tertangkap oleh "bulldog". Jika mereka tertangkap, mereka berubah menjadi “bulldog” dan bergabung dengan “bulldog” lainnya untuk mencoba dan menghentikan pelari yang tersisa. Permainan berlanjut sampai hanya ada satu pelari yang tersisa — dia adalah pemenangnya.

Pada Februari 2013, sekelompok anak sedang bermain Bulldog Inggris di luar Trafalgar Junior School, di Twickenham, Inggris. Seorang gadis berusia 8 tahun bernama Freya James sedang memainkan permainan yang berbeda di dekatnya ketika dia secara tidak sengaja dipukul oleh salah satu anak laki-laki yang bermain Bulldog Inggris. Dia jatuh, telungkup, ke bantalan rel kereta kayu daur ulang. Jatuhnya menyebabkan luka di hatinya yang menyebabkan pendarahan internal. Dia dibawa ke rumah sakit di mana dia kemudian meninggal.

Orang tua Freya, Anekke dan Nick James, berbicara tentang betapa baiknya dia gadis itu, "Freya adalah seorang malaikat dan dicintai oleh semua orang yang berhubungan dengannya." Mereka menambahkan, "Dia sangat kuat dan bertekad dalam segala hal yang dia lakukan dan selalu berusaha membantu mereka yang kesulitan."

Beberapa waktu kemudian, orang tua Freya menyerukan pelarangan game yang merenggut nyawa putri mereka, "Saya berharap kematian putri kami akan menyebabkan pelarangan yang lebih luas."

7. Pertarungan Bola Salju Menjadi Race Brawl


Sekolah Menengah Distrik Cole Harbor terletak di provinsi Nova Scotia, di pantai timur Kanada. Kembali pada musim dingin tahun 1989, apa yang dimulai sebagai pertarungan bola salju yang menyenangkan antara kelompok anak laki-laki kelas 10 berubah menjadi jelek ketika siswa kulit putih akhirnya melawan siswa kulit hitam dalam perkelahian yang kejam.

Rupanya, perkelahian itu dipicu ketika, "... secara besar-besaran menghujani satu kelompok dengan salju ..."

Christa Webber, seorang siswa kelas 10 pada saat itu, yang menyaksikan perkelahian tersebut, mengatakan dia melihat wajah seorang siswa “… terbelah” dari sebuah pukulan dan para siswa ditendang ketika mereka jatuh ke tanah.

Setelahnya, 14 orang didakwa dan perkelahian itu mengarah langsung ke pemerintah Nova Scotia yang membentuk Komite Advokasi Pembelajar Kulit Hitam. Panitia, “… menyoroti ketidaksetaraan dalam pendidikan untuk pelajar Afrika-Nova Scotia.” Selain itu, “Laporan BLAC menghasilkan perekrutan koordinator pemahaman lintas budaya dan pekerja pendukung Afrika-Nova Scotia di sekolah provinsi.”

30 tahun kemudian, perkelahian itu masih menghantui mantan siswa Sekolah Menengah Distrik Cole Harbor, Corey Beals. Padahal, dia tidak menyaksikan perkelahian yang memicu bola salju, Beals tetap sedih atas kejadian tersebut dan merasa hal itu berdampak abadi pada masyarakat, “Sayangnya, Pelabuhan Cole telah terluka. Semenjak. Tiga puluh tahun kemudian. Dan setiap kali ada insiden yang terjadi di sekolah itu, semua orang mengingatnya kembali ke tahun 1989. "

6. Dodgeball Mengarah ke Felony


Dodgeball adalah bahan pokok. Gunakan bola untuk mengeliminasi pemain di tim lawan dengan memukulnya. Tim pertama yang memukul semua pemain di sisi lain dengan bola permainan menang.

Bagi Jacob Sigler dan salah satu siswa Ellsworth High School, permainan sederhana itu berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih buruk dan jauh lebih rumit. Hasilnya adalah patah tulang wajah dan tuntutan pidana terhadap Sigler.

Menurut korban, yang saat itu berusia 16 tahun, "Ketika Yakub kehabisan bola, Yakub menutup tinjunya dan meninju wajah (dia)."

Saat diwawancarai oleh polisi, Sigler, 18, mengatakan bahwa dia mengira anak laki-laki lain itu akan menanganinya. "Lalu, saya meninju dia," katanya kepada polisi.

Beberapa bulan kemudian, Sigler akhirnya mengaku bersalah atas tuduhan pelanggaran ringan. Dia dijatuhi hukuman percobaan 1 tahun dan diperintahkan untuk membayar denda lebih dari $ 1.300.

5. Sembunyikan Dan Cari Mengarah ke Mayat


Siapa yang belum bermain? Sebuah permainan anak klasik yang mungkin sudah ada sejak zaman Yunani abad ke-2, petak umpet terdiri dari satu anak yang mencari dan banyak anak bersembunyi. Setelah menghitung dari 1 hingga 10 hingga 100, seeker kemudian keluar dan mencoba menemukan anak-anak yang bersembunyi. Jika ditemukan, anak itu kemudian menjadi pencari lain. Anak terakhir yang bersembunyi adalah pemenangnya. Sederhana dan lugas. Sebagian besar waktu, ya, tetapi sesekali, seorang anak yang mencari anak lain, sebaliknya, menemukan sesuatu yang mengubah permainan menjadi TKP.

Kembali pada bulan Oktober 2017, dua anak sedang bermain petak umpet di area hutan sebuah taman di Indianapolis, Indiana. Di sana, di tengah kesenangan mereka, salah satu dari mereka menemukan mayat Christopher Bradley yang berusia 30 tahun. Anak-anak segera memberi tahu orang dewasa yang kemudian memberi tahu polisi.

Detektif yang menangani kasus ini percaya bahwa kematian itu mencurigakan.

4. Game Red Rover Menghabiskan Sekolah Distrik $ 15.000


Kembali ke tahun 1930-an dan mungkin lebih jauh lagi, Red Rover melihat dua baris anak-anak saling berhadapan, dengan tangan terkatup. Satu sisi memanggil seorang anak. Jika anak itu dapat menerobos garis tim lain, maka mereka dapat memanggil salah satu anggota tim mereka. Jika tidak, mereka bergabung dengan garis tim lain. Permainan berakhir ketika semua anak berakhir di satu sisi.

Ternyata, di San Diego, mereka sangat serius dengan Red Rover. Pada tahun 2011, di Sekolah Dasar Carlton Oaks, seorang anak mengalami patah kaki saat bermain game. Orang tua dari siswa kelas 7 kemudian menggugat sekolah tersebut dan memenangkan penyelesaian sebesar $ 15.000 untuk memulihkan biaya, pemeran dan terapi fisik.

Dua tahun kemudian, bocah itu masih berjuang mengatasi rasa sakit.

Setidaknya satu orang tua lainnya tidak senang dengan gugatan tersebut, “Saya pikir itu konyol. Maksudku, anak-anak bermain. Maksud saya, kami bermain ketika kami masih kecil dan saya tidak tahu, saya hanya tidak berpikir [distrik sekolah] harus dituntut untuk anak-anak yang bermain dan terluka, ”kata orang tua Sheila Tongsot.

3. Game Tersedak Merenggut Nyawa Bocah 12 Tahun


Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, dari 1995 hingga 2007, setidaknya 82 anak telah meninggal saat bermain Game Tersedak. 87% dari mereka adalah laki-laki berusia 11 sampai 16 tahun. Usia rata-rata adalah 13 tahun.

Inti dari permainan ini adalah melangkah cukup jauh untuk mendapatkan "high" yang mengikuti setelah secara singkat menekan suplai oksigen dan darah ke otak. Game ini memiliki sejarah panjang dan juga diberi nama, "Pass-Out Challenge", "Flatliner", dan "Space Monkey".

Seorang anak laki-laki yang bertindak terlalu jauh adalah Erik Robinson dari Santa Monica, California. Suatu hari di bulan April 2010, dia mengikatkan tali di lehernya dan dari sebuah pull up bar. Dia baru berusia 12 tahun.

Ibunya yang hancur, Judy Rogg, menemukan putranya pingsan di ambang pintu dapur. "Aku merindukannya beberapa menit," katanya. Rogg mencoba melepaskan simpul rumit yang telah diikat putranya, tetapi tidak bisa. Pada saat dia mendapat bantuan, sudah terlambat.

Setelah tragedi tersebut, Rogg mendirikan "Penyebab Erik" nirlaba untuk membantu mendidik anak-anak lain tentang bahaya permainan. Dia dan salah satu pendiri Stephanie Small menghabiskan waktu bertahun-tahun merancang video berdurasi 8 menit dan presentasi PowerPoint yang sekarang diperlihatkan kepada anak-anak di Iron County School District di Utah. Iron County mengadopsi program pelatihan setelah 4 anak meninggal di distriknya saat bermain Choking Game.

Rogg menyimpan kenangan akan putranya dengan erat — sebagian abunya terkunci di dalam kalung yang dikenakannya. Dia bekerja tanpa lelah untuk "Penyebab Erik" dan telah melakukan perjalanan untuk berbicara di Pennsylvania, California dan Maryland. Rogg bahkan terbang jauh-jauh ke New Jersey untuk membantu sebuah keluarga melewati kehilangan tragis mereka sendiri dari Game Choking.

“Ini adalah cara terbaik bagi saya untuk melestarikan warisannya… saya harus tetap sibuk.”

2. Game Sack Tapping Menghasilkan Penghapusan Testis


Seorang anak laki-laki berusia 14 tahun bernama David Gibbons membangunkan ibunya pada jam 1 pagi karena mengeluh sakit di selangkangan. Rupanya, dia telah memainkan permainan yang disebut, "Sack Tapping" dengan anak laki-laki lain di sekolah hari itu. Seorang anak laki-laki memukulnya dengan sangat keras hingga masih terasa sakit yang parah.

Ibunya membawanya ke rumah sakit di mana dokter mengangkat testis kanan bocah itu. “Ini bisa disebut permainan, tapi ini bukan permainan,” kata sang ibu. "Ini berbahaya dan harus dihentikan."

Ahli Urologi Dr. Scott Wheeler mengatakan kepada stasiun TV Minneapolis bahwa menurutnya masalahnya adalah, "... di luar kendali."

Dr. Charles Raison, seorang profesor psikologi di Emory University di Atlanta, percaya bahwa dia tahu mengapa anak laki-laki memainkan permainan, “Permainan seperti ini untuk melihat seberapa tangguh Anda… Ini adalah cara untuk membangun dominasi dan karena sulit untuk menahan keberadaan. memukul di selangkangan, itu menjadi ukuran ketangguhan yang baik. "

1. Kontes Makan Hot Dog Ternyata Mematikan

Jason Easterly / Special to the Daily News
Owen Houston, 7, dari Napoli memulai "Makan Rapi" anak-anak selama sirkuit kualifikasi Hot Dog Terkenal Nathan untuk kontes makan hot dog tahunan mereka yang diadakan di Mercato pada hari Sabtu, 12 Mei 2012.

Pada Januari 2010, Boys & Girls Club San Pedro California mengadakan penggalangan dana untuk —sebuah gempa dahsyat yang melanda Haiti pada 12 Januari 2010. Salah satu kegiatannya adalah permainan makan hot dog. Kegembiraan berubah mematikan ketika salah satu peserta, Noah Thomas Akers yang berusia 13 tahun mulai tersedak.

Seorang anggota staf pria melakukan manuver Heimlich tetapi tidak membantu. Paramedis segera tiba dan mencoba mengeluarkan makanan yang menghalangi menggunakan penjepit yang panjang. Sayangnya, mereka tidak berhasil dan Nuh kemudian meninggal di rumah sakit.

Rupanya, seorang anggota staf Boys & Girls Club memang memberi tahu setiap anak yang berpartisipasi dalam permainan makan hot dog untuk meluangkan waktu dan bahwa itu bukanlah permainan yang didasarkan pada kecepatan.

Letnan David McGill, dari Departemen Kepolisian Los Angeles, mengindikasikan bahwa penyelidikan awal menunjukkan bahwa anak-anak itu diawasi dengan tepat. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 8 Game Anak-Anak yang Tidak Berdosa Yang Menjadi Salah Mengerikan.