Ahli Biologi Menyelidiki Pengaruh Bisphenols pada Sel Saraf

Bahan plastik yang terkandung dalam banyak benda sehari-hari dapat merusak fungsi otak yang penting pada manusia. Ahli biologi dari Universitas Bayreuth memperingatkan bahaya ini dalam sebuah artikel di Biologi Komunikasi . Studi mereka menunjukkan bahwa bahkan sejumlah kecil plasticisers bisphenol A dan bisphenol S mengganggu transmisi sinyal antar sel saraf di otak ikan. Para peneliti menganggap sangat mungkin bahwa gangguan serupa juga dapat terjadi pada otak manusia dewasa. Oleh karena itu, mereka menyerukan perkembangan pesat peliat alternatif yang tidak menimbulkan risiko pada sistem saraf pusat.

Bisphenol adalah plasticizer yang ditemukan di sejumlah besar produk plastik di seluruh dunia - misalnya, dalam kemasan makanan, peralatan makan plastik, botol minum, mainan, tambalan gigi, dan boneka bayi. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak risiko kesehatan telah dikaitkan dengannya, terutama dengan bisphenol A (BPA). Tim peneliti Bayreuth yang dipimpin oleh Dr. Peter Machnik di kelompok penelitian Fisiologi Hewan (dipimpin oleh Prof. Dr. Stefan Schuster) sekarang untuk pertama kalinya menyelidiki efek plasticizer pada transmisi sinyal antara sel saraf di otak orang dewasa. Studi tersebut tidak hanya mencakup BPA, tetapi juga bisphenol S (BPS), yang sering dianggap kurang berbahaya bagi kesehatan. Temuan mereka: Kedua peliat merusak komunikasi antara sel saraf otak.

Kerusakan permanen pada sistem saraf

Efek berbahaya pada otak terutama mempengaruhi keseimbangan halus antara fungsi saraf yang berbeda. Sementara beberapa sel otak mengirimkan sinyal yang memicu keadaan eksitasi di sel hilir, sel otak lain memiliki fungsi menghambat sel hilir. Namun, koordinasi eksitasi dan penghambatan sangat penting untuk sistem saraf pusat yang utuh. “Diketahui bahwa banyak gangguan pada sistem saraf vertebrata dipicu oleh fakta bahwa sinyal rangsang dan sinyal penghambatan tidak atau hanya tidak terkoordinasi secara memadai. Jadi, semakin mengkhawatirkan bahwa plasticizer BPA dan BPS secara signifikan merusak ini. koordinasi, "jelas Dr. Peter Machnik, penulis utama studi tersebut.

"Kami terkejut betapa banyak fungsi otak penting pada ikan yang dipengaruhi oleh plasticizer yang digunakan di berbagai industri. Kerusakan ini, seperti yang dapat kami tunjukkan, tidak terjadi secara langsung. Namun, ketika sel-sel otak terkena sejumlah kecil BPA atau BPS selama sebulan, kerusakannya tidak salah lagi, "kata Elisabeth Schirmer, seorang mahasiswa doktoral dari Bayreuth dan penulis pertama studi tersebut. Ternyata peliat mempengaruhi potensi aksi sel otak. Mereka mengubah transmisi sinyal kimia dan listrik melalui sinapsis. Selain itu, mereka mengganggu sirkuit yang penting untuk persepsi dan pemrosesan rangsangan akustik dan visual.

Studi tentang sel Mauthner pada ikan mas

Penemuan kerusakan yang disebabkan oleh plasticizer berasal dari studi detail pada ikan mas hidup. Fokusnya adalah pada dua sel saraf terbesar di otak ikan, sel Mauthner. Mereka mengintegrasikan semua rangsangan sensorik, yang semuanya harus diproses dengan cepat dan terkoordinasi dengan tepat saat predator mendekat. Dalam kasus ini, sel Mauthner memicu reaksi melarikan diri yang menyelamatkan nyawa. Karena fungsi ini, yang penting untuk kelangsungan hidup, mereka menjadi sangat kuat selama evolusi. Sel Mauthner mampu menangkal pengaruh yang merusak sampai batas tertentu, atau untuk mengkompensasi kerusakan setelahnya. Hal ini membuat semakin signifikan bahwa pemlastis dapat menyebabkan kerusakan yang cukup besar pada sel-sel ini.

Hasil yang dapat ditransfer ke manusia - Permintaan akan pemlastis alternatif

"Temuan yang diperoleh melalui studi tentang otak ikan membenarkan penilaian bahwa BPA dan BPS juga dapat merusak otak manusia dewasa secara serius. Dengan latar belakang ini, penting bagi sains dan industri untuk mengembangkan plasticizer baru untuk menggantikan bisphenol ini, sekaligus aman bagi manusia. kesehatan, "kata Dr. Peter Machnik. Prof. Dr. Stefan Schuster menambahkan: "Selain itu, efisiensi teknik penelitian yang kami gunakan dalam penelitian kami dapat membuktikan bantuan yang berharga dalam pengembangan peliat alternatif. Alat ini memungkinkan pengujian dengan cepat dan murah bagaimana zat yang sedang dipertimbangkan. mempengaruhi sel-sel otak. "

Penelitian ini didanai oleh German Research Foundation (DFG) sebagai bagian dari proyek Reinhart Koselleck. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Ahli Biologi Menyelidiki Pengaruh Bisphenols pada Sel Saraf.