Bagaimana Kita Dapat Mengurangi Pemborosan Makanan dan Memulai Makan Sehat

Pemborosan makanan dan obesitas merupakan masalah utama di negara maju. Keduanya disebabkan oleh makanan yang melimpah, tetapi strategi untuk menguranginya dapat meningkatkan yang lain secara tidak sengaja. Perspektif yang lebih luas dapat membantu mengidentifikasi cara untuk membatasi limbah makanan sekaligus mempromosikan nutrisi yang sehat, dua peneliti University of Illinois menyarankan.

"Anda dapat mengurangi limbah makanan dengan mengurangi atau makan lebih banyak. Perhatian kami adalah jika orang mengurangi limbah dengan makan lebih banyak, apa artinya nutrisi? Dan bagaimana kami memikirkan pengorbanan ini dengan cara yang mempromosikan hasil nutrisi yang baik. dan hasil limbah makanan yang baik? Kebijakan publik umumnya berfokus pada obesitas atau limbah makanan, tetapi jarang mempertimbangkannya bersama-sama, kata Brenna Ellison, profesor di Departemen Pertanian dan Ekonomi Konsumen (ACE) di U of I.

Ellison dan Melissa Pflugh Prescott, asisten profesor di Departemen Ilmu Pangan dan Nutrisi Manusia (FSHN) di U of I, membahas pendekatan sistem untuk mengatasi limbah makanan dan nutrisi dalam sebuah makalah baru, yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition Education and Behavior.

Limbah makanan mengacu pada hilangnya makanan yang dapat dimakan yang tidak dikonsumsi karena berbagai alasan. Itu terjadi di semua tingkat rantai pasokan, dari pertanian hingga transportasi, pemrosesan, ritel, layanan makanan, dan tingkat konsumen.

Pemborosan makanan sering kali dihitung berdasarkan berat atau kalori, jelas Ellison. Jika Anda menghitung berdasarkan berat, produk susu, sayuran, produk biji-bijian, dan buah merupakan penyebab utama kehilangan makanan. Tetapi ketika diubah menjadi kalori, lemak dan minyak tambahan, produk biji-bijian, dan tambahan gula dan pemanis adalah kategori teratas untuk limbah makanan. Mendorong peningkatan konsumsi makanan tersebut dapat memiliki konsekuensi kesehatan yang negatif, catatnya.

Dalam makalah mereka, Ellison dan Prescott memberikan strategi untuk mengurangi limbah makanan dalam berbagai pengaturan, termasuk layanan makanan, ritel, sekolah, dan rumah.

Beberapa restoran dan ruang makan universitas yang menawarkan makan bergaya prasmanan telah mencoba membatasi sisa makanan dengan memberlakukan denda atau menawarkan insentif untuk memastikan orang menghabiskan makanan yang mereka pilih. Meskipun strategi tersebut dapat membatasi pemborosan, mereka mendorong makan berlebihan, kata para peneliti. Mereka menyarankan untuk menggunakan isyarat perilaku seperti piring dan sendok yang lebih kecil yang mendorong orang untuk memilih lebih sedikit makanan.

Makanan sekolah merupakan sarana penting untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan memperkenalkan anak-anak pada makanan baru yang sehat. Namun, limbah piring adalah masalah yang terus-menerus terjadi dalam pengaturan makan siang sekolah. Sekolah dapat menggunakan salad bar untuk mendorong siswa mencoba item baru, tetapi itu menyebabkan pemborosan pra-piring karena beberapa item tidak dipilih. Modifikasi COVID-19 menimbulkan tantangan tambahan terhadap strategi yang aman untuk pemulihan makanan, tetapi masih ada opsi yang layak, Prescott menyatakan.

"Misalnya, sekolah dapat mengambil barang-barang seperti apel utuh atau karton susu yang belum dibuka dan mendaur ulangnya. Mereka dapat menggunakannya kembali untuk makanan mendatang, memastikan mereka mengikuti protokol keamanan pangan. Atau mereka dapat menyumbangkannya ke dapur umum dan organisasi nirlaba lainnya, atau membuat program ransel di mana mereka dapat mengirim beberapa barang tersebut ke rumah dengan siswa yang mungkin berjuang dengan kerawanan pangan. Tentu ada cara untuk melakukan ini dengan aman, "katanya.

Para peneliti mencatat bahwa rumah tangga bertanggung jawab atas beberapa limbah makanan yang paling mahal harganya, karena mereka berada di ujung rantai pasokan. Konsumen membuang makanan karena berbagai alasan, seperti masalah keamanan pangan, keinginan untuk makan makanan segar, dan manajemen makanan yang buruk.

Memilih lebih banyak makanan olahan dapat mengurangi limbah tetapi tidak diinginkan dari sudut pandang kesehatan. Strategi belajar untuk perencanaan makan yang lebih baik dan menggunakan daftar untuk belanja bahan makanan adalah cara yang lebih baik untuk mencapai pengurangan limbah dan tujuan nutrisi yang lebih baik, kata Ellison.

"Kami tahu bahwa meskipun Anda mencoba merencanakan makanan, akan sulit untuk menindaklanjutinya. Penting untuk bersikap realistis tentang perencanaan. Misalnya, jika Anda tahu bahwa Anda cenderung memesan makanan untuk satu atau dua malam dalam seminggu, lalu rencanakan itu. Jangan beli makanan yang tidak Anda butuhkan, "catatnya.

Para peneliti juga menyarankan cara untuk mendorong nutrisi yang baik melalui perubahan kecil. "Jika Anda memiliki anak kecil, Anda dapat mencoba sayuran beku. Anda dapat mengambil sedikit makanan sekaligus dan melakukan beberapa pengujian dengan anak-anak Anda; Anda tidak akan memiliki seluruh paket yang mungkin terbuang percuma," kata Ellison.

Keterampilan memasak yang lebih baik juga penting, Prescott menyatakan.

"Memasak adalah solusi yang sama-sama menguntungkan dalam hal mempromosikan kesehatan dan mengurangi limbah makanan. Ada bukti yang menghubungkan memasak dan meningkatkan kualitas diet. Dan orang yang memasak mungkin dari waktu ke waktu menjadi lebih terampil dalam menggunakan kembali sisa makanan, dan menjadi lebih kreatif dengan makanan yang akan sia-sia, "katanya. "Membekukan sisa makanan untuk makanan mendatang juga merupakan strategi yang membantu, jika Anda memiliki ruang lemari es."

Prescott mencatat bahwa beberapa strategi ini mungkin sulit bagi keluarga yang tidak memiliki peralatan yang memadai untuk memasak, menyimpan, dan membekukan. Dia dan Ellison sedang bekerja untuk mengembangkan kurikulum pendidikan memasak yang utamanya menangani tantangan yang dihadapi rumah tangga berpenghasilan rendah yang mungkin memiliki sumber daya yang terbatas.

Kedua peneliti tersebut juga merencanakan studi tentang nutrisi sekolah yang bertujuan untuk mengidentifikasi dorongan perilaku untuk meningkatkan konsumsi buah dan sayuran sekaligus mengurangi limbah, dan sebuah proyek yang berfokus pada masalah keamanan pemulihan makanan di sekolah.

Illinois Extension memberikan informasi dan sumber daya bagi keluarga yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang nutrisi dan kebugaran. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Bagaimana Kita Dapat Mengurangi Pemborosan Makanan dan Memulai Makan Sehat.